Frederik X dari Denmark

Raja Denmark

Frederik X (Frederik André Henrik Christian; lahir 26 Mei 1968) adalah Raja dari Kerajaan Denmark yang telah naik tahta sejak 14 Januari 2024 dengan menggantikan ibunya, Ratu Margrethe II.

Raja Frederik X dari Denmark
Raja Denmark, Greenland, dan Kepulauan Faroe
Frederik X pada 2018
Raja Denmark
Berkuasa14 Januari 2024 – Sekarang
(42 hari)
PendahuluMargrethe II
Putra MahkotaChristian, Putra Mahkota Denmark
Perdana MenteriMette Frederiksen
Informasi pribadi
Kelahiran26 Mei 1968 (umur 55)
Kopenhagen, Denmark
WangsaGlücksburg (resmi)
Monpezat (agnatis)
Nama lengkap
Frederik André Henrik Christian
AyahHenrik, Pangeran Permaisuri Denmark
IbuMargrethe II
PasanganMary, Permaisuri Denmark
(m. 2004)
AnakChristian, Putra Mahkota Denmark
Putri Isabella
Pangeran Vincent
Putri Josephine
AgamaGereja Denmark

Frederik X merupakan anak sulung dari Ratu Margrethe II dan Pangeran Henrik. Ia lahir pada masa pemerintahan kakeknya, Raja Frederik IX, dan menjadi Putra Mahkota setelah ibunya naik takhta sebagai Ratu Denmark pada 14 Januari 1972. Ia menempuh pendidikan swasta di rumah dan di Sekolah Krebs, École des Roches dan Øregård Gymnasium. Ia memperoleh gelar Master of Science dalam bidang ilmu politik dari Universitas Aarhus. Setelah lulus universitas, ia bertugas di pos diplomatik di PBB dan di Paris. Ia telah melatih ketiga hal tersebut cabang Angkatan Bersenjata Denmark.[1]

Kehidupan Awal dan Pendidikan sunting

Frederik dilahirkan melalui operasi sesar darurat di Rigshospitalet, Rumah Sakit Universitas Kopenhagen di Kopenhagen, pada tanggal 26 Mei 1968 pukul 23:50 dari pasangan Putri Margrethe, putri tertua Frederik IX dan pewaris takhta Denmark, dan Pangeran Henrik. Pada saat kelahirannya, kakek dari pihak ibu berada di atas takhta Denmark dan kakek buyut dari pihak ibu berada di atas takhta Swedia.

 
Pangeran Frederik saat masih bayi dalam pelukan ibunya, c. 1968


Ia dibaptis pada tanggal 24 Juni 1968, di Gereja Holmen, di Kopenhagen. Dia diberi nama Frederik setelah kakek dari pihak ibu, Raja Frederik IX, melanjutkan tradisi kerajaan Denmark tentang pewaris yang diberi nama Frederik atau Christian. Ia menjadi Putra Mahkota Denmark ketika ibunya naik takhta sebagai Margrethe II pada 14 Januari 1972. Satu-satunya saudara kandung Putra Mahkota Frederik adalah adiknya Pangeran Joachim dari Denmark.

Frederik bersekolah dasar di Krebs' Skole antara tahun 1974 dan 1981, sebagai murid swasta di Istana Amalienborg dari tahun 1974 hingga 1976, dan dari kelas ketiga lagi di Krebs' Skole. Dari tahun 1982 hingga 1983, dia bersekolah di École des Roches, sebuah sekolah berasrama di Normandia, Prancis. Pada tahun 1986, Frederik lulus dari Gimnasium Øregård. Selain bahasa Denmark, ia fasih berbahasa Prancis (bahasa ayahnya), Inggris, dan Jerman.

Pada musim gugur tahun 1989, Frederik mulai belajar ilmu politik di Universitas Aarhus. Sebagai bagian dari pendidikannya, ia menghabiskan tahun ajaran 1992–1993 di Universitas Harvard, di mana ia belajar ilmu politik dengan nama Frederik Henriksen. Saat di Harvard, dia berpartisipasi di Phoenix—SK Club, dan tinggal di apartemen yang disewakan. Frederik adalah anggota kerajaan Denmark pertama yang menyelesaikan pendidikan universitas.

Karir Awal sunting

Frederik menjabat selama tiga bulan di misi PBB Denmark di New York pada tahun 1994. Pada tahun 1995, ia memperoleh gelar MSc di bidang ilmu politik dari Universitas Aarhus. Ia menyelesaikan kursus dalam jumlah tahun yang ditentukan dengan hasil ujian di atas rata-rata, sehingga menjadi anggota kerajaan pertama yang memperoleh gelar master. Makalah terakhirnya adalah analisis tentang kebijakan luar negeri negara-negara Baltik, yang telah ia kunjungi beberapa kali selama masa studinya. Pangeran tersebut menjabat sebagai Sekretaris Pertama Kedutaan Besar Denmark di Paris dari Oktober 1998 hingga Oktober 1999.

Karir Militer sunting

Frederik telah menyelesaikan studi dan pelatihan militer ekstensif di ketiga angkatan, terutama menyelesaikan pelatihan sebagai manusia katak di pasukan operasi khusus elit angkatan laut Frømandskorpset. Di sinilah dia mendapat julukan "Pingo", ketika pakaian selamnya berisi air dan dia dipaksa berjalan seperti penguin.

Pada tahun 2001 dan 2002, dia menyelesaikan pelatihan kepemimpinan lebih lanjut di Royal Danish Defense College. Frederik tetap aktif di dinas pertahanan, dan pada periode 2002–2003 menjabat sebagai staf di Komando Pertahanan Denmark, dan dari tahun 2003 sebagai dosen senior di Institut Strategi di Royal Danish Defense College.

Pernikahan dan Keluarga sunting

Dalam Dewan Negara pada tanggal 8 Oktober 2003, Ratu Margrethe memberikan persetujuannya atas pernikahan Putra Mahkota Frederik dengan Mary Elizabeth Donaldson, seorang konsultan pemasaran Australia yang ditemui pangeran saat menghadiri Olimpiade Sydney pada tahun 2000. Pernikahan mereka dilangsungkan pada tanggal 14 Mei 2004 di Katedral Kopenhagen, Kopenhagen. Pasangan ini memiliki empat anak: Christian (lahir 15 Oktober 2005), Isabella (lahir 21 April 2007) dan si kembar Vincent dan Josephine (lahir 8 Januari 2011).

 
Pangeran Frederik dan Putri Mary pada perangko peringatan Faroe tahun 2004

Naik Tahkta Menjadi Raja Denmark sunting

Ratu Margrethe II mengumumkan pengunduran dirinya dalam siaran langsung tahunan pidato Malam Tahun Baru pada tanggal 31 Desember 2023. Frederik menggantikannya sebagai Raja Denmark dalam Dewan Negara pada tanggal 14 Januari 2024 di mana Ratu Margrethe secara resmi menandatangani deklarasi pengunduran dirinya.

Setelah naik takhta, ia diproklamasikan sebagai Raja dari balkon Istana Christiansborg oleh Perdana Menteri Mette Frederiksen seperti yang sudah menjadi kebiasaan raja Denmark sejak diperkenalkannya monarki konstitusional pada tahun 1849. Mottonya adalah "Forbundne, forpligtet, for Kongeriget Danmark " (Bahasa Indonesia: "Bersatu, berkomitmen, untuk Kerajaan Denmark").

Kehidupan Pribadi sunting

Penelitian ilmiah, perubahan iklim dan keberlanjutan sunting

Frederik memiliki minat khusus pada penelitian ilmiah, perubahan iklim, dan keberlanjutan. Dia diwawancarai oleh Financial Times dan CNN International, dalam program Future Cities, mengenai komitmen mereka terhadap keberlanjutan. Dia berpartisipasi dalam ekspedisi, forum dan acara tentang iklim. Pangeran telah mewakili Denmark sebagai promotor energi Denmark yang berkelanjutan. Sang pangeran adalah salah satu penulis Polartokt Kongelig (Polar Cruise Royal), tentang tantangan iklim, yang diterbitkan pada tahun 2009 dengan kata pengantar yang ditulis oleh Kofi Annan. Pada tahun 2010, menulis kata pengantar buku Naturen og klimaændringerne i Nordøstgrønland (Alam dan perubahan iklim di Greenland). Mendukung proyek penelitian ilmiah, sebagai pelindung, sebagai ekspedisi, dengan kehadiran rutin di berbagai acara dan melalui yayasannya, Kronprins Frederiks Fond.

Komite Olimpiade Internasional sunting

 
Pangeran Frederik sebagai anggota Komite Olimpiade Internasional 2020

Pada tanggal 9 Oktober 2009, Putra Mahkota Frederik terpilih menjadi anggota Komite Olimpiade Internasional, menggantikan mantan anggota Denmark Kaj Holm, yang telah mencapai usia pensiun. Pencalonan Putra Mahkota ditanggapi dengan skeptis di Denmark, karena hal itu berarti Putra Mahkota akan berada di komite semi-politik bersama dengan beberapa orang yang dicurigai atau bahkan dihukum karena tindakan kriminal. Kekhawatiran lainnya adalah apakah kesetiaan Putra Mahkota akan tertuju pada negara dan pemerintahannya, seperti yang diatur dalam konstitusi Denmark, atau pada Komite Olimpiade Internasional, seperti yang disumpah setelah terpilih menjadi anggota komite tersebut. Putra Mahkota diberi status pengamat khusus di Komite Olimpiade Nasional dan Konfederasi Olahraga Denmark, sebagai cara untuk mengizinkannya bekerja, tanpa memiliki kekuasaan politik.

Frederik mengumumkan bahwa fokus dan alasannya bergabung dengan Komite Olimpiade Internasional adalah untuk mempromosikan gaya hidup aktif di kalangan pemuda. Dia terpilih untuk masa jabatan delapan tahun, dan menjelaskan bahwa dia akan mengakhiri keanggotaannya setelah naik takhta Denmark.

Pada tahun 2012, Frederik membawa api Olimpiade melalui Notting Hill, sebuah lingkungan di London Barat.

Pada tahun 2016, Frederik menghadapi kritik karena memberikan suara menentang Menteri Kebudayaan Denmark Bertel Haarder dan keinginan mayoritas Parlemen Denmark mengenai apakah Rusia boleh atau tidak berkompetisi di Olimpiade Musim Panas 2016 menyusul tuduhan doping yang disponsori negara.

Pada 19 Juni 2017, Putra Mahkota mengumumkan bahwa ia akan melanjutkan masa jabatannya selama 8 tahun lagi. Namun, pada tahun 2021, Frederik diumumkan bahwa ia akan mengundurkan diri sebagai anggota aktif Komite Olimpiade Internasional pada sesi tahunan komite sebelum Olimpiade Musim Panas 2020, dengan alasan keinginan untuk mengintensifkan pekerjaan sehari-harinya sebagai alasan untuk mengundurkan diri. tengah masa jabatannya.

Ekspedisi sunting

Putra Mahkota berpartisipasi dalam ekspedisi ke Mongolia pada tahun 1986. Pada tahun 2000, Putra Mahkota berpartisipasi dalam "Ekspedisi Sirius 2000", yaitu ekspedisi kereta luncur anjing sepanjang empat bulan dan 2.795 km di bagian utara Greenland. Ekspedisi Sirius menandai peringatan 50 tahun Patroli Sirius. Pangeran Frederik adalah bagian dari ekspedisi kutub sebagai fotografer film, yang tugasnya memastikan liputan acara ini secara optimal.

Yayasan Putra Mahkota Frederik sunting

Tujuan dari yayasan ini adalah untuk memberikan bantuan keuangan kepada mahasiswa kebijakan sosial dan sains, untuk studi satu tahun di Harvard. Ia juga memberikan dukungan finansial untuk ekspedisi ilmiah, khususnya ke belahan dunia lain, seperti Greenland dan Kepulauan Faroe, dan tujuan olahraga, termasuk yang memiliki aspek sosial tertentu.

Gelar dan Lambang sunting

Gelar Kehormatan sunting

  • 26 Mei 1968 – 14 Januari 1972: Yang Mulia Pangeran Frederik dari Denmark.
  • 14 Januari 1972 – 29 April 2008: Yang Mulia Putra Mahkota Denmark.
  • 29 April 2008 – 14 Januari 2024: Yang Mulia Putra Mahkota Denmark, Pangeran Monpezat.
  • 14 Januari 2024 – sekarang: Yang Mulia Raja Denmark, Pangeran Monpezat.

Tanda Kehormatan sunting

Lambang Sebagai Raja Denmark sunting

Pranala luar sunting

Frederik X
Lahir: 26 Mei 1968 Living
Gelar
Didahului oleh:
Margrethe II
Raja Denmark
14 Januari 2024 – sekarang
Petahana
pewaris:
Christian
  1. ^ "Denmark". Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas. 2023-11-21.