Kutorembet, Lebakbarang, Pekalongan

desa di Kabupaten Pekalongan

Kutorembet adalah desa di kecamatan Lebakbarang, Pekalongan, Jawa Tengah, Indonesia, yang sekarang dipimpin oleh Kepala Desa bernama Bapak Taryono (2019-2022) yang melanjutkan Bapak Slamet Tayubi yang meninggal pada tanggal 18 Januari 2018 sebelum masa jabatannya habis.

Kutorembet
Peta Desa Kutorembet.jpg
Peta lokasi Desa Kutorembet
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Tengah
KabupatenPekalongan
KecamatanLebakbarang
Kodepos
51183
Kode Kemendagri33.26.03.2007 Edit the value on Wikidata
Luas7,55 Km²
Jumlah penduduk614 Jiwa
Kepadatan81.32 Jiwa / Km²
Desa Kutorembet (Paling Atas) Di Lihat Dari Puncak Gunung Ori - Desa Timbangsari
Gunung Ori dilihat dari Desa Kutorembet

SejarahSunting

  • Sejarah berdiri

Desa Kutorembet sudah terbentuk jauh sebelum kemerdekaan Indonesia. Namun, tidak ada informasi manapun yang benar-benar valid yang menyebutkan spesifik waktu kapan berdirinya.

  • Sejarah nama Desa Kutorembet

Menurut cerita rakyat, nama Desa Kutorembet berasal dari kata "KUTO" yang berati sebuah kota atau semacam permukiman, dan "REMBET" yang berasal dari kata MREMBET atau MRAMBAT, yaitu memanjat gunung dengan cara merambat seperti panjat tebing. Jadi, Kuto-Mrembet adalah sebuah permukiman di puncak gunung yang pada saat itu hanya bisa di raih dengan cara merambat. Sehingga lambat laun wilayah tersebut berubah nama menjadi Kutorembet. (Dengan pengucapan huruf vokal E, seperti pengucapan pada kata Elang)

  • Asal-usul Penduduk

Menurut cerita-cerita yang beredar di masyarakat, sebagian penduduknya berasal dari daerah Kali Arus (Sebelah barat laut dari pusat desa), yang melakukan migrasi.

Secara ilmu Arkeologi, belum diketahui secara pasti kebenarannya mengingat ketika di datangi ke lokasinya-pun (Kali Arus), disana sudah tidak ada tanda-tanda bekas permukiman. Hal ini mungkin dikarenakan bahan utama pembuatan rumahnya yang berasal dari kayu sehingga sudah membusuk tanpa meninggalkan jejak.

Namun jika kita menyusuri lebih dalam, terdapat jejak lain yang diduga merupakan bekas saluran irigasi.

Tak hanya itu, di Kali Arus juga terdapat situs yang masih dianggap sakral dan sering dijadikan tempat untuk melakukan ritual tertentu seperti menginap disana sehari semalam agar diberikan petunjuk atau agar hajatnya dikabulkan, oleh segelintir orang yang masih menganut kepercayaan Animisme dan Dinamisme.

 
Makam atau Patilasan Mbah Sarwo Kali Arus

GeografisSunting

Berdasarkan perhitungan oleh Arif Edi Sant dengan bantuan peta satelit dari google maps, dan aplikasi penghitung ketinggian medan geografis bernama Elevation Pro pada tanggal 17 November 2016, dan di update tanggal 9 Oktober 2019, maka diperoleh data sebagai berikut;

    • Luas Wilayah: ± 7,55 Km².
    • Keliling Wilayah: ± 11,99 Km.
    • Ketinggian rata-rata diukur dengan aplikasi Measure Maps: ±886,06 mdpl.
    • Titik Terendah diukur dengan acuan dari tugu perbatasan dengan Lebakbarang: ± 862 mdpl.
    • Titik Tertinggi diukur dengan acuan dari gunung tertinggi di sebelah barat yang masih termasuk wilayah desa Kutorembet: ± 1270 mdpl.
    • Koordinat dengan acuan SDN Kutorembet: ± 7°7'45"S 109°38'42" E.
  • Perbatasan
    • Utara: Desa Mendolo.
    • Tenggara, Timur, & Timur Laut: Desa Lebakbarang.
    • Selatan, Barat, Barat Daya: Kecamatan Paninggaran.
    • Barat Laut: Kecamatan Kajen & Kecamatan Karanganyar.

PemerintahanSunting

  • Struktur Organisasi
    • Kepala Desa: Taryono (2019-2022)
    • Sekertaris Desa: Sri Murni
    • Kaur Keuangan: Taryono
    • Kaur Kesra: Kusno Utomo
    • Kaur Pembangunan: Sarwono
    • Kaur Umum: Casmoko
  • Pembagian Wilayah
    • Dukuh Totogan (Dari Persimpangan Jalan Desa Kutorembet - Mendolo ke arah Selatan)
    • Dukuh Krajan (Dari Persimpangan Jalan Desa Kutorembet - Mendolo ke arah Utara)
  • Jumlah Penduduk
    • Sensus 2015  : 496 jiwa dalam 150 KK dan berkepadatan penduduk ±65.6 Jiwa/Km²
    • Oktober 2019  : 577 jiwa dalam 172 KK dan berkepadatan penduduk ±76,4 Jiwa/Km²
    • November 2020 : 614 Jiwa dalam 172 KK dan berkepadatan penduduk ±81.32 Jiwa/Km²

Fasilitas UmumSunting

  • Dukuh Krajan
    • Masjid Al-Muttaqin
    • TPQ Al-Muttaqin
  • Dukuh Totogan
    • Masjid Al-Karim
    • Masjid Al-Mubarokah
    • TPQ Al-Karim
    • SDN Kutorembet
    • Lapangan Olahraga Volley Ball

KependudukanSunting

100% masyarakatnya beragama Islam dan hampir semuanya ber-etnis Jawa, walaupun Desa Kutorembet masih bagian dari Kabupaten Pekalongan, namun masyarakatnya malah menggunakan bahasa Jawa ngapak, hal ini mungkin disebabkan karena Kecamatan Lebakbarang yang berbatasan dengan Kabupaten Banjarnegara yang terkenal dengan dialek Ngapaknya. Disisi lain dulu masyarakat Desa Kutorembet - Pekalongan dan orang-orang Kali Bening - Banjarnegara erat sekali dalam transaksi perdagangan yang bahkan Jalur Perdagangan Kuno Desa Kutorembet Pekalongan - Kali Bening Banjarnegara masih ada sampai sekarang.

PerekonomianSunting

Karena letaknya di pegunungan, mayoritas penduduknya bermatapencaharian sebagai petani padi dan jagung, serta menyadap pohon pinus.

Namun, semenjak terlalu sering gagal panen karena menurunnya kecocokan tanah untuk ditanami padi (Terkhusus di sawah Dukuh Totogan), dan semakin tak terkendalinya hama babi yang menyerang tanaman jagung, kini masyarakat beralih menanam pohon sengon, pisang, jahe, dan kapulaga, sembari masih mempertahankan pekerjaan sebelumnya yaitu menyadap getah pinus.

 
Sawah Dukuh Totogan 14 Juli 2014 (Atas) VS 14 Juli 2020 (Bawah)

Sementara untuk Investasinya, mereka menanam cengkeh dan kopi di kebun mereka sendiri dan di lahan perhutani yang berlokasi di hutan, yang bisa di panen setahun sekali untuk kopi dan 2-3 tahun sekali untuk cengkeh.

Hampir semua warga disini memelihara sapi untuk dijadikan sumber dana darurat atau untuk persiapan kebutuhan yang besar seperti biaya menikah atau untuk biaya membangun rumah.

Hanya sedikit orang yang memilih untuk menjadi wirausaha seperti menjadi pedagang, atau menjadi tengkulak hasil bumi.

Untuk anak mudanya, sebagian besar pergi merantau ke luar kota setelah mereka lulus SMK, dan masih sedikit sekali yang melanjutkan kuliah.

PariwisataSunting

Belum ada wisata yang secara resmi dibuka, karena kurangnya support dari Pemerintah Desa dan Para Pemuda yang kurang berinisiatif untuk mengajukan usulan, sehingga banyak wacana-wacana yang hanya menjadi rencana saja. Padahal jika dilihat-lihat, banyak sekali potensi wisata di Desa Kutorembet, seperti:

  • Belik Wulan
 
Belik Wulan

Letaknya di perbatasan Desa Lebakbarang - Desa Kutorembet, tempat ini merupakan jalan utama antar desa yang sering digunakan untuk camping dan bakar-bakar dikarenakan tempatnya yang rata dan lumayan lebar serta berada di pinggir jalan.

 
Bakar-bakar di belik wulan

Walaupun depannya jurang, namun pemandangannya tak kalah menantang karena depan jauhnya lagi merupakan pegunungan yang luas membentang, yang kadang dihiasi dengan gemerlap lampu kota dari kejauhan, apalagi ketika malam hari pas kebetulan bulan purnama terbit, bakal menambah suasana yang sangat syahdu sekali.

 
Camping di Belik wulan

Dipagi harinya, kita bisa menyaksikan indahnya sunrise dengan catatan cuaca mendukung.

 
Sunrise di dekat belik wulan desa kutorembet
  • Lamba Sari
 
Dataran Lambasari

Terletak di jalan raya Desa Kutorembet - Desa Mendolo. Tempatnya yang lumayan datar dan dikelilingi pohon pinus, banyak orang-orang dari Pekalongan yang datang kemari menyarankan agar tempat itu dibuat sebagai tempat camping atau Outbond (Outdoor Education).

  • Saruman
 
Dataran Saruman

Kali ini berlokasi mendekati perbatasan Desa Kutorembet - Desa Mendolo, jalannya yang lumayan lurus dan rata, sudah dipersiapkan oleh salah satu penduduk disitu yang mulai menanam pohon durian disamping jalanan agar suatu hari nanti bisa dijadikan Kafe sekaligus wisata kebun durian.

Tokoh DesaSunting

  • Mantan Kepala Desa
    • Dul
    • Werya
    • Mued
    • Kasturi
    • Kastolani
    • Slamet tayubi

  • Pemuka Agama
    • Abdullah
    • Kartono

Tokoh Cerita RakyatSunting

  • Mbah Santer (Adalah pemuka di daerah Jombok, Kutorembet).
  • Putri Gawangan (Putri yang menjadi rebutan Minyak jinggo dan Damar wulan di daerah Lambasari - Dukuh Krajan).

Akun Sosial MediaSunting

Dapatkan informasi terudate dan foto-foto yang indah seputar Desa Kutorembet dengan mengunjunngi:
Fanspage: Desa Kutorembet
Instagram: desakutorembet

ReferensiSunting

Cerita rakyat dan wawancara dari beberapa warga desa Kutorembet.

CatatanSunting

  • Perhitungan data geografis diatas memiliki tingkat keakuratan ±92%.
  • Cerita sejarah desa kutorembet adalah cerita rakyat setempat yang belum diketahui kebenarannya.