Konsonan tekak

Konsonan tekak atau Uvulars adalah konsonan dengan penempatan Artikulasi dibelakang lidah dekat dengan uvula. Penempatan ini berada di belakang konsonan langit-langit belakang atau velar.

Konsonan tekak atau Uvular dihasilkan oleh nomor 9

Konsonan tekak dapat berupa konsonan sengau, konsonan letup, konsonan desis, konsonan gesek, konsonan getar, konsonan kepak, atau aproksiman, meskipun IPA tidak menyediakan simbol khusus untuk konsonan aproksiman, simbol untuk konsonan desis bersuara digunakan untuk mengisi simbol tersebut. Konsonan gesek tekak dapat digunakan, tapi jarang ditemukan. Konsonan ini muncul di beberapa dialek Jerman dataran tinggi selatam, dan juga di beberapa bahasa di Afrika dan bahasa Penduduk Asli Amerika.[1]

Konsonan tekak dalam IPASunting

Konsonan tekak yang teridentifikasi oleh Alfabet Fonetis Internasional adalah:

IPA Deskripsi Contoh
Bahasa Ortografi IPA Arti
  konsonan sengau tekak Bahasa Jepang 日本 Nihon [ɲ̟i.hoɴ] Jepang
  konsonan letup tekak nirsuara Bahasa Arab قصةٌ qiṣṣatun [qisˤˈsˤɑtun] sebuah cerita
  konsonan letup tekak bersuara Bahasa Inuktitut utirama [ʔutiɢama] Karena saya kembali
  konsonan desis tekak nirsuara Bahasa Spanyol enjuto [ẽ̞ɴˈχut̪o̞] kurus
  konsonan desis tekak bersuara Bahasa Prancis rester [ʁɛste] menginap
  konsonan getar tekak nirsuara Bahasa Prancis
(Aksen abad ke-20)
Paris [paˈʀi] Paris
ʀ̥ konsonan getar tekak bersuara Baïnounk Gubëeher[2] [contohnya apa?]
  konsonan tekak ejektif berheti Bahasa Quechua q'allu aʎu] saus tomat
q͡χʼ konsonan tak desis gesek tekak nirsuara Bahasa Wintu
χʼ konsonan ejektif tekak bahasa Tlingit[3] x̱'aan [χʼàːn] 'api'
  konsonan tekak implosif bersuara Bahasa Mam q'a [ʛa] api
ʠ konsonan tekak implosif nirsuara Bahasa Q'anjob'al Q'anjob'al [ʛ̥anχoɓal] 'Q'anjob'al language'
ɢ̆ konsonan kepak tekak bersuara Bahasa Hiw[4] [βɔ̞ʀ̆] 'hibiscus'
ʁ̞ Konsonan aproksiman tekak bersuara Bahasa Denmark[5] rød [ʁ̞œ̠ð̠] red
ʟ̠ Konsonan hampiran-sisi tekak Bahasa Inggris
(beberapa penutur Inggris Amerika[6])
wool [wʊʟ̠] 'wol'

Deskripsi dalam berbagai bahasaSunting

Bahasa Inggris tidak memiliki konsonan tekak (setidaknya di sebagian besar dialek utama), meskipun konsonan uvular yang terpisah dari konsonan velar diyakini telah ada dalam bahasa Proto-Oseanik dan dibuktikan dalam bahasa Formosa modern di Taiwan. Namun konsonan tekak juga ditemukan di banyak bahasa Afrika dan bahasa Timur Tengah, terutama bahasa Arab, dan dalam bahasa asli Amerika. Di bagian pegunungan Kaukasus dan barat laut Amerika Utara, hampir setiap bahasa memiliki uvular stop dan desis.

Uvular Stop nirsuara ditranskripsikan sebagai [q] di IPA dan SAMPA. Penggunaan yang paling familiar dan tidak diragukan lagi adalah dalam transliterasi nama tempat Arab seperti Qatar dan Irak ke dalam bahasa Indonesia, karena bahasa Indonesia tidak memiliki bunyi ini, umumnya diucapkan sebagai [k].

  1. ^ Vaux, Bert (1999). "A Note on Pharyngeal Features". Harvard Working Papers in Linguistics. 
  2. ^ Cobbinah (2013)
  3. ^ https://phoible.org/inventories/view/579
  4. ^ François (2005), hlm. 44.
  5. ^ Basbøll (2005)
  6. ^ Gimson (2014), hlm. 221.