Jamahiriyah Arab Libya

(Dialihkan dari Jamahiriya Arab Libya)

[[Kategori:]]

Jamahiriya Rakyat Sosialis Agung Arab Libya

الجماهيرية العربية الليبية الشعبية الإشتراكية العظمى
Al-Jamāhīriyyah al-ʿArabiyyah al-Lībiyyah aš-Šaʿbiyyah al-Ištirākiyyah al-ʿUẓmā   (Arab)
1977–2011
Bendera Jamahirya Arab Libya
Bendera
{{{coat_alt}}}
Lambang
Libya (orthographic projection).svg
Ibu kotaTripoli
Sirte
Bahasa yang umum digunakanBahasa Arab
Agama
Islam
PemerintahanNegara Kesatuan Jamahiriya berideologi Sosialisme Islam
Pemimpin dan Penuntun Revolusi 
• 1979–2011
Muammar Khadafi
Sekretaris Jenderal Muktamar Umum Rakyat 
• 1977–1979
Muammar Khadafi (pejabat pertama)
• 1992–2008
Muhammad az-Zanati (pejabat terlama)
• 2011
Mohamed Abu al-Qasim al-Zwai (pejabat terakhir)
LegislatifMuktamar Umum Rakyat
Era SejarahPerang Dingin
Pasca Perang Dingin
• Didirikan
2 Maret 1977
20 Maret 2011
Didahului oleh
Digantikan oleh
Republik Arab Libya
Libya

Jamahiriya Arab Libya (Arab: الجماهيرية العربية الليبية,Al-Jamāhīriyyah al-Arabiyyah al-ʿ Lībiyyah) adalah nama yang digunakan dari tahun 1977 oleh rezim menuju Libya berdasarkan Muammar al-Qaddafi, yang berkuasa dengan jangka waktu lebih dari empat dekade yakni dari tahun 1969 hingga 2011. Dari tahun 1969 sampai 1977, rezim Gaddafi dikenal sebagai Republik Arab Libya (الجمهورية العربية الليبية,Al-Ǧumhūriyya al-ʿ Arabiyya al-Lībiyya). Gaddafi menjadi pemimpin de facto negara itu pada 1 September 1969 setelah memimpin sekelompok perwira militer muda Libya terhadap Raja Idris I dalam kudeta. Setelah raja melarikan diri negara, Dewan Komando Revolusi Libya yang dipimpin oleh Gaddafi menghapuskan monarki dan konstitusi dan memproklamirkan Republik Arab Libya baru dengan motto "kebebasan, sosialisme, dan persatuan".

Setelah berkuasa, pemerintah Dewan Komando Revolusi Libya memulai proses mengarahkan dana ke arah menyediakan pendidikan, kesehatan dan perumahan untuk semua. Reformasi, meskipun tidak seluruhnya efektif, namun telah memberi efek mereka. Pendidikan publik di negara ini gratis dan pendidikan dasar diwajibkan untuk kedua anak laki-laki dan perempuan. Perawatan medis juga tersedia untuk umum tanpa biaya tetapi penyediaan perumahan untuk seluruh rakyat Libya adalah tugas pemerintah yang di mana Dewan Komando Revolusi Libya belum mampu menyelesaikannya.

Selama tahun 1980-an dan 1990-an, Gaddafi secara terbuka mendukung terorisme internasional, yang menyebabkan kemunduran hubungan luar negeri Libya, yang berpuncak dalam pengeboman pengeboman AS di Libya pada 1986. Setelah serangan 9/11, Gaddafi mulai menjauhkan diri dari terorisme, dan selama 2000-an, hubungan internasional Libya sebagian besar mulai normal, AS menghapus Libya dari daftar negara sponsor terorisme pada bulan Juni 2006. Terakhir, Gaddafi mulai muncul sebagai pemimpin Libya di panggung internasional melalui pidato eksentriknya selama 100 menit di PBB pada 23 September 2009, dan kehadirannya di G-8 KTT di Italia pada bulan Juli 2010.

Pada awal 2011, sebuah perang saudara pecah di konteks yang lebih luas "Musim Semi Arab". Para pasukan anti-Gaddafi membentuk komite bernama Dewan Transisi Nasional ​​pada tanggal 27 Februari. Komite tersebut bertindak sebagai otoritas sementara di daerah yang dikuasai pemberontak. Setelah sejumlah kekejaman dan kejahatan perang, dan ancaman pembantaian lebih lanjut, koalisi multinasional yang dipimpin oleh NATO pada tanggal 21 Maret dengan tujuan untuk melindungi warga sipil. Rezim Gaddafi jatuh pada 20 Agustus setelah Tripoli dikuasai oposisi. Gaddafi terbunuh pada 20 Oktober saat berusaha melarikan diri dari kampung halamannya di Sirte.