Buka menu utama
Wilhelm Gesenius.

Heinrich Friedrich Wilhelm Gesenius (lahir di Nordhausen , 3 Februari 1786 – meninggal di Halle, 23 Oktober 1842 pada umur 56 tahun) adalah seorang orientalis, Lutheran, dan kritikus Alkitab asal Jerman.[1] Ia dianggap berjasa, antara lain, untuk rekonstruksi pengucapan Tetragrammaton, "Yahweh".[2]

BiografiSunting

Ia lahir di Nordhausen. Pada tahun 1803 ia menjadi mahasiswa filsafat dan teologi di Universitas Helmstedt, di mana Heinrich Henke adalah gurunya yang paling berpengaruh, tetapi bagian terakhir kuliahnya dijalani di Göttingen, di mana Johann Gottfried Eichhorn dan Thomas Christian Tychsen berada pada puncak popularitas mereka. Pada tahun 1806, tak lama setelah lulus, ia menjadi Repetent dan Privatdozent di Göttingen, dan, sebagaimana ia kemudian bangga untuk mengatakannya, di sana August Neander menjadi murid pertama-nya dalam bahasa Ibrani. Pada tahun 1810 ia menjadi profesor extraordinarius dalam teologi, dan pada tahun 1811 ordinarius, di Universitas Halle, di mana, meskipun banyak tawaran tinggi di tempat lain, ia menghabiskan sisa hidupnya.

Dia mengajar dengan keteraturan besar selama lebih dari tiga puluh tahun. Satu-satunya gangguan yang terjadi di 1813-1814, disebabkan oleh Perang Pembebasan Jerman (Perang Koalisi Keenam), di mana universitas ditutup, dan adanya dua tur sastra yang berkepanjangan, pertama pada tahun 1820 ke Paris, London dan Oxford dengan rekannya Johann Karl Thilo (1794-1853) untuk pemeriksaan naskah oriental langka, dan pada tahun 1835 ke Inggris dan Belanda sehubungan dengan studi Fenisia. Ia menjadi guru bahasa Ibrani yang paling populer untuk pengenalan dan eksegesis Perjanjian Lama di Jerman; selama tahun-tahun terakhirnya kuliahnya dihadiri oleh hampir lima ratus siswa. Di antara muridnya yang paling terkemuka adalah Peter von Bohlen, C. P. W. Gramberg, A. G. Hoffmann, Hermann Hupfeld, Emil Rödiger, J. F. Tuch, Johann Karl Wilhelm Vatke dan Theodor Benfey.

Pada tahun 1827, setelah menolak undangan untuk mengambil alih jabatan Eichhorn di Göttingen, Gesenius dijadikan Consistorialrat; tetapi, terlepas dari serangan kekerasan yang dialaminya, bersama dengan teman dan kolega Julius Wegscheider, pada tahun 1830 oleh E. W. Hengstenberg dan partainya di Gereja Kirchenzeitung, mengenai rasionalisme, hidupnya biasa-biasa saja.

Gesenius meninggal di Halle dan dimakamkan di dekat universitas. Menurut tradisi, mahasiswa teologi di Halle meletakkan batu-batu pada makamnya sebagai tanda menghormati setiap tahun sebelum mereka ujian.[3]

Gesenius mengambil banyak kredit untuk membebaskan Semit filologi dari prasangka teologi dan agama, dan untuk meresmikan metode ilmiah yang ketat (dan komparatif) yang kemudian telah berbuah. Sebagai penafsir dia menjalankan pengaruh yang kuat pada teologi penyelidikan. Ia juga dapat dianggap sebagai pendiri dari studi Fenisia.[4]

TulisanSunting

Dari banyak karyanya, yang paling awal diterbitkan pada tahun 1810, berjudul Versuch über die maltesische Sprache, merupakan sanggahan sukses dari pendapat saat itu bahwa Maltese modern berasal dari  Punisia. Pada tahun yang sama muncul volume pertama  Hebräisches u. Chaldäisches Handwörterbuch, selesai pada tahun 1812. Revisi edisi ini muncul secara berkala di Jerman.

Paling menarik bagi mahasiswa berbahasa Inggris yang mempelajari bahasa Ibrani adalah dua karya yang terkait, yang tiba di perpustakaan modern melalui jalur paralel.[5][6] Pada tahun 1833, Gesenius menerbitkan karya Latin, Leksikon Manuale Hebraicum et Chaldaicum di Veteris Testamenti Libros, dan pada tahun 1834 penerbitan terkait dari karya Jerman, Hebräisches und Chaldäisches Handwörterbuch über das Alte Testament.Leksikon Manuale kemudian diterjemahkan ke bahasa Inggris di Amerika Serikat oleh Edward Robinson D. D. pada tahun 1836.  sarjana dan teolog Inggris Tregelles menerbitkan versi sendiri pada tahun 1846, yang diterbitkan kembali pada tahun 1857 dengan peringatan khusus di bagian "Untuk Siswa" tentang serangan ilmiah terhadap agama Kristen dan bahaya rasionalisme Gesenius. .

Publikasi Kamus Ibrani-Inggris baru dimulai pada tahun 1892 di bawah keredaksian dari Profesor Francis Brown, Samuel Rolles Driver dan Charles Augustus Briggs, sekarang dikenal sebagai leksikon Brown-Driver-Briggs atau singkatnya, BDB, diterbitkan pada tahun 1906. Dengan Leksikon Manuale sebagai titik awal, karya itu menarik berat dari Hebräisches und Chaldäisches serta tulisan Gesenius yang lain, Tata bahasa Ibrani (eksternal link di bawah ini) dan Tesaurus (dikutip di bawah ini). Sejak itu, baik Leksikon Tregelles dan BDB telah diterbitkan kembali dengan sistem penomoran Strong untuk membantu dalam menjelajahi isinya.

Hebräische Grammatik, diterbitkan pada 1813 (edisi ke-28 oleh Emil Kautzsch; terjemahan bahasa Inggris oleh Arthur Ernest Cowley, 1910; edisi ke-29 [tidak lengkap] oleh Gotthelf Bergstrasser, 1918-29), diikuti pada tahun 1815 oleh Geschichte der hebräischen Sprache (sekarang sangat jarang), dan pada tahun 1817 oleh Ausführliches Lehrgebäude der hebräischen Sprache.

Volume pertama komentari terkenal mengenai nabi Yesaya (Der Prophet Jesaia), dengan terjemahan, muncul pada tahun 1821, tetapi pekerjaan itu tidak selesai sampai 1829. Dalam Thesaurus philologico-criticus linguae Hebraicae et Chaldaicae Veteris Testamenti, dimulai pada tahun 1829, ia tidak sempat menyelesaikan sebelum kematiannya; bagian akhir dari volume ketiga ini diedit oleh Rödiger (1853). Karya lainnya termasuk: De Pentateuchi Samaritana origine, indole, et auctoritate (1815), ditambah pada tahun 1822 dan tahun 1824 oleh risalah De Samaritanorum theologia, dan oleh sebuah edisi Carmina Samaritana; Paläographische Studien über phönizische u. punische Schrift (1835), perintis pekerjaan yang dilanjutkan pada tahun 1837 oleh koleksi dari Fenisia monumen (Scripturae linguaeque Phoeniciae monumenta quotquot supersunt); leksikon bahasa Aram (1834-1839); dan sebuah risalah pada Old South Arab bahasa, maka disebut Himyarite, tertulis dalam hubungannya dengan Rödiger pada tahun 1841.

Gesenius juga memberikan kontribusi luas untuk Encyclopädie karya Ersch dan Gruber, dan memperkaya terjemahan Jerman untuk tulisan Johann Ludwig Burckhardt Travels in Syria and the Holy Land (Perjalanan di Suriah dan Tanah Suci) dengan catatan geografi berharga. Selama bertahun-tahun ia juga menyunting Halle Allgemeine Litteraturzeitung. Sketsa hidupnya diterbitkan secara anonim pada tahun 1843 (Gesenius: eine Erinnerung für seine Freunde), dan yang lain oleh Hermann Gesenius, Wilhelm Gesenius, ein Erinnerungsblatt an den hundertjährigen Geburtstag am 3. Februari 1886, pada tahun 1886.

ReferensiSunting

  1. ^ Today in History - lutheranhistory.org. Retrieved 18 August 2015.
  2. ^ A Hebrew and English Lexicon of the Old Testament with an appendix containing the Biblical Aramaic, ditulis oleh Francis Brown, Samuel Rolles Driver and Charles Augustus Briggs, berdasarkan Hebrew lexicon of Wilhelm Gesenius sebagaimana diterjemahkan oleh Edward Robinson, Oxford: The Clarendon Press, 1906, s. 218.
  3. ^ Yaacov Shavit (16 April 2010). וגם גזניוס ברוך יהיה [And also Gesenius shall be blessed]. Haaretz (dalam bahasa Ibrani). Diakses tanggal 31 August 2014. 
  4. ^ "Wilhelm Gesenius", in Je m'appelle Byblos, Jean-Pierre Thiollet, H & D, 2005, p. 253.
  5. ^ See, Gesenius, Hebrew and Chaldee Lexicon to the Old Testament Scriptures (Translated by Samuel Prideaux Tregelles), Baker Books, 2000 Reprint. The Preface describes Lexicon Manuale and the German Lexicon separately.
  6. ^ See, Brown, Driver, Briggs, Hebrew and English Lexicon, Hendrickson Publishers, 1979, The preface describes the development of their work using Gesenius and other sources.

PustakaSunting

Pranala luarSunting