Empedu adalah cairan bersifat basa yang pahit dan berwarna hijau kekuningan karena mengandung pigmen bilirubin, biliverdin, dan urobilin, yang disekresikan oleh hepatosit hati pada sebagian besar vertebrata. Empedu digunakan untuk membantu pencernaan lemak di usus dua belas jari. Dalam manusia, setiap hari sekitar 400-800cc cairan empedu disekresikan oleh hati di mana sekresinya berjalan terus menerus.[1] Jumlah yang disekresikan akan meningkat jika sedang mencerna lemak. Pada beberapa spesies, empedu disimpan dan dikonsentrasikan dalam kantung empedu. Setelah makan, cairan empedu tersimpan ini akan dilepaskan ke usus dua belas jari untuk membantu proses pencernaan makanan.

Empedu (material kuning) dalam biopsi jaringan hati pada saat stasis empedu (kolestasis). Pewarnaan hematoxylin.

Komposisi empedu adalah air 97-98%, garam empedu 0,7%,[2] bilirubin 0,2%, lemak 0,51%[2] dan 200 meq/l garam anorganik.[3] Dua pigmen utama untuk empedu adalah bilirubin yang berwarna oranye-kuning, dan biliverdin, yang terbuat dari oksidasi bilirubin, yang berwarna hijau. Ketika kedua pewarna tersebut tercampur, campuran tersebut membuat feses berwarna coklat.[4]

FungsiSunting

 
Aksi of garam empedu dalam pencernaan makanan
 
Daur ulang empedu

Empedu bertindak, dalam batas tertentu, sebagai surfaktan yang membantu mengemulsi lemak dalam makanan. Anion garam empedu bersifat hidrofilik di satu sisi dan hidrofobik di sisi lain; karena itu, mereka cenderung berkumpul mengelilingi tetesan lemak (trigliserida dan fosfolipid) untuk membentuk misel, dengan sisi hidrofobik menghadap lemak dan sisi hidrofilik menghadap ke luar. Sisi hidrofilik bermuatan negatif, dan muatan tersebut mencegah tetesan lemak yang dilapisi empedu dari berkumpul kembali menjadi partikel lemak yang lebih besar. Biasanya, dalam manusia, misel di usus dua belas jari memiliki diameter sekitar 1-50 μm.[5]

Dispersi lemak makanan ke dalam misel meningkatkan area permukaan untuk aksi enzim lipase pankreatik, yang sebenarnya mencerna trigliserida, dan mampu mencapai inti lemak tersebut melalui celah di antara garam empedu.[6] Trigliserida dipecah menjadi dua asam lemak dan monogliserida, yang diserap oleh vili di dinding usus. Setelah ditransfer melintasi membran usus, asam lemak tersebut membentuk kembali menjadi trigliserida (re-esterifikasi), sebelum diserap ke dalam sistem limfatik melalui lakteal. Tanpa garam empedu, sebagian besar lemak dalam makanan akan diekskresikan dalam feses dan tidak dicernakan.[7]

Karena empedu itu meningkatkan penyerapan lemak, empedu adalah bagian penting dari penyerapan zat yang larut dalam lemak,[8] seperti vitamin A, D, E, dan K.[9]

Selain membantu fungsi pencernaan, empedu adalah menjadi bagian dari rute ekskresi bilirubin, produk sampingan dari sel darah merah yang didaur ulang oleh hati. Bilirubin berasal dari hemoglobin dan terbuat melalui proses glukuronidasi.

Empedu cenderung lebih bersifat basa. pH getah empedu dalam duktus koledokus (7,50-8,05) itu lebih tinggi daripada getah empedu dalam kandung empedu (6,80-7,65). Getah empedu dalam kantong empedu menjadi lebih asam semakin lama orang tersebut tidak makan, meskipun kalau orang itu beristirahat, penurunan pH ini akan diperlambatkan.[10] Sebagai basa, ia juga berfungsi untuk menetralkan kelebihan asam lambung sebelum memasuki usus dua belas jari, bagian pertama dari usus halus. Garam empedu juga bertindak sebagai bakterisida, menghancurkan banyak mikrob yang mungkin berada di dalam makanan.[11]

Asam empedu primerSunting

KepustakaanSunting

  • Syaifuddin. 2006. Anatomi Fisiologi untuk Mahasiswa Keperawatan. Penerbit Buku Kedokteran EGC. Jakarta.

ReferensiSunting

  1. ^ "Secretion of Bile and the Role of Bile Acids In Digestion". www.vivo.colostate.edu (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-03-31. 
  2. ^ a b Barrett, Kim E. (2012). Ganong's review of medical physiology (edisi ke-24th). New York: McGraw-Hill Medical. hlm. 512. ISBN 978-0-07-178003-2. 
  3. ^ Guyton and Hall (2011). Textbook of Medical Physiology. U.S.: Saunders Elsevier. hlm. 784. ISBN 978-1-4160-4574-8. 
  4. ^ "Bile pigments - Oxford Reference". www.oxfordreference.com (dalam bahasa Inggris). doi:10.1093/oi/authority.20110803095505664 (tidak aktif 2020-01-27). Diakses tanggal 2020-01-20. 
  5. ^ Dickinson, Eric; Leser, Martin E. (2007-10-31). Food Colloids: Self-Assembly and Material Science (dalam bahasa Inggris). Royal Society of Chemistry. hlm. 22. ISBN 978-1-84755-769-8. 
  6. ^ Lowe, Mark E. (2002-12-01). "Trigliserida lipase pankreas". 43: 2007–2016. doi:10.1194 / jlr.R200012-JLR200 Periksa nilai |doi= (bantuan). ISSN 0022-2275. PMID 12454260. 
  7. ^ Starr, Cecie (2007-09-20). [https: //books.google.co.id/books? Id = IsOcq_1PnlMC & pg = PT650 Biologi: Konsep dan Aplikasi] Periksa nilai |url= (bantuan). ISBN 978-0-495-11981-4. 
  8. ^ [http: //www.vivo.colostate.edu/hbooks/pathphys/digestion /liver/bile.html "Sekresi Empedu dan Peran Asam Empedu Dalam Pencernaan"] Periksa nilai |url= (bantuan). 
  9. ^ [http: //www.vivo.colostate.edu/hbooks/pathphys/digestion/liver/bile.html "Sekresi Empedu dan Peran Asam Empedu Dalam Pencernaan"] Periksa nilai |url= (bantuan). www.vivo.colostate.edu (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-04-09. 
  10. ^ Sutor, D. Juni. "Variasi Diurnal dalam pH Patologis Kantung Empedu" (PDF). 17. doi:10.1136 / gut.17.12.971 Periksa nilai |doi= (bantuan). PMC 1411240 . PMID 14056. 
  11. ^ Merritt, M. E.; Donaldson, J. R. (2009-09-17). "Pengaruh garam empedu pada DNA dan integritas membran bakteri enterik". 58. doi:10.1099 / jmm.0.014092-0 Periksa nilai |doi= (bantuan). ISSN 0022-2615. PMID 19762477.