Fransiskus Kopong Kung

Mgr. Fransiskus Kopong Kung (lahir 3 Agustus 1950) adalah Uskup di Keuskupan Larantuka yang telah menjabat sejak 16 Juni 2004.

Yang Mulia

Fransiskus Kopong Kung
Uskup Larantuka
GerejaGereja Katolik Roma
KeuskupanLarantuka
Penunjukan16 Juni 2004
(20 tahun, 32 hari)
PendahuluDarius Nggawa, S.V.D.
Imamat
Tahbisan imam
29 Juni 1982[1]
Tahbisan uskup
10 Januari 2002
oleh Darius Nggawa, S.V.D.
(22 tahun, 190 hari)
Informasi pribadi
Nama lahirFransiskus Kopong Kung
Lahir3 Agustus 1950 (umur 73)
Lamika, Demon Pagong, Flores Timur, Nusa Tenggara Timur
KewarganegaraanIndonesia
DenominasiKatolik Roma
KediamanJalan Mgr Miguel Rangel 1 Larantuka, Larantuka, Flores Timur[2]
Jabatan sebelumnya
LambangLambang Fransiskus Kopong Kung

Frans ditahbiskan menjadi imam pada hari Selasa, 29 Juni 1982. Ia terpilih menjadi Uskup Koajutor Keuskupan Larantuka pada hari Selasa, 2 Oktober 2001. Ia ditahbiskan menjadi Uskup pada hari Kamis, 10 Januari 2002. Uskup Larantuka, Darius Nggawa, S.V.D. menjadi Penahbis Utama dengan didampingi oleh Uskup Agung Ende Longinus Da Cunha dan Uskup Jayapura Leo Laba Ladjar, O.F.M.. Ia mengambil dua moto, yakni "Aku ini hamba Tuhan" (Luk 1:30) dan "Semoga mereka semua bersatu, supaya dunia percaya" (Yoh 17:21).[3]

Seiring dengan diterimanya pengunduran diri Mgr. Darius Nggawa pada hari Rabu, 16 Juni 2004, secara otomatis ia meneruskan kepemimpinan di Larantuka.

Frans menjadi Uskup Pentahbis Pendamping bagi Mgr. Silvester Tung Kiem San sebagai Uskup Denpasar pada hari Kamis, 19 Februari 2009.

Frans menjadi Ketua Komisi Keluarga Konferensi Waligereja Indonesia dalam dua kepengurusan sejak 2012.[4] Pada tahun 2015, diadakan Sidang Agung Gereja Katolik Indonesia (SAGKI) 2015 yang mengambil tema "Keluarga Katolik: Sukacita Injil".[5]

Terkait demonstrasi yang diadakan oleh para imam di Dekanat Lembata untuk memperjuangkan keadilan dan kebenaran terkait kasus pembunuhan berencana terhadap Lorens Wadu, Frans tidak melakukan pelarangan, tetapi juga mengingatkan agar mereka tidak tercebur ke dalam dunia politik praktis.[6]

Pada hari Rabu, 26 September 2018, Mgr. Frans bertindak sebagai Uskup Penahbis Pendamping bagi Mgr. Ewaldus Martinus Sedu sebagai uskup ketiga Maumere bersama dengan Uskup Agung Ende, Mgr. Vincentius Sensi Potokota. Bertindak sebagai Uskup Penahbis Utama ialah Mgr. Gerulfus Kherubim Pareira, S.V.D. yang merupakan pendahulu Mgr. Ewal di Keuskupan Maumere.[7]

Referensi

sunting
  1. ^ "Catholic Hierarchy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-20. Diakses tanggal 4 Januari 2013. 
  2. ^ "Nama Uskup dan Keuskupan Se-Indonesia" (PDF). Kementerian Agama Republik Indonesia. Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Katolik. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2019-08-23. Diakses tanggal 24 Agustus 2019. 
  3. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-28. Diakses tanggal 2016-08-24. 
  4. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-08-16. Diakses tanggal 2016-08-24. 
  5. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-10. Diakses tanggal 2016-08-24. 
  6. ^ "Uskup Larantuka: Saya Larang Pastor Saya Berpolitik Praktis". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-25. Diakses tanggal 2016-08-24. 
  7. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-04-20. Diakses tanggal 2018-09-09. 

Pranala luar

sunting
Jabatan Gereja Katolik
Didahului oleh:
Darius Nggawa
Uskup Larantuka
16 Juni 2004—kini
Petahana