Buka menu utama

Kejadian 21 (disingkat Kej 21) adalah bagian dari Kitab Kejadian dalam Alkitab Ibrani dan Perjanjian Lama di Alkitab Kristen yang termasuk ke dalam kumpulan kitab Taurat yang disusun oleh Musa.[1][2]

TeksSunting

StrukturSunting

Ayat 2Sunting

Maka mengandunglah Sara, lalu ia melahirkan seorang anak laki-laki bagi Abraham dalam masa tuanya, pada waktu yang telah ditetapkan, sesuai dengan firman Allah kepadanya.[3]

Rasul Paulus dalam suratnya kepada jemaat di Galatia memberi penekanan bahwa anak laki-laki ini (Ishak) dilahirkan dari perempuan merdeka (Sara, satu-satunya istri Abraham) oleh karena janji Allah, bukan karena kehendak daging.[4]

Ayat 3Sunting

Abraham menamai anaknya yang baru lahir itu Ishak, yang dilahirkan Sara baginya.[5]

Ayat 4Sunting

Kemudian Abraham menyunat Ishak, anaknya itu, ketika berumur delapan hari, seperti yang diperintahkan Allah kepadanya.[6]

Hukum sunat itu diberikan kepada Abraham pada Kejadian 17, sehingga Abraham disunat ketika berusia 99 tahun dan Ismael disunat pada usia 13 tahun. Ishak disunat sesuai aturan dari Allah, yaitu pada hari ke-8 (Kejadian 17:12). Aturan hari sunat ini ditegaskan dalam Kitab Imamat (Imamat 12:3).[7] Selain pada Ishak dalam ayat ini, pelaksanaan aturan "8 hari" tersebut dalam Alkitab tercatat diterapkan pada:

Ayat 5Sunting

Adapun Abraham berumur seratus tahun, ketika Ishak, anaknya, lahir baginya[8]
  • "Ishak, anaknya lahir baginya": Ishak, anak perjanjian, akhirnya dilahirkan oleh Sara bagi Abraham, tepat sesuai rencana Allah yang disampaikan langsung kepada Abraham dan Sara, pada saat Allah mengunjungi kemah mereka setahun sebelumnya.[9] Berdasarkan Kejadian 17:17 dan Kejadian 17:24, diketahui bahwa saat melahirkan Sara berusia 91 tahun dan dari Kejadian 16:16 diketahui bahwa saat itu Ismael berusia 14 tahun.[10] Melalui Ishak, Allah akan melanjutkan perjanjian-Nya dengan Abraham (Kejadian 17:19; 21:12). Dua puluh lima tahun berlalu sebelum Allah menggenapi janji-Nya kepada Abraham (Kejadian 12:4). "Tuhan adalah baik bagi orang yang berharap kepada-Nya" (Ratapan 3:25); pada saat-Nya sendiri Dia menggenapi janji-janji-Nya.[11]

Ayat 10Sunting

Berkatalah Sara kepada Abraham: "Usirlah hamba perempuan itu beserta anaknya, sebab anak hamba ini tidak akan menjadi ahli waris bersama-sama dengan anakku Ishak."[12]

Dikutip oleh Rasul Paulus dalam Galatia 4:30.

Ayat 12Sunting

Tetapi Allah berfirman kepada Abraham: "Janganlah sebal hatimu karena hal anak dan budakmu itu; dalam segala yang dikatakan Sara kepadamu, haruslah engkau mendengarkannya, sebab yang akan disebut keturunanmu ialah yang berasal dari Ishak."[13]

Bagian terakhir dikutip oleh Rasul Paulus dalam Roma 9:7.

Ayat 33Sunting

Lalu Abraham menanam sebatang pohon tamariska di Bersyeba, dan memanggil di sana nama TUHAN, Allah yang kekal. [14]

Tradisi YahudiSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ W.S. LaSor, D.A. Hubbard & F.W. Bush. Pengantar Perjanjian Lama 1. Diterjemahkan oleh Werner Tan dkk. Jakarta:BPK Gunung Mulia. 2008. ISBN 979-415-815-1, 9789794158159
  2. ^ J. Blommendaal. Pengantar kepada Perjanjian Lama. Jakarta:BPK Gunung Mulia, 1983. ISBN 979-415-385-0, 9789794153857
  3. ^ Kejadian 21:2
  4. ^ Galatia 4:23
  5. ^ Kejadian 21:3
  6. ^ Kejadian 21:4
  7. ^ a b Cambridge Bible for Schools and Colleges. Genesis 17. Diakses 28 April 2018.
  8. ^ Kejadian 21:5
  9. ^ Kejadian 18:10
  10. ^ Kejadian 17:17; Kejadian 17:24
  11. ^ The Full Life Study Bible. Life Publishers International. 1992. Teks Penuntun edisi Bahasa Indonesia. Penerbit Gandum Mas. 1993, 1994.
  12. ^ Kejadian 21:10
  13. ^ Kejadian 21:12
  14. ^ Kejadian 21:33
  15. ^ 1 Samuel 22:6; 1 Samuel 31:13
  16. ^ Penanggalan parsyah

Pranala luarSunting