Buka menu utama

Mahakali (Sanskrit: Mahākālī, Devanagari: महाकाली), diterjemahkan secara harfiah sebagai Kali Besar, adalah Dewi Hindu waktu dan kematian, dianggap sebagai permaisuri Mahakala, dewa kesadaran, dasar realitas dan eksistensi. Mahakali dalam bahasa Sansekerta secara etimologis adalah varian feminin dari Mahakala atau Waktu Agung (yang ditafsirkan juga sebagai Kematian), sebuah julukan dewa Siwa dalam agama Hindu. Mahakali adalah bentuk Adi parashakti, yang berada di luar ruang dan waktu. Kali adalah kekuatan kemarahan Adi parashakti dan karena itu warnanya hitam. Dia adalah aspek terbesar dari Kali yang banyak umat Hindu pegang sebagai Ibu Ilahi.

Mahakali
Berkas:Redkali3.jpg
Ekamukhi or "One-Faced" Murti of Mahakali displaying ten arms holding the signifiers of various Devas.
Dewanagariमहाकाली
Transliterasi SanskertaMahākālī
AfiliasiKali, Parvati, Durga, Mahadevi, Tridevi, Shubhankri devi, Yogini devi, Kaalratri
BaitBervariasi berdasarkan interpretasi
Mantraॐ क्रीं कालिकायै नमः oṁ krīṁ kālikāyai namaḥ,
ॐ कपलिन्यै नमः oṁ kapālinyai namaḥ
SenjataDhāl Shield, Trishul , Sword, Thin-dagger, Bowl, Bow and Arrow, Scimitar, Cobra, Gada, the Vedas, Chakra, Noose, Plainer sword
SelirMahakala (Shiva)

BerartiSunting

Sejarah Mahakali terkandung dalam beragam Purana dan Tantra Hindu Scriptures (Shastra). Dalam hal ini Dia digambarkan secara beragam sebagai Adi-Shakti - Dewi Durga, Kekuatan Semesta Alam Semesta, identik dengan Realitas Tertinggi atau Brahmana. Dia juga dikenal sebagai (wanita) Prakriti atau Dunia yang bertentangan dengan (laki-laki) Purusha atau Kesadaran, atau sebagai salah satu dari tiga manifestasi Mahadevi Durga (Dewi agung) yang mewakili tiga Gunas atau atribut dalam filsafat Samkhya. Dalam interpretasi ini Mahakali mewakili Tamas atau kekuatan inersia. Pemahaman umum tentang teks Devi Mahatmya ("Kebesaran Sang Dewi"), interpolasi selanjutnya ke dalam Markandeya Purana, dianggap sebagai teks inti Shaktism (cabang Hindu yang menganggap Devi Durga menjadi aspek tertinggi Ketuhanan), memberikan Tridevi dari Dewi ([Mahasaraswati]], Mahalakshmi, dan Mahakali) untuk masing-masing dari tiga episode di dalamnya. Di sini Mahakali ditugaskan untuk episode pertama. Dia digambarkan sebagai energi abstrak, yoganidra Wisnu. Brahma memanggilnya dan Dia muncul dari Vishnu dan Dia bangun. Setelah itu membunuh iblis Madhu-Kaitabha.

IkonografiSunting

 
Mahakali berkepala sepuluh.

Mahakali paling sering digambarkan sebagai biru dalam seni India yang populer.

Empat ikon ikonografi bersenjata yang paling umum menunjukkan setiap tangan membawa berbagai pedang, Trishul (trisul), kepala yang terputus dan mangkuk atau cangkir-tengkorak (kapala) menangkap darah kepala yang terputus. Matanya digambarkan sebagai merah dengan keracunan dan dalam kemarahan mutlak, rambutnya ditampilkan kusut, taring kecil kadang-kadang menonjol keluar dari mulut-Nya dan lidah-Nya melongo. Dia memiliki garland yang terdiri dari kepala dari iblis yang telah dia sembelih, dengan beragam disebutkan di [[108 (nomor) #Dalam agama-agama Timur & amp; tradisi [108]] (angka keberuntungan dalam agama Hindu dan jumlah manik-manik yang dapat dihitung pada Japa Mala untuk pengulangan Mantras) atau 50, yang mewakili huruf-huruf alfabet Sanskerta, Devanagari, dan memakai rok yang terbuat dari lengan iblis.

Nya sepuluh berkepala (dasamukhi) gambar dikenal sebagai Dasa Mahavidya Mahakali, dan dalam bentuk ini Dia dikatakan mewakili sepuluh Mahavidyas atau "Kebijaksanaan Agung (Dewi)". Dia digambarkan dalam bentuk ini memiliki sepuluh kepala, sepuluh lengan, dan sepuluh kaki tetapi biasanya biasanya sesuai dengan empat ikon bersenjata dalam hal lain. Masing-masing dari sepuluh tangannya membawa alat yang bervariasi dalam akun yang berbeda, tetapi masing-masing mewakili kekuatan salah satu Devas atau Dewa Hindu dan sering menjadi senjata pengidentifikasi atau item ritual dari diberikan Deva. Implikasinya adalah bahwa Mahakali subsumes dan bertanggung jawab atas kekuatan yang dimiliki dewa-dewa ini dan ini sejalan dengan interpretasi bahwa Mahakali identik dengan Brahman. Meskipun tidak menampilkan sepuluh kepala, sebuah "ekamukhi" atau satu gambar yang dikepalai dapat ditampilkan dengan sepuluh lengan, menandakan konsep yang sama: kekuatan dari berbagai Dewa hanya datang melalui anugrah rahmat Nya.

Dalam salah satu dari gambar-gambar ini ia ditampilkan berdiri di atas rawan, lembam atau tubuh Siwa. Ini ditafsirkan dalam berbagai cara tetapi yang paling umum adalah bahwa Mahakali melambangkan Shakti, kekuatan murni penciptaan di alam semesta, dan Siwa mewakili murni Kesadaran yang diam di dalam dan dari dirinya sendiri. Meskipun ini adalah konsep yang maju dalam Shaktisme monistic, ini juga setuju dengan Nondual Trika filosofi Kashmir, yang dikenal sebagai Kashmir Shaivism dan yang paling terkenal diasosiasikan dengan Abhinavagupta. Ada ucapan sehari-hari bahwa "Siwa tanpa Shakti adalah Shava" yang berarti bahwa tanpa kekuatan tindakan (Shakti) yang Mahakali (diwakili sebagai "i" pendek di Devanagari) Siwa (atau kesadaran itu sendiri) tidak aktif; Shava berarti jenazah dalam bahasa Sansekerta dan permainan kata-kata adalah bahwa semua konsonan Sansekerta diasumsikan diikuti dengan huruf pendek "a" kecuali dinyatakan lain. Huruf pendek "i" mewakili kekuatan perempuan atau Shakti yang mengaktifkan Penciptaan. Ini sering menjadi penjelasan mengapa Dia berdiri di Siwa, yang merupakan suami-Nya dan melengkapi Shaktism, Keilahian Tertinggi dalam Shaivisme. Pemahaman lain adalah bahwa Mahakali yang merusak liar hanya bisa menghentikan kemarahannya di hadapan Dewa Siwa Kesadaran, sehingga keseimbangan kehidupan tidak sepenuhnya dikuasai oleh alam liar.

Dalam budaya populerSunting

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Pooja Sharma to play the title role in Siddharth Kumar Tewary's 'Mahakali'". Bennett, Coleman & Co. Ltd. The Times of India. 23 March 2017. Diakses tanggal 25 June 2017. 

Catatan KakiSunting

  • The Goddess Kali of Kolkata (ISBN 81-7476-514-X) by Shoma A. Chatterji
  • Encountering The Goddess: A Translation of the Devi-Mahatmya and a Study of Its Interpretation (ISBN 0-7914-0446-3) by Thomas B. Coburn
  • Dictionary of Hindu Lore and Legend (ISBN 0-500-51088-1) by Anna Dallapiccola
  • Kali: The Black Goddess of Dakshineswar (ISBN 0-89254-025-7) by Elizabeth Usha Harding
  • In Praise of The Goddess: The Devimahatmyam and Its Meaning (ISBN 0-89254-080-X) by Devadatta Kali
  • Hindu Goddesses: Vision of the Divine Feminine in the Hindu Religious Traditions (ISBN 81-208-0379-5) by David Kinsley
  • Tantric Visions of the Divine Feminine (ISBN 0-520-20499-9) by David Kinsley
  • The Sword and the Flute: Kali & Krsna (ISBN 0-520-03510-0) by David Kinsley
  • Offering Flowers, Feeding Skulls: Popular Goddess Worship in West Bengal (ISBN 0-195-16791-0) by June McDaniel
  • Encountering Kali: In the Margins, at the Center, in the West (ISBN 0-520-23240-2) by Rachel Fell McDermott
  • Mother of My Heart, Daughter of My Dreams: Kali and Uma in the Devotional Poetry of Bengal (ISBN 0-19-513435-4) by Rachel Fell McDermott
  • Kali: The Feminine Force (ISBN 0-89281-212-5) by Ajit Mookerjee
  • Seeking Mahadevi: Constructing the Identities of the Hindu Great Goddess (ISBN 0-791-45008-2) Edited by Tracy Pintchman
  • The Rise of the Goddess in the Hindu Tradition (ISBN 0-7914-2112-0) by Tracy Pintchman
  • Kali Puja (ISBN 1-887472-64-9) by Swami Satyananda Saraswati
  • Grace and Mercy in Her Wild Hair: Selected Poems to the Mother Goddess (ISBN 0-934252-94-7) by Ramprasad Sen
  • Aghora, at the Left Hand of God (ISBN 0-914732-21-8) by Robert E. Svoboda

Pranala luarSunting

  •   Media terkait Mahakali di Wikimedia Commons