Buka menu utama
Agnes Smith Lewis
Margaret Dunlop Gibson
Westminster College, beneficiary of the Westminster Sisters.

Agnes Smith Lewis (1843-1926) dan Margaret Dunlop Gibson (1843-1920), nées Agnes dan Margaret Smith (kadang-kadang disebut sebagai Westminster Sisters; "Westminster Bersaudara"), sarjana sastra Semit. Dilahirkan sebagai anak perempuan kembar[1][2] John Smith dari Irvine, Ayrshire, Skotlandia. Mereka mempelajari lebih dari dua belas bahasa di antara mereka, dan menjadi pelopor dalam karya akademik mereka, serta penderma untuk Presbyterian Church of England, terutama untuk Westminster College, Cambridge.

Agnes menemukan Syriac Sinaiticus, pada salah satu dari banyak perjalanannya ke Sinai. Naskah ini merupakan yang paling penting ditemukan sejak penemuan Codex Sinaiticus pada tahun 1859 dan "kontribusi perempuan kembar dalam membuat katalogisasi naskah-naskah bahasa Arab dan bahasa Suryani di Biara Santa Katarina benar-benar tak ternilai."[3]

Kehidupan awal dan pelatihanSunting

 
Sebuah plakat memperingati Smith Sisters di Westminster College, Cambridge
 
Makam James Young Gibson dan Margaret Dunlop Gibson, Dean Cemetery, Edinburgh

Kedua perempuan kembar ini dibesarkan oleh ayah mereka, John (ibu mereka Margaret Dunlop meninggal dua minggu setelah mereka lahir pada tanggal 11 Januari 1843[4]), yang adalah seorang pengacara dan linguis amatir.[5] Mereka dididik di sekolah-sekolah swasta di Birkenhead dan London,[6] diselingi dengan perjalanan di Eropa dipandu oleh ayah mereka.[7]

Setelah kematian John, mereka menetap di London dan bergabung dengan gereja Presbiterian di Clapham Road.[8] Setelah fasih berbahasa Jerman, Prancis dan Italia,[9] mereka terus belajar bahasa dan melakukan perjalanan di Eropa dan Timur Tengah, termasuk melakukan perjalanan ke Sungai Nil dan ke Palestina pada tahun 1868.[10] Pada tahun 1870, Agnes menulis Eastern Pilgrims, akun pengalaman mereka di Mesir dan Palestina.[11]

Pada tahun 1883, Agnes dan Margaret, saat itu cukup fasih dalam bahasa Yunani, melakukan perjalanan ke Athena dan bagian lain dari Yunani.[12] mengawali hubungan baik seumur hidup dengan Ortodoks Yunani, dan para biarawan yang menghuni Biara Santa Katarina di Sinai. Pada tanggal 11 September 1883, Margaret menikah dengan James Young Gibson, seorang sarjana terlatih untuk pelayanan, tapi kemudian bekerja pada penerjemahan;[13] dan pada tahun 1887, Agnes menikah Samuel Savage Lewis, pustakawan dari Corpus Christi College, Cambridge[14]. Samuel juga telah terlatih sebagai seorang pendeta. Setiap pernikahan itu segera berakhir dengan kematian sang suami.[15] Pernikahan Margaret hanya berlangsung sedikit lebih dari tiga tahun.[16]

Dia dimakamkan bersama suaminya di Dean Cemetery di barat Edinburgh. Makam itu terletak di sebelah utara tembok pertama northern extension dari pemakaman utama.

Karya akademikSunting

 
Plakat pada Saint Columba's Church, Cambridge, memperingati Agnes dan Margaret Smith.

Pada tahun 1890, kedua saudara itumenetap di Cambridge. Agnes mulai belajar bahasa Suryani (Margaret mengambilnya kemudian, pada tahun 1893,[17]) dan meningkatkan bahasa Arab, yang telah mulai dipelajari oleh Agnes pada tahun 1883. Disemangati oleh cerita dari Orientalis Quaker James Rendel Harris mengenai penemuan teks bahasa Suryani di Biara Santa Katarina, Apologi dari Aristides, dan oleh berita dari Konstantin von Tischendorf mengenai penemuan kembali Codex Sinaiticus,[18] mereka melakukan perjalanan ke biara itu pada tahun 1892, dan menemukan versi Injil Syria paling awal yang dikenal sejauh ini. Tahun berikutnya, mereka kembali dengan rombongan lebih besar[19] yang termasuk Profesor Robert Bensly dan Francis Crawford Burkitt, serta J. Rendel Harris, untuk menyalin seluruh naskah, yang dikenal sebagai Sinaitic Palimpsest atau Sinaitic Manuscript (Lewis), yang memberikan stimulus baru untuk studi Perjanjian Baru. Palimpsest itu ditemukan sebelumnya telah memuat Kehidupan orang-orang Kudus dalam bahasa Suryani oleh John the Recluse.[20] Selama ekspedisi itu, Agnes dan Margaret juga membuat katalog koleksi manuskrip Suryani dan Arab di biara itu.[21] Janet Soskice membuat catatan ekspedisi itu, menggambarkannya sebagai 'sedikit terputus-putus', dan menceritakannya dikarenakan meningkatnya saling curiga dan kebencian.[22]

Dalam perjalanan mereka ke Mesir, Agnes dan Margaret juga mampu membeli suatu kodeks palimpsest: di bagian bawah homili Kristen bahasa Suryani Agnes menemukan naskah Qu'ranic abad ke-7 dan abad ke-8 yang terpisah, kemudian ia dan Alphonse Mingana memberi tarikh kemungkinan pra-Uthman.[23][24][25] Mereka mengumpulkan sekitar 1700 fragmen naskah, yang sekarang dikenal sebagai Koleksi Lewis-Gibson, termasuk beberapa dari bekas Genizah pada Bin Ezra Synagogue di Old Cairo.

Kedua saudara itu melanjutkan perjalanan dan menulis sampai Perang Dunia Pertama, dan berperan dalam penemuan lain, termasuk oleh Salomo Schechter yaitu naskah awal Ibrani dari Ecclesiasticus (= Kitab Yesus bin Sirakh).[26]

Pelajaran oleh Harris di Cambridge mengenai paleografi memungkinkan Agnes untuk melangkah ke tahap akademik sebagai sarjana Suryani 'bereputasi internasional',[27] sebagai penulis pengantar publikasi tim ekspedisi ini pada tahun 1894 mengenai suatu terjemahan dari palimpsest yang mereka temukan. Meskipun Universitas Cambridge tidak pernah menghormati mereka dengan gelar akademik resmi (tidak mengakui perempuan untuk memperoleh gelar sampai 1948), mereka menerima gelar kehormatan[nb 1] dari universitas Halle, Heidelberg,[28] Dublin, dan St Andrews.[29]

Di Cambridge, mereka menghadiri Gereja St Columba.[30] Mereka adalah pemilik rumah yang murah hati di rumah mereka, Castlebrae, yang menjadi pusat lingkaran intelektual dan keagamaan yang hidup.

DermaSunting

Kedua saudari itu menggunakan warisan mereka untuk memberkati Westminster College di Cambridge.[31] Ini terjadi lama setelah Nonkonformis diizinkan untuk menjadi anggota penuh dari perguruan tinggi Oxbridge  dengan pencabutan Test and Corporation Acts; dan bahwa kolese Presbyterian pindah dari Queen Square, London ke sebuah situs yang diperoleh dari St John's College, Cambridge pada tahun 1899. Mereka juga membantu pembentukan chaplaincy Presbyterian di Universitas Oxford, sekarang di St Columba United Reformed Church, Oxford.

KaryaSunting

Agnes Smith LewisSunting

Margaret Dunlop GibsonSunting

Agnes Smith Lewis and Margaret Dunlop GibsonSunting

CatatanSunting

  1. ^ Gelar-gelar itu adalah LLD, LittD, DD (the first theological doctorates awarded to women) dan PhD (only to Alice)

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

BibliografiSunting

  • Alexander, Caroline, (1 September 2009) "Two of a Kind " Review of Soskice in The New York Times
  • Cornick, D. and C. Binfield (editors) (2006) From Cambridge To Sinai United Reformed Church. ISBN 978-0-85346-251-4
  • Jefferson, Rebecca J. W. (2009) "Sisters of Semitics: A Fresh Appreciation of the Scholarship of Agnes Smith Lewis and Margaret Dunlop Gibson" in Medieval Feminist Forum 45/1, 23–49 [1]
  • Soskice, Janet (2009) Sisters of Sinai: How Two Lady Adventurers Found the Hidden Gospels London: Vintage ISBN 978-1-4000-3474-1
  • Whigham Price, Alan (1985) The Ladies of Castlebrae. London: Headline Book Publishing.
  • United Reformed Church (2004) A Gift Box ISBN 0-85346-222-4.

KutipanSunting

  1. ^ "LEWIS, Mrs. Agnes Smith". Who's Who. Vol. 59. 1907. hlm. 1053. 
  2. ^ "GIBSON, Margaret Dunlop". Who's Who. Vol. 59. 1907. hlm. 674. 
  3. ^ Soskice pp. 274–5
  4. ^ Register of Births of the Town and Parish of Irvine: 1843, at ScotlandsPeople.gov.uk
  5. ^ Soskice, p.10
  6. ^ Soskice p. 21
  7. ^ Soskice, p.25
  8. ^ Soskice, p. 56
  9. ^ Soskice, p. 29
  10. ^ Soskice, pp. 33- 51
  11. ^ Soskice, p.56
  12. ^ Soskice, p.67
  13. ^ Soskice, p.71
  14. ^ Soskice, p.91
  15. ^ Soskice, p.84 (Gibson), p.107 (Lewis)
  16. ^ Gemmill, J.A. Note on the probable origin of the Scottish surname of Gemmill or Gemmell. hlm. 30. ISBN 9785872175735. Diakses tanggal 13 April 2015. 
  17. ^ Soskice, p. 207
  18. ^ Soskice, p.111
  19. ^ Soskice, pp.146 – 187
  20. ^ Soskice, p.135, 173
  21. ^ Soskice, p.168
  22. ^ Soskice, p.171
  23. ^ Faghihi, Yasmin (21 April 2016). "The irresistible search for hidden Scriptures". Cambridge University Library Special Collections. Diakses tanggal 24 April 2016. 
  24. ^ "Mingana-Lewis Palimpsest: Christian Arabic homilies of the Church Fathers". Cambridge Digital Library. Diakses tanggal 2016-04-24. 
  25. ^ Mingana, Alphonse; Smith Lewis, Agnes (1914). Leaves From Three Ancient Qur'ans; Possibly Pre-Othmanic, with a list of their variants. Cambridge: Cambridge University Press. hlm. vii–viii. 
  26. ^ Soskice, pp. 235 – 52
  27. ^ Soskice, p. 216
  28. ^ Soskice, p.280
  29. ^ Soskice, p.271
  30. ^ Soskice, p.282
  31. ^ Soskice, pp.235 – 52

Pranala luarSunting