Buka menu utama

Flavius Caesarius (floruit 386-403) merupakan seorang politisi yang berasal dari Kekaisaran Romawi Timur, yang melayani di bawah Kaisar Theodosius I dan Arcadius. Caesarius adalah magister officiorum (386-387),[1] prefek pretorian Timur (tahun 395-397 dan tahun 400-403) dan konsul pada tahun 397.

Daftar isi

BiografiSunting

Caesarius adalah putra Konsul 361, Taurus, dan kakanda Aurelianus, dengan siapa dia berkuasa.[2] Pengabdiannya kepada istrinya dicatat oleh Sozomen.[3]

Pada tahun 386 ia dibuktikan sebagai magister officiorum. Dengan demikian, ia dikirim oleh Kaisar Theodosius I ke Antiokhia pada tahun 387, di mana penduduk telah memberontak melawan perpajakan. Caesarius, bersama dengan Ellobicus, kemudian magister militum per Orientem, mengadakan penyelidikan. Caesarius memberi perhatian khusus untuk situasi warga Antiokhia dan dalam laporannya kepada Kaisar memohon grasi bagi mereka. Orator Antiokhia Libanius mengucapkan terima kasih kepadanya dalam orasi untuk ini.[4]

Terlepas dari kelebihannya, Caesarius tidak diangkat ke kantor yang lebih tinggi pada tahun-tahun berikutnya, ketika Rufinus berkuasa sebagai magister officiorum dan prefek pretorian Timur. Telah disarankan bahwa Caesarius, meskipun Ortodoks, tidak cukup ketat terhadap bidat. Sementara itu, adiknya Aurelianus berkarier, menggantikan Rufinus sebagai magister officiorum pada tahun 392 dan kemudian memegang jabatan prefek urban Konstantinopel antara tahun 393 dan 394.

Setelah Rufinus terbunuh pada bulan November 395, Caesarius menggantikannya sebagai prefek pretorian Timur. Dengan demikian, ia membatalkan beberapa undang-undang yang telah Rufinus lewati, termasuk pelarangan Lykia dari Konstantinopel - Musuh Rufinus, Eutolmios Tatianos dan Proklos berasal dari Lykia - dan larangan terhadap Arian Anomoeanisme dari membuat surat wasiat. Namun, Caesarius tidak bertindak bertentangan dengan Rufinus, seperti yang ditunjukkan oleh fakta bahwa ia juga mengeluarkan hukum yang memungkinkan janda orang terlarang kehilangan properti mereka (janda Rufinus mungkin diuntungkan oleh hukum ini).[5]

Pada bulan April 400, Gainas kembali ke Konstantinopel dengan pasukannya, dan meminta Kaisar Arcadius untuk menggulingkan dan menyerahkan Aurelianus dan Saturninus kepadanya. Gainas memilih Caesarius sebagai pengganti Aurelianus ke kantor prefek Pretorian Timur, tetapi setelah beberapa waktu, ia meninggalkan Konstantinopel dan dikalahkan oleh magister militum per Orientem Fravitta. Namun, Caesarius mempertahankan kantornya sampai tahun 403.[6] Untuk periode ini adalah tanggal prasasti di Aydın, di mana Caesarius dibuktikan Patrician, gelar yang, dikombinasikan dengan prefektur Pretorian Timur dan status sebagai mantan konsul menempatkan Caesarius di puncak martabat.[7]

Caesarius membeli sebuah biara dari para pengikut Makedonios I. Properti itu telah ditinggalkan sebagai warisan bagi para biarawan oleh Eusebia, sahabat dekat istri Caesarius, yang telah meminta mereka untuk mengubur peninggalan Empat Puluh Martir dari Sebastia yang disimpannya di rumahnya. Caesarius menghancurkan biara yang memakamkan istri dan sahabatnya, kemudian dia membangun sebuah kuil untuk Santo Thyrsos, dan sebuah makam untuk dirinya sendiri di dekatnya.[8]

Dalam sastraSunting

Caesarius telah diidentifikasi oleh beberapa sarjana[9][10] dengan karakter Tifon dari Aegyptus, sive De providentia oleh Synesius, di mana kisah perjuangan antara dewa Mesir Osiris dan Tifon digunakan untuk menceritakan kembali kisah perjuangan antara Aurelianus (Osiris) dan Caesarius pada periode pemberontakan Gainas. Dalam novel, Tifon-Caesarius memainkan peran penjahat, Osiris-Aurelius karakter utama.

Terlepas dari manfaat sastra, De providentia telah berguna untuk merekonstruksi peristiwa-peristiwa periode itu, bahkan jika para sejarahwan perlu menyusun kembali alegori-alegori itu kepada orang-orang nyata dan peristiwa-peristiwa sejarah dan untuk menghapus bias Synesius demi Aurelianus.[11]

CatatanSunting

  1. ^ Cameron, p. 178.
  2. ^ Cameron, p. 181.
  3. ^ Historia Ecclesiastica, 9.2.4, cited in Cameron, p. 177.
  4. ^ Libanius, Oration, 21.29, cited in Cameron, p. 178.
  5. ^ Cameron, p. 180.
  6. ^ Cameron, p. 8.
  7. ^ Cameron, p. 189.
  8. ^ Jonathan Bardill, Brickstamps of Constantinople, Oxford University Press, 2004, ISBN 0-19-925522-9, p. 31.
  9. ^ Bury, J.B. History of the Later Roman Empire, Chapter 6.
  10. ^ Other think that Typhon is to be identified with the other Praetorian prefect and consul of the period, Flavius Eutychianus.
  11. ^ Cameron.

Daftar pustakaSunting

  • Alan Cameron, Jacqueline Long, Lee Sherry, Barbarians and politics at the Court of Arcadius, University of California Press, 1993, ISBN 0-520-06550-6.
Jabatan politik
Didahului oleh:
Arcadius &
Honorius
Konsul Kekaisaran Romawi
397
bersama dengan Nonius Atticus
Diteruskan oleh:
Honorius &
Eutychianus
Didahului oleh:
Rufinus
Prefek Pretorian Timur
30 November 395 – 13 Juli 397
Diteruskan oleh:
Eutychianus (I)
Didahului oleh:
Eutychianus (II)
Prefek Pretorian Timur
400–403
Diteruskan oleh:
Eutychianus (III)