H&E stain

Pewarnaan hematoxylin atau H&E stain atau eosin atau pewarnaan hematoksilin dan eosin (the stain H&E) adalah salah satu pewarnaan jaringan utama yang digunakan dalam histologi. Ini adalah noda yang paling banyak digunakan dalam diagnosis medis dan sering kali merupakan standar emasĀ ; misalnya, ketika ahli patologi melihat biopsi dari dugaan kanker , bagian histologis cenderung diwarnai dengan H&E.

H&E adalah kombinasi dari dua pewarnaan histologis: hematoxylin dan eosin . Hematoxylin menodai nuklei sel biru, dan eosin menodai matriks ekstraseluler dan sitoplasma merah muda, dengan struktur lain mengambil berbagai corak, rona, dan kombinasi warna-warna ini. Noda menunjukkan tata letak umum dan distribusi sel dan memberikan gambaran umum struktur sampel jaringan. Oleh karena itu, ahli patologi dapat dengan mudah membedakan antara bagian inti dan sitoplasma dari suatu sel.

Kombinasi pewarnaan ini pertama kali diperkenalkan pada tahun 1876 oleh A. Wissowzsky.[1]

Prosedur H&E StainSunting

Prosedur pewarnaan H&E adalah pewarnaan utama dalam histologi sebagian karena dapat dilakukan dengan cepat, tidak mahal, dan menodai jaringan sedemikian rupa sehingga sejumlah besar anatomi mikroskopis terungkap, dan dapat digunakan untuk mendiagnosis berbagai kondisi histopatologis. Hasil dari pewarnaan H&E tidak terlalu tergantung pada bahan kimia yang digunakan untuk memperbaiki jaringan atau sedikit inkonsistensi dalam protokol laboratorium, dan faktor-faktor ini berkontribusi terhadap penggunaan rutin dalam histologi.

Pewarnaan H&E tidak selalu memberikan kontras yang cukup untuk membedakan semua jaringan, struktur seluler, atau distribusi zat kimia, dan dalam kasus ini pewarnaan dan metode yang lebih spesifik digunakan[2]

MetodeSunting

Ada banyak cara untuk menyiapkan hasil hematoxylin (formulasi) yang digunakan dalam prosedur H&E, di samping itu, ada banyak protokol laboratorium untuk membuat slide yang diwarnai H&E, beberapa di antaranya mungkin spesifik ke laboratorium tertentu. Meskipun tidak ada prosedur standar, hasil dengan konvensi cukup konsisten dalam inti sel yang bernoda biru dan sitoplasma dan matriks ekstraseluler berwarna merah muda. Laboratorium histologi juga dapat menyesuaikan jumlah atau jenis pewarnaan untuk ahli patologi tertentu.

Setelah jaringan dikumpulkan (sering kali sebagai biopsi) dan difiksasi, mereka biasanya mengalami dehidrasi dan tertanam dalam lilin parafin yang meleleh, blok yang dihasilkan dipasang pada mikrotom dan dipotong menjadi irisan tipis. Irisan ditempelkan pada slide mikroskop di mana titik lilin dihilangkan dengan pelarut dan irisan jaringan yang melekat pada slide direhidrasi dan siap untuk diwarnai. Atau, pewarnaan H&E adalah pewarnaan yang paling banyak digunakan dalam operasi Mohs di mana jaringan biasanya beku, dipotong di cryostat (mikrotom yang memotong jaringan beku), difiksasi, dan kemudian diwarnai.

Metode pewarnaan H&E melibatkan pengaplikasian hematoxylin yang dicampur dengan garam logam, atau mordan[3], yang sering diikuti dengan pembilasan dalam larutan asam lemah untuk menghilangkan pewarnaan berlebih (diferensiasi), diikuti dengan kebiruan dalam air alkali ringan. Setelah penerapan hematoklin, jaringan diimbangi dengan eosin (paling sering eosin Y).

  1. ^ http://tvmouse.ucdavis.edu/JAXWorkshop/Syllabus/STAINS.HTM
  2. ^ https://web.archive.org/web/20070926215514/http://www.sigmaaldrich.com/img/assets/7361/Primer-H&Emay04.pdf
  3. ^ https://web.archive.org/web/20110607215410/http://www.bcm.edu/mcb/rosenlab/index.cfm?pmid=12983