Buka menu utama
pasal 3       Kisah Para Rasul 4       pasal 5
Codex Laudianus, 550 CE

Kisah Para Rasul 15:22-24 dalam bahasa Latin (kolom kiri) dan bahasa Yunani (kolom kanan) pada Codex Laudianus, yang ditulis sekitar tahun 550 M.
Kitab: Kisah Para Rasul
Bagian Alkitab: Perjanjian Baru
Kitab ke- 5
Kategori: Sejarah gereja

Kisah Para Rasul 4 (disingkat Kis 4) adalah bagian Kitab Kisah Para Rasul dalam Perjanjian Baru di Alkitab Kristen. Ditulis oleh Lukas, seorang Kristen yang merupakan teman seperjalanan Rasul Paulus.[1] Berisi riwayat penangkapan Petrus dan Yohanes berkaitan dengan penyembuhan orang lumpuh yang dicatat di pasal 3.[2] Bagian pasal ini mulai ayat 32 berkaitan dengan pasal 5.

Daftar isi

TeksSunting

StrukturSunting

Terjemahan Baru (TB) membagi pasal ini:

Referensi silangSunting

Ayat 6Sunting

Dengan Imam Besar Hanas dan Kayafas, Yohanes dan Aleksander dan semua orang lain yang termasuk keturunan Imam Besar. (TB)[3]
  • "Imam Besar Hanas dan Kayafas" telah mengadili Yesus Kristus serta membawa-Nya kepada Pontius Pilatus untuk disalibkan.[4]
  • "Hanas" (Annas; disebut Ananus dalam tulisan Yosefus), putra seorang bernama Seth, dijadikan Imam Besar pada tahun 6-7 M oleh wali negeri Romawi, Kirenius (Quirinus; Cyrenius),[5] dan menjabat sampai tahun 14-15 M saat ia dipecat oleh wali negeri Romawi, Gratus.[6] Ia masih tetap disebut sebagai Imam Besar karena sesuai prinsip yang dicatat beberapa kali dalam Talmud,[7], sekali diangkat kepada jabatan suci, tidak bisa diturunkan, jadi Hanas menurut tradisi Yahudis tidak pernah disebut dengan gelar jabatan selain Imam Besar.[8] Namun, ketika Yesus ditangkap, Ia pertama-tama dihadapkan ke Hanas, baru kemudian ke Kayafas, Imam Besar saat itu (Yohanes 18:13), yang mengindikasikan bahwa Hanas dipandang lebih tinggi kedudukannya, karena setelah ia dipecat pada tahun 14-15 M, lima orang dari putra-putranya, antara lain, Eleazar (16 M), dan menantunya, Kayafas (25–37 M), menjabat sebagai Imam Besar,[9] sehingga ia masih sangat berpengaruh karena usia dan pengalamannya, serta dicatat oleh Lukas 3:2, baik Hanas dan Kayafas dengan sebutan Imam Besar.[8]
  • "Kayafas": Imam Besar tahun 27-37 M, menantu Hanas.[8]
  • "Yohanes": Lightfoot berpendapat bahwa orang ini sama dengan Yohanan ben Zakai; seorang Rabi Yahudi terkenal, yang saat itu hidup di Yerusalem kejatuhan kota itu pada tahun 70 M, dan dikenal sebagai "imam"[10], dan selalu berada di Bait Suci,[11] tetapi dibantah karena Yohanan adalah seorang Farisi seumur hidupnya, sedangkan para keturunan Imam Besar itu adalah dari kelompok Saduki (Kis 5:17).[12] Gill mengusulkan Imam Besar Yohanes yang melayani sebagai imam selama 80 tahun dan akhirnya menjadi seorang Saduki.[13]
  • "Aleksander": Gill mengutip Yosefus bahwa ia adalah seorang Saduki yang sangat kaya dengan nama keluarga Lysimachus, dan mempunyai gelar "Alabark" (Yosefus, Antiq. l. 20. c. 5. sect. 2).[12]

Ayat 12Sunting

[Jawab Petrus, penuh dengan Roh Kudus:] "Dan keselamatan tidak ada di dalam siapapun juga selain di dalam Dia, sebab di bawah kolong langit ini tidak ada nama lain yang diberikan kepada manusia yang olehnya kita dapat diselamatkan." (TB)[14]

Para murid yakin bahwa kebutuhan terbesar setiap orang adalah keselamatan dari dosa dan murka Allah, dan mereka berkhotbah bahwa kebutuhan itu tidak dapat dipenuhi oleh seorang lain pun kecuali Kristus. Hal ini mengungkapkan sifat eksklusif dari Injil serta tanggung jawab gereja yang berat untuk menyampaikannya kepada semua orang. Apabila ada jalan keselamatan yang lain, gereja bisa bersantai. Akan tetapi, menurut Kristus sendiri (Yohanes 14:6), tidak ada pengharapan untuk keselamatan selain di dalam Kristus (lihat Kisah Para Rasul 10:43; 1 Timotius 2:5-6). Amanat inilah merupakan landasan tugas misioner.[15]

Ayat 25-26Sunting

Dan oleh Roh Kudus dengan perantaraan hamba-Mu Daud, bapa kami, Engkau telah berfirman: Mengapa rusuh bangsa-bangsa, mengapa suku-suku bangsa mereka-reka perkara yang sia-sia? Raja-raja dunia bersiap-siap dan para pembesar berkumpul untuk melawan Tuhan dan Yang Diurapi-Nya. (TB)[16]

Merupakan kutipan dari Kitab Mazmur pasal 2 ayat 1-2. Para rasul mengkonfirmasi bahwa ayat-ayat ini ditulis oleh raja Daud atas kuasa Roh Kudus.[17]

Ayat 32-25Sunting

Ayat 32Sunting

Adapun kumpulan orang yang telah percaya itu, mereka sehati dan sejiwa, dan tidak seorangpun yang berkata, bahwa sesuatu dari kepunyaannya adalah miliknya sendiri, tetapi segala sesuatu adalah kepunyaan mereka bersama. (TB)[18]

Ayat 33Sunting

Dan dengan kuasa yang besar rasul-rasul memberi kesaksian tentang kebangkitan Tuhan Yesus dan mereka semua hidup dalam kasih karunia yang melimpah-limpah. (TB)[19]
  • "Kuasa yang besar" merupakan ciri khas dari khotbah dan kesaksian rasuli (bandingkan Kis 1:8) karena tiga alasan:[15]
    • 1) Kesaksian rasuli berlandaskan Firman Allah (Kis 4:29) serta keyakinan bahwa Firman itu diberikan dengan pengilhaman Roh Kudus
    • 2) Para rasul sadar bahwa mereka diutus dan ditugaskan oleh Yesus Kristus sendiri, yaitu Tuhan yang bangkit.
    • 3) Roh Kudus, melalui para rasul (Kis 4:31), menimbulkan keinsafan besar di kalangan mereka yang mendengarkan Injil tentang dosa pribadi, kebenaran Kristus, dan penghakiman Allah (lihat Yohanes 16:8).[15]

Ayat 34Sunting

Sebab tidak ada seorangpun yang berkekurangan di antara mereka; karena semua orang yang mempunyai tanah atau rumah, menjual kepunyaannya itu, dan hasil penjualan itu mereka bawa (TB)[20]

Ayat 35Sunting

dan mereka letakkan di depan kaki rasul-rasul; lalu dibagi-bagikan kepada setiap orang sesuai dengan keperluannya. (TB)[21]

Ayat 32-35 catatanSunting

  • Sejumlah komunitas Kristen menerapkan kebiasaan gereja perdana di Yerusalem, sebagaimana tercatat dalam Kisah Para Rasul 2 dan 4 sebagai petunjuk bagaimana mengaplikasikan perintah Yesus untuk mengasihi Allah dan sesama. Simple Way, Bruderhof,[22] Hutterit dan Rutba House semua mengambil inspirasi dari Kisah Para Rasul 4:32-35. The Bruderhof, suatu gerakan komunal internasional, terdiri dari para keluarga dan para bujangan, hidup dalam komunitas penuh yang berbagi harta milik; tidak ada yang memiliki sesuatu untuk diri sendiri dan semuanya menjadi milik bersama.[23]

Ayat 36Sunting

Demikian pula dengan Yusuf, yang oleh rasul-rasul disebut Barnabas, artinya anak penghiburan, seorang Lewi dari Siprus. (TB)[24]
  • "Yusuf": diterjemahkan dari bahasa Yunani Ἰωσὴφ (Iosef; "Yosef") atau Ἰωσὴς (Ioses; "Yoses") dalam naskah-naskah kuno bahasa Yunani.[25]
  • "Barnabas": berperan penting dalam awal kehidupan Paulus sebagai pemimpin orang percaya.[26]

ReferensiSunting

  1. ^ Willi Marxsen. Introduction to the New Testament. Pengantar Perjanjian Baru: pendekatan kristis terhadap masalah-masalahnya. Jakarta:Gunung Mulia. 2008. ISBN:9789794159219.
  2. ^ John Drane. Introducing the New Testament. Memahami Perjanjian Baru: Pengantar historis-teologis. Jakarta:Gunung Mulia. 2005. ISBN:9794159050.
  3. ^ Kisah Para Rasul 4:6 - Sabda.org
  4. ^ Matius 26:3; Lukas 3:2; Yohanes 11:49; Yohanes 18:13-14
  5. ^ Yosefus. Antiq. xviii. 2. 1. Kutipan: Ketika Kirenius telah mengambil uang Arkhelaus, dan ketika perpajakan telah berakhir, yang dilakukan pada tahun ke-37 kemenangan Caesar (Augustus) atas Antonius di Actium (2 September 31 SM; jadi peringatan tahun ke-37 jatuh pada tahun 6-7 M), ia menyingkirkan Joazar dari jabatan Imam Besar, yang martabatnya telah diberikan kepadanya oleh banyak orang, dan ia menunjuk Ananus, putra Seth, sebagai Imam Besar.
  6. ^ Yosefus. Antiq. xviii. 2. 2. Kutipan: ...Annius Rufus, yang dalam pemerintahannya, Caesar (Augustus) mati, kaisar kedua Romawi...Tiberius Nero ... menggantikannya... menjadi kaisar ketiga... mengutus Valerius Gratus menjadi prokurator Yudea, dan menggantikan Annius Rufus. Orang ini memecat Ananus dari jabatan Imam Besar, dan menunjuk Ismael, putra Phabi, menjadi Imam Besar. Ia juga memecatnya setelah sesaat, dan menahbiskan Eleazar, putra Ananus, yang sebelumnya menjadi Imam Besar, menjadi Imam Besar; jabatan ini ketika telah ia pegang selama setahun, Gratus memecat darinya, dan memberikan jabatan Imam Besar kepada Simon, putra Camithus; dan ketika ia memegang jabatan tidak lebih dari setahun, Yosef Kayafas dijadikan penggantinya.
  7. ^ Mishna Shekalim vi. 6, ed. princ. Jerus. Dikutip dalam Cambridge Bible for Schools and Colleges. Acts 4
  8. ^ a b c Cambridge Bible for Schools and Colleges. Acts 4.
  9. ^ Yosefus. Antiq. xx. 9. 1. Kutipan: Ananus yang paling tua ini adalah orang yang paling beruntung, karena ia mempunyai lima putra yang semua menjabat sebagai Imam Besar bagi Allah, dan ia sendiri menikmati jabatan itu dulu sekali.
  10. ^ Juchasin, fol. 20. 2. Dikutip dalam Gill's Exposition of the Entire Bible on Acts 4
  11. ^ T. Bab. Pesachim, fol. 26. 1. Dikutip dalam Gill's Exposition of the Entire Bible on Acts 4.
  12. ^ a b Gill, J., Gill's Exposition of the Entire Bible on Acts 4. Diakses 21 Oktober 2015.
  13. ^ T. Bab. Beracot, fol. 29. 1. Dikutip dalam Gill's Exposition of the Entire Bible on Acts 4.
  14. ^ Kisah Para Rasul 4:12 - Sabda.org
  15. ^ a b c The Full Life Study Bible. Life Publishers International. 1992. Teks Penuntun edisi Bahasa Indonesia. Penerbit Gandum Mas. 1993, 1994.
  16. ^ Kisah Para Rasul 4:25-26 - Sabda.org
  17. ^ Mazmur 2:1-2
  18. ^ Kisah Para Rasul 4:32 - Sabda.org
  19. ^ Kisah Para Rasul 4:33 - Sabda.org
  20. ^ Kisah Para Rasul 4:34 - Sabda.org
  21. ^ Kisah Para Rasul 4:35 - Sabda.org
  22. ^ "Life Among The Bruderhof". The American Conservative (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-12-28. 
  23. ^ "Bruderhof - Fellowship for Intentional Community". Fellowship for Intentional Community (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-12-28. 
  24. ^ Kisah Para Rasul 4:36 - Sabda.org
  25. ^ Acts 4:36 - Greek - Biblehub.com
  26. ^ Kisah Para Rasul 11

Lihat pulaSunting

Pranala luarSunting