Jakal
A Golden Jackal - Powalgarh, Uttarakhand, India.jpg
Jakal emas (Canis aureus)
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:
Filum:
Kelas:
Ordo:
Famili:
Genus:
Termasuk Canis

Linnaeus, 1758
Spesies

Jakal emas, Canis aureus
Jakal sisi bergaris Canis adustus
Jakal punggung hitam Canis mesomelas

Jackals.png

Jakal adalah mamalia omnivora kecil yang berasal dari genus Canis, genus yang anggotanya juga meliputi serigala dan anjing. Kata jakal telah digunakan selama bertahun-tahun untuk menyebut tiga spesies dari genus Canis yaitu jakal punggung hitam, jakal sisi bergaris, dan jakal emas. Seluruh spesies jakal tersebar di Afrika kecuali jakal emas yang tersebar di wilayah Eurasia.

Meskipun mereka tidak membentuk klad monofiletik, semua serigala adalah omnivora oportunistik, pemangsa hewan berukuran kecil hingga sedang, dan pemakan bangkai yang mahir. Kakinya yang panjang dan gigi taringnya yang melengkung diadaptasi untuk berburu mamalia kecil, burung, dan reptil, dan kakinya yang besar serta tulang kaki yang menyatu memberi mereka fisik yang cocok untuk lari jarak jauh, yang mampu mempertahankan kecepatan 16 km/h (10 mph) untuk waktu yang lama. Serigala bersifat kusam, paling aktif saat fajar dan senja.

Unit sosial mereka yang paling umum adalah pasangan monogami, yang mempertahankan wilayahnya dari pasangan lain dengan mengejar saingan yang mengganggu dengan penuh semangat dan menandai tengara di sekitar wilayah dengan urin dan feses mereka. Wilayahnya mungkin cukup besar untuk menampung beberapa orang dewasa muda, yang tinggal bersama orang tua mereka sampai mereka membangun wilayahnya sendiri. Serigala kadang-kadang berkumpul dalam kelompok kecil, misalnya, untuk mengais bangkai, tetapi mereka biasanya berburu sendiri atau berpasangan.

EtimologiSunting

Kata bahasa Inggris "serigala" berasal dari tahun 1600 dan berasal dari bahasa Prancis chacal, dari bahasa Turki çakal, berasal dari bahasa Persia شغال shoghāl, yang pada gilirannya berasal dari bahasa Sansekerta शृगाल śṛgāla yang berarti "pelolong". [1] [2]

Taksonomi dan kekerabatanSunting

Kemiripan antara serigala dan coyote membuat Lorenz Oken, dalam jilid ketiga karyanya Lehrbuch der Naturgeschichte (1815), menempatkan spesies ini ke dalam genus baru yang terpisah, Thos, dinamai menurut kata Yunani klasik θώς "serigala", tetapi teorinya memiliki sedikit dampak langsung pada taksonomi pada saat itu. Angel Cabrera, dalam monografnya tahun 1932 tentang mamalia Maroko, mempertanyakan apakah keberadaan cingulum di gigi geraham atas serigala dan ketidakhadirannya di sisa Canis dapat membenarkan subdivisi dari genus tersebut. Dalam praktiknya, Cabrera memilih alternatif genus yang tidak terbagi dan menyebut serigala sebagai Canis, bukan Thos . [3]

Teori Thos Oken dihidupkan kembali pada tahun 1914 oleh Edmund Heller, yang menganut teori genus terpisah. Nama Heller dan sebutan yang dia berikan untuk berbagai spesies dan subspesies serigala tetap hidup dalam taksonomi saat ini, meskipun genusnya telah diubah dari Thos menjadi Canis . [4]

Canid mirip serigala adalah kelompok karnivora besar yang secara genetik berkerabat dekat karena semuanya memiliki 78 kromosom . Kelompok ini termasuk genus Canis, Cuon, dan Lycaon . Anggotanya adalah anjing (C. lupus familiaris), serigala abu -abu ( C. lupus ), anjing hutan ( C. latrans ), serigala emas ( C. aureus ), serigala Ethiopia ( C. simensis ), serigala punggung hitam ( C. mesomelas ), serigala belang samping ( C. adustus ), dhole ( Cuon alpinus ), dan anjing liar Afrika ( Lycaon pictus ). Anggota terbaru yang diakui adalah serigala Afrika ( C. lupaster ), yang pernah dianggap sebagai cabang serigala emas Afrika. Karena mereka memiliki 78 kromosom, semua anggota genus Canis secara kariologis tidak dapat dibedakan satu sama lain, dan dari dhole dan anjing pemburu Afrika. Dua serigala Afrika terbukti menjadi anggota paling dasar dari clade ini, menunjukkan asal clade dari Afrika. Canis arnensis tiba di Mediterania Eropa 1.9 juta tahun yang lalu dan mungkin merupakan nenek moyang serigala modern. [5]

Sifat paraphyletic Canis sehubungan dengan Lycaon dan Cuon telah menyebabkan saran bahwa dua serigala Afrika harus ditugaskan ke genera yang berbeda, Schaeffia untuk serigala bergaris samping dan Lupulella untuk serigala punggung hitam [6] [7] atau Lupulella untuk keduanya. [7] [8]

Ukuran dan bentuk menengah serigala Ethiopia kadang-kadang membuatnya dianggap sebagai serigala, oleh karena itu ia juga disebut "serigala merah" atau "serigala Simien".

SpesiesSunting

Jenis Otoritas binomial Keterangan Jangkauan
Serigala punggung hitam</br> Lupulella mesomelas

 </img>

Schreber, 1775 Serigala bertubuh paling ringan, pernah dianggap sebagai anggota tertua dari genus Canis, [9] sekarang ditempatkan di genus Lupulella . Ini adalah serigala yang paling agresif, diketahui menyerang mangsa hewan berkali-kali lipat dari beratnya sendiri, dan memiliki hubungan intrapack yang lebih suka bertengkar. [10] Afrika Selatan dan pantai timur Kenya, Somalia, dan Ethiopia
Serigala bergaris sampingLupulella adustus </img> Sundevall, 1847 Ini terutama berada di daerah berhutan, tidak seperti spesies serigala lainnya. Ini adalah serigala yang paling tidak agresif, jarang memangsa mamalia besar. [11] Afrika Tengah dan Selatan
Serigala emasKanis aureus </img> Linnaeus, 1758 Serigala terbesar dan tersebar luas, lebih dekat hubungannya dengan serigala daripada spesies serigala Afrika. Eropa Tenggara, Timur Tengah, Asia Barat, dan Asia Selatan

Cerita rakyat dan sastraSunting

Seperti rubah dan coyote, serigala sering digambarkan sebagai penyihir pintar dalam mitos dan legenda di daerah mereka. Mereka disebutkan kira-kira 14 kali dalam Alkitab . Ini sering digunakan sebagai alat sastra untuk menggambarkan kesunyian, kesepian, dan pengabaian, sehubungan dengan kebiasaannya tinggal di reruntuhan bekas kota dan daerah lain yang ditinggalkan manusia. Ini disebut "anjing liar" dalam beberapa terjemahan Alkitab. Dalam Alkitab King James, Yesaya 13:21 mengacu pada 'makhluk muram', yang menurut beberapa komentator adalah serigala atau hyena . [12]

Dalam cerita Panchatantra India, serigala disebutkan sebagai orang yang cerdik dan bijaksana. [13] Dalam tradisi tantrik Bengali, mereka melambangkan dewi Kali . Dikatakan dia muncul sebagai serigala ketika daging ditawarkan kepadanya.

Agama Serer dan mitos penciptaan berpendapat bahwa serigala adalah salah satu hewan pertama yang diciptakan oleh Roog, dewa tertinggi orang Serer . [14]

Bacaan lebih lanjutSunting

  • The New Encyclopedia of Mammals diedit oleh David Macdonald, Oxford University Press, 2001;ISBN 0-19-850823-9
  • Tangisan Kalahari, oleh Mark dan Delia Owens, Mariner Books, 1992.
  • The Velvet Claw: A Natural History of the Carnivores, oleh David MacDonald, BBC Books, 1992.
  • Rubah, Serigala, dan Anjing Liar Dunia, oleh David Alderton, Fakta Berkas, 2004.

Tautan luarSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "jackal". The American Heritage Dictionary of the English Language. 
  2. ^ Harper, Douglas. "jackal". Online Etymology Dictionary. 
  3. ^ Thos vs Canis Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  4. ^ Thos vs Canis Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  5. ^ Bartolini Lucenti, Saverio; Rook, Lorenzo (2016-11-01). "A review on the Late Villafranchian medium-sized canid Canis arnensis based on the evidence from Poggio Rosso (Tuscany, Italy)". Quaternary Science Reviews (dalam bahasa Inggris). 151: 58–71. doi:10.1016/j.quascirev.2016.09.005. ISSN 0277-3791. 
  6. ^ Zrzavy, J.; Ricankova, V. (2004). "Phylogeny of recent Canidae (Mammalia, Carnivora): relative reliability and the utility of morphological and molecular datasets". Zool. Scr. 33 (4): 311–333. doi:10.1111/j.0300-3256.2004.00152.x. 
  7. ^ a b Privosti, Francisco J. (2010). "Phylogeny of the large extinct South American Canids (Mammalia, Carnivora, Canidae) using a total evidence approach". Cladistics. 26 (5): 456–481. doi:10.1111/j.1096-0031.2009.00298.x. PMID 34875763 Periksa nilai |pmid= (bantuan). 
  8. ^ Viranta, S., Atickem, A., Werdelin, L., & Stenseth, N. C. (2017). Rediscovering a forgotten canid species. BMC Zoology, 2(1), 6.
  9. ^ Macdonald, David (1992). The Velvet Claw . hlm. 256. ISBN 978-0-563-20844-0. 
  10. ^ Estes, Richard (1992). The behavior guide to African mammals: including hoofed mammals, carnivores, primates . University of California Press. ISBN 978-0-520-08085-0. 
  11. ^ "Side-Striped Jackal" (PDF). Canids.org. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2009-02-20. Diakses tanggal 2010-03-19. 
  12. ^ "Jackal", classic.net.bible.org; accessed 26 February 2015.
  13. ^ Roshen Dalal (18 April 2014). Hinduism: An Alphabetical Guide. Penguin UK. hlm. 189. ISBN 9788184752779. 
  14. ^ Thiaw, Issa laye (23–24 June 2009), "Mythe de la création du monde selon les sages sereer" (PDF), Enracinement et Ouverture — "Plaidoyer pour le dialogue interreligieux" (dalam bahasa Prancis), Dakar: Konrad Adenauer Stiftung: 45–50