Idris Sardi

komposer asal Indonesia

Letnan Kolonel CAJ (Tit.) Muhammad Idris Sardi (7 Juni 1938 – 28 April 2014) adalah seorang pemain biola berkebangsaan Indonesia.[1] Ia adalah anak dari pemain biola Orkes RRI Studio Jakarta, Bp. Sardi. Sementara ibunya, Hadidjah merupakan aktris Indonesia pada era tahun 1940-1970an. Idris Sardi juga mendapat kepercayaan dari Presiden Soeharto dan Para Jenderal TNI-AD untuk memimpin Satuan Musik Militer (Satsikmil) karena dianggap mampu memberikan inovasi dunia permusikan TNI AD.[2]

Idris Sardi
Idris Sardi at the National Library of Indonesia 06.jpg
Informasi pribadi
Lahir
Muhammad Idris Sardi

(1938-06-07)7 Juni 1938
Batavia, Hindia Belanda
Meninggal28 April 2014(2014-04-28) (umur 75)
Cimanggis, Depok
KebangsaanIndonesia
Suami/istriNy. Zerlita (cerai)
Ny. Marini (cerai)
Ny. Ratih Putri (1998 - 2014)
AnakPernikahan dari Zerlita:
Santi Sardi
Lukman Sardi
Ajeng Sardi
Orang tuaSardi dan Hadidjah
Tempat tinggalBumi Cimanggis Indah Blok B 1 No. 9 Jalan Pekapuran, Cimanggis Kota Depok
Dikenal karenaKomposer, violinis, Komandan Satsikmil
Karier militer
Dinas/cabangInsignia of the Indonesian Army.svg TNI Angkatan Darat
PangkatPdu letkoltni staf.png Letnan Kolonel (Tit.)

Latar BelakangSunting

Pada usia enam tahun, pertama kali mengenal biola. Pada umur sepuluh tahun ia sudah mendapat sambutan hangat pada pemunculannya yang pertama di Yogyakarta tahun 1949. Boleh dikatakan sebagai anak ajaib untuk biola di Indonesia, karena di usia muda sekali sudah lincah bermain biola. Tahun 1952 Sekolah Musik Indonesia (SMIND) dibuka, dengan persyaratan menerima lulusan SMP atau yang sederajat. Pada tahun 1952, Idris Sardi baru berusia 14 tahun, sehingga ia belum lulus SMP, tetapi karena permainannya yang luar biasa ia bisa diterima sebagai siswa SMIND tersebut. Bersama temannya yang juga pemain biola, Suyono (almarhum) namun bukan anak ajaib, yang lebih tua 2 tahun merupakan dua orang siswa SMIND yang berbakat sekali. Pada orkes slswa SMIND pimpinan Nicolai Varvolomejeff, tahun 1952 Indris yang masih memakai celana pendek dalam seharian duduk sebagai concert master pada usia 14 tahun, duduk bersanding dengan Suyono. Rata-rata siswa SMIND berusia di atas 16 tahun.[3] Guru biola Idris waktu di Yogyakarta (1952-1954) adalah George Setet, sedangkan pada waktu di Jakarta (setelah 1954) adalah Henri Tordasi. Kedua guru orang Hongaria ini telah mendidik banyak pemain biola di Indonesia (orang Hongaria adalah pemain biola unggul). Ketika M. Sardi meninggal, 1953, Idris dalam usia 16 tahun harus menggantikan kedudukan sang ayah sebagai violis pertama dari Orkes RRI Studio Jakarta pimpinan Saiful Bahri. Pada tahun 60-an, Idris beralih dari dunia musik biola serius, idolisme Heifetz, ke komersialisasi Helmut Zackarias. Idris Sardi merupakan ayah dari pemeran Indonesia, Lukman Sardi dari pernikahannya dengan Zerlita. Setelah perceraiannya dengan Marini, Perkawinannya yang ketiga adalah dengan Ratih Putri.

DedikasiSunting

Dedikasi dan sumbangsih Idris Sardi bagi perfilman Indonesia, khususnya dalam tata musik untuk film, tak perlu diragukan lagi. Semenjak maestro biola tersebut dipercaya menjadi penata musik oleh sutradara Misbach Jusa Biran di film pertamanya, Pesta Musik La Bana pada 1960 hingga perfilman nasional mati suri pada 1992, ia sudah membuat musik di 182 film, atau rata-rata lima film dalam setahun. Padahal ia juga sangat aktif di berbagai kegiatan musik dan orkestrasi sampai ke luar negeri.

Bukan hanya dedikasi yang luar biasa, prestasi Idris Sardi juga sangat mengagumkan. 19 kali masuk nominasi Festival Film Indonesia, sepuluh di antaranya memenangkan Piala Citra, menjadi rekor terbanyak yang mungkin sulit ditandingi sampai kapan pun.

Penghargaan dan nominasiSunting

Penghargaan Tahun Kategori Karya yang dinominasikan Hasil
Festival Film Indonesia 1967 Penata Musik Terbaik Petir Sepandjang Malam Menang
1973 Perkawinan Menang
1974 Cinta Pertama Menang
1977 Sesuatu yang Indah Menang
1979 Pengemis dan Tukang Becak Nominasi
1980 Anna Maria Nominasi
1981 Para Perintis Kemerdekaan Nominasi
1982 Sekuntum Mawar Putih Nominasi
1984 Budak Nafsu Menang
1985 Doea Tanda Mata Menang
1986 Ibunda Menang
Arie Hanggara Nominasi
1987 Penyesalan Seumur Hidup Nominasi
1988 Tjoet Nja' Dhien Menang
1989 Noesa Penida Menang
Pacar Ketinggalan Kereta Nominasi
1991 Potret Nominasi
Soerabaia 45 Nominasi
1992 Kuberikan Segalanya Menang

Meninggal duniaSunting

Idris Sardi meninggal dunia pada tanggal 28 April 2014 pukul 07:25 WIB di Rumah Sakit Meilia, Cibubur dalam usia 75 tahun menjelang usia 76 tahun. Idris Sardi menderita sakit pada lambung dan liver sejak Desember 2013. Sebelumnya Idris Sardi mengalami kondisi kritis sempat mendapat perawatan di RS Meilia, Cibubur.[4][5][6]

Pranala luarSunting

ReferensiSunting