Kekristenan di Georgia

Kekristenan di Georgia merupakan agama mayoritas. Saat ini 82% dari populasi di Georgia mempraktikkan Kristen Ortodoks, terutama Gereja Ortodoks Georgia. Dari jumlah tersebut, sekitar 2% mengikuti Gereja Ortodoks Rusia, sekitar 5,9% (hampir semuanya dari etnis Armenia) mengikuti Gereja Apostolik Armenia dan 0,8% yang mengikuti Gereja Katolik Roma terutama ditemukan di selatan Georgia tetapi dengan sejumlah kecil di Tbilisi.

SejarahSunting

 
Sebuah halaman dari Alkitab bahasa Georgia yang langka, berasal dari tahun 1030, menggambarkan cerita Lazarus

Menurut tradisi Ortodoks, Kristen pertama kali diberitakan di Georgia oleh Rasul Simon dan Andreas pada abad ke-1 Masehi. Ini menjadi agama negara Kartli (Iberia) pada tahun 337.[1][2] Konversi Kartli ke agama Kristen dikisahkan bermula dari seorang wanita Yunani yang disebut Santa Nino dari Kapadokia. Gereja Ortodoks Georgia, awalnya bagian dari Gereja Antiokhia, memperoleh independensi dan dikembangkan spesifisitas doktrinal yang progresif antara abad ke-5 dan ke-10. Alkitab juga diterjemahkan ke Georgia pada abad ke-5, dengan alfabet Georgia dikembangkan untuk tujuan penerjemahan itu. Seperti yang terjadi di tempat lain, gereja Kristen di Georgia sangat penting perannya untuk pengembangan bahasa tertulis, dan sebagian besar awal karya tulis adalah teks-teks agama. Iman baru Georgia, yang menggantikan kepercayaan pagan dan Zoroastrianisme, telah menempatkan mereka secara permanen di garis depan konflik antara dunia Islam dan Kristen. Georgia sebagian besar tetap menganut Kekristenan meskipun invasi terus diulang oleh kekuatan Muslim, dan episode panjang dominasi pihak asing. Setelah Georgia dianeksasi oleh Kekaisaran Rusia, Gereja Ortodoks Rusia mengambil alih gereja Georgia pada tahun 1811.

Gereja Georgia kembali independen hanya ketika kekuasaan Rusia berakhir pada tahun 1917. Rezim Soviet yang memerintah dari tahun 1921 di Georgia tidak menganggap revitalisasi gereja Georgia sebagai tujuan penting. Pemerintahan Soviet memberlakukan pembersihan besar dari hierarki gereja Georgia dan represi ibadah Ortodoks. Seperti di tempat lain di Uni Soviet, banyak gereja dihancurkan atau diubah menjadi bangunan sekuler. Sejarah represi mendorong penggabungan identitas keagamaan ke dalam gerakan nasionalis yang kuat dan pencarian orang Georgia untuk ekspresi keagamaan di luar gereja resmi yang dikendalikan pemerintah. Pada akhir 1960-an dan awal 1970-an, para pemimpin oposisi, terutama Zviad Gamsakhurdia, mengkritik korupsi dalam hierarki gereja. Setelah Ilia II menjadi patriark (Katolikos) dari Gereja Ortodoks Georgia pada akhir tahun 1970, Georgia Ortodoks mengalami kebangunan rohani. Pada tahun 1988 Moskow mengizinkan patriark untuk mulai menyucikan dan membuka kembali gereja-gereja yang tertutup, dan proses restorasi besar-besaran dimulai. Gereja Ortodoks Georgia telah kembali memiliki banyak kekuasaan dan kemerdekaan penuh dari negara sejak restorasi kemerdekaan Georgia pada tahun 1991.

Ortodoks Georgia dan Gereja ApostolikSunting

Gereja Ortodoks Georgia (nama lengkap Gereja Georgia Apostolik otosefalus Ortodoks, atau dalam bahasa Georgia, საქართველოს სამოციქულო მართლმადიდებელი ავტოკეფალური ეკლესია Sakartvelos Samocikulo Martlmadidebeli Avt'ok'epaluri Ek'lesia) adalah salah satu gereja Kristen di dunia yang paling kuno, dengan jejak tradisi langsung dari misi Rasul Andreas pada abad ke-1. Ini adalah otosefalus (kepala sendiri) bagian dari Gereja Ortodoks Timur. Georgia Ortodoks telah menjadi agama negara di bagian Georgia sejak abad ke-4, dan merupakan agama mayoritas di negara itu.

Konstitusi Georgia mengakui peran khusus dari Gereja Ortodoks Georgia dalam sejarah negara itu, tetapi juga menetapkan kemandirian gereja dari negara. Hubungan antara Negara dan Gereja diatur oleh Perjanjian Konstitusi tahun 2002.

ReferensiSunting

  1. ^ Toumanoff, Cyril, "Iberia between Chosroid and Bagratid Rule", in Studies in Christian Caucasian History, Georgetown, 1963, pp. 374-377. Accessible online at [1]
  2. ^ Rapp, Stephen H., Jr (2007). "7 - Georgian Christianity". The Blackwell Companion to Eastern Christianity. John Wiley & Sons. hlm. 138. ISBN 978-1-4443-3361-9. Diakses tanggal 11 May 2012.