Buka menu utama

Wikipedia β

Pertempuran Marawi

(Dialihkan dari Krisis Marawi)

Lua error in Modul:Location_map at line 357: Malformed coordinates value. Pertempuran Marawi (Filipina: Labanan sa Marawi), juga dikenal sebagai Pengepungan Marawi (Filipina: Pagkubkob sa Marawi)[22] dan Krisis Marawi (Filipina: Krisis sa Marawi),[23] adalah konflik bersenjata selama lima bulan di Marawi, Lanao del Sur, yang bermula pada 23 Mei 2017, antara pasukan keamanan Pemerintah Filipina dan para militan yang berafiliasi dengan Negara Islam Irak dan Syam (NIIS), termasuk kelompok Maute dan jihad Salafi Abu Sayyaf.[24] Pertempuran tersebut juga menjadi pertempuran kota terlama dalam sejarah modern Filipina.[25]

Pemerintah Filipina mengklaim bahwa bentrokan mulai ketika mereka melancarkan serangan terhadap kota untuk menangkap Isnilon Hapilon, pemimpin Abu Sayyaf, setelah menerima laporan bahwa Hapilon berada di kota tersebut, kemungkinan untuk bertemu dengan militan dari kelompok Maute.[26][27] Sebuah baku tembak mematikan meletus saat pasukan Hapilon melepaskan tembakan ke arah gabungan Angkatan Darat dan tim kepolisian dan meminta bala bantuan dari kelompok Maute, sebuah kelompok bersenjata yang telah berjanji setia kepada Negara Islam Irak dan Syam dan yang diyakini bertanggung jawab atas Pengeboman Kota Davao 2016, menurut juru bicara militer.[28]

Militan kelompok Maute menyerang Kamp Ranao dan menduduki beberapa bangunan di kota tersebut, termasuk Balai Kota Marawi, Universitas Negeri Mindanao, sebuah rumah sakit, dan penjara kota.[28] Mereka juga menduduki jalan utama dan membakar Gereja Santa Maria, Sekolah Ninoy Aquino, dan Perguruan Tinggi Dansalan, yang dikelola oleh Gereja Serikat Kristus di Filipina (UCCP).[26][29] Kelompok tersebut juga menyerang Katedral Marawi dengan menyandera seorang pastor dan beberapa jemaat gereja.[30]

Pada 26 Mei 2017, Angkatan Bersenjata Filipina mengkonfirmasi bahwa teroris asing bertempur bersama kelompok Maute di Marawi dan bahwa tujuan utama mereka adalah untuk mengibarkan bendera NIIS di Lanao del Sur Provincial Capitol (Kantor Pemerintahan Provinsi di Marawi) dan mendeklarasikan suatu wilayat atau wilayah provinsi NIIS di Lanao del Sur.[31][32]

Daftar isi

Latar belakangSunting

Latar belakang umumSunting

Kelompok Maute telah mendirikan benteng di Lanao del Sur sejak Februari 2016 dan bertanggung jawab atas Pengeboman Kota Davao 2016 dan dua serangan di Butig, Lanao del Sur, sebuah kota yang terletak di selatan Marawi, pada tahun 2016.[33] Sejak pendirian kelompok militan tersebut pada tahun 2013, pemerintah Filipina telah meremehkan ancaman NIIS di Filipina.[34] Setelah Bentrokan Butig Februari 2016 dengan kelompok Maute, Presiden Benigno Aquino III saat itu mengatakan bahwa Negara Islam tidak ada di negara tersebut dan bahwa kelompok militan tersebut hanya terdiri dari tentara bayaran yang berusaha membuat kehadiran mereka dirasakan agar mereka dapat menarik perhatian dari pendukung NIIS di Timur Tengah.[35]

Kelompok Abu Sayyaf, yang bertanggung jawab atas pengeboman dan penculikan yang mematikan di masa lalu, juga dilaporkan telah berjanji setia kepada gerakan Negara Islam sejak tahun 2014.[36] Salah satu pemimpinnya, Isnilon Hapilon, tercatat sebagai salah satu teroris paling dicari di dunia oleh Departemen Luar Negeri Amerika Serikat dengan hadiah mencapai US$5 juta untuk penangkapannya.[24] Setelah penculikan dan kemudian pemenggalan kepala pengusaha Kanada John Ridsdel pada bulan April 2016, Aquino mengungkapkan bahwa telah ada ancaman terhadap hidupnya sendiri dari kelompok jihad, dan bahwa Abu Sayyaf juga merencanakan untuk menculik saudarinya Kris dan Manny Pacquiao untuk menarik perhatian organisasi teroris NIIS.[37][38] Aquino juga memastikan Hapilon berada di balik upaya untuk mengubah agama dan merekrut narapidana di Penjara Bilibid Baru untuk tujuan mereka dan memulai sebuah kampanye pengeboman di Metro Manila yang menurutnya merupakan "bagian dari upaya mereka untuk memperoleh dukungan dari NIIS."[39]

Pada bulan November 2016, Presiden Rodrigo Duterte mengonfirmasikan hubungan Maute dengan kelompok Negara Islam meskipun militer Filipina menegaskan bahwa NIIS belum memiliki hubungan di Filipina.[33] Di tengah pertempuran sengit di Butig pada 30 November 2016, Duterte, dalam sebuah orientasi komando di Lanao del Sur, meninggalkan sebuah peringatan kepada kelompok Maute: "Ayaw ko makipag-away sa inyo. Ayaw ko makipag-patayan, (Saya tidak ingin melawan Anda. Saya tidak ingin terlibat dalam saling membunuh) namun tolong, jangan memaksa saya mengambil tindakan. Saya tidak bisa selamanya bepergian ke sini setiap bulan para lang makipag-usap (hanya untuk berunding), at pagtalikod ko patayan nanaman (dan ketika saya berbalik, membunuh lagi). Saya tidak ingin menyebutkan apa pun, namun tolong jangan memaksa saya bertindak."[40][41]

Pada 2 Desember 2016, saat militer menguasai kembali Butig, pejuang Maute yang mundur dilaporkan meninggalkan sebuah nota yang mengancam memenggal kepala Duterte dan militer.[42] Pada 12 Desember 2016, dalam sebuah pidato menjelang "Jamuan Makan Malam Forum Bisnis Wallace", Duterte menantang kelompok Maute untuk menyerang Marawi, dengan menyatakan, "Karena mereka (kelompok Maute) mengancam akan turun gunung untuk membakar Marawi? Silakan, jadilah tamuku. Kami akan menunggumu di sana. Walang problema (Tidak jadi masalah)."[43][44]

Dari April-Mei 2017, Abu Sayyaf terlibat dalam bentrokan dengan pasukan keamanan Filipina di Bohol yang mengakibatkan kematian setidaknya empat orang pasukan pemerintah.[45]

Pendahuluan sebelum pertempuranSunting

Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) menyatakan bahwa pertempuran di Marawi adalah karena penyerbuan yang dilakukan oleh militer berkoordinasi dengan Kepolisian Nasional Filipina (PNP), bertentangan dengan laporan sebelumnya bahwa bentrokan tersebut diawali oleh kelompok militan. Menurut jenderal panglima Divisi ke-1 Angkatan Darat Filipina Rolando Bautista, mereka menerima laporan bahwa kelompok teroris lokal akan merebut Marawi dua sampai tiga minggu sebelum mulainya bentrokan tersebut.[46] Ketika tim gabungan militer dan kepolisian setempat melakukan zonasi di Marawi untuk memvalidasi informasi bahwa tokoh yang mencurigakan termasuk Omar dan Abdullah Maute sedang melakukan konsolidasi di wilayah tersebut, tim mereka justru mengenali Isnilon Hapilon.[46] Menurut militer Filipina, Hapilon ditunjuk sebagai emir pasukan NIIS di Filipina dan mengkonsolidasikan kelompoknya dengan Maute dan kelompok teroris lainnya.[46][47] Setelah warga Marawi melaporkan adanya kelompok bersenjata di wilayah mereka dan setelah AFP memverifikasi informasi tersebut, militer meluncurkan sebuah "operasi bedah" untuk menangkap Hapilon.[27][46]

Garis waktu krisisSunting

MeiSunting

23 MeiSunting

 
Marawi, tempat terjadinya krisis

Baku tembak antara pasukan pemerintah dan militan mulai sekitar pukul 14.00 pada 23 Mei 2017. The Peace and Conflict Journalism Network (Jaringan Jurnalisme Damai dan Konflik) melaporkan bahwa bentrokan tersebut terjadi di daerah Basak Malutlut di kota tersebut karena pasukan Hapilon meminta bala bantuan dari kelompok Maute. Para pejuang Maute menduduki Rumah Sakit Amai Pakpak dan memerintahkan pegawai PhilHealth keluar dari fasilitas tersebut.[27] Para pejuang tersebut diduga mengganti bendera Filipina yang berkibar di rumah sakit dengan Standar Hitam yang digunakan oleh kelompok Negara Islam.[48] Seorang anggota staf rumah sakit kemudian membantah adanya kejadian tersebut.[49]

Brigade ke-103 dari Angkatan Darat Filipina yang ditempatkan di Kamp Ranao diserang oleh setidaknya 500 militan kelompok Maute.[48] Sejumlah militan kemudian terlihat melambai-lambaikan bendera hitam NIIS mereka saat mereka berkeliaran di jalan-jalan Marawi.[50]

Seluruh kota berada dalam kondisi terkunci karena beberapa bangunan dan rumah dibakar oleh anggota kelompok Maute.[24] Puluhan orang bersenjata menduduki Balai Kota Marawi saat 107 narapidana melarikan diri dari Penjara Kota Marawi dan Penjara Distrik Malabang 39 setelah serangan Maute.[24] Listrik dan saluran komunikasi juga dimatikan karena pertempuran yang terus berlanjut.[51] Jalan menuju Marawi diblokade oleh pasukan keamanan pemerintah dan militan Maute.[27]

Warga sipil dilaporkan telah diculik oleh kelompok Maute, termasuk seorang pastor dan beberapa umat paroki Katedral Bunda Maria Penolong Kristiani saat kelompok tersebut menuntut agar pemerintah menghentikan serangan terhadap mereka.[52]

Bentrokan tersebut memicu evakuasi massal kota dengan penduduk yang melarikan diri mencapai ribuan orang, menyebabkan kemacetan lalu lintas di jalan raya menuju Iligan dan Cagayan de Oro.[53] Sedikitnya sebelas warga sipil terbunuh dalam baku tembak yang sedang berlangsung, dua di antaranya diidentifikasi oleh Kantor Bencana Provinsi Lanao del Sur sebagai supir ambulans yang dihentikan oleh militan Maute saat menanggapi sebuah panggilan darurat.[54][55] Sembilan dari warga sipil tersebut berada di dalam sebuah truk saat mereka dihentikan oleh militan Maute di sebuah pos pemeriksaan dan ditembak mati dengan tangan mereka terikat.[56][57] Seorang petugas polisi juga dilaporkan dipenggal oleh para militan tersebut.[54]

24 MeiSunting

Pada 24 Mei, pasukan pemerintah tambahan tiba di Bandara Laguindingan saat militer menguasai kembali Rumah Sakit Amai Pakpak.[55] Seratus dua puluh warga sipil yang digunakan sebagai perisai manusia oleh kelompok Maute berhasil diselamatkan dari rumah sakit.[24] Militer Filipina juga merebut kembali balai kota dan Universitas Negeri Mindanao.[58]

25 MeiSunting

Pada 25 Mei, pertempuran baru terjadi di dekat Lanao del Sur Provincial Capitol di pusat kota Marawi.[58] Militan Maute dan Abu Sayyaf berpakaian hitam masih terlihat di jalan dan jembatan utama kota. Militan tersebut juga dilaporkan menguasai Koperasi Listrik Lanao del Sur di desa Gadungan.[58] AFP mengatakan masih ada tiga atau empat puluhan Maute, termasuk Isnilon Hapilon, masih berada di Marawi.[59] Angkatan Udara Filipina melancarkan serangan terhadap sisa-sisa kelompok di tiga desa terdekat.[59]

Laporan menemukan bahwa dua teroris Malaysia yang bersama Isnilon Hapilon di Marawi untuk mendorong pembentukan Negara Islam di Asia Tenggara, termasuk di antara militan yang tewas Kamis malam. Sumber-sumber intelijen juga mengatakan bahwa seorang warga Indonesia dan seorang Arab Saudi yang terkait dengan NIIS juga tewas dalam pertempuran di kota tersebut.[60] AFP menyatakan bahwa 26 dari sekitar 50 Maute di daerah tersebut tewas dan 30 tentara pemerintah terluka.[61]

26 MeiSunting

Dalam sebuah konferensi pers di Kota Davao, Juru Bicara AFP Brigjen Restituto Padilla menyatakan bahwa beberapa teroris adalah orang asing yang telah lama berada di negara tersebut, memberikan dukungan kepada kelompok Maute di Marawi. Dia mencatat bahwa dari kedua belas orang yang tewas dalam sebuah tindakan baru-baru ini, enam orang dari luar negeri.[31][62]

Di tengah operasi yang terus berlanjut melawan kelompok teror, beberapa rumah, termasuk rumah kediaman anggota DPR Filipina Perwakilan Lanao del Sur, Jun Papandayan, terlihat terbakar saat warga juga melaporkan melihat warga sipil terbunuh setelah militer menjatuhkan bom di posisi-posisi Maute. Sumber-sumber mengatakan bahwa rumah-rumah tersebut dijadikan sasaran karena adanya penembak jitu Maute.[63]

Menurut kepala Komando Mindanao Barat Angkatan Bersenjata Filipina Letnan Jenderal Carlito Galvez Jr., rumah-rumah di daerah tersebut sengaja dibakar agar tidak dijadikan persembunyian oleh Maute. Serangan udara terbatas juga diterapkan pada posisi penembak jitu Maute. Galvez menyatakan bahwa tidak ada warga sipil yang dilaporkan tewas dalam serangan udara tersebut, dan merupakan harapannya bahwa mereka dapat menjaga agar korban militer tetap rendah juga.[64]

Pada 26 Mei 2017, Pastor Fr. Chito Suganob dan rekan-rekannya yang disandera oleh kelompok Maute pada hari pertama bentrokan, masih ditahan oleh kelompok tersebut menurut Uskup Marawi Edwin de la Peña.[65]

27 MeiSunting

 
Pengungsi dari Marawi tinggal di Iligan.

Militer Filipina bersumpah tidak menghentikan serangan udara meskipun di awal Ramadan saat mereka terus memukul posisi musuh di Marawi.[66] Juru bicara Divisi Infanteri ke-1 Letkol Jo-Ar Herrera mengatakan bahwa militer Filipina telah mengidentifikasi di mana para militan berkonsolidasi dan bahwa mereka melakukan serangan udara bedah untuk menghancurkan kelompok teror tersebut. Truk yang penuh marinir tambahan juga terlihat melaju menuju Marawi.[66]

Pasukan militer dan Pasukan Aksi Khusus melanjutkan operasi pembersihan mereka dengan memeriksa setiap rumah dan bangunan di pusat kota.[67] Dalam pelaksanaan operasi pada hari Sabtu, tentara telah bertemu dengan pejuang anak berusia 10 tahun yang dipersenjatai dengan senapan M-16 yang digunakan oleh kelompok Maute.[67]

Sampai dengan 27 Mei, 90 persen populasi Marawi yang berpenduduk lebih dari 200.000 jiwa telah dievakuasi ke daerah yang netral, terutama di Iligan.[68]

28 MeiSunting

Juru bicara militer regional Jo-Ar Herrera melaporkan 19 warga sipil, beberapa di antaranya adalah perempuan dan anak-anak, telah tewas di Marawi sampai dengan 27 Mei. Agence France-Presse melaporkan bahwa delapan warga sipil telah ditemukan tewas di pinggir jalan di pinggiran Marawi pada hari Minggu sebelumnya (22 Mei).[69] Sebuah laporan Reuters mengidentifikasi korban sebagai tukang kayu lokal yang merupakan bagian dari konvoi evakuasi; militan menghentikan konvoi tersebut dan kemudian membantai orang-orang yang tidak dapat membaca ayat-ayat dari Quran.[70] Sebuah catatan yang ditandatangani ditemukan melekat pada salah satu dari mereka, penulis menyatakan bahwa para korban telah "mengkhianati iman mereka"[71] Pihak berwenang mengatakan bahwa 2.000 warga sipil terjebak di daerah yang dikuasai militan.[72]

Laporan menunjukkan bahwa 28 warga Malaysia telah bergabung dengan kelompok Maute. Mengutip sumber-sumber intelijen di Manila, sebuah surat kabar Malaysia melaporkan bahwa warga Malaysia tiba pada awal pekan lalu yang diduga untuk sebuah acara keagamaan dan mungkin juga mengangkat senjata, suatu kesimpulan yang mereka capai setelah 2 warga Malaysia tewas dalam baku tembak.[73] Bentrokan yang sedang berlangsung juga menimbulkan kekhawatiran di Jakarta bahwa kelompok ekstremis di Indonesia dapat ditarik untuk ikut bergabung dalam pertempuran di Marawi juga.[74]

Sekretaris Komunikasi Istana Malacañang, Martin Andanar meminta dukungan luar negeri dalam memerangi kelompok ekstremis di Filipina selatan. Dalam sebuah wawancara dengan China Central Television, Andanar mengatakan, "Kami memerlukan dukungan, baik itu dukungan ekonomi, dukungan ideologis untuk melawan NIIS. Sekarang, ini adalah isu internasional. Kami melakukan yang terbaik untuk mengekang NIIS dan menghentikan penyebarannya di negara ini."[75]

29 MeiSunting

Korban tewas di Marawi telah mencapai angka 100, militer Filipina mengonfirmasikan pada Senin, termasuk 19 warga sipil dan 61 militan.[76][71] Militer juga telah merebut kembali sebagian besar Marawi yang sebelumnya diduduki oleh kelompok ekstremis. Juru bicara kepresidenan, Ernesto Abella, pada Senin, mengatakan bahwa hanya sebagian kecil wilayah di kota yang masih berada di bawah penguasaan militan.[77] Juga pada hari Senin, militer Filipina melaporkan bahwa Pejuang Kemerdekaan Islam Bangsamoro dari Maguindanao yang bertetangga telah bergabung dengan kelompok Maute dan Abu Sayyaf di Marawi dan bahwa pemimpin Abu Sayyaf Isnilon Hapilon tetap bersembunyi di kota tersebut.[78]

Di tengah serangan udara yang berlanjut dan saat militan melawan pasukan pemerintah pada tanggal 29 Mei, empat belas sandera berhasil melarikan diri dari Maute penculik mereka. Orang-orang tersebut mengatakan bahwa mereka adalah bagian dari kelompok 20 orang yang telah ditawan pada 27 Mei saat evakuasi kota tersebut. Para penculik mereka memaksa mereka untuk memfilmkan sebuah video memohon kepada Presiden Duterte untuk menyetujui tuntutan militan atau para sandera akan dibunuh. Salah satu sandera benar-benar dipenggal kepalanya, lapor mereka, dan satu orang tenggelam saat melarikan diri.[79]

Seorang juru bicara untuk Nur Misuari mengatakan Misuari memerintahkan Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF) untuk melawan Maute manapun di Lanao del Sur.[80] Misuari menawarkan satu kesatuan yang terdiri dari 500 sampai 700 pejuang MNLF untuk membantu memerangi para ekstremis.[80] Luis Jalandoni dari Front Nasional Demokrat menyatakan kelompoknya juga bersedia membantu.[80]

30 MeiSunting

Dalam sebuah video yang dirilis pada 30 Mei, pastor yang diculik, Fr. Teresito Suganob memohon kepada pemerintah untuk menghentikan serangan mereka terhadap militan dan menarik semua pasukan mereka dari Marawi dan Lanao del Sur. Uskup Marawi Edwin dela Peña mengatakan bahwa Suganob menyampaikan tuntutan kelompok Maute dengan imbalan keselamatan Suganob dan orang-orang lain dijadikan sandera.[81]

Pusat kota Marawi tetap berada di bawah penguasaan militan Maute, sebuah laporan ABS-CBN News meengatakan, karena dua dari tiga jembatan yang menuju pusat kota Marawi, jembatan Mapandi dan Bayabao, masih memiliki penghalang jalan dan kendaraan musuh dengan bendera hitam berkibar di depannya.[82]

Marinir Filipina berhasil mendapatkan kembali delapan belas senjata api bertenaga tinggi, seragam polisi dan militer, dan bendera hitam dari operasi pembersihan dua hari di Marawi. Mereka juga melaporkan bahwa delapan teroris telah tewas pada hari Selasa.[82]

Dalam sebuah pernyataan bersama dari pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) yang dirilis pada hari Selasa, Murad Ebrahim mengatakan bahwa MILF menyambut baik undangan Presiden kepada pasukannya untuk memberikan bantuan kemanusiaan kepada warga sipil yang masih terjebak di Marawi.[83]

31 MeiSunting

 
BRP Tarlac di Iligan menurunkan unit militer yang dimaksudkan untuk menambah pasukan pemerintah yang bertempur di Marawi.

Juru bicara AFP, Restituto Padilla mengatakan pada hari Rabu bahwa pasukan pemerintah telah merebut kembali 90 persen Marawi, termasuk bagian dari pusat kota dan dua jembatan yang menuju ke sana.[84][85] Menurut Padilla, lonjakan jumlah militan mungkin ada kaitannya dengan para simpatisan yang mereka bebaskan dari penjara kota, namun militer berhasil mengamankan semua titik masuk dan keluar untuk mencegah kemungkinan bala bantuan bagi militan.[84]

Associated Press melaporkan bahwa sebelas tentara tewas dan tujuh lainnya terluka oleh tembakan persahabatan dalam serangan udara militer saat pasukan keamanan pemerintah berjuang mengusir sisa-sisa kelompok militan dari kota tersebut.[86] Seorang juru bicara AFP mengatakan insiden tersebut terjadi saat pesawat turboprop serangan sekunder SIAI-Marchetti S.211 mereka "berada dalam pengeboman berjalan bom atas posisi militan di Marawi" pada hari Rabu ketika sebuah bom tanpa sengaja menghantam posisi tentara yang terkunci dalam jarak dekat dengan para militan. Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana memerintahkan investigasi atas insiden tersebut.[86]

Sedikitnya delapan militan telah menyerah kepada pasukan pemerintah pada hari Rabu.[87] Menurut juru bicara AFP, Restituto Padilla, para militan menyerahkan diri ke unit Jenderal Angkatan Darat Custodio Parcon dan "telah memberikan intelijen yang sangat berharga". Ini adalah pertama kalinya para anggota kelompok militan menyerah sejak pengepungan terhadap Marawi pada 23 Mei 2017.[87] Tambahan marinir dan perbekalan bantuan tiba melalui kapal pengangkut pada 31 Mei.[88]

JuniSunting

1 JuniSunting

Dalam sebuah konferensi pers, Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana mengumumkan bahwa delapan militan asing telah tewas di Marawi, mereka telah mengidentifikasi lima di antaranya sebagai warga Malaysia, Indonesia, Arab Saudi, Yaman, dan seorang Chechnya.[89] Lorenzana juga mengatakan bahwa mereka telah merevisi perkiraan mereka mengenai jumlah militan yang terlibat dalam serangan Marawi sejak pekan lalu dari semula 100 militan menjadi 500 militan, yang menurutnya terdiri dari 260 militan Maute, 100 militan Abu Sayyaf di bawah Isnilon Hapilon, dan sisanya dari organisasi militan lokal lainnya. Dia mengatakan bahwa 280 militan telah melarikan diri dari kota tersebut, beberapa di antara mereka berbaur dengan warga sipil di kota-kota tetangga sementara sekitar 50 sampai 100 militan tetap tinggal di Marawi.[90]

Sebuah tembakan persahabatan besar terjadi di Marawi. Dua pesawat Angkatan Udara Filipina mengebom posisi pemberontak di Kota Marawi, namun satu pesawat meleset targetnya dan malah mengebom pasukan pemerintah di darat, menewaskan 10 tentara.[91][92] Setelah insiden tersebut, Presiden Senat Aquilino Pimentel III meminta peninjauan strategi militer Filipina dalam kampanye militer yang sedang berlangsung terhadap kelompok militan di Marawi.[93] Senator Antonio Trillanes menyebut insiden tersebut "tragis dan disayangkan" saat dia meminta militer untuk memastikan bahwa insiden serupa tidak akan pernah terjadi lagi. Senator Panfilo Lacson mendorong publik untuk mendukung AFP dan juga penyelidikan yang sedang dilakukan.[93]

2 JuniSunting

Juru bicara Istana Malacañang Ernesto Abella menyingkirkan spekulasi bahwa Serangan Resorts World Manila 2017 yang terjadi pada dini hari 2 Juni 2017 di Pasay terkait dengan serangan militer yang sedang berlangsung terhadap kelompok Maute di Marawi atau NIIS. Dia juga membantah kemungkinan adanya hubungan terorisme dalam insiden tersebut.[94]

Dalam pengkinian mengenai situasi di Marawi kepada, juru bicara AFP mengatakan bahwa militan tetap bersembunyi di bangunan-bangunan komersial di pusat kota dan mereka yakin Isnilon Hapilon masih berada di Marawi. Dia juga mengakui bahwa batas waktu 2 Juni mereka sebelumnya untuk benar-benar merebut kembali kota dari kelompok militan tidak akan tercapai karena mereka terus memberikan perlawanan yang signifikan.[95] Kementerian Luar Negeri Indonesia melalui kedutaan besarnya di Manila berhasil menyelamatkan 17 warganya dari Marawi pada hari Kamis dengan bantuan dari AFP.[96]

3 JuniSunting

Pada 3 Juni 2017, Presiden Duerte dan Nur Misuri dari MNLF membuat perjanjian bahwa 2000 pejuang MNLF masuk ke dalam Militer Filipina dan bergabung dalam pertempuran di Marawi.[97]

4 JuniSunting

Pada 4 Juni 2017, kesepakatan gencatan senjata tercapai antara pemerintah Filipina dan para pejuang NIIS yang masih bertahan di pusat Marawi. Gencatan senjata ini telah difasilitasi oleh MILF, yang telah diminta oleh Presiden Duerte untuk membantu menegosiasikan suatu penyelesaian di mana warga sipil yang masih terjebak di kota dapat dievakuasi. Gencatan senjata dimulai pukul 08.00 dan bertahan selama empat jam. Namun, unit Militer Filipina di kota tersebut menolak untuk menerima persyaratan gencatan senjata, dan hanya mengizinkan evakuasi orang-orang di daerah pinggiran yang dikuasai NIIS. Pertempuran di kota pecah pada pukul 09.00. Tentara mengklaim bahwa 170 warga sipil dievakuasi, sementara seorang juru bicara kepresidenan mengklaim bahwa 134 dievakuasi—lebih sedikit daripada hari-hari sebelumnya— menyebabkan sekitar 2.000 warga sipil terjebak di kota tersebut.[98][99]

Pihak berwenang mengklaim bahwa jumlah korban sipil meningkat dari 20 menjadi 38, semuanya terbunuh oleh militan, sementara penduduk setempat mengklaim bahwa serangan udara telah membunuh puluhan warga sipil.[99]

6 JuniSunting

Pada 6 Juni 2017, polisi di Davao menahan Cayamora Maute, sesepuh berusia 67 tahun dari pemimpin kelompok Maute. Dia ditahan di sebuah pos pemeriksaan Satuan Tugas Davao di Sirawan, Distrik Toril. Cayamora naik van yang memakai masker bedah untuk menghindari identifikasi, saat mereka dihentikan di pos pemeriksaan.[100]

9 JuniSunting

Pada 9 Juni 2017, polisi menerima informasi dan menahan ibu pemimpin kelompok teroris Maute, Ominta Romato Maute. Ominta, yang juga dikenal sebagai Farhana, ditahan di kota Masiu di Lanao del Sur, bersama dengan dua anggota keluarga yang terluka lainnya dan 7 perempuan lainnya yang tidak dikenal.[101]

20 JuniSunting

Dalam sebuah pidato di sebuah pusat evakuasi di Iligan, di dekat Kota Marawi pada 20 Juni 2017, Presiden Duterte meminta maaf karena terpaksa melancarkan serangan militer ke Kota Marawi, hingga kota berpenduduk mayoritas Muslim tersebut menjadi reruntuhan.[102] Namun menurutnya, tindakan tersebut harus dilakukan demi menghancurkan kelompok teroris yang mengaku berkiblat kepada NIIS, yang bercokol di sana.

23 JuniSunting

Pemerintah Filipina menerima tawaran Australia untuk mengirimkan dua pesawat pengintai AP-3C Orion untuk membantu Angkatan Bersenjata Filipina di Marawi.[103]

24 JuniSunting

Menurut beberapa situs berita, pemimpin Abu Sayyaf dan emir dari NIIS Filipina Isnilon Hapilon mundur dari Marawi, menurut Letnan Jenderal Carlito Galvez, kepala Komando Mindanao Barat. Namun, menurut Militer Filipina, pelariannya dari kota tersebut belum dikonfirmasi.[104]

Militer Filipina mendeklarasikan sebuah gencatan senjata 8 jam efektif mulai tanggal 25 Juni pukul 06.00 untuk memberikan kesempatan merayakan Idul Fitri namun telah menyatakan bahwa gencatan senjata akan dicabut jika militan melepaskan tembakan terhadap pasukan pemerintah atau warga sipil.[105]

25 Juni (mulai Idul Fitri)Sunting

Pukul 06.50 di tengah doa bersama untuk perayaan Idul Fitri yang diadakan di gedung capitol provinsi, terdengar suara yang diduga tembakan; beberapa menit setelah gencatan senjata sepihak oleh pemerintah diumumkan. Titik masuk dan keluar ke Marawi tetap dijaga oleh pasukan keamanan pemerintah melawan masuknya bantuan kepada pasukan Maute dan membantu warga sipil yang melarikan diri dari kota.[106]

JuliSunting

3 JuliSunting

Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana mengatakan pemimpin senior NIIS Isnilon Hapilon diyakini bersembunyi di dalam salah satu masjid di Marawi.[107]

4 JuliSunting

Juru buca kepresidenan Ernesto Abella mengonfirmasikan laporan bahwa Maute telah menjarah harta yang diperkirakan bernilai P500 juta dari Marawi.[108] Danasalan College, which had been used by the militants as a sniper roost, was retaken by government troops and 410 firearms were recovered since clearing operations begin.[109]

Jumlah korbanSunting

 
Pemakaman tentara yang tewas dalam konflik.

Per 2 Juli 2017, jumlah korban dilaporkan sebagai berikut:

Kepala Kepolisian Malabang, Romeo Enriquez, yang disebut oleh Presiden Duterte telah dipenggal dalam pidatonya pada 24 Mei 2017[111] sebagai salah satu dasar untuk deklarasi darurat militernya sehari sebelumnya, kemudian ditemukan masih hidup.[112][113][114] Petugas polisi yang tewas kemudian diidentifikasi oleh Kepolisian Nasional Filipina (PNP) ARMM sebagai Inspektur Senior Freddie Solar, mantan kepala polisi Malabang dan anggota Unit Penegakan Narkoba dari Kepolisian Provinsi Lanao del Sur.[115]

ReaksiSunting

DomestikSunting

PemerintahSunting

 
Duterte memberi pengarahan ringkas kepada Brigade Infanteri Mekanis ke-2 di Iligan.
 
Duterte memberi pengarahan ringkas kepada Divisi Infanteri ke-4 di Markas-6 pasukan mengenai krisis.

Menyusul bentrokan tersebut, Presiden Rodrigo Duterte mengumumkan darurat militer di Mindanao pada pukul 22.00 (UTC+8 ) tanggal 23 Mei 2017. Sesuai Konstitusi 1987, status darurat militer awalnya akan berlangsung selama 60 hari. Presiden Duterte juga memutuskan untuk mempersingkat kunjungan diplomatiknya di Rusia.[116]

Wakil Presiden Leni Robredo mulai mengorganisasi sumbangan[117][118] dan mengarahkan operasi bantuan untuk para korban.[119]

Beberapa pos pemeriksaan didirikan di Metro Manila pada hari Minggu, 28 Mei 2017.[120]

Departemen Pendidikan meluncurkan program Brigada untuk Marawi (lit. Brigade untuk Marawi) program untuk membantu guru dan siswa pengungsi dari Marawi. Sebagai bagian dari program ini, departemen tersebut telah menggalang sumbangan dari masyarakat, melacak para guru dan siswa pengungsi dan memberikan bantuan psikologis kepada guru yang terkena dampak.[121] Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan berjanji untuk memberikan bantuan satu kali sebesar ₱1,000 kepada masing-masing keluarga pengungsi. Hal ini dimaksudkan untuk memungkinkan keluarga Muslim untuk tetap menjalankan puasa Ramadan.[122]

Unit pemerintah daerahSunting

Pemerintah Region Otonomi Muslim Mindanao telah mengalokasikan ₱35 juta sebagai bantuan bagi penduduk Marawi yang mengungsi. Dinas kesehatan daerah juga telah mendirikan pusat operasi untuk pengungsi tersebut.[123] Other governments in Mindanao has also provided relief aid such as Compostela Valley and Davao City.[124]

InstitutsiSunting

Universitas Makati mulai memasukkan para pengungsi dari Marawi, dan anak-anak tentara yang bertempur dalam konflik di bawah program beasiswa.[125]

Sektor keagamaan dan pemimpin masyarakatSunting

 
Para sultan Lanao menulis sebuah surat terbuka kepada Presiden Rodrigo Duterte mendesak penyelesaian cepat krisis Marawi.

Presiden Konferensi Waligereja Filipina (CBCP), Socrates Villegas, pada hari Rabu, 24 Mei, memohon doa setelah militan Maute menyandera seorang pastor dan beberapa umat paroki di Marawi. Presiden CBCP juga meminta pasukan pemerintah untuk "menjadikan keselamatan para sandera sebagi pertimbangan primordial" sambil memastikan bahwa hukum ditegakkan.[126]

Pusat Islam dan Demokrasi Filipina mengutuk tindakan kelompok militan yang mengatakan bahwa tindakan mereka bertentangan dengan ajaran Islam. Kelompok Muslim tersebut menyatakan bahwa insiden tersebut terjadi pada saat umat Islam bersiap untuk Ramadan, yang menurut mereka menyebabkan tindakan militan menjadi semakin keji.[127] Dua puluh dua sultan dan imam dari Marawi juga mendesak Presiden Rodrigo Duterte untuk menyelesaikan krisis tersebut sebelum akhir bulan Ramadan dan mengatakan kepada militan yang menurut mereka bukan orang Marawi untuk meninggalkan kota yang terkepung tersebut dan menegaskan bahwa Islam menghormati norma-norma dan kemanusiaan.[128]

Media sosialSunting

 
Peringatan Kepolisian Nasional Filipina (PNP) mengenai penggunaan media sosial sehubungan dengan Krisis Marawi.

Reaksi terhadap deklarasi darurat militer beragam di media sosial.[129] Di tengah laporan pemenggalan dan penculikan yang tidak dikonfirmasi, juru bicara PNP Dionardo Carlos mengimbau dalam sebuah konferensi pers yang ditujukan kepada publik untuk membatasi "apa yang mereka ketahui apa yang mereka lihat" dalam menulis berita yang berhubungan dengan insiden Marawi di media sosial.[130] Sejumlah tokoh pertelevisian Filipina mengungkapkan reaksi mereka terhadap bentrokan yang sedang berlangsung antara pasukan pemerintah dan kelompok teror Maute di Mindanao. Beberapa selebriti Pinoy juga menyerukan persatuan meski ada perbedaan dalam aliansi politik.[131]

InternasionalSunting

Tiongkok,[132] Rusia,[133] dan Amerika Serikat[134] menyatakan dukungannya untuk upaya keamanan Pemerintah Filipina, dengan Presiden Rusia Vladimir Putin juga mengungkapkan belasungkawa kepada korban krisis.[133]

Malaysia mulai memperketat perbatasannya dengan Filipina tidak lama setelah Presiden mengumumkan darurat militer,[135] sementara Britania Raya memperingatkan warganya untuk menghindari bepergian ke Mindanao barat.[136] Perdana Menteri Malaysia Najib Razak juga mengumumkan bahwa pemerintahannya akan menawarkan dukungan bagi pasukan Filipina.[137]

Malaysia, Filipina, dan Indonesia akan meluncurkan patroli gabungan di perairan Mindanao untuk menangkal ancaman dari kelompok NIIS. Patroli laut gabungan di perairan yang membatasi tiga negara tersebut akan mulai pada 19 Juni 2017.[138]

Sementara itu, militer Indonesia juga akan memperkuat pulau terluarnya yang berbatasan dengan Filipina dengan membangun lebih banyak pangkalan militer untuk mencegah kelompok militan memasuki Indonesia.[139]

ReferensiSunting

  1. ^ Pia Gutierrez (May 31, 2017). "Duterte, MILF create 'peace corridor' in Marawi". ABS-CBN News. Diakses tanggal June 1, 2017. 
  2. ^ "U.S. provides 'technical assistance' to troops in Marawi - AFP". Rappler. June 6, 2017. Diakses tanggal June 7, 2017. 
  3. ^ Reuters. "US Special Forces Helping Philippines Fight Militants in Marawi". Diakses tanggal June 10, 2017. 
  4. ^ "Australia to send spy planes to help Philippines fight militants". Reuters. June 23, 13:41:10 UTC 2017. Diakses tanggal June 25, 2017. 
  5. ^ PNA (31 May 2017). "Government forces secure 90% of Marawi City – AFP". Update.PH. Diakses tanggal 1 June 2017. 
  6. ^ Genalyn Kabiling (31 May 2017). "90% of Marawi cleared by troops". Manila Bulletin. Diakses tanggal 1 June 2017. 
  7. ^ PNA (June 14, 2017). "Philippines army struggles as city siege enters fourth week". Saudi Gazette. Diakses tanggal June 14, 2017. 
  8. ^ http://www.aljazeera.com/news/2017/06/philippines-claims-control-90-percent-marawi-170616054842073.html
  9. ^ News, ABS-CBN. "Military confirming reports Maute brothers killed in firefight". Diakses tanggal June 10, 2017. 
  10. ^ "Philippine military confirms US forces providing support against militants allied to Islamic State". CNBC. Reuters. 10 June 2017. Diakses tanggal 10 June 2017. 
  11. ^ a b c d e Caleb Weiss (5 June 2017). "Islamic State video shows destruction of church in Marawi". Long War Journal. Diakses tanggal 7 June 2017. 
  12. ^ Jim Gomez (1 June 2017). "Philippine airstrike accidentally kills 11 soldiers in besieged city Marawi". Associated Press. Diakses tanggal 2 June 2017 – via Toronto Star. 
  13. ^ Camille Diola (1 June 2017). "Revising estimates, DND says 500 militants involved in Marawi". The Phiippine Star. Diakses tanggal 1 June 2017. 
  14. ^ a b c d "336 Terrorists already killed in Marawi City". Update Philippines. July 3, 2017. Diakses tanggal July 3, 2017. 
  15. ^ a b "Updates on Marawi deaths make Duterte cry". INQUIRER.net. July 1, 2017. Diakses tanggal July 1, 2017. 
  16. ^ 5 trapped cops rescued in Marawi. Tempo.com. June 5, 2017.
  17. ^ a b "Philippines says Islamist fighters on back foot in besieged city". June 8, 2017. Diakses tanggal June 10, 2017 – via Reuters. 
  18. ^ a b "Duterte: “That war in Marawi will continue until the last terrorist is taken out”". Minda News. July 2, 2017. Diakses tanggal July 2, 2017. 
  19. ^ a b "Philippines: 59 Marawi city evacuees die of diseases". Anadolu Agency. June 16, 2017. 
  20. ^ Tarrazona, Noel (May 29, 2017). "Mindanao crisis: Filipino senator asks Duterte's ministers not to disregard Constitution". International Business Times Singapore. 
  21. ^ "19 Civilians Killed, 85,000 Displaced as Philippines Continues to Battle Islamist Militants in Mindanao". IntelligencerPost. May 29, 2017. 
  22. ^ Placido, Dharel (2 June 2017). "Marawi City siege death toll reaches 175". ABS-CBN News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 June 2017. Diakses tanggal 7 June 2017. 
  23. ^ "Marawi crisis | The latest from Inquirer News". newsinfo.inquirer.net (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 15 July 2017. 
  24. ^ a b c d e "Marawi crisis: What we know so far". The Philippine Star. 25 May 2017. Diakses tanggal 25 May 2017. 
  25. ^ "Marawi: City destroyed in Philippines’ longest urban war". Inquirer News. 19 October 2017. Diakses tanggal 19 October 2017. 
  26. ^ a b "TIMELINE: Maute attack in Marawi City". ABS-CBN News. 23 May 2017. Diakses tanggal 24 May 2017. 
  27. ^ a b c d Morallo, Audrey (23 May 2017). "AFP: Marawi clashes part of security operation, not terrorist attack". The Philippine Star. Diakses tanggal 23 May 2017. 
  28. ^ a b Nery, J. (24 May 2017). "Key facts about a tumultuous Tuesday in Marawi City". Philippine Daily Inquirer. Diakses tanggal 24 May 2017. 
  29. ^ "UCCP Statement on the Burning of Dansalan College". Diakses tanggal 25 May 2017. 
  30. ^ "Mindanao: Churchgoers 'taken hostage' amid Marawi siege". Al Jazeera. 24 May 2017. Diakses tanggal 28 May 2017. 
  31. ^ a b Lim, A. (26 May 2017). "AFP: Foreign terrorists are fighting alongside Maute group in Marawi". The Standard. Diakses tanggal 26 May 2017. 
  32. ^ "Maute plans to raise ISIS flags at Lanao capitol, Marawi city hall to declare ‘wilayat’". GMA Network. 27 May 2017. Diakses tanggal 28 May 2017. 
  33. ^ a b Francisco, K. (24 May 2017). "FAST FACTS: What you should know about the Maute Group". Rappler. Diakses tanggal 26 May 2017. 
  34. ^ Esguerra, C.V. (21 September 2014). "Aquino downplays ISIS threat in PH". Philippine Daily Inquirer. Diakses tanggal 27 May 2017. 
  35. ^ "No ISIS in Mindanao – Aquino". The Manila Times. 9 March 2016. Diakses tanggal 27 March 2017. 
  36. ^ Ressa, M.A. (4 August 2014). "Senior Abu Sayyaf leader swears oath to ISIS". Rappler. Diakses tanggal 30 May 2017. 
  37. ^ Santos, E.P. (28 April 2016). "Aquino says he was a target of the Abu Sayyaf, but Malacañang refuses to give details". CNN Philippines. Diakses tanggal 30 May 2017. 
  38. ^ "Aquino: Abu Sayyaf also plotted to kidnap Pacquiao, Kris". Philippine Daily Inquirer. 27 April 2016. Diakses tanggal 30 May 2017. 
  39. ^ Alvarez, K.C. (27 April 2016). "PNoy: Abu Sayyaf plotted to kidnap Kris, Pacquiao". GMA News. Diakses tanggal 30 May 2017. 
  40. ^ "TV Patrol: Duterte, may banta sa Maute group". ABS-CBN News. 30 November 2016. 
  41. ^ Macas, Trisha (30 November 2016). "Duterte to Maute group: Do not force my hand into war". GMA News. 
  42. ^ Dioquino, R.J. (2 December 2016). "In parting message, Maute fighters threaten to behead military, Duterte". GMA Network. Diakses tanggal 26 May 2017. 
  43. ^ "Duterte dared Maute group to attack Marawi in December 2016 speech". ABS-CBN News. 25 May 2017. 
  44. ^ "Wallace Business Forum Dinner with President Rodrigo Roa Duterte 12/12/2016". RTVMalacanang. 12 December 2016. 
  45. ^ Agence France-Presse; Zambrano, C. (11 April 2017). "Several killed as Abu Sayyaf, military clash in Bohol". ABS-CBN News. Diakses tanggal 27 May 2017. 
  46. ^ a b c d Fonbuena, C. (29 May 2017). "How a military raid triggered Marawi attacks". Rappler. Diakses tanggal 30 May 2017. 
  47. ^ "Islamic State details activity in the Philippines – The Long War Journal". 
  48. ^ a b Marcelo, Ver (23 May 2017). "Gov't forces, Maute group clash in Marawi City". CNN. Diakses tanggal 23 May 2017. 
  49. ^ "Doctor denies Marawi hospital taken over by Maute". GMA News Online (dalam bahasa American English). Diakses tanggal 26 May 2017. 
  50. ^ "Maute Group waves ISIS black flag on Marawi streets". Rappler. 23 May 2017. Diakses tanggal 24 May 2017. 
  51. ^ Fernandez, E.O. (23 May 2017). "WE’RE NOT OK: Marawi mayor, residents confirm fires in city, blackout, gunfire". Philippine Daily Inquirer. Diakses tanggal 24 May 2017. 
  52. ^ "CATHEDRAL TORCHED Maute group holds hostage Marawi priest, several parishioners —bishop". GMA News. 24 May 2017. Diakses tanggal 24 May 2017. 
  53. ^ Lagsa, B. (24 May 2017). "Thousands flee Marawi to eacape clashes". Rappler. Diakses tanggal 24 May 2017. 
  54. ^ a b Mallari, M.J. (25 May 2017). "Police chief beheaded, 5 soldiers slain in clash". The Daily Tribune. Diakses tanggal 25 May 2017. 
  55. ^ a b Gagalac, R. (24 May 2017). "At least 2 civilians dead in Marawi attack". ABS-CBN News. Diakses tanggal 24 May 2017. 
  56. ^ Bajo, A.F. (24 May 2017). "Maute group ties up, shoots dead 9 civilians in Marawi". GMA News. Diakses tanggal 25 May 2017. 
  57. ^ "9 na sibilyan na napadaan sa checkpoint ng Maute sa Marawi, brutal na pinatay" [9 civilians which passed by a Maute checkpoint were brutally killed]. GMA News (dalam bahasa Filipino). Diakses tanggal 25 May 2017. 
  58. ^ a b c Zambrano, C. (25 May 2017). "Fighting reignites in Marawi". ABS-CBN News. Diakses tanggal 25 May 2017. 
  59. ^ a b "AFP launches surgical air strikes to flush out Maute group in Marawi City". ABS-CBN News. 25 May 2017. Diakses tanggal 25 May 2017. 
  60. ^ Vanar, M. (25 May 2017). "Two Malaysians killed in Marawi City battle". The Star. Diakses tanggal 25 May 2017. 
  61. ^ "AFP: Marawi clearing operations ongoing". Diakses tanggal 28 May 2017. 
  62. ^ Dancel, R. (26 May 2017). "Singaporean among foreign fighters involved in ISIS-linked insurgency in southern Philippines' Marawi". The Straits Times. Diakses tanggal 26 May 2017. 
  63. ^ "Military airstrikes destroy at least 4 houses in Marawi". ABS-CBN News. 27 May 2017. Diakses tanggal 27 May 2017. 
  64. ^ "No civilians killed in Marawi air strikes- AFP". ABS-CBN News. 27 May 2017. Diakses tanggal 28 May 2017. 
  65. ^ "Church officials worried for priest, companions abducted by Maute group". ABS-CBN News. 27 May 2017. Diakses tanggal 28 May 2017. 
  66. ^ a b "Philippine military bomb Islamist militants in Marawi battle, vow no let-up despite Ramadan". The Straits Times. Agence France-Presse. 27 May 2017. Diakses tanggal 27 May 2017. 
  67. ^ a b "Maute group using 10-year-old child warriors in Marawi City". GMA News. 27 May 2017. Diakses tanggal 28 May 2017. 
  68. ^ Unson, John (27 May 2017). "Troops reclaim parts of Marawi from Maute; 90% of residents evacuated". Philippine Star. Diakses tanggal 27 May 2017. 
  69. ^ "Islamist militants kill 19 in Marawi – Army". Philippine Daily Inquirer. Agence France-Presse. 28 May 2017. Diakses tanggal 28 May 2017. 
  70. ^ "Bodies of civilians dumped near Philippines city besieged by Islamists". Reuters. 28 May 2017. Diakses tanggal 30 May 2017. 
  71. ^ a b "Philippines' death toll tops 100 as besieged ISIS-linked terrorists execute ‘betrayers’". RT America. 29 May 2017. Diakses tanggal 29 May 2017. 
  72. ^ "2,000 trapped as fighting rages in Philippines' Marawi city: Govt". The Straits Times. 28 May 2017. Diakses tanggal 28 May 2017. 
  73. ^ "28 Malaysians join Maute militants in Philippines' besieged Marawi city: report". The Straits Times. 28 May 2017. Diakses tanggal 28 May 2017. 
  74. ^ La Batu, S.; Sapii, M.A. (29 May 2017). "Indonesian extremists could join conflict in Marawi". The Jakarta Post. Diakses tanggal 29 May 2017. 
  75. ^ "Andanar appeals for foreign support in extremist fight". ABS-CBN News. 28 May 2017. Diakses tanggal 29 May 2017. 
  76. ^ Punzalan, Jamaine (29 May 2017). "100 dead in Marawi clashes". DZMM Teleradyo (ABS-CBN News). Diakses tanggal 29 May 2017. 
  77. ^ "Gov't forces make gains in Marawi City". Philippine Daily Inquirer. Associated Press. 29 May 2017. Diakses tanggal 29 May 2017. 
  78. ^ Placido, D. (29 May 2017). "BIFF fighting alongside Maute, Abus in Marawi: military". ABS-CBN News. Diakses tanggal 29 May 2017. 
  79. ^ Cahiles, G. (29 May 2017). "14 hostages escape Maute captors in Marawi". CNN. Diakses tanggal 29 May 2017. 
  80. ^ a b c Tuyay, F.; Bencito, J.P. (30 May 2017). "MNLF, Reds vs Maute: Misuari vows to drive away terrorists seeking sanctuary". Manila Standard. Diakses tanggal 30 May 2017. 
  81. ^ Esmaquel, P. (30 May 2017). "Propaganda shows Marawi priest echoing kidnappers' demand". Rappler. Diakses tanggal 30 May 2017. 
  82. ^ a b Zambrano, C. (31 May 2017). "Maute terrorists still control kew Marawi city bridges". ABS-CBN News. Diakses tanggal 31 May 2017. 
  83. ^ Placido, D. (30 May 2017). "MILF ready to assist gov’t in Marawi crisis". ABS-CBN News. Diakses tanggal 31 May 2017. 
  84. ^ a b "Army retakes 90 percent of Marawi". ABS-CBN News. 31 May 2017. Diakses tanggal 31 May 2017. 
  85. ^ "Military takes control of 2 bridges in Marawi". ABS-CBN News. 31 May 2017. Diakses tanggal 1 June 2017. 
  86. ^ a b "Military airstrike killed 10 soldiers in Marawi". The Philippine Star. Associated Press. 1 June 2017. Diakses tanggal 1 June 2017. 
  87. ^ a b Placido, D. (31 May 2017). "MARAWI CRISIS: 8 terrorists surrender, give valuable info". ABS-CBN News. Diakses tanggal 1 June 2017. 
  88. ^ Pareño, R. (31 May 2017). "Marines arrive in Iligan to reinforce troops in Marawi". The Philippine Star. Diakses tanggal 1 June 2017. 
  89. ^ "Foreigners from at least 5 countries fighting with rebels in southern Philippines' Marawi: Minister". The Straits Times. 1 June 2017. Diakses tanggal 1 June 2017. 
  90. ^ Diola, C.; AP (1 June 2017). "Raising estimate, DND says 500 militants involved in Marawi". The Philippine Star. Diakses tanggal 1 June 2017. 
  91. ^ "Philippine crisis deepens as air strike on rebels accidentally kills 11 soldiers". June 1, 2017. Diakses tanggal June 4, 2017 – via Reuters. 
  92. ^ a b Arra B. Francia (June 4, 2017). "SMC pledges assistance to families of soldiers killed in Marawi clash". Business World. Diakses tanggal June 4, 2017. 
  93. ^ a b Alvarez, K.C. (1 June 2017). "Pimentel tells military: Review strategy after 11 soldiers killed in airstrike". GMA News. Diakses tanggal 1 June 2017. 
  94. ^ Placido, D. (2 June 2017). "Palace: Resorts World incident not terrorism, not linked to Marawi crisis". ABS-CBN News. Diakses tanggal 2 June 2017. 
  95. ^ Mangosing, F. (2 June 2017). "AFP can’t meet June 2 deadline to completely retake Marawi". Philippine Daily Inquirer. Diakses tanggal 2 June 2017. 
  96. ^ "17 Indonesians trapped in conflict area rescued near Marawi". ABS-CBN News. 2 June 2017. Diakses tanggal 2 June 2017. 
  97. ^ http://www.gmanetwork.com/news/news/nation/613229/duterte-2-000-mnlf-fighters-to-join-gov-t-forces-in-marawi-city/story/
  98. ^ http://www.aljazeera.com/news/2017/06/hundreds-remain-trapped-gunfire-mars-marawi-truce-170604112157963.html
  99. ^ a b "Residents trapped as gunfire mars truce in Philippines city". Reuters. 4 June 2017. Diakses tanggal 4 June 2017. 
  100. ^ Edith Regalado and John Unson. "Maute family nabbed; P52 M in cash seized". philstar.com. Diakses tanggal 2017-06-10. 
  101. ^ "Maute matriarch also arrested". Rappler (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-06-10. 
  102. ^ "Terpaksa Hancurkan Kota Marawi, Presiden Duterte Minta Maaf". Kompas. 20 Juni 2017. Diakses tanggal 21 Juni 2017. 
  103. ^ Viray, Patricia Lourdes. "Australia sends spy planes to Marawi". philstar.com. Diakses tanggal June 23, 2017. 
  104. ^ "Isnilon Hapilon, posibleng nakatakas na". DZIQ Radyo Inquirer 990AM (dalam bahasa American English). June 24, 2017. Diakses tanggal June 25, 2017. 
  105. ^ "AFP declares 8-hour ceasefire in Marawi". Philippine Daily Inquirer. Associated Press. June 25, 2017. Diakses tanggal June 25, 2017. 
  106. ^ Gagalac, Ron; Sevida, Edwin (June 25, 2017). "Suspected gunfire mars Eid al-Fitr truce in Marawi". ABS-CBN News. Diakses tanggal June 25, 2017. 
  107. ^ "Hapilon hiding in Marawi mosque, says defense chief". ABS-CBN News. 3 July 2017. 
  108. ^ "Palace: Maute looted P500M in cash from Marawi". Philstar Global. 4 July 2017. 
  109. ^ "Gov’t troops retake Maute stronghold in Marawi". Inquier.net. 4 July 2017. 
  110. ^ "Abducted priest seen alive as Islamists hold out in Philippines". Channel NewsAsia. June 26, 2017. Diakses tanggal June 26, 2017. 
  111. ^ "Duterte: Maute terrorists beheaded local police chief". ABS-CBN News. Agence France-Presse. 25 May 2017. 
  112. ^ Alconaba, Nico (26 May 2017). "Duterte Misinformed? Town police chief not beheaded. says: ‘Am still alive’". Philippine Daily Inquirer. Diakses tanggal 26 May 2017. 
  113. ^ Rauhala, Emily (26 May 2017). "In declaring martial law, Duterte cited the beheading of a police chief — who is still alive". The Washington Post. 
  114. ^ "The Latest: Foreign fighters among militants in Philippines". Associated Press. 26 May 2017. 
  115. ^ Andong, L.M.L.; Arevalo, R. (27 May 2017). "Police chief thought to have been beheaded says it wasn't him". ABS-CBN News. Diakses tanggal 28 May 2017. 
  116. ^ Morales, Yvette (24 May 2017). "Duterte declares martial law in Mindanao". CNN. Diakses tanggal 24 May 2017. 
  117. ^ Adel, Rosette (24 May 2017). "Robredo calls for donation for Marawi attack victims". Philippine Star. 
  118. ^ "Groups call for donations for crisis-hit Marawi". Rappler. 24 May 2017. 
  119. ^ "Robredo orders relief operations amid Marawi clashes". Rappler. 24 May 2017. 
  120. ^ Mangosing, Frances (28 May 2017). "US Embassy Advises Citizens of Possible Chekpoints in Metro Manila". Philippine Daily Inquirer. Diakses tanggal 29 May 2017. 
  121. ^ Hernandez, Zen (16 June 2017). "DepEd calls for donations for displaced Marawi students". ABS-CBN News. Diakses tanggal 16 June 2017. 
  122. ^ De Vera-Ruiz, Ellalyn (11 June 2017). "DSWD to give one-time cash aid to families displaced due to Marawi crisis". Manila Bulletin. Diakses tanggal 16 June 2017. 
  123. ^ Ocampo, Yas; Lacson, Nonoy (15 June 2017). "ARMM earmarks P35 M for Marawi City evacuees". Manila Bulletin. Diakses tanggal 16 June 2017. 
  124. ^ Lim, Frinston (8 June 2017). "Compostela Valley extends help to Marawi victims". Philippine Daily Inquirer. Diakses tanggal 16 June 2017. 
  125. ^ "Students fleeing Marawi can be Makati scholars". Philippine Daily Inquirer. 16 June 2017. Diakses tanggal 16 June 2017. 
  126. ^ ISIS ally in Philippines storms Catholic cathedral, takes hostages Catholic News Agency 24 May 2017
  127. ^ "MILF condemns terror attack in Marawi". ABS-CBN News. 25 May 2017. Diakses tanggal 25 May 2017. 
  128. ^ Gumapon, Franklin (16 June 2017). "Lanao Sultans, Imams call for end to Marawi crisis". Iligan. Philippine Information Agency. Diakses tanggal 16 June 2017. 
  129. ^ "Netizens terrified or trusting of martial law in Mindanao". Rappler.com. 14 May 2017. Diakses tanggal 25 May 2017. 
  130. ^ Cupin, Bea (24 May 2017). "PNP: Limit Marawi posts to 'what you know, what you see'". Rappler. Diakses tanggal 24 May 2017. 
  131. ^ Nelz, Jay Nelz (24 May 2017). "Pinoy Celebrities React To Ongoing Marawi City Clash". Philippine News. PhilNews.ph. Diakses tanggal 25 May 2017. 
  132. ^ Musico, J.F. (25 May 2017). "PHL's crackdown on terrorism gets China's support". Philippine News Agency. Diakses tanggal 26 May 2017. 
  133. ^ a b Macas, T. (24 May 2017). "Putin condoles with Marawi clash victims". GMA News. Diakses tanggal 24 May 2017. 
  134. ^ "U.S. assures PH of support as clashes continue in Marawi". ABS-CBN News. 25 May 2017. Diakses tanggal 26 May 2017. 
  135. ^ "Malaysia to tighten borders after Duterte announces martial law: Report". Today. 25 May 2017. Diakses tanggal 25 May 2017. 
  136. ^ "UK warns vs travel to Marawi City, rest of western Mindanao | ABS-CBN News". News.abs-cbn.com. 24 May 2017. Diakses tanggal 25 May 2017. 
  137. ^ Mateo, Janvic (28 May 2017). "Malaysia offers help in Philippines fight vs terrorists". The Philippine Star. Diakses tanggal 28 May 2017. 
  138. ^ "Menangkal ISIS: Malaysia, Filipina, dan Indonesia bakal gelar patroli laut di Mindanao". BBC. 03 Juni 2017. Diakses tanggal 06 Juni 2017. 
  139. ^ Post, The Jakarta. "Indonesia to build military base near southern Philippines". The Jakarta Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-06-17. 

Pranala luarSunting