Buka menu utama

Makam Nabi Hagai, Zakharia dan Maleakhi

Makam Nabi Hagai, Zakharia dan Maleakhi (bahasa Inggris: Tomb of the Prophets Haggai, Zechariah and Malachi; bahasa Arab: Qubur el Anbia) adalah suatu tempat pemakaman kuno yang terletak di lereng atas sebelah barat pada Bukit Zaitun, Yerusalem. Menurut sebuah tradisi Yahudi dari Abad Pertengahan, yang juga diadopsi oleh sejumlah golongan Kristen, katakombe ini diyakini sebagai tempat pemakaman nabi Hagai, Zakharia dan Maleakhi. Ketiga nabi ini dianggap merupakan nabi-nabi terakhir yang tulisannya termasuk ke dalam Alkitab Ibrani, dan merupakan para penulis tiga kitab terakhir dalam Perjanjian Lama di Alkitab Kristen. Mereka hidup sekitar abad ke-6 sampai ke-5 SM. Para arkeolog memberi tarikh tiga ruang kuburan tertua pada abad pertama SM, sehingga tidak sesuai dengan tradisi tersebut.[1]

Makam Nabi-nabi
C+B-Tombs-Fig3-TombOfTheProphets.PNG
Peta makam
LokasiBukit Zaitun, Yerusalem
Koordinat31°46′35″N 35°14′35″E / 31.776444°N 35.243106°E / 31.776444; 35.243106
JenisRuang kuburan
Sejarah
DidirikanAbad pertama Masehi
Catatan situs
Tanggal ditemukan1870-74
ArkeologClermont-Ganneau
PemilikGereja Ortodoks Rusia Di Luar Rusia
Akses umumMenurut jadwal juru kunci setempat
Tanda untuk menuju ke Makam Para Nabi

Ruang kuburanSunting

Ruang itu membentuk dua jalur melingkar yang dapat memuat 38 rongga kuburan.[2] Pintu masuk ke dalam gua besar yang digali dari batu karang terletak pada sisi barat, di mana ada anak tangga menurun, diapit di kedua sisinya oleh suatu balustrade dari batu.[3] Jalan itu menuju ke suatu ruang utama berbentuk lingkaran berdiameter 24 kaki (7,3 m). Dari sana ada dua terowongan paralel dengan lebar 5 kaki (1,5 m) dan tinggi 10 kaki (3,0 m), merentang sekitar 20 yard (18 m) menembus batu karang. Terowongan ketiga menuju arah lain. Semuanya dihubungkan dengan galeri-galeri melintang, paling luar panjangnya 40 yard.[4]

Penelitian menunjukkan bahwa kompleks itu dibangun sekitar abad ke-1 SM, di mana corak makam ini umum digunakan dalam penguburan orang Yahudi. Sejumlah inskripsi bahasa Yunani yang ditemukan di situs tersebut mengindikasikan bahwa gua tersebut digunakan lagi untuk menguburkan orang-orang asing beragama Kristen pada abad ke-4 dan ke-5 Masehi.[5] Pada satu sisi dinding ruangan, tertera suatu tulisan bahasa Yunani yang berbunyi:

Percayalah pada Allah, Dometila: Tidak ada makhluk manusia yang tidak dapat mati![6]

Situs keramatSunting

Situs ini dijadikan tempat keramat oleh orang Yahudi sejak abad pertengahan, dan sering diziarahi.[3][7][8] Pada tahun 1882, Archimandrite Antonine (Kapustin) membeli lokasi tersebut bagi Gereja Ortodoks Rusia.[9] Ia merencanakan untuk membangun sebuah gereja di sana, tetapi mendapatkan protes keras dari orang-orang Yahudi yang berziarah di gua tersebut.[10] Istana Utsmaniyah pada tahun 1890 memerintahkan bahwa transaksi itu mengikat tetapi orang Rusia setuju untuk tidak menampilkan simbol atau ikon Kristen pada situs yang tetap terbuka untuk penganut agama apapun.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Jerome Murphy-O'Connor, The Holy Land: An Oxford Archaeological Guide from Earliest Times to 1700, 2008 (5th edition)
  2. ^ Gaalyahu Cornfeld (1973). I Love Jerusalem. Kinneret. hlm. 138. GGKEY:75S35PKF07B. Diakses tanggal 22 November 2010. 
  3. ^ a b Amos Kloner; Boaz Zissu (2007). The Necropolis of Jerusalem in the Second Temple period. Peeters. hlm. 207. ISBN 978-90-429-1792-7. Diakses tanggal 22 November 2010. The place is known as the "Tombs of the Prophets" due to a medieval Jewish tradition that Haggai, Zechariah and Malachi were buried here. 
  4. ^ Josias Leslie Porter (1866). The giant cities of Bashan and Syria's Holy places. T. Nelson and Sons. hlm. 150–151. Diakses tanggal 27 November 2010. 
  5. ^ Dave Winter (1999). Israel handbook: with the Palestinian Authority areas. Footprint Travel Guides. hlm. 169. ISBN 978-1-900949-48-4. Diakses tanggal 22 November 2010. 
  6. ^ Louis Félicien Joseph Caignart de Saulcy; Edouard de Warren (1854). Narrative of a journey round the Dead Sea, and in the Bible lands, in 1850 and 1851. Parry and M'Millan. hlm. 166. Diakses tanggal 27 November 2010. 
  7. ^ Nagel Publishers (1954). Israel. Nagel. hlm. 264. Diakses tanggal 22 November 2010. This catacomb is venerated by the Jews as the tomb of the Prophets Haggai, Zechariah and Malachi. 
  8. ^ Israel Joseph Benjamin (1859). Eight years in Asia and Africa from 1846-1855. The author. hlm. 21. Diakses tanggal 22 November 2010. Further down, towards the town, mid way up the mountain, is another cave, consisting of several divisions, containing the tombs of the Prophets Haggai, Zechariah and Malachi, which are frequently visited by the Jews. 
  9. ^ 19th Annual Conference of Judea and Samaria Studies, ariel.ac.il (Hebrew)
  10. ^ The Churchman. Churchman Co. 1883. hlm. 614. Diakses tanggal 22 November 2010. On the ascent of the Mount of Olives is a burial place, which from immemorial time has been regarded as containing the remains of Haggai, Zechariah, and Malachi. A Russian priest has been endeavoring to purchase it to build a church upon, but the Turkish government has, at the request of the Jews, deferred the completion of the sale.