Buka menu utama
Peta kuno dalam bahasa Latin yang memuat "Ituraea" ("Iturea") di tengah-tengah, dengan sejumlah kota dan daerah di sekitarnya (Hierosolyma = Yerusalem). Karl Spruner: Atlas antiquus. Gotha 1865.

Iturea (bahasa Yunani Kuno: Ἰτουραία, Itouraía) adalah nama bahasa Yunani dari wilayah Levantine bagian utara Galilea selama Periode Akhir Helenistik dan Periode Romawi awal. Merupakan kepanjangan dari Gunung Lebanon di dataran Marsyas untuk pegunungan Anti-Lebanon di Suriah, dengan pusatnya di Khalkis.[1]

Daftar isi

Suku bangsa ItureaSunting

Suku bangsa Iturea (Bahasa Yunani: Ἰτουραῖοι) adalah suku semi-nomaden yang asal mulanya masih diperdebatkan. Beberapa sarjana percaya bahwa mereka tergolong bangsa Arab atau Aramaea.[2][3][4][5][6][7]

Mereka pertama kali naik ke tampuk kekuasaan pasca penurunan Seleukia di abad ke-2 SM. Kemudian, dari basis mereka di sekitar Gunung Lebanon dan Lembah Beqaa, mereka datang untuk mendominasi wilayah membentang luas di wilayah Suriah,[8] dan tampaknya telah merambah ke selatan sampai ke bagian utara Israel sejauh Galilea.[9]

EtimologiSunting

Beberapa etimologi telah diusulkan untuk nama Iturea dan banyak ketidakpastian masih tetap.

Berdasarkan terjemahan Septuaginta untuk 1 Tawarikh 5:19 beberapa komentator termasuk Gesenius, John Gill dan William Muir menyamakan dengan Iturea dengan "Yetur", salah satu bekas perkemahan orang Hagarit atau Hagrit, yang dinamai menurut seorang putra Ismael (putra Abraham).[10] Sejumlah sarjana modern meragukan hubungan langsung nama Alkitab Yetur dengan Iturea: Kisah Hagrit menempatkan Yetur di sebelah timur Gilead dan mengambarkan suatu suku yang akhirnya ditaklukkan oleh orang Israel pada zaman Saul, sedangkan Iturea telah dikonfirmasi terletak di sebelah utara Galilea dan orang Iturea pertama kali muncul dalam periode Helenistik dengan lokasi mereka hanya disebut sebagai Iturea di masa Romawi. Meskipun Yetur diterjemahkan Itouraion (Ιτουραιων) pada 1 Tawarikh 5:19, penamaan ini tidak konsisten di sepanjang Septuaginta dengan kemunculan akar katanya, yaitu ditransliterasikan sebagai Ietour (Ιετουρ) pada Kejadian 25:15 dan Iettour (Ιεττουρ) pada 1 Tawarikh 1:31. Terjemahan Itouraion pada 1 Tawarikh 5:19 (jika bukan kesalahan) bisa jadi merupakan reinterpretasi oleh penerjemah dari nama suku kuno untuk mengacu pada orang-orang kontemporer. Selain itu, dalam Yosefus di mana kedua nama itu juga disebutkan, Yetur (Ιετουρ-) ditulis berbeda dengan istilah Yunani untuk Iturea (Ιτουρ-). Demikian pula dalam Vulgata dua daerah itu memiliki nama Latin yang berbeda (Iathur untuk Yetur dan Itureae untuk Iturea) menunjukkan bahwa penulis kuno tidak melihatnya sebagai nama yang sama.[11]

Smith's Bible Dictionary berusaha untuk menyamakan nama modern bahasa Arab untuk wilayah Jedur (جدور) dengan baik Yetur dan Iturea namun bahasa Arab j (ج) sesuai dengan bahasa Ibrani g (ג) bukan y (י), dan bahasa arab d (د) tidak sesuai dengan ibrani (ט) atau Yunani t (τ) dan pandangan utama lebih melihat Jedur setara dengan nama Alkitab Gedor (גדור).

Pandangan modern menghubungkan Iturea dengan nama Safaitik Yaẓur (יט׳ור, يظور) yang dilafalkan Yaṭur (יטור) dalam bahasa Aram Nabatea. Sebelum ditetapkan sebagai nama suku bangsa, nama ini ditemukan sebagai nama pribadi, khususnya seorang pangeran Nabatea dengan saudara laki-laki Zabud yang namanya dapat dihubungkan dengan Zabadaea, suku Nabatea lain yang bersama-sama dengan Iturea telah ditaklukkan oleh kelompok Hashmonayim.

"Yaẓur" dalam prasasti Safaitik ini tampaknya serumpun dengan nama Alkitab "Yetur" (Yeṭur, יטור) dan kemungkinan berasal dari bentuk aslinya. Jika hal ini benar maka nama Alkitab Yetur secara tidak langsung akan menjadi asal-usul nama Iturea meskipun menunjukkan wilayah yang berbeda dan orang-orang dari zaman berabad-abad sebelumnya.[12][13] Apakah nama-nama ini memang terkait bergantung pada makna aslinya. Leksikon Ibrani-Kasdim Gesenius menunjukkan bahwa Yetur berarti "kurungan" terkait dengan nama pribadi Ṭur (טור) dan kata ṭirah (טירה) menunjukkan sebuah perkemahan dan digunakan secara eksplisit untuk perkemahan orang Ismael. Ini akan bertentangan dengan koneksi dengan Yaẓur dalam bahasa arab yang seperti Safaitic mempertahankan perbedaan antara suara (ظ) dan (ط), akar ini ditemukan dengan bukan dengan . Dengan demikian jika Iturea menurunkan nama mereka dari Yetur, orang-orang yang dikenal sebagai Yaẓur di prasasti Safaitik prasasti akan menjadi orang yang berbeda, mungkin hanya kelompok keluarga kecil, sedangkan jika Iturea menurunkan nama mereka dari Yaẓur tidak akan ada koneksi dengan Yetur.

Kamus Nama Alkitab Hitchcock menunjukkan bahwa Yetur berarti "urutan; suksesi; pegunungan". Koneksi dengan "gunung" (lebih tepatnya "benteng batu karang") mengacu pada kata Ibrani ṣur (צור), akar yang bertahan dalam bahasa arab ẓar (ظر) yang berarti "batu kerikil (flint)", suara (ظ) telah menjadi (צ) dalam bahasa Ibrani. Ejaan Yeṭur (יטור) dengan demikian akan menjadi hasil konvensi ejaan Aram di mana diwakili oleh ṭet (ט) daripada kognat Ibrani sejati ṣadi (צ). Jika makna ini adalah benar, maka hubungan linguistik antara nama-nama Yetur dan Yaẓur tetap ada kemungkinan, namun tidak ada suatu ejaan bahasa Aram seperti ini yang dikenal dalam Alkitab Ibrani bahkan dari nama-nama dalam bahasa Aram dan bahasa Arab dan ejaan Ibrani yang diperkirakan adalah Yaṣur (יצור).

SejarahSunting

Di bawah Hashmonayim, Herodian dan RomaSunting

Pada tahun 105 SM, Aristobulus I berkampanye melawan Iturea, dan menambahkan bagian besar daerah itu ke wilayah Yudea, menganeksasi Galilea ke dalam Kerajaan Hasmonea.[14][15]

Apakah kaum Makabe menyunat orang Iturea dan populasi lain secara paksa tidak dapat dipastikan: Strabo menegaskan bahwa mereka sekadar menciptakan konfederasi dengan suku-suku yang didasarkan pada ikatan umum sunat, yang mungkin lebih masuk akal, meskipun kebijakan mereka tampaknya merupakan salah satu Yahudisasi yang agresif.[16]

Kerajaan Iturea tampaknya memiliki pusat di kerajaan Ptolemy, anak Mennaeus (Mennæus), yang tinggal di Khalkis dan yang memerintah antara 85-40 SM. Ptolemy digantikan oleh putranya Lisanias, yang disebut oleh Dio Cassius (xlix. 32) "raja orang Iturea." Sekitar 23 SM, Iturea dan provinsi yang berdekatan jatuh ke tangan seorang kepala suku bernama Zenodorus (Josephus, l.c. xv. 10, § 1; idem, B. J. I. 20, § 4) atau 'keluarga Zeno dekat Paneas'.[17] Tiga tahun kemudian, saat kematian Zenodorus, Augustus memberikan Iturea kepada Herodes Agung, yang pada gilirannya mewariskan kepada putranya Filipus (Josephus, Ant. xv. 10, § 3).

Nama Iturea disebutkan hanya sekali dalam Perjanjian Baru, dalam Lukas 3:1, tetapi sering digambarkan oleh penulis kafir seperti Strabo, Plinius yang Tua, dan Cicero. Penulis Yahudi Flavius Yosefus juga menggambarkan mereka. Mereka dikenal oleh Roma sebagai bangsa predator,[18] dan dihargai karena keahlian mereka dalam memanah.[19][20] Mereka memainkan peran penting dalam pertahanan Yerusalem. Cabang selatan suku Iturea tinggal di Galilea tapi ditaklukkan oleh raja Hasmonean Alexander Jannaeus (memerintah 103-76 SM) dan, menurut Yosefus, dipaksa masuk agama Yahudi.[21][22]

Banyak teolog Kristen, di antaranya Eusebius,[23] mempertimbangkan kutipan Injil Lukas, menempatkan Iturea dekat Trakhonitis. Menurut Yosefus,[24] kerajaan Iturea terletak di sebelah utara danau Galilea. Suku Iturea yang tinggal di wilayah Gunung Lebanon ini dikonfirmasi oleh sebuah prasasti dari sekitar tahun 6 M,[25] di mana Quintus Aemilius Secundus menceritakan bahwa ia dikirim oleh Kirenius melawan orang Iturea di Gunung Lebanon. Caligula memberikannya kepada Herodes Agripa I.[17] Pada tahun 38, Caligula memberikan Iturea kepada seseorang bernama Soemus, yang disebut oleh Dio Cassius (lix. 12) dan oleh Tacitus (Sejarah, xii. 23) "raja orang Iturea." Setelah kematian Soemus (tahun 49) kerajaannya dimasukkan ke provinsi Suriah (Tacitus, l.c.). Setelah penggabungan ini orang Iturea masuk menjadi tentara dalam pasukan Romawi; dan sebutan Ala I Augusta Ituraeorum dan Cohors I Augusta Ituraeorum ditemukan dalam prasasti sejarah.[26]

Catatan AlkitabSunting

Dalam Alkitab tercatat nama "Iturea" hanya satu kali, yaitu dalam Perjanjian Baru:

Dalam tahun kelima belas dari pemerintahan Kaisar Tiberius, ketika Pontius Pilatus menjadi wali negeri Yudea, dan Herodes raja wilayah Galilea, Filipus, saudaranya, raja wilayah Iturea dan Trakhonitis, dan Lisanias raja wilayah Abilene.[27]

Dalam Perjanjian Lama tercatat nama yang terkait:

  • Kejadian 25: 12-16 (terutama ayat 15): "Yetur" bin Ismael bin Abraham.
25:12 Inilah keturunan Ismael, anak Abraham, yang telah dilahirkan baginya oleh Hagar, perempuan Mesir, hamba Sara itu.25:13 Inilah nama anak-anak Ismael, disebutkan menurut urutan lahirnya: Nebayot, anak sulung Ismael, selanjutnya Kedar, Adbeel, Mibsam, 25:14 Misyma, Duma, Masa, 25:15 Hadad, Tema, Yetur, Nafish dan Kedma.25:16 Itulah anak-anak Ismael, dan itulah nama-nama mereka, menurut kampung mereka dan menurut perkemahan mereka, dua belas orang raja, masing-masing dengan sukunya.[28]
  • 1 Tawarikh 1: 29-31 (terutama ayat 31): "Yetur" bin Ismael bin Abraham.
1:29 Inilah keturunan mereka: anak sulung Ismael ialah Nebayot, lalu Kedar, Adbeel, Mibsam, 1:30 Misyma, Duma, Masa, Hadad, Tema, 1:31 Yetur, Nafish dan Kedma; mereka itulah anak-anak Ismael.
5:18 Dari bani Ruben, orang Gad dan setengah suku Manasye ada empat puluh empat ribu tujuh ratus enam puluh orang yang sanggup berperang, orang-orang yang tangkas, yang dapat memanggul perisai dan pedang dan melentur busur panah, yang terlatih dalam bertempur.5:19 Mereka itu melakukan perang melawan orang Hagri, Yetur, Nafish dan Nodab.5:20 Mereka mendapat bantuan melawan orang-orang itu, sehingga orang Hagri itu dengan semua orang yang mengikutinya menyerahkan diri ke dalam tangan mereka, sebab mereka telah berseru kepada Allah dalam pertempuran itu. Maka Ia mengabulkan permintaan mereka, sebab mereka percaya kepada-Nya.5:21 Mereka mengangkut ternak orang-orang itu sebagai jarahan: untanya lima puluh ribu ekor, kambing domba dua ratus lima puluh ribu ekor dan keledai dua ribu ekor, juga manusia seratus ribu jiwa.5:22 Banyak orang yang tewas karena mati terbunuh, sebab pertempuran itu adalah dari pada Allah. Lalu mereka menduduki tempat orang-orang itu sampai waktu pembuangan.[29]

ReferensiSunting

  1. ^ Berndt Schaller, 'Ituraea' in Der Kleine Pauly: Lexicon der Antike, Deutscher Taschenbuch Verlag, 5 vols. Bd.2. 1979, p.1492.
  2. ^ Avraham Negev; Shimon Gibson (2005). Archaeological Encyclopedia of the Holy Land (edisi ke-Paperback). Continuum. hlm. 249. ISBN 0-8264-8571-5. 
  3. ^ Zuleika Rodgers; Margaret Daly-Denton; Anne Fitzpatrick-McKinley (2009). A Wandering Galilean: Essays in Honour of Seán Freyne (Supplements to the Journal for the Study of Judaism) (edisi ke-Hardcover). Brill. hlm. 207. ISBN 90-04-17355-2. 
  4. ^ Mark A. Chancey (2002). The Myth of a Gentile Galilee (Society for New Testament Studies Monograph Series) (edisi ke-Hardcover). Cambridge University Press. hlm. 44. ISBN 0-521-81487-1. 
  5. ^ John Wilson (2004). Caesarea Philippi: Banias, The Lost City of Pan (edisi ke-Hardcover). I. B. Tauris. hlm. 7. ISBN 1-85043-440-9. 
  6. ^ Steve Mason (2003). Flavius Josephus: Life of Josephus (edisi ke-Paperback). Brill Academic Publishers. hlm. 54. ISBN 0-391-04205-X. 
  7. ^ Doron Mendels (1987). The Land of Israel As a Political Concept in Hasmonean Literature: Recourse to History in a Second Century B.C. Claims to the Holy Land (Texte und Studien zum antiken Judentum) (edisi ke-Hardcover). J.C.B. Mohr. hlm. 66. ISBN 3-16-145147-3. 
  8. ^ Steve Mason, Life of Josephus,Brill, 2007 p.54, n.306.
  9. ^ Berndt Schaller, Ituraea, p.1492.
  10. ^ William Muir, Esq., The Life of Mohamet, 4 volumes, Smith, Elder & Co., London, 1861
  11. ^ Julien Aliquot, Les Ituréens et la présence arabe au Liban du IIe siècle a.C. au IVe siècle p.C., Mélanges de l’Université Saint-Joseph 56, 1999-2003, p. 161-290.
  12. ^ E. A. Myers, The Ituraeans and the Roman Near East (Cambridge, Cambridge University Press, 2010)
  13. ^ Salah Said & M. Al-Hamad, Three short Nabataean inscriptions from Umm al-Jimāl, Proceedings of the Seminar for Arabian Studies, 34 (2004): 313–318
  14. ^ Josephus, Antiquities of the Jews, Book 13,318-19. Yosefus mengutip sebuah perikop dari Timagenes yang dikutip oleh Strabo yang menceritakan bahwa Aristobulus adalah: 'sangat bermanfaat untuk orang-orang Yahudi, karena ia menambahkan negeri bagi mereka, dan mendapatkan bagian dari bangsa Iturea untuk mereka, dan terikat oleh ikatan sunat alat kelamin mereka.'
  15. ^ Shayne J.D.Cohen, 'Respect for Judaism by Gentiles According to Josephus,' in Shayne J.D. Cohen (ed.) The Significance of Yavneh and Other Essays in Jewish Hellenism, Mohr Siebeck, 2012 p.200.
  16. ^ Shayne J.D. Cohen, 'Was Judaism in Antiquity a Missionary Religion,' in Cohen, ibid. pp.299-308, p.301.
  17. ^ a b Kamus Alkitab: Iturea
  18. ^ Cicero, Philippics, ii. 112.
  19. ^ Schurer, The Jewish People in the Time of Christ, hlm 326, 327.
  20. ^ Cæsar, Bellum Africanum, 20.
  21. ^ Flavius Josephus, Antiquities of the Jews, in Flavii Iosephi opera, ed. B. Niese, Weidmann, Berlin, 1892, book 13, 9:1
  22. ^ Seán Freyne, 'Galilean Studies: Old Issues and New Questions,' in Jürgen Zangenberg, Harold W. Attridge, Dale B. Martin, (eds.)Religion, Ethnicity, and Identity in Ancient Galilee: A Region in Transition, Mohr Siebeck, 2007 pp.13-32, p.25.
  23. ^ Eusebius. Onomasticon, ed. Lagarde, pp. 268, 298.
  24. ^ Ant. xiii. 11, § 3.
  25. ^ Ephemeris Epigraphica, 1881, pp. 537-542.
  26. ^ Ephemeris Epigraphica, 1884, hal. 194.
  27. ^ Lukas 3:1 (TB; Sabda)
  28. ^ Kejadian 25:12-16
  29. ^ 1 Tawarikh 5:18-22

PustakaSunting

  • Artikel ini memadukan teks dari Jewish Encyclopedia 1901–1906  article "Iturea", sebuah terbitan yang kini berada di ranah publik.
  • E. A. Myers, The Ituraeans and the Roman Near East (Cambridge, Cambridge University Press, 2010).
  • D. Herman, Katalog koin Iturea. Israel Numismatic Review 1:51-72.
  • Said, Salah, "Two New Greek Inscriptions with the name ϒTWR from Umm al-Jimāl," Palestine Exploration Quarterly, 138,2 (2006), 125-132.
  • Wright, N. L. 2013: "Ituraean coinage in context." Numismatic Chronicle 173: 55-71. (tersedia secara online di sini)
  • W. M Ramsay, G. A Smith. The Expositor, 4,9, 1894, hlm 51-55, 143-149.
  • E Schurer, The Jewish People in the Time of Christ, 1905, 1. ii, hlm 325-344
  • A. H. M Jones, The Herods of Judaea, 1938, hlm 9-11.