Buka menu utama

Folklor Tiongkok terdiri dari folklor Tiongkok, dan mencakup lagu-lagu, puisi, tarian, wayang, dan dongeng. Folklor ini sering menceritakan kisah-kisah dari sifat manusia, sejarah, atau peristiwa legendaris, cinta, dan supranatural, atau cerita-cerita yang menjelaskan fenomena alam dan markah tanah yang khas.[1] Bersama dengan mitologi Tiongkok, folklor Tiongkok membentuk sebuah unsur penting dalam kepercayaan tradisional Tionghoa.

Cerita rakyatSunting

Pengaruh utama terhadap cerita rakyat Tiongkok adalah Taoisme, Konfusianisme, dan Buddhisme. Beberapa cerita rakyat mungkin berasal dari Jerman; yang lainnya tidak diketahui padanannya di barat, tetapi tersebar luas di seluruh Asia Timur.[2] Cerita-cerita rakyat Tiongkok mencakup berbagai macam bentuk seperti mitos, legenda, fabel, dan lain-lain. Sejumlah koleksi dari dongeng tersebut, seperti Kisah Aneh Liaozhai Pu Songling, yang sekarang tetap populer.

Folklor Tiongkok mengandung banyak makna rakyat simbolis untuk benda-benda dan binatang dalam cerita rakyat. Salah satu contoh dari hal ini adalah makna simbolis di balik katak dan kodok. Dalam "mitos Dewi Bulan Tiongkok, Chang E", katak dan kodok adalah simbol kekayaan dan kemakmuran serta melambangkan kesuburan, regenerasi, yin, dan keabadian. Setiap cerita rakyat Tiongkok termasuk jenis representasi dari berbagai benda dan binatang ini dan menggunakan pesan simbolis melalui karakternya dan biasanya berusaha untuk menyampaikan pesan yang menanamkan semacam kearifan berbudi luhur kepada pembaca. Pesan-pesan ini sangat penting bagi kebudayaan Tiongkok dan melalui cerita-cerita rakyat ini, mereka akan diwariskan kepada generasi mendatang untuk juga belajar darinya.[3]

Pengaruh folklor di media lainSunting

 
Perjalanan ke kehidupan kekal Lady Dai (Xin Chui). Mawangdui, Provinsi Hunan, sekitar tahun 168 SM.

Folklor Tiongkok telah memberikan inspirasi bagi para penulis dan penyair selama berabad-abad. Lagu-lagu rakyat yang awalnya berpasangan dengan tarian dan corak lain dari seni pertunjukan, memberikan inspirasi bagi puisi negara. Fiksi klasik dimulai pada Dinasti Han dan dimodelkan setelah tradisi lisan, sementara era Yuan dan Ming lakon dramatis dipengaruhi oleh lakon rakyat.[2]

Folklor Tiongkok telah memberikan inspirasi untuk citra visual oleh para penenun, pelukis, dan seniman cat air, penjual bunga Tiongkok. Salah satu contoh yang paling mencolok adalah sebuah panji pemakaman sutra (sekitar tahun 168 SM) yang berisi sejumlah cerita-cerita dari Tiongkok awal.[4]

Adaptasi modern dari cerita-cerita tradisional Tiongkok dapat ditemukan secara internasional serta dalam kesusastraan Tiongkok asli. The Magic Paintbrush dari Laurence Yep, Pejuang Wanita dari Maxine Hong Kingston, dan Mulan dari Walt Disney Pictures semuanya meminjam dari tradisi-tradisi folklor Tiongkok.

Lihat jugaSunting

Catatan dan referensiSunting

  1. ^ Giskin, Howard. Chinese Folktales. (NTC Publishing Group, Chicago, 1997). ISBN 0-8442-5927-6.
  2. ^ a b Eberhard, Wolfram, Folktales of China.(1965). University of Chicago Press, Chicago, 1965. University of Congress Catalog Card Number: 65-25440
  3. ^ Shanshan, Y. (2016). Frogs and Toads in Chinese Myths, Legends, and Folklore. Chinese America: History & Perspectives, 77.
  4. ^ https://books.google.com/books?id=cuddgTWyx50C&dq=hare+and+toad+on+the+moon&source=gbs_navlinks_s Chinese Myths, by Anne Birrell. University of Texas Press, Sep 15, 2000 - Literary Criticism - 80 pages

Pranala luarSunting