Wasit (sepak bola)

Dalam sepak bola, wasit adalah pengatur pertandingan di lapangan. Wasit memiliki hak penuh selama pertandingan kepada seluruh pemain dan pelatih dan ofisial sebuah tim. Wasit juga memiliki perlindungan penuh dari Federasi Internasional Sepak Bola (FIFA) sebagai lembaga tertinggi sepak bola dunia atau dari lembaga sepak bola di suatu negara. Peran wasit sangat penting demi terselenggaranya sebuah pertandingan sepak bola dengan teratur.

Kekuasaan dan tugasSunting

Kewenangan dan tugas wasit dijelaskan oleh Hukum 5 dari Undang-Undang Pertandingan. Ini termasuk:

KekuatanSunting

1. menghentikan, menangguhkan atau mengakhiri pertandingan atas kebijaksanaannya sendiri, atas pelanggaran Undang-undang;

2. menghentikan, menunda atau menghentikan pertandingan karena campur tangan dari pihak luar;

3. menghentikan pertandingan jika, menurutnya, seorang pemain terluka parah dan memastikan bahwa dia dikeluarkan dari lapangan bermain . Pemain yang cedera hanya bisa kembali ke lapangan setelah pertandingan dimulai;

4. memungkinkan bermain terus sampai bola tidak dimainkan jika pemain, menurutnya, hanya sedikit terluka;

5. memungkinkan bermain untuk melanjutkan ketika tim yang melakukan tindak pidana telah mendapatkan keuntungan dari keuntungan tersebut dan menghukum pelanggaran aslinya jika 6. 6. 6. keuntungan yang diantisipasi tidak terjadi;

6. Mengambil tindakan disipliner terhadap pemain yang bersalah atas pelanggaran yang diwaspadai dan dikirim. Dia tidak berkewajiban untuk segera melakukan tindakan ini tapi harus 8. 8. melakukannya saat bola berikutnya tidak berjalan;

7. mengambil tindakan melawan pejabat tim yang gagal untuk melakukan sendiri secara bertanggung jawab dan mungkin, atas kebijaksanaannya sendiri, mengeluarkan mereka dari lapangan permainan dan sekitarnya langsung.

TugasSunting

1. menegakkan Hukum Pertandingan;

2. mengendalikan pertandingan dalam kerjasama dengan asisten wasit dan, jika ada, dengan pejabat keempat;

3. memastikan bahwa setiap bola yang digunakan memenuhi persyaratan Hukum 2;

4. memastikan bahwa peralatan para pemain memenuhi persyaratan Undang-Undang 4;

5. bertindak sebagai pencatat waktu dan mencatat pertandingan;

6. memastikan bahwa setiap pemain berdarah dari luka meninggalkan lapangan bermain. Pemain mungkin hanya kembali menerima sinyal dari wasit, siapa yang harus puas bahwa pendarahan telah berhenti;

7. menghukum pelanggaran yang lebih serius ketika seorang pemain melakukan lebih dari satu pelanggaran pada saat bersamaan;

8. Berakting atas saran asisten wasit mengenai insiden yang belum dia lihat;

9. memastikan bahwa tidak ada orang yang tidak berhak memasuki lapangan bermain;

10. menunjukkan restart pertandingan setelah dihentikan;

11. memberikan otoritas yang sesuai dengan laporan pertandingan, yang mencakup informasi tentang tindakan disipliner yang diambil terhadap pemain atau pejabat tim, substitusi dan insiden lainnya yang terjadi sebelum, selama atau setelah pertandingan.

Sesuai UU 9 dari permainan ( Bola masuk dan keluar dari bermain ), jika selama pertandingan bola menimpa wasit (atau asisten) tidak ada penghentian bermain. Namun para pejabat diharapkan memposisikan diri mereka sedemikian rupa sehingga hal ini tidak mungkin terjadi.

Lihat pulaSunting