Karlina Supelli

filsuf dan astronomer asal Indonesia
(Dialihkan dari Karlina Supeli)

Karlina Rohima Supelli atau lebih dikenal sebagai Karlina Supelli (lahir 15 Januari 1958) adalah seorang filsuf dan salah satu astronomer perempuan pertama dari Indonesia. Ia memiliki minat yang dalam terhadap fisika, matematika dan metafisika. Selain itu, Ia juga memiliki perhatian akan isu-isu kemanusiaan.[1][2]

Karlina Supelli, 2016

Riwayat HidupSunting

Ia dibesarkan oleh keluarganya sejak kecil di Sukabumi. Ketertarikannya pada bidang astronomi muncul ketika Ia mengamati bintang di langit dan sering bertanya mengenai pembentukan bintang dan memulai membaca bacaan terkait.[3]

PendidikanSunting

Setelah lulus dari SMA II Bandung, Ia masuk Fakultas Matematika Ilmu Alam (MIPA) Jurusan Astronomi di Institut Teknologi Bandung (ITB).[4] Ia lulus menjadi sarjana sains (Drs) pada Oktober 1981 dengan skripsi berjudul "Runtuh Gravitasi: Singularitas dan Problema Lubang Hitam".[3] Gelar Doktor Astronomi diperolehnya dari University College of London, Inggris.[5] Akan tetapi, Ia kemudian lebih mendalami filsafat. Gelar doktor filsafat dirampungkannya di UI tahun 1997 dengan disertasi: Wajah-Wajah Alam Semesta, Suatu Kosmologi Empiris Konstruktif di Universitas Indonesia (UI) di mana Prof.Dr.Ing BJ Habibie merupakan salah satu promotor disertasinya (selain Prof. Toeti Heraty Roosseno).[6] Karier akademiknya selanjutnya dicurahkan untuk Ilmu Filsafat. Saat ini, Dr. Karlina Supelli merupakan salah satu dosen tetap pada Program Pascasarjana Sekolah Tinggi Filsafat (STF) Driyarkara.[7] Selain mengajar di kampus tersebut, Ia juga memberikan kuliah umum di beberapa kampus lain.[8][9]

AktivismeSunting

Selain fokus pada pendidikan akademis, Karlina Supelli juga sempat terlibat pada dunia aktivisme. Ia memulai kegiatan ini dengan menjadi Ketua Himpunan Mahasiswa Astronomi di ITB. Kepeduliannya pada isu kemanusiaan dan kesetaraan gender mendorong ia terlibat pada gerakan Suara Ibu Peduli (1998). Pada 19 Februari 1998, ia turut berdemonstrasi bersama aktivis Suara Ibu Peduli menuntut turunnya harga susu dan menjadi sorotan media ketika ia bersama kedua rekannya, Gadis Arivia dan Wilarsih. Akibat keterlibatannya tersebut, Karlina didakwa dengan tuduhan melanggar Pasal 510 KUHP.[10]

Karya TulisSunting

BukuSunting

  • Dari kosmologi ke dialog : mengenal batas pengetahuan, menentang fanatisme (2011)[11]

Kehidupan PribadiSunting

Ia adalah anak dari pasangan Supelli (Sunda) dan Margaretha (berkebangsaan Belanda). Ia menikah dengan Ninok Leksono Demawan. Salah satu alasan kenapa Ia memilih filsafat sebagai bidang yang Ia tekuni adalah ketika suaminya tidak bisa menghadiri kuliah doktoral Prof Toeti Heraty Roosseno dan Ia diminta untuk menggantikan dirinya.[2][12]

ReferensiSunting

  1. ^ "Karlina menawarkan perubahan keseharian". BBC News Indonesia. 2013-12-28. Diakses tanggal 2022-06-06. 
  2. ^ a b Mukhtar, Ahmad Rafid Fadli (2021-07-16). "Karlina Supelli, Sosok Astronom Perempuan Pertama di Indonesia". Pikiran-Rakyat.com. Diakses tanggal 2022-06-06. 
  3. ^ a b "Sehari Dengan Karlina Supelli, Astronom Wanita Pertama di Indonesia (Zaman, 1983)". Diakses tanggal 2022-06-06. 
  4. ^ Indonesia, Tokoh (2012-01-26). "Karlina Leksono Supelli". TOKOH INDONESIA | TokohIndonesia.com | Tokoh.id (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-06. 
  5. ^ redaksi. "Karlina Leksono Supelli: Pemikiran Tuhan, dan Manusia yang Bertanya". Rumah Pengetahuan - house of knowledge. Diakses tanggal 2022-06-06. 
  6. ^ "Biodata Karlina Supelli". Prisma Resource Center. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-04-19. Diakses tanggal 9 Maret 2020. 
  7. ^ "Karlina Supelli: Pemahaman Kesejarahan Gerakan Perempuan Penting dalam Memaknai Kebangsaan*". Jurnal Perempuan (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-07. 
  8. ^ "UKSW | Awali Perkuliahan, Dr. Karlina Supelli Beri Kuliah Umum". UKSW (dalam bahasa Inggris). 2019-09-18. Diakses tanggal 2022-06-06. 
  9. ^ ITB, Webmaster Team, Direktorat Sistem dan Teknologi Informasi. "Dr. Karlina Supelli: Kembali ke Khitah Perguruan Tinggi dan Masyarakat Akademik -". Institut Teknologi Bandung (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-06. 
  10. ^ "Profil Karlina Rohima Supelli Leksono". Tirto.id. Diakses tanggal 9 Maret 2020. 
  11. ^ Supelli, Karlina (2011). Dari kosmologi ke dialog : mengenal batas pengetahuan, menentang fantatisme (edisi ke-Cetakan I). Cipete, Jakarta Selatan. ISBN 978-602-97633-5-5. OCLC 840073238. 
  12. ^ "Apa dan Siapa - Karlina Leksono Supelli". ahmad.web.id. Diakses tanggal 2022-06-06.