Final Kejuaraan Eropa UEFA 2020

Final Kejuaraan Eropa UEFA 2020 adalah pertandingan sepak bola yang berlangsung pada 11 Juli 2021 di Stadion Wembley, London, Inggris, untuk menentukan pemenang Kejuaraan Eropa UEFA 2020. Awalnya dijadwalkan pada 12 Juli 2020 dan kemudian ditunda akibat pandemi COVID-19 di Eropa, pertandingan ini menjadi final ke-16 dari Kejuaraan Eropa UEFA, sebuah turnamen empat tahunan yang diikuti oleh tim nasional pria asosiasi anggota UEFA untuk menentukan juara Eropa. Pertandingan ini mempertemukan Italia dengan Inggris.[5]

Final Kejuaraan Eropa UEFA 2020
TurnamenKejuaraan Eropa UEFA 2020
Setelah perpanjangan waktu
Italia menang 3–2 lewat adu penalti
Tanggal11 Juli 2021 (2021-07-11)
StadionStadion Wembley, London
Pemain Terbaik
Leonardo Bonucci (Italia)[1]
WasitBjörn Kuipers (Belanda)[2]
Penonton67.173[3]
CuacaBerawan
19 °C (66 °F)
68% kelembapan[4]
2016
2024

Italia memenangkan laga final 3–2 lewat adu penalti setelah bermain imbang 1–1 hingga perpanjangan waktu berakhir.[6]

Tempat penyelenggaraanSunting

 
Bagian dalam Stadion Wembley

Pertandingan final diselenggarakan di Stadion Wembley, London, Inggris, tepatnya di Wembley dalam wilayah borough of Brent. Pada 6 Desember 2012, UEFA mengumumkan bahwa turnamen diadakan di beberapa kota di seluruh Eropa untuk memperingati 60 tahun turnamen ini dan tidak ada tim tuan rumah yang lolos secara otomatis.[7][8] Wembley dipilih sebagai tempat pertandingan babak semifinal dan final oleh Komite Eksekutif UEFA pada 19 September 2014, setelah terpilih secara aklamasi karena pencalonan paket final dari Allianz Arena di München ditarik.[9] Setelah memenangi hak tuan rumah, pencalonan paket standar London untuk pertandingan babak grup dan sebuah pertandingan babak gugur sebelumnya ditarik kembali.[10] Namun, Komite Eksekutif UEFA menghapus Brussel sebagai kota tuan rumah pada 7 Desember 2017 karena tidak ada kelanjutan dari pembangunan Eurostadium. Empat pertandingan (tiga babak grup dan satu babak 16 besar) yang semula dijadwalkan diadakan di Brussels direlokasi ke London, sehingga Wembley menyelenggarakan tujuh pertandingan.[11] Pertandingan kemudian bertambah menjadi delapan, karena Dublin dihapus sebagai kota tuan rumah pada 23 April 2021 sebab tidak dapat menjamin kehadiran penonton akibat pandemi COVID-19, sehingga pertandingan babak 16 besar direlokasi ke Wembley.[12]

Stadion Wembley baru diresmikan pada 2007 di lahan bekas stadion lama yang dihancurkan pada tahun 2002 hingga 2003.[13][14] Stadion ini dimiliki oleh The Football Association dan digunakan sebagai stadion nasional dari tim nasional Inggris. Stadion lama yang dahulu dikenal sebagai Empire Stadium, diresmikan pada 1923 dan menjadi tempat beberapa pertandingan dalam Piala Dunia FIFA 1966 diantaranya pertandingan final dengan hasil tuan rumah Inggris mengalahkan Jerman Barat 4–2 setelah perpanjangan waktu. Selain itu, stadion ini juga pernah menggelar pertandingan Piala Eropa 1996 diantaranya pertandingan final di mana Jerman mengalahkan Ceko 2–1 setelah perpanjangan waktu melalui aturan gol emas yang kini tidak digunakan lagi. Wembley juga menjadi tuan rumah setiap pertandingan final dari Piala FA sejak Final Kuda Putih 1923 (tidak termasuk 2001–2006 karena stadion sedang direnovasi). Penunjukan Wembley sebagai tuan rumah babak semifinal dan final tetap mematuhi kesepakatan antara UEFA dengan pemerintah Britania Raya tentang peraturan karantina untuk penggemar dan VIP. Puskás Aréna di Budapest dipandang sebagai kandidat utama pengganti Wembley jika tidak dapat menyelenggarakan pertandingan final. Walaupun begitu, UEFA tetap yakin bahwa Wembley dapat menyelenggarakan pertandingan final.[15] Pada 22 Juni, Pemerintah Britania Raya mengubah batasan COVID-19 di London untuk mengizinkan penggunaan 75% kapasitas stadion, artinya 60.000 penonton diperkirakan akan hadir selama membawa bukti hasil tes negatif atau telah divaksinasi.[16] Izin khusus diberikan kepada 1.000 pendukung yang terbang dari Italia untuk menonton langsung pertandingan. Syarat khusus seperti: telah dites COVID-19 sebelum kedatangan, tidak berada di negara tersebut lebih dari 12 jam, menggunakan transportasi khusus, dan menggunakan tempat duduk terpisah di Wembley diberlakukan untuk pendukung dari Italia.[17]

Latar belakangSunting

Sebelum turnamen dimulai, Italia dan Inggris dianggap dua favorit teratas untuk menjuarai turnamen ini.[18] Inggris berperingkat 4, sedangkan Italia berperingkat 7 dalam peringkat FIFA yang dirilis sebelum turnamen.[19] Keduanya merupakan juara Piala Dunia FIFA, dengan Italia memenangkannya empat kali, terakhir kali pada 2006, sedangkan Inggris memenangkannya sekali pada 1966 di negara sendiri. Italia memenangi Piala Eropa pada 1968 di negara sendiri, sementara Inggris hanya mencapai semifinal dua kali. Meskipun pertandingan final berlangsung di London, Italia menjadi "tim tuan rumah" untuk tujuan administratif.[20]

Italia telah lolos ke tiga final Kejuaraan Eropa sebelumnya; menang atas Yugoslavia pada 1968 di negara sendiri melalui pertandingan ulang, melalui gol emas atas Prancis di Belanda pada 2000, dan kalah atas Spanyol di Ukraina pada 2012. Italia lolos ke final dengan catatan 33 pertandingan tak terkalahkan beruntun, terpanjang ketiga dalam sejarah sepak bola internasional dibawah 35 pertandingan milik Brasil (1993–1996) dan Spanyol (2007–2009), dengan kekalahan terakhir terjadi pada 10 September 2018 saat kalah 1–0 atas Portugal dalam Liga Negara UEFA 2018–2019.[21] Italia juga masih memegang rekor dengan catatan 27 pertandingan tak terkalahkan beruntun dalam laga kompetitif,[22] hanya terlampaui oleh Spanyol dengan catatan 29 pertandingan yang ditorehkan pada 2010 hingga 2013.[23][24]

Inggris untuk pertama kali lolos ke final Kejuaraan Eropa, sebelumnya telah tersingkir dua kali di babak semifinal, yaitu pada 1968 (oleh Yugoslavia) dan 1996 (oleh Jerman) ketika menjadi tuan rumah. Final ini menjadi yang pertama bagi Inggris dalam turnamen besar sejak memenangi Piala Dunia FIFA 1966 sebagai tuan rumah, sekaligus menjadi satu-satunya final yang mereka capai. Inggris juga menjadi negara ketiga pada abad ke-21, setelah Portugal pada 2004 dan Prancis pada 2016 yang lolos ke final Kejuaraan Eropa di negara sendiri. Walau kedua tuan rumah sebelumnya kalah di pertandingan final, yaitu Portugal oleh Yunani pada 2004 dan Prancis oleh Portugal pada 2016. Terlepas dari kemenangan Italia yang disebutkan sebelumnya ketika menjadi tuan rumah pada 1968, dua pertandingan lain di mana tim tuan rumah lolos ke final di negara sendiri dan memenangkannya adalah Spanyol (1964) dan Prancis (1984).[25] Italia berambisi untuk memenangkan turnamen besar untuk pertama kali dalam 15 tahun, dengan gelar terakhir diraih saat memenangi Final Piala Dunia FIFA 2006 di Olympiastadion, Berlin dalam adu penalti melawan Prancis.[26] Keberhasilan dalam turnamen ini diikuti kegagalan Italia lolos ke Piala Dunia 2018, yang merupakan pertama kalinya Gli Azzurri absen dalam turnamen besar sejak Piala Dunia FIFA 1958.[27]

Kedua tim sebelumnya telah bertemu 27 kali, dengan pertemuan pertama terjadi pada 1933, yang berakhir imbang 1–1 di Roma. Sebelum final, Italia telah memenangi sepuluh pertemuan, Inggris delapan kali, dan sembilan kali berakhir imbang. Pertemuan terakhir kedua tim terjadi pada 2018 dalam pertandingan persahabatan di London yang juga imbang 1–1. Empat pertemuan kompetitif sebelumnya terjadi dalam turnamen besar yang seluruhnya dimenangkan Italia, diantaranya adalah di babak grup Piala Eropa 1980, perebutan tempat ketiga Piala Dunia FIFA 1990, perempat final Piala Eropa 2012, dan babak grup Piala Dunia FIFA 2014.[28][29]

Perjalanan menuju finalSunting

Italia Babak Inggris
Lawan Hasil akhir Babak grup Lawan Hasil akhir
  Turki 3–0 Pertandingan 1   Kroasia 1–0
  Swiss 3–0 Pertandingan 2   Skotlandia 0–0
  Wales 1–0 Pertandingan 3   Ceko 1–0
Juara Grup A
Pos Tim Main Poin
1   Italia (H) 3 9
2   Wales 3 4
3   Swiss 3 4
4   Turki 3 0
Sumber: UEFA
(H) Tuan rumah.
Klasemen akhir Juara Grup D
Pos Tim Main Poin
1   Inggris (H) 3 7
2   Kroasia 3 4
3   Ceko 3 4
4   Skotlandia (H) 3 1
Sumber: UEFA
(H) Tuan rumah.
Lawan Hasil akhir Babak gugur Lawan Hasil akhir
  Austria 2–1 (p.w.) Babak 16 besar   Jerman 2–0
  Belgia 2–1 Perempat final   Ukraina 4–0
  Spanyol 1–1 (p.w.) (4–2 a.p.) Semifinal   Denmark 2–1 (p.w.)

ItaliaSunting

Italia lolos ke turnamen sebagai juara Grup J dengan catatan sempurna sepuluh kemenangan dari sepuluh pertandingan dan diundi ke Grup A bersama Swiss, Turki, dan Wales. Menjadi salah satu tuan rumah, Italia memainkan seluruh tiga pertandingan babak grup di kandangnya, Stadio Olimpico, Roma. Italia membuka turnamen dengan kemenangan 3–0 atas Turki dengan gol perdana yang dicetak melalui gol bunuh diri bek Turki Merih Demiral untuk membuat kubu Italia unggul pada menit ke-53, sebelum Ciro Immobile dan Lorenzo Insigne mencetak dua gol berikutnya.[30][31] Italia kemudian berhasil mengatasi pertahanan tangguh Swiss dengan kemenangan 3–0 lagi. Manuel Locatelli mencetak dua gol dan Ciro Immobile mencetak gol terakhir untuk mengamankan tempat di babak 16 besar dengan satu pertandingan tersisa, meskipun sang kapten Giorgio Chiellini mengalami cedera.[32][33] Setelah mengamankan tempat di babak gugur, Italia mengalahkan Wales 1–0 dengan skuat yang dirotasi total. Matteo Pessina mencetak satu-satunya gol pada babak pertama untuk memastikan tim tersebut finis dengan catatan sempurna di babak grup.[34][35]

Dalam babak 16 besar yang dimainkan di Stadion Wembley, Italia berjuang melawan peringkat kedua Grup C, Austria, yang sangat termotivasi dan disiplin. Pemain Austria Marko Arnautović mencetak gol pada menit ke-67 tetapi dianulir karena offside. Pertandingan pun dilanjutkan melalui perpanjangan waktu dan hanya membutuhkan babak pertama untuk membuat Italia unggul 2–0, dengan gol yang dicetak oleh pemain pengganti Federico Chiesa dan Pessina. Walau pemain pengganti Saša Kalajdžić memperpendek selisih gol untuk Austria pada babak kedua perpanjangan waktu (menjadi kemasukan gol pertama Italia dalam turnamen ini), Italia tetap melenggang ke perempat final.[36][37]

Dalam perempat final, Italia melawan tim pemuncak peringkat FIFA, Belgia, di Allianz Arena, München yang memperlihatkan dominasi Italia yang kuat, saat Nicolò Barella mengecoh Thibaut Courtois untuk mencetak gol pada menit ke-31, sebelum Insigne menggandakan keunggulan Italia pada menit ke-44 melalui tendangan jarak jauh yang indah. Pemain Belgia Romelu Lukaku kemudian berhasil mengkonversi penaltinya saat injury time babak pertama. Walaupun Leonardo Spinazzola mengalami cedera tendon achilles pada babak kedua dan memaksanya absen untuk sisa pertandingan turnamen,[38] tetapi Italia dapat mempertahankan skor untuk menyingkirkan Belgia.[39][40]

Italia kemudian kembali ke Wembley untuk menghadapi Spanyol di babak semifinal, sehingga menjadi pertemuan Kejuaraan Eropa keempat beruntun diantara kedua tim. Dalam pertandingan yang berlangsung sengit dengan dominasi penguasaan bola, Italia unggul berkat gol Chiesa pada menit ke-60. Namun, 20 menit kemudian Álvaro Morata menyamakan kedudukan untuk Spanyol menjadi 1–1. Tidak ada gol yang tercipta saat perpanjangan waktu, sehingga pertandingan ditentukan melalui adu penalti. Eksekutor penalti pertama kedua tim, Locatelli dan Dani Olmo, gagal mengkonversinya menjadi gol, sebelum Gianluigi Donnarumma menepis tendangan penalti keempat Spanyol oleh Morata. Jorginho kemudian berhasil mengkonversi penalti selanjutnya untuk membawa Italia ke final Piala Eropa pertama sejak 2012.[41][42]

InggrisSunting

Inggris lolos sebagai pemuncak Grup A, dengan hasil tujuh menang dan satu kalah dari delapan pertandingan kualifikasi yang mereka mainkan. Inggris diundi ke Grup D, dan seperti Italia, Inggris juga memainkan seluruh tiga pertandingan babak grup di stadion kandangnya, Wembley. Tim yang diundi bersama Inggris di Grup D adalah tuan rumah bersama Skotlandia, pesaing di babak kualifikasi Ceko, dan finalis Piala Dunia FIFA 2018, Kroasia, yang menyingkirkan Inggris dalam turnamen tersebut. Inggris membuka dengan kemenangan sulit 1–0 atas Kroasia, Raheem Sterling menjadi pembeda dengan golnya pada menit ke-57 yang membuat Inggris meraih tiga poin pertama. Hasil tersebut menjadi kemenangan Inggris pertama pada pertandingan pembuka babak grup Piala Eropa.[43][44] Dalam pertandingan keduanya, Inggris dibuat frustrasi oleh pesaing lama Skotlandia yang memaksanya bermain imbang tanpa gol meski beberapa peluang emas tercipta. Walaupun begitu, Inggris mengamankan tempat di babak 16 besar sebelum pertandingan babak grup terakhir karena hasil pertandingan tim lain di grup tersebut.[45][46] Inggris kemudian memastikan menjadi juara grup dengan mengalahkan Ceko 1–0, di mana satu-satunya gol dicetak oleh Sterling pada awal pertandingan. Memperoleh tujuh poin dari seluruh pertandingan babak grup, Inggris tetap di Wembley untuk babak 16 besar, tetapi menghadapi pertandingan sulit melawan peringkat kedua Grup F.[47][48]

Inggris menghadapi Jerman di Wembley dalam babak 16 besar, menjadi bab lain dari persaingan panjang antara kedua kubu, di mana Sterling sekali lagi menjadi pemecah kebuntuan pada menit ke-75. Inggris kemudian bebas dari kekhawatiran ketika pemain Jerman Thomas Müller berlari ke gawang tetapi tembakannya melebar beberapa inci, sebelum Harry Kane menjadi pemain Inggris kedua yang mencetak gol dalam turnamen ini untuk mengunci kemenangan bersejarah 2–0. Kemenangan tersebut menjadi yang pertama untuk Inggris atas Jerman di babak gugur turnamen internasional sejak final Piala Dunia 1966.[49][50]

Dalam babak perempat final, Inggris bermain di Stadio Olimpico, Roma (satu-satunya pertandingan Inggris di luar Wembley selama turnamen). Dalam pertandingan tersebut, Inggris terlalu tangguh bagi kuda hitam Ukraina dalam kemenangan telak 4–0. Kane mencetak dua gol serta Harry Maguire dan Jordan Henderson (menjadi gol internasional pertamanya) mencetak gol lainnya untuk membuat Inggris meraih kemenangan terbesar mereka dalam putaran final Piala Eropa.[51][52]

Dalam babak semifinal, Inggris menjamu Denmark di Wembley dan kemasukan gol pertama dalam turnamen ini pada menit ke-13, ketika Mikkel Damsgaard mencetak gol melalui tendangan bebas roket yang membuat Jordan Pickford gagal menghentikannya. Usaha keras Inggris untuk menyamakan kedudukan akhirnya terbayarkan kurang dari sepuluh menit melalui gol bunuh diri Simon Kjær, tetapi kedua kubu gagal mencetak gol tambahan pada waktu normal. Pada babak perpanjangan waktu, penalti diberikan untuk Inggris karena pelanggaran terhadap Sterling pada babak pertama. Harry Kane mengambil tendangan penalti dan mencetak gol keempatnya dalam turnamen ini dari bola liar setelah upaya awalnya ditepis oleh Kasper Schmeichel untuk membawa Inggris unggul 2–1. Inggris bermain bertahan selama sisa babak perpanjangan waktu, mengakhiri impian Denmark untuk lolos ke final dan merelakan Inggris lolos untuk pertama kali ke final Piala Eropa dan final secara keseluruhan pertama sejak 1966 ketika mereka menjadi tuan rumah Piala Dunia.[53][54] Ratu Elizabeth II, Perdana Menteri Boris Johnson, dan presiden The FA, Pangeran William, mengucapkan selamat kepada tim nasional Inggris untuk perjalanannya dalam turnamen ini dan berharap semoga mereka sukses di final.[55]

Pra pertandinganSunting

Perangkat pertandinganSunting

 
Wasit asal Belanda Björn Kuipers dipilih sebagai wasit untuk pertandingan final.

Pada 8 Juli 2021, Komite Wasit UEFA mengumumkan tim wasit untuk pertandingan final yang dipimpin oleh wasit asal Belanda berusia 48 tahun Björn Kuipers dari Asosiasi Sepak Bola Kerajaan Belanda. Ia bergabung bersama tiga rekan senegaranya, yaitu Sander van Roekel bersama Erwin Zeinstra sebagai asisten wasit dan Pol van Boekel sebagai salah satu petugas pembantu VAR. Wasit asal Spanyol Carlos del Cerro Grande dipilih sebagai wasit keempat bersama rekan senegaranya, yaitu Juan Carlos Yuste Jiménez yang bertugas sebagai asisten wasit cadangan. Bastian Dankert dari Jerman dipilih sebagai asisten wasit video untuk pertandingan ini (pertama kalinya penggunaan teknologi tersebut di final Kejuaraan Eropa), ia bergabung bersama dua rekan senegaranya, yaitu Christian Gittelmann dan Marco Fritz sebagai pembantu VAR lain. Kuipers menjadi wasit FIFA sejak 2006 dan ia menjadi wasit asal Belanda pertama yang memimpin pertandingan final Piala Eropa. Piala Eropa 2020 merupakan turnamen besar kelima baginya, setelah Piala Eropa pada 2012 dan 2016, serta Piala Dunia FIFA pada 2014 dan 2018. Ia telah memimpin tiga pertandingan dalam turnamen ini sebelumnya, yaitu: Denmark vs Belgia dan Slowakia vs Spanyol di babak grup dan juga Ceko vs Denmark di babak perempat final. Pertandingan ini menjadi final internasional kesembilan bagi Kuipers, setelah memimpin pertandingan final Kejuaraan Eropa U-17 UEFA 2006, Kejuaraan Eropa U-21 UEFA 2009, Piala Super UEFA 2011, Liga Eropa UEFA 2012–2013, Piala Konfederasi FIFA 2013, Liga Champions UEFA 2013–2014, Piala Dunia U-20 FIFA 2017, dan Liga Eropa UEFA 2017–2018.[2] Di negara asalnya, ia pernah memimpin pertandingan final Piala KNVB pada 2013, 2016, 2018, dan 2021, serta Piala Johan Cruijff pada 2009 dan 2012. Pertandingan final ini merupakan pertandingan keempat yang Kuipers pimpin untuk Italia (satu menang, satu imbang, dan dua kalah) dan yang ketiga bagi Inggris (dua menang dan satu kalah), di mana salah satunya adalah pertemuan kedua tim di Piala Dunia 2014 yang dimenangkan Italia dengan skor 2–1.[56]

Cedera dan ketersediaan skuatSunting

Italia memiliki hampir semua skuat mereka yang tersedia dengan pengecualian bek Leonardo Spinazzola, yang mengalami cedera tendon achilles dalam kemenangan perempat final Italia melawan Belgia. Untuk Inggris, gelandang mereka Phil Foden diragukan karena cedera kaki ringan, setelah melewatkan sesi latihan terakhir Inggris pada Sabtu, 10 Juli. Ia akan dinilai lebih lanjut oleh staf medis Inggris sebelum pertandingan untuk melihat apakah ia dapat berpartisipasi dalam pertandingan ini.[57]

KekerasanSunting

Ribuan pendukung Inggris berkumpul di Stadion Wembley sepanjang pagi dan sore hari, yang membuat polisi mendesak siapapun yang tidak memiliki tiket untuk tidak bepergian kesana.[58] Dua jam sebelum final, rekaman amatir menunjukkan ratusan penggemar berkelahi dengan penjaga stadion dan polisi ketika mereka berusaha menerobos penghalang untuk masuk ke stadion.[59][60] Kerumunan besar berkumpul di Lapangan Leicester melempar botol dan benda-benda lain serta di Alun-Alun Trafalgar, tempat zona penggemar bertiket didirikan.[61] Kekerasan dan kekacauan tersebut mengakibatkan 45 orang ditangkap oleh polisi.[62]

Upacara penutupanSunting

Sebelum pertandingan dimulai, pada pukul 19:45 diadakan upacara penutupan.

PertandinganSunting

DetailSunting

11 Juli 2021 (2021-07-11)
20:00 BST
Italia   1–1 (p.w.)   Inggris
Laporan
  Adu penalti  
3–2
Stadion Wembley, London
Penonton: 67.173[3]
Wasit: Björn Kuipers (Belanda)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Italia[4]
 
 
 
 
 
 
 
 
Inggris[4]
GK 21 Gianluigi Donnarumma
RB 2 Giovanni Di Lorenzo
CB 19 Leonardo Bonucci   55'
CB 3 Giorgio Chiellini     90+6'
LB 13 Emerson   118'
DM 8 Jorginho   114'
CM 18 Nicolò Barella   47'   54'
CM 6 Marco Verratti   96'
RW 14 Federico Chiesa   86'
LW 10 Lorenzo Insigne   84'   91'
CF 17 Ciro Immobile   54'
Pergantian pemain:
MF 16 Bryan Cristante   54'
FW 11 Domenico Berardi   54'
MF 20 Federico Bernardeschi   86'
FW 9 Andrea Belotti   91'
MF 5 Manuel Locatelli   96'
DF 24 Alessandro Florenzi   118'
Manajer:
Roberto Mancini
 
GK 1 Jordan Pickford
CB 2 Kyle Walker   120'
CB 5 John Stones
CB 6 Harry Maguire   106'
RWB 12 Kieran Trippier   70'
LWB 3 Luke Shaw
CM 14 Kalvin Phillips
CM 4 Declan Rice   74'
RW 19 Mason Mount   99'
LW 10 Raheem Sterling
CF 9 Harry Kane  
Pergantian pemain:
MF 25 Bukayo Saka   70'
MF 8 Jordan Henderson   74'   120'
MF 7 Jack Grealish   99'
FW 11 Marcus Rashford   120'
MF 17 Jadon Sancho   120'
Manajer:
Gareth Southgate

Pemain Terbaik:
Leonardo Bonucci (Italia)[1]

Asisten wasit:[2]
Sander van Roekel (Belanda)
Erwin Zeinstra (Belanda)
Wasit keempat:
Carlos del Cerro Grande (Spanyol)
Asisten wasit cadangan:
Juan Carlos Yuste Jiménez (Spanyol)
Asisten wasit video:
Bastian Dankert (Jerman)
Pembantu asisten wasit video:
Pol van Boekel (Belanda)
Christian Gittelmann (Jerman)
Marco Fritz (Jerman)

Peraturan pertandingan[63]

  • Waktu normal 90 menit.
  • 30 menit perpanjangan waktu jika diperlukan.
  • Adu penalti jika skor tetap imbang.
  • Maksimum membawa dua belas pemain pengganti.
  • Maksimum lima kali pergantian pemain, dengan pergantian keenam dilakukan saat perpanjangan waktu.[cat. 1]

StatistikSunting

Penyiaran dan penayanganSunting

ITV dan BBC menyiarkan langsung pertandingan di Britania Raya. ITV menayangkan sebuah film, The Italian Job, sebelum pertandingan ini. Cakupan tayangan ITV untuk pertandingan ini dimulai pukul 18:30 BST dan dipandu oleh Mark Pougatch bersama pakar sepak bola, seperti: Roy Keane, Ian Wright, dan Gary Neville, serta analisis pinggir lapangan oleh Ashley Cole dan Emma Hayes. Komentator ITV untuk pertandingan ini adalah Sam Matterface dan Lee Dixon. BBC memulai penyiaran televisi 10 menit lebih awal dari ITV dan mengumumkan Alan Shearer, Rio Ferdinand, serta Frank Lampard sebagai analis pertandingan, bersama pembawa acara Gary Lineker; komentator Guy Mowbray dan Jermaine Jenas didukung dengan analisis pinggir lapangan oleh Jürgen Klinsmann dan Alex Scott. Channel 4 Britania Raya yang tidak memiliki hak siar turnamen, alih-alih menyiarkan pertandingan di televisi perdana Britania tersebut, mereka menyiarkan laga Final Piala Dunia FIFA 1966 berwarna secara penuh sehari sebelum pertandingan.[65] Di Italia, pertandingan final disiarkan oleh stasiun televisi milik negara RAI dan Sky Italia.[66]

CatatanSunting

  1. ^ Setiap tim hanya diberi kesempatan melakukan tiga kali pergantian pemain, dengan pergantian keempat dilakukan pada babak perpanjangan waktu, tidak termasuk pergantian yang dilakukan pada babak pertama, sebelum babak perpanjangan waktu, dan babak pertama perpanjangan waktu.

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Every EURO 2020 Star of the Match". UEFA.com. Uni Sepak Bola Eropa. 11 Juni 2021. Diakses tanggal 11 Juli 2021. 
  2. ^ a b c "Björn Kuipers to referee UEFA EURO 2020 final". UEFA.com. Uni Sepak Bola Eropa. 8 Juli 2021. Diakses tanggal 8 Juli 2021. 
  3. ^ a b "Full Time Summary – Italy v England" (PDF). UEFA.com. Uni Sepak Bola Eropa. 11 Juli 2021. Diakses tanggal 11 Juli 2021. 
  4. ^ a b c "Tactical Line-ups – Italy v England" (PDF). UEFA.com. Uni Sepak Bola Eropa. 11 Juli 2021. Diakses tanggal 11 Juli 2021. 
  5. ^ "UEFA Euro 2020: 2021 match schedule" (PDF). UEFA.com. Uni Sepak Bola Eropa. Mei 2021. Diakses tanggal 12 Mei 2021. 
  6. ^ "Italy 1–1 England, aet (3–2 on pens): Donnarumma the hero as Azzurri win EURO 2020!". UEFA.com. Uni Sepak Bola Eropa. 11 Juli 2021. Diakses tanggal 11 Juli 2021. 
  7. ^ "UEFA EURO 2020 to be held across continent". UEFA.com. Uni Sepak Bola Eropa. 6 Desember 2012. 
  8. ^ "European Championship: Uefa to hold 2020 finals across continent". BBC Sport. 6 Desember 2012. Diakses tanggal 7 Desember 2012. 
  9. ^ "Wembley to stage UEFA EURO 2020 final". UEFA.com. 19 September 2014. 
  10. ^ "Wembley welcomed as UEFA EURO 2020 final". UEFA.com. Uni Sepak Bola Eropa. 19 September 2014. Diakses tanggal 26 Oktober 2019. 
  11. ^ "EURO 2020 to open in Rome, more London games, venues paired". UEFA.com. Uni Sepak Bola Eropa. 7 Desember 2017. Diakses tanggal 7 Desember 2017. 
  12. ^ "Change of venues for some UEFA EURO 2020 matches announced". UEFA. 23 April 2021. Diakses tanggal 23 April 2021. 
  13. ^ "Final whistle for Wembley's towers". BBC News. 1 September 2016. 
  14. ^ "Gates' Microsoft Becomes Wembley Stadium Backer". Forbes. 20 Oktober 2005. 
  15. ^ Scott, Laura. "Euro 2020: Uefa 'confident' over Wembley games but has 'contingency plan'". BBC Sport. Diakses tanggal 18 Juni 2021. 
  16. ^ "Wembley to have crowd of 60,000 for Euro semis and final - UK govt". Reuters. 22 Juni 2021. 
  17. ^ Burford, Rachael (9 Juli 2021). "1,000 Italy fans will fly to London for Euros final without isolating". www.standard.co.uk. 
  18. ^ "Who will win Euro 2021? Odds, betting favorites, expert picks & more to know". www.sportingnews.com. 
  19. ^ "Men's Ranking". origin1904-p.cxm.fifa.com. [pranala nonaktif permanen]
  20. ^ Juli 2021, FourFourTwo Staff 08. "Euro vs Italy: Will England wear blue for the Euro 2020 final?". fourfourtwo.com. 
  21. ^ Banerjee, Ritabrata (7 Juli 2021). "'33 games unbeaten for Italy' – Which national teams have the longest unbeaten run in football?". Goal.com. Diakses tanggal 8 Juli 2021. 
  22. ^ Kramarsic, Igor; Di Maggio, Roberto; Tiziano, Joe (8 April 2021). "Italy – List of Results National Team". RSSSF. Diakses tanggal 8 Juli 2021. 
  23. ^ "Spain unbeaten run sets new record". ESPN. 24 Juni 2013. Diakses tanggal 8 Juli 2021. 
  24. ^ Smith, Ben (1 July 2013). "Brazil 3–0 Spain". BBC Sport. Diakses tanggal 8 Juli 2021. 
  25. ^ Peter, Naveen. "UEFA European Championship : The Roll of Honour". Olympics. Diakses tanggal 24 Juni 2021. 
  26. ^ Stevensson, Jonathan. "Italy 1-1 France (aet)". BBC Sport. Diakses tanggal 9 Juli 2006. 
  27. ^ Martin, Richard. "Soccer-Italy reach final to continue stoming comeback from World Cup failure". Yahoo Sports. Yahoo Sports/Reuters. Diakses tanggal 6 Juli 2021. 
  28. ^ "EURO 2020 final: Italy to meet England". UEFA.com. Uni Sepak Bola Eropa. 8 Juli 2021. Diakses tanggal 8 Juli 2021. 
  29. ^ "England national football team: record v Italy". 11v11. AFS Enterprises. Diakses tanggal 7 Juli 2021. 
  30. ^ "Turkey 0–3 Italy: Azzurri begin with a bang". UEFA.com. 11 Juni 2021. 
  31. ^ "Italy ease past Turkey in Euros opener". BBC Sport. 
  32. ^ "Italy 3–0 Switzerland: Imperious Azzurri cruise into last 16". UEFA.com. 16 Juni 2021. 
  33. ^ "Italy beat Switzerland to reach last 16". BBC Sport. 
  34. ^ "Italy 1–0 Wales: Pessina scores Azzurri winner but both teams into last 16". UEFA.com. 20 Juni 2021. 
  35. ^ "Wales into last 16 despite Italy defeat". BBC Sport. 
  36. ^ "Italy 2–1 Austria: Mancini's subs squeeze Azzurri through". UEFA.com. 26 Juni 2021. 
  37. ^ "Italy need extra time to beat Austria". BBC Sport. 
  38. ^ "Euro 2020: Italy's Leonardo Spinazzola undergoes Achilles operation". BBC Sport. 5 Juli 2021. 
  39. ^ "Belgium-Italy | UEFA EURO 2020". UEFA.com. 
  40. ^ "Italy edge Belgium to set up Spain semi". BBC Sport. 
  41. ^ "Italy 1–1 Spain (pens: 4–2): Azzurri hold nerve to reach EURO final". UEFA.com. 6 Juli 2021. 
  42. ^ "Italy beat Spain on penalties to reach final". BBC Sport. 
  43. ^ "England 1–0 Croatia: Sterling edges Three Lions to victory". UEFA.com. 13 Juni 2021. 
  44. ^ "Sterling goal seals opening win for England". BBC Sport. 
  45. ^ "England 0–0 Scotland: honours even at Wembley". UEFA.com. 18 Juni 2021. 
  46. ^ "Scotland frustrate England at Wembley". BBC Sport. 
  47. ^ "Czech Republic 0–1 England: Sterling seals group supremacy". UEFA.com. 22 Juni 2021. 
  48. ^ "England beat Czech Republic to win group". BBC Sport. 
  49. ^ "England 2–0 Germany: Sterling and Kane send Three Lions through". UEFA.com. 29 Juni 2021. 
  50. ^ "'What a time to be alive!' - Relive England's iconic Wembley win over Germany". BBC Sport. 
  51. ^ "Ukraine 0–4 England: Kane strikes twice as England cut loose". UEFA.com. 3 Juli 2021. 
  52. ^ "England thrash Ukraine to make last four". BBC Sport. 
  53. ^ "England 2-1 Denmark (aet): Kane steers England to the final". UEFA.com. 7 Juli 2021. 
  54. ^ "England reach Euro 2020 final". BBC Sport. 
  55. ^ Faulkner, Doug; Morton, Becky (10 Juli 2021). "Euro 2020 Queen recalls 1966 as she wishes England well". BBC News. Diakses tanggal 10 Juli 2021. 
  56. ^ "Björn Kuipers » Matches as referee". WorldFootball.net. Diakses tanggal 8 Juli 2021. 
  57. ^ "Italy vs England Euro 2020 Final preview". 9 Juli 2021. UEFA. 
  58. ^ "Euro 2020: Fans break through security barriers and run into Wembley ahead of England v Italy final". Sky News. 11 Juli 2021. Diakses tanggal 11 Juli 2021. 
  59. ^ "Euro 2021 Final: Fans who stormed gates did not get in, says Wembley". BBC News. 11 Juli 2021. Diakses tanggal 11 Juli 2021. 
  60. ^ "Euro 2020: All eyes on Wembley as fans watch England in final". BBC News. 11 Juli 2021. Diakses tanggal 11 Juli 2021. 
  61. ^ Ames, Nick (11 Juli 2021). "England fans force way into Wembley without tickets for Euro 2020 final". The Guardian. Diakses tanggal 11 Juli 2021. 
  62. ^ "London police arrest 45 around Euro 2020 final". Reuters. 12 Juli 2021. Diakses tanggal 12 Juli 2021. 
  63. ^ "Regulations of the UEFA European Football Championship 2018–20". UEFA.com. Uni Sepak Bola Eropa. 9 Maret 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Mei 2021. Diakses tanggal 11 Mei 2021. 
  64. ^ a b c d "Team statistics" (PDF). UEFA.com. Uni Sepak Bola Eropa. 11 Juli 2021. Diakses tanggal 11 Juli 2021. 
  65. ^ Waterson, Jim (9 Juli 2021). "ITV's England 'curse' lifted but BBC will dominate Euro 2020 final". The Guardian. Diakses tanggal 11 Juli 2021. 
  66. ^ "Where to watch Euro 2020". www.uefa.com. UEFA. Diakses tanggal 6 Juli 2021. 

Pranala luarSunting