Kartografi

ilmu pemetaan wilayah

Kartografi ( /kɑːrˈtɒɡrəfi/; berasal dari bahasa Yunani chartes χάρτης, "papirus, selembar kertas, peta", dan graphein γράφειν, "tulis") merupakan sebuah studi dan seni membuat peta. Kartografi menggabungkan sains, estetika, dan teknik, untuk bisa menyatakan bahwa realitas (atau realitas yang dibayangkan) dapat dimodelkan dengan cara yang bisa mengomunikasikan informasi spasial secara efektif.

Penggambaran Ekumene di abad pertengahan (1482, Johannes Schnitzer, pemahat), dibangun setelah koordinatGeografi Ptolemeus dan menggunakan proyeksi peta kedua. Penerjemahan ke dalam bahasa Latin dan penyebaran Geografi di Eropa, pada awal abad ke-15, menandai kelahiran kembali kartografi ilmiah, setelah lebih dari satu milenium mengalami stagnasi.

Tujuan mendasar dari kartografi tradisional adalah untuk:

  • Tetapkan agenda peta dan pilih ciri-ciri objek yang akan dipetakan. Ini adalah perhatian dari pengeditan peta. Ciri mungkin fisik, seperti jalan atau daratan, atau mungkin abstrak, seperti toponim atau batas politik.
  • Mewakili medan objek yang dipetakan pada media datar. Ini adalah perhatian dari proyeksi peta .
  • Menghilangkan karakteristik objek yang dipetakan yang tidak relevan dengan tujuan peta. Ini adalah perhatian generalisasi .
  • Kurangi kerumitan karakteristik yang akan dipetakan. Ini juga menjadi perhatian generalisasi.
  • Atur elemen peta untuk menyampaikan pesannya kepada audiensnya. Ini adalah perhatian dari desain peta .

Kartografi modern merupakan sebuah landasan teori dan praktik dari sistem informasi geografis dan ilmu pengetahuan informasi geografis.

SejarahSunting

 
Lukisan Batu Valcamonica (I), Paspardo r. 29, komposisi topografi, milenium ke-4 SM
 
Peta Bedolina dan penelusurannya, abad ke-6 hingga ke-4 SM
 
Sebuah peta abad Bizantiumke-14 menggambarkan Kepulauan Inggris diambil dari naskah Geografi Ptolemaeus, menggunakan angka Yunani untuk yang koordinatnya : 52-63 ° N dari khatulistiwa dan 6-33 ° E dari Meridian Utama Ptolemaeus di Kepulauan Beruntung .
 
Salinan dari peta TO dunia St. Isidorus. (1472)

Zaman kunoSunting

Masih menjadi sebuah perdebatan mengenai apa sebenarnya peta paling awal dibuat, baik karena istilah "peta" tidak terdefinisi dengan baik dan karena beberapa artefak yang mungkin berupa peta mungkin sebenarnya adalah sesuatu yang lain. Sebuah lukisan dinding yang mungkin menggambarkan kota Anatolia kuno Çatalhöyük (sebelumnya dikenal sebagai Catal Huyuk atau Çatal Hüyük) telah tertanggal hingga akhir milenium ke-7 SM. [1] [2] Di antara ukiran batu alpine prasejarah Gunung Bego (Prancis) dan Valcamonica (Italia), yang berasal dari milenium ke-4 SM, pola geometris yang terdiri dari persegi panjang bertitik dan garis ditafsirkan secara luas [3] [4] dalam literatur arkeologi sebagai penggambaran budidaya plot. [5] Peta lain dari dunia kuno yang diketahui termasuk lukisan dinding Minoan "House of the Admiral" dari c. 1600 SM, menunjukkan komunitas tepi laut dalam perspektif miring, dan peta terukir kota suci Babilonia Nippur, dari periode Kassite (ke-14 – Abad ke-12 SM). [6] Peta dunia tertua yang masih hidup berasal dari Babilonia abad ke-9 SM. [7] Salah satunya menunjukkan Babel di Efrat, dikelilingi oleh Asyur, Urartu [8] dan beberapa kota, semuanya, pada gilirannya, dikelilingi oleh "sungai pahit" ( Oceanus ). [9] Yang lain menggambarkan Babel sebagai utara dari pusat dunia.

Orang Yunani dan Romawi kuno membuat peta dari zaman Anaximander pada abad ke-6 SM. [10] Pada abad ke-2 M, Ptolemaeus menulis risalahnya tentang kartografi, Geographia. [11] Di dalam buku ini berisi peta-peta dunia Ptolemeus, atau masyarakat Barat sekarang mengenalnya sebagai Oikumene . Pada awal abad ke-8, para sarjana Arab menerjemahkan karya para ahli geografi Yunani ke dalam bahasa Arab. [12]

Di zaman Tiongkok kuno, literatur geografis berasal dari abad ke-5 SM. Peta Tiongkok tertua yang masih ada sampai sekarang berasal dari Negara Qin, dibuat pada abad ke-4 SM selama periode Zaman Negara-negara Berperang di dalam buku Xin Yi Xiang Fa Yao yang diterbitkan pada tahun 1092 oleh ilmuwan Tiongkok, Su Song, berbentuk peta bintang pada proyeksi silinder ekuidistan. [13] [14] Meskipun metode pembuatan bagan ini tampaknya telah ada di Tiongkok bahkan sebelum publikasi dan ilmuwan ini, signifikansi terbesar dari peta bintang oleh Su Song adalah bahwa mereka mewakili peta bintang tertua yang ada dalam bentuk cetakan .

Bentuk awal kartografi India termasuk penggambaran bintang kutub dan konstelasi sekitarnya. Bagan ini mungkin telah digunakan untuk navigasi. [15]

Abad Pertengahan dan RenaisansSunting

Mappae mundi ("peta dunia") adalah peta dunia Eropa abad pertengahan. Sekitar 1.100 tempat diketahui masih ada: dari jumlah ini, 900 ditemukan dalam ilustrasi manuskrip dan sisanya ditemukan dalam dokumen-dokumen.[16]

 
Europa regina dalam " Cosmographia " karya Sebastian Münster, 1570

Ada tiga fungsi utama peta di zaman Renaisans: [17]

  • Deskripsi umum tentang dunia
  • Navigasi dan pencarian jalur baru
  • Survei tanah dan manajemen properti

Teknologi pencetakanSunting

Mengacu pada media yang digunakan untuk mentransfer gambar ke atas kertas ada dua jenis teknik seni grafis di zaman Renaisans, yaitu cukil kayu dan intaglio pelat tembaga.

TulisanSunting

Huruf dalam pembuatan peta penting untuk menunjukkan informasi. Penulisan huruf halus sulit dilakukan dalam ukiran kayu, karena sering kali berubah menjadi persegi dan kotak, bertentangan dengan gaya penulisan bulat yang populer di Italia pada saat itu. [18] Untuk meningkatkan kualitas, pembuat peta mengembangkan pahat halus untuk mengukir relief. Huruf Intaglio tidak mengalami masalah pada medium yang kasar sehingga dapat mengekspresikan kursif perulangan yang kemudian dikenal sebagai cancellaresca . Ada pukulan terbalik yang dibuat khusus yang juga digunakan dalam ukiran logam bersama dengan tulisan tangan bebas. [19]

WarnaSunting

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Robert Kunzig (May 1999). "A Tale of two obsessed archeologists, one ancient city, and nagging doubts about whether science can ever hope to reveal the past". Discover Magazine. 
  2. ^ Stephanie Meece (2006). "A bird's eye view – of a leopard's spots. The Çatalhöyük 'map' and the development of cartographic representation in prehistory". Anatolian Studies. 56: 1–16. doi:10.1017/S0066154600000727. JSTOR 20065543. 
  3. ^ Bicknell, Clarence (1913). A Guide to the prehistoric Engravings in the Italian Maritime Alps, Bordighera.
  4. ^ Delano Smith, Catherine (1987). Cartography in the Prehistoric Period in the Old World: Europe, the Middle East, and North Africa. In: Harley J.B., Woodward D. (eds.), The History of Cartography: Cartography in Prehistoric, Ancient and Mediaeval Europe and the Mediterranean v. 1, Chicago: 54-101 online, retrieved December 2, 2014.
  5. ^ Arcà, Andrea (2004). The topographic engravings of the Alpine rock-art: fields, settlements and agricultural landscapes. In Chippindale C., Nash G. (eds.) The figured landscapes of Rock-Art, Cambridge University Press, pp. 318-349; online academia.edu, retrieved December 2, 2014.
  6. ^ Uchicago.edu The Nippur Expedition
  7. ^ Kurt A. Raaflaub; Richard J. A. Talbert (2009). Geography and Ethnography: Perceptions of the World in Pre-Modern Societies. John Wiley & Sons. hlm. 147. ISBN 978-1-4051-9146-3. 
  8. ^ Catherine Delano Smith (1996). "Imago Mundi's Logo the Babylonian Map of the World". Imago Mundi. 48: 209–211. doi:10.1080/03085699608592846. JSTOR 1151277. 
  9. ^ Finel, Irving (1995). "A join to the map of the world: A notable discovery". British Museum Magazine. 23: 26–27. 
  10. ^ "History of Cartography". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-05-02. 
  11. ^ J. L. Berggren, Alexander Jones; Ptolemy's Geography By Ptolemy, Princeton University Press, 2001 ISBN 0-691-09259-1
  12. ^ Rujukan kosong (bantuan) 
  13. ^ Miyajima, Kazuhiko (1997). "Projection methods in Chinese, Korean and Japanese star maps". Dalam Johannes Andersen. Highlights of Astronomy. 11B. Norwell: Kluwer Academic Publishers. hlm. 714. ISBN 978-0-7923-5556-4. 
  14. ^ Needham, Joseph (1971). Part 3: Civil Engineering and Nautics. Science and Civilization in China. 4. Cambridge University Press. hlm. 569. ISBN 978-0-521-07060-7. 
  15. ^ Sircar, D. C. C. (1990). Studies in the Geography of Ancient and Medieval India. Motilal Banarsidass Publishers. hlm. 330. ISBN 978-81-208-0690-0. 
  16. ^ The history of cartography. Harley, J. B. (John Brian),, Woodward, David, 1942-2004,, Monmonier, Mark S.,. Chicago. ISBN 0-226-31633-5. OCLC 13456456. 
  17. ^ Woodward, David. "Cartography and the Renaissance: Continuity and Change". The History of Cartography. 3: 3–24. 
  18. ^ Woodward, David. "Techniques of Map Engraving, Printing, and Coloring in the European Renaissance". The History of Cartography. 3: 591–610. 
  19. ^ Delano-Smith, Catherine (2005). "Stamped Signs on Manuscripts Maps in the Renaissance". Imago Mundi. 57: 59–62. doi:10.1080/0308569042000289842. 

BibliografiSunting

Bacaan lebih lanjutSunting

Pembuatan peta
  • MacEachren, A.M. (1994). Some Truth with Maps: A Primer on Symbolization & Design. University Park: The Pennsylvania State University. ISBN 978-0-89291-214-8. 
  • Monmonier, Mark (1993). Mapping It Out. Chicago: University of Chicago Press. ISBN 978-0-226-53417-6. 
  • Kraak, Menno-Jan; Ormeling, Ferjan (2002). Cartography: Visualization of Spatial Data. Prentice Hall. ISBN 978-0-13-088890-7. 
  • Peterson, Michael P. (1995). Interactive and Animated Cartography. Upper Saddle River, New Jersey: Prentice Hall. ISBN 978-0-13-079104-7. 
  • Slocum, T. (2003). Thematic Cartography and Geographic Visualization. Upper Saddle River, New Jersey: Prentice Hall. ISBN 978-0-13-035123-4.