Buka menu utama

Rodrigo Duterte

politisi Filipina

Rodrigo "Rody" Roa Duterte[2] (lahir di Maasin, Leyte, Persemakmuran Filipina, 28 Maret 1945; umur 74 tahun), yang berjuluk Digong, adalah seorang politikus dan pengacara Filipina keturunan Visayan. Duterte adalah salah satu wali kota yang paling lama menjabat di Filipina dan merupakan wali kota Kota Davao, sebuah kota yang sangat tinggi urbanisasinya di pulau Mindanao, selama 7 masa jabatan, dengan total lebih dari 22 tahun. Ia juga menjabat sebagai wakil wali kota dan anggota kongres di kota tersebut.

Rodrigo Duterte
Rodrigo Duterte and Laotian President Bounnhang Vorachith (cropped).jpg
Presiden Filipina Ke-16
Presiden Ke-6 dari Republik Ke-5
Mulai menjabat
30 Juni 2016
Wakil PresidenLeni Robredo
PendahuluBenigno Aquino III
Wali kota Kota Davao
Masa jabatan
30 Juni 2001 – 30 Juni 2010
PendahuluBenjamin C. de Guzman
PenggantiSara Duterte
Masa jabatan
2 Februari 1988 – 19 Maret 1998
PendahuluJacinto T. Rubillar
PenggantiBenjamin C. de Guzman
Wakil Wali kota Kota Davao
Masa jabatan
30 Juni 2010 – 30 Juni 2013
PendahuluSara Duterte
PenggantiPaolo Duterte
Masa jabatan
2 Mei 1986 – 27 November 1987
Pelaksana jabatan
PendahuluCornelio P. Maskariño
PenggantiGilbert G. Abellera
Anggota Dewan Perwakilan Filipina dari distrik ke-1 Kota Davao
Masa jabatan
30 Juni 1998 – 30 Juni 2001
PendahuluProspero Nograles
PenggantiProspero Nograles
Informasi pribadi
LahirRodrigo Roa Duterte
28 Maret 1945 (umur 74)
Bendera Filipina Maasin, Leyte, Persemakmuran Filipina
Partai politikPDP-Laban (Nasional)
Hugpong Sa Tawong Lungsod (Lokal)
PasanganElizabeth Abellana Zimmerman (Dibatalkan)
Pasangan serumahCieleto "Honeylet" Avanceña[1]
AnakPaolo
Sara
Sebastian
Veronica
Alma materLyceum Universitas Filipina (BA)
Kolese Hukum San Beda (BL)
AfiliasiLex Talionis Fraternitas
Situs webSitus Web Resmi

Pada 21 November 2015, Duterte mendeklarasikan pengkandidatannya untuk Presiden Filipina dalam pemilihan 2016.

Kehidupan awalSunting

Duterte lahir pada 28 Maret 1945 di Maasin, Leyte, Persemakmuran Filipina[3] dari pengacara Cebuano Vicente G. Duterte, yang menjabat sebagai Gubernur (pada waktu itu belum dibagi) Davao dan Soledad Roa, yang berasal dari Cabadbaran, Agusan yang merupakan guru sekolah dan pemimpin civic. Ayah Duterte, Vicente, sebelumnya menjadi gubernur provinsi Davao, yang sesekali menjadi wali kota Danao di Cebu. Sepupu Rodrigo, Ronald, di sisi lain, menjabat sebagai wali kota Kota Cebu dari 1983 sampai 1986. Ayah Ronald, Ramon Duterte, juga memegang jabatan tersebut dari 1957 sampai 1959. Keluarga Duterte dianggap menjadi keluarga politik dari klan Durano dan Almendras sebagai kekerabatan.[4]

Kampanye Anti-NarkobaSunting

Setelah pelantikannya, Duterte berbicara kepada wartawan di Tondo, Manila, di mana ia mendesak warga Filipina untuk secara sukarela membunuh para pengedar narkoba dan pecandu. Sehari setelah pelantikannya, Duterte meminta Tentara Rakyat Baru, sayap bersenjata Partai Komunis Filipina, untuk "melucuti senjata dan menahan" raja obat bius.

Pada tanggal 5 Juli 2016, Duterte mengungkapkan nama lima pejabat polisi yang diduga terlibat dalam perdagangan obat-obatan terlarang. Pada tanggal 7 Juli, saat konferensi pers, Duterte mempresentasikan bagan yang mengidentifikasi tiga warga negara China yang melayani sebagai raja obat bius di Filipina.

The Philippine Daily Inquirer menerbitkan "daftar pembunuhan". Perwakilan Ifugao, Teddy Baguilat, mendesak Dewan Perwakilan Rakyat Filipina untuk menyelidiki "serentetan pembunuhan di luar proses hukum dan / atau eksekusi mati yang dicurigai melanggar undang-undang tentang obat-obatan terlarang dan penjahat lain yang dicurigai." Senator dan mantan Menteri Kehakiman Leila de Lima mendesak pemerintahan Duterte untuk menghentikan pembunuhan di luar hukum dan mengatakan bahwa dia akan mengajukan resolusi kepada Senat Filipina untuk melakukan penyelidikan. Kelompok militan Bagong Alyansang Makabayan juga meminta Duterte untuk menyelidiki peningkatan jumlah pembunuhan di luar proses hukum. Administrasi Duterte menuntut para kritikus untuk memberikan bukti.

Duterte membenarkan perang narkoba dengan mengklaim bahwa Filipina telah menjadi " negara narco ". Menurut Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan, prevalensi penggunaan narkoba di negara ini lebih rendah dari rata-rata global. Duterte telah menepis kekhawatiran hak asasi manusia oleh pengguna narkoba yang tidak manusiawi, yang menyatakan pada bulan Agustus 2016: "Kejahatan terhadap kemanusiaan? Pertama-tama, saya ingin jujur ​​dengan Anda. Apakah mereka manusia? Apa definisi Anda tentang manusia makhluk?" Dalam tiga bulan pertama masa jabatan Duterte di kantor, menurut angka polisi, lebih dari 3.000 pembunuhan dikaitkan dengan kampanye anti-narkoba nasionalnya. Lebih dari separuh dikaitkan dengan petugas keamanan. Pada awal Oktober, seorang perwira polisi senior mengatakan kepada The Guardian bahwa sepuluh regu resmi polisi "operasi khusus" telah beroperasi, dan bahwa dia secara pribadi telah terlibat dalam pembunuhan 87 tersangka. Dia menggambarkan bagaimana mayat-mayat itu dibuang di pinggir jalan (korban "penyelamatan"), atau kepalanya dibungkus selotip dengan plakat karton yang melabel mereka sebagai pelaku narkoba, sehingga pembunuhan itu tidak akan diselidiki. Ketua Komisi Hak Asasi Manusia, Chito Gascon, dikutip dalam laporan: "Saya tidak terkejut, saya telah mendengar tentang ini." The Kepolisian Nasional Filipina menolak berkomentar. Laporan itu menyatakan: "Meskipun The Guardian dapat memverifikasi pangkat polisi dan sejarah servisnya, tidak ada konfirmasi resmi, independen atas tuduhan keterlibatan negara dan koordinasi polisi dalam pembunuhan masal."

Kampanye Anti-KorupsiSunting

Presiden Filipina Rodrigo Duterte pada Selasa memanggil sekitar 100 petugas polisi yang dituduh melakukan berbagai kejahatan ke istananya, membuat mereka berbaris di depan para wartawan, dan mengancam akan membunuh mereka.

ReferensiSunting

  1. ^ Duterte’s common-law wife joins him in Manila events – Rappler.
  2. ^ Personal Data from i-site.ph. URL terakhir diakses pada 2006-10-14.
  3. ^ Lopez, Alexander (11 May 2015). "Duterte returns home on Mother's Day". Manila Bulletin. Diakses tanggal 8 February 2016. 
  4. ^ 17 Things You Didn’t Know About Rodrigo Duterte - FilipiKnow.

Bacaan lanjutanSunting

Lihat jugaSunting

Pranala luarSunting