Heksapoda

Upafilum artropoda
(Dialihkan dari Hexapoda)

Subfilum Heksapoda (dari bahasa Yunani berarti 'enam kaki') memenuhi jumlah terbesar spesies dari filum Artropoda dan merangkumkan semua serangga serta tiga kelompok artropoda tak-bersayap yang lebih kecil: Collembola, Protura, dan Diplura (tiga ini pernah dianggap sebagai serangga). Collembola sangat melimpah di lingkungan terestrial. Heksapoda diberi nama untuk fitur mereka yang paling khas: toraks terkonsolidasi dengan tiga pasang kaki. Kebanyakan artropoda lainnya memiliki lebih dari tiga pasang kaki.

Heksapoda
Periode Early Devonian–Recent
Hexapoda Edit the value on Wikidata
Collage of Entognatha.jpg
Edit the value on Wikidata
Taksonomi
KerajaanAnimalia
FilumArthropoda
UpafilumHexapoda Edit the value on Wikidata
Blainville, 1816
Kelas

Evolusi dan kekerabatanSunting

Dulu, subfilum Myriapoda telah dianggap sebagai kerabat terdekat dari Heksapoda, berdasarkan kemiripan morfologi. Ia dianggap sebagai subkelas dari subfilum Uniramia atau Atelocerata. Namun, pada abad ke-21, ini telah dipertanyakan, dan tampaknya kerabat terdekat Heksapoda merupakan Krustasea.[1]

Heksapoda non-serangga ini berbagai dianggap garis evolusi tunggal, biasanya diperlakukan sebagai kelas Entognatha, atau beberapa baris dengan hubungan yang berbeda dengan kelas Insekta. Secara khusus, Diplura mungkin lebih erat terkait dengan Insekta dari Collembola atau Protura. Ada juga beberapa bukti yang menunjukkan bahwa kelompok heksapod mungkin tidak memiliki asal usul yang sama, dan khususnya bahwa Collembola milik tempat lain.

Kladogram di bawah adalah hasil Bernhard Misof et al. (2014)[2] yang menunjukkan hubungan antara ordo Heksapoda yang masih ada:

Heksapoda
Elliplura

Collembola

Protura

Cercophora

Diplura

Insekta

Archaeognatha

Dicondylia

Zygentoma

Pterygota
Palaeoptera

Odonata (capung / capung jarum)

Ephemeroptera

Neoptera
Polyneoptera
Haplocercata

Zoraptera

Dermaptera

Plecoptera

Orthoptera (belalang / jangkrik)

Notoptera

Mantophasmatodea

Grylloblattodea

Eukinolabia

Embioptera

Phasmida

Dictyoptera

Mantodea (belalang sentadu)

Blattodea (kecoak)

Isoptera (rayap)

Eumetabola
Condylognatha

Thysanoptera

Hemiptera (kepik)

Psocodea

Holometabola

Hymenoptera (semut / lebah / tawon / lalat gergaji)

Aparaglossata
Neuropteriformia
Neuropterida

Raphidioptera

Megaloptera

Neuroptera

Coleopterida

Strepsiptera

Coleoptera (kumbang)

Panorpida
Amphiesmenoptera

Trichoptera

Lepidoptera (kupu-kupu / ngengat)

Antliophora

Diptera (lalat rumah, nyamuk)

Mecoptera

Siphonaptera (pinjal)

ReferensiSunting

  1. ^ Giribet, G., Edgecombe, G.D. and Wheeler, W.C. (2001). "Arthropod phylogeny based on eight molecular loci and morphology". Nature (dalam bahasa Inggris). 413 (6852): 157–161. doi:10.1038/35093097. PMID 11557979. 
  2. ^ Misof B, et al. (7 November 2014). "Phylogenomics resolves the timing and pattern of insect evolution". Science (dalam bahasa Inggris). 346 (6210): 763–767. doi:10.1126/science.1257570. 

Pranala luarSunting