Buka menu utama

Dalam filogenetika, basal adalah arah dari dasar (atau akar) dari pohon filogenetika berakar atau kladogram. Klad C dapat dideskripsikan sebagai basal dalam klad D yang lebih besar jika akarnya terhubung secara langsung (dekat) dengan akar dari D. Jika C adalah satu-satunya klad dari tingkatan taksonomi yang diberikan yang basal dalam D, C dapat dideskripsikan sebagai takson basal dari tingkatan itu dalam D. Meskipun harus ada dua atau lebih klad yang sama-sama basal yang muncul dari akar setiap kladogram, klad-klad itu dapat berbeda jauh dalam tingkatan[n 1] atau keragaman spesies. Diversifikasi yang lebih besar dapat diasosiasikan dengan lebih banyak inovasi evolusioner, tetapi karakter nenek moyang tidak boleh diberikan kepada anggota dari klad basal yang kurang kaya spesies tanpa bukti tambahan, karena tidak ada kepastian bahwa asumsi seperti itu benar.[1][2][3]

Umumnya, klad A lebih basal dari klad B jika B adalah subkelompok dari kelompok saudari dari A. Dalam kelompok besar, "basal" dapat digunakan dengan lebih longgar untuk berarti 'lebih dekat ke akar daripada mayoritas', dan dalam konteks ini terminologi seperti "sangat basal" dapat muncul.

ContohSunting

Sebuah kelompok basal merupakan kelompok saudari terhadap sisa dari seluruh klad, seperti di gambar berikut:



 Kelompok basal




 Kelompok non-basal #1




 Kelompok non-basal #2



 Kelompok non-basal #3





Diasumsikan dalam contoh ini bahwa cabang paling ujung dari kladogram menggambarkan semua taksa yang masih ada dari tingkatan taksonomi tertentu dalam klad; jika tidak, diagram itu bisa sangat menipu.

CatatanSunting

  1. ^ Meaning the lowest taxonomic ranks of the respective clades; see Amborella example.

ReferensiSunting

  1. ^ Baum, D. A. (4 November 2013). "Phylogenetics and the History of Life". The Princeton Guide to Evolution. Princeton University Press. hlm. 57. ISBN 978-1-4008-4806-5. OCLC 861200134. 
  2. ^ Crisp, M. D.; Cook, L. G. (March 2005). "Do early branching lineages signify ancestral traits?". Trends in Ecology & Evolution. 20 (3): 122–128. doi:10.1016/j.tree.2004.11.010. 
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Jenner2006

Pranala luarSunting