Eddy Sabara

Politisi

Mayor Jenderal TNI (Purn.) Eddy Sabara (17 Februari 1927 – 30 September 1995) adalah seorang pegawai negeri sipil dan perwira militer Indonesia. Dia adalah Gubernur Sulawesi Tenggara selama dua belas tahun antara tahun 1966 dan 1978, dan menjabat sebagai pejabat gubernur di empat provinsi lain karena posisinya di Departemen Dalam Negeri.

Eddy Sabara
Eddy Sabara as the Inspector General of the Department of Home Affairs of Indonesia.jpg
Eddy Sabara sebagai Irjen Depdagri (1979)
Anggota Dewan Pertimbangan Agung
Masa jabatan
4 April 1984 – 26 Juni 1993
PresidenSoeharto
Direktur Jenderal Pemerintahan Umum dan Otonomi Daerah
Masa jabatan
24 September 1982 – Maret 1984
PendahuluAchmad Adnawidjaja
PenggantiTojiman Sidikprawiro
Inspektur Jenderal Departemen Dalam Negeri
Masa jabatan
9 April 1979 – 24 September 1982
MenteriAmirmachmud
PendahuluSoedharmo Djajadiwangsa
PenggantiPrapto Prayitno
Gubernur Sulawesi Tenggara ke-3
Masa jabatan
14 Oktober 1966 – 23 Juni 1978
PendahuluLaode Hadi
PenggantiAbdullah Silondae
Informasi pribadi
Lahir(1927-02-17)17 Februari 1927
Kendari, Hindia Belanda
Meninggal30 September 1995(1995-09-30) (umur 68)
KebangsaanIndonesia
Suami/istriEmmyria Sabara[1]
Karier militer
Pihak Indonesia
Dinas/cabangInsignia of the Indonesian Army.svg TNI Angkatan Darat
Masa dinas1945 – 1982
PangkatPdu mayjendtni komando.png Mayor Jenderal
Pertempuran/perangRevolusi Nasional Indonesia

Putra bungsu dari tujuh bersaudara ini melewati masa kecilnya di Kendari, sampai menamatkan sekolah Belanda, setingkat SD. Karena tidak ada sekolah yang lebih tinggi, Eddy pindah ke Makassar, tinggal bersama kakaknya. Ia begitu tertarik melihat pasukan KNIL berlatih baris-berbaris.[2]

Dia menjabat sebagai Gubernur Sulawesi Tenggara dari tahun 1967–1978, 1981–1982, Gubernur Aceh tahun 1981, Gubernur Kalimantan Tengah tahun 1983–1984, Gubernur Jambi tahun 1979–1980 dan Gubernur Sulawesi Tengah tahun 1980–1981.[3]

Kehidupan awalSunting

Eddy Sabara lahir di Kendari, saat itu bagian dari Hindia Belanda, pada 17 Februari 1927. Ayahnya adalah seorang perwira kepolisian kota. Eddy adalah anak terakhir dari tujuh bersaudara, dan ia memulai pendidikannya di Kendari sebelum pindah ke Makassar untuk melanjutkan pendidikan hingga tahun 1946, di mana ia bersekolah dengan calon tokoh nasionalis Indonesia Robert Wolter Monginsidi.[4][5][6]

KarierSunting

Dinas militerSunting

Setelah menyelesaikan pendidikannya di Makassar, Eddy bergabung dengan sekelompok pemuda dari Sulawesi yang berangkat ke Jawa untuk berperang dalam Revolusi Nasional Indonesia, ketika Kampanye Sulawesi Selatan Raymond Westerling berkecamuk di Makassar dan sekitarnya.[4][5] Setelah di Jawa, Sabara bergabung dengan batalyon di pemerintahan nasionalis, yang sebelumnya tertarik pada militer karena menonton latihan KNIL saat masih kanak-kanak.[4] Pada tahun 1948, ia adalah seorang letnan satu yang memimpin sebuah kompi cadangan yang akan dikerahkan ke Sulawesi ketika unitnya diserang dan dilucuti oleh milisi Komunis selama Peristiwa Madiun. Eddy dipenjara dan tampaknya akan dieksekusi sebelum unit Angkatan Darat dari Divisi Siliwangi mengalahkan Komunis dan membebaskan unit Eddy.[5] Selama di Jawa, ia juga mendaftar di Akademi Militer Magelang.[6]

Setelah revolusi, ia memimpin unit-unit di Kodam XIV/Hasanuddin, akhirnya menjadi komandan Resimen Induk Kodam pada tahun 1965. Selama berada di Kodam XIV/Hasanuddin, ia berpartisipasi dalam kampanye melawan pemberontakan Andi Aziz. Dia juga pernah memimpin brigade cadangan selama Operasi Trikora pada tahun 1962.[4][6]

Gubernur dan pegawai negeriSunting

Brigjen Eddy Sabara ditunjuk sebagai Careteker Kepala Daerah Provinsi Sulawesi Tenggara dengan berdasarkan SK. Mendagri tanggal 14 Oktober 1966 Nomor: Up/dari tahun 1966 yang dilantik tanggal 19 Oktober 1966 di Makassar, pada saat itu didasarkan atas pertimbangan gangguan keamanaan dan ketertiban serta kondisi politik yang tidak menguntungkan dan sangat mengganggu pelaksanaan pemerintahan di Sulawesi Tenggara.[7]

Kemudian Brigjen Eddy Sabara ditunjuk sebagai Pejabat Gubernur Kepala Daerah Tk.I Sulawesi Tenggara dengan Keputusan Presiden R.I. Nomor 42 tahun 1967 tanggal 1 April 1967. Dan setelah DPR-GR Prov. Sultra bersidang menetapkan Edy Sabara terpilih sebagai Gubernur definitif dengan Keputusan Presiden Nomor: 55 tahun 1967 tanggal 24 April 1967.

Pada 14 Oktober 1966, ia diangkat sebagai penjabat gubernur Sulawesi Tenggara, sebelum diangkat menjadi gubernur penuh untuk dua periode mulai tahun 1967.[8] Gubernur sipil sebelumnya dan gubernur terpilih pertama di provinsi itu, La Ode Hadi, terpaksa meninggalkan posisinya pada tahun 1966 sebelum ia memegangnya selama dua tahun menyusul gelombang demonstrasi selama transisi ke Orde Baru, yang memungkinkan Eddy yang populer (saat itu seorang letnan kolonel) untuk mengambil alih.[9]

Sulawesi Tenggara sangat jarang penduduknya pada awal masa jabatannya, dengan sedikit atau tanpa anggaran pemerintah, dan Eddy memilih untuk merelokasi penduduk setempat (kebanyakan petani nomaden) di sepanjang daerah pemukiman kembali di mana jalan direncanakan.[5] Menurut Eddy dalam wawancara dengan Tempo tahun 1983, istrinya awalnya percaya bahwa pengangkatannya ke Sulawesi Tenggara adalah semacam pengasingan.[4] Ia juga menarik pendatang dari Jawa dan Bali yang padat penduduk. Meskipun lalu lintas yang ada saat itu tidak ada, ia melobi pemerintah pusat untuk mendanai jalan-jalan utama, terutama antara Kendari dan Kolaka, dengan keyakinan bahwa jalan tersebut akan menarik para pemukim pertanian.[5] Selama menjadi gubernur, ia juga menjabat di Majelis Permusyawaratan Rakyat sebagai utusan daerah.[6]

Dia awalnya dimaksudkan untuk melayani hanya satu masa jabatan, dan setelah berakhir pada tahun 1973 kurangnya calon pengganti mengakibatkan masa jabatannya awalnya diperpanjang beberapa bulan, dan kemudian masa jabatan kedua.[4] Setelah berakhir sebagai gubernur pada tahun 1978, ia ditugaskan pada tahun 1979 ke Departemen Dalam Negeri sebagai inspektur jenderal, dan kemudian menjadi direktur jenderal direktorat otonomi daerah kementerian.[5] Selama di sana, ia menjadi penjabat gubernur Jambi (1979),[10] Sulawesi Tengah (25 November 1980 – 1981),[11] dan Aceh (15 Maret – 27 Agustus 1981),[12] Selama menjadi gubernur sementara di Aceh dan Sulawesi Tengah, ia mengalami kemacetan politik di legislatif provinsi selama upaya mereka untuk menunjuk seorang gubernur definitif.[4]

Pada 27 Oktober 1981, ia juga kembali diangkat sebagai Penjabat Gubernur Sulawesi Tenggara, yang kedelapan kalinya dilantik sebagai Gubernur.[5][8][7] Setelah itu, ia kembali diangkat sebagai Penjabat Gubernur Kalimantan Tengah (7 Oktober 1983 – 23 Januari 1984).[13] Karena rekam jejak ini, ia dikenal oleh wartawan sebagai "spesialis penjabat gubernur" di awal 1980-an.[5][8] Selama di kementerian, ia juga menghidupkan kembali posisi wakil gubernur, berdasarkan pengalamannya sendiri sebagai gubernur di mana kurangnya seorang wakil sering menyebabkan masalah terutama dengan legislatif provinsi.[14] Ia dianugerahi Bintang Mahaputera Utama pada 14 Agustus 1982.[15] Pada tahun 1984, ia juga diangkat menjadi Dewan Pertimbangan Agung.[16]

Dia meninggal pada September 1995, karena penyakit jantung dan komplikasi yang berhubungan dengan ginjal. Ia dimakamkan di Jakarta.[5] Pada saat kematiannya, ia memegang pangkat mayor jenderal.[5]

GaleriSunting

ReferensiSunting

  1. ^ https://books.google.co.id/books?id=cRlPAQAAIAAJ&q=emmyria+sabara&dq=emmyria+sabara&hl=id&sa=X&ved=2ahUKEwiFguzrhYfyAhUBwjgGHQQYC2YQ6AEwBXoECAMQAw
  2. ^ "Eddy Sabara". Tempo Interaktif. 29 Oktober 1983. Diakses tanggal 21 Januari 2012. 
  3. ^ "Governor in Indonesian Provinces". World Statesmen. Diakses tanggal 22 Februari 2016. 
  4. ^ a b c d e f g "Pengalaman sebagai Gubernur selalu siap jadi Gubernur". Tempo. 29 October 1983. Diakses tanggal 6 April 2020. 
  5. ^ a b c d e f g h i j "Eddy Sabara, Spesialis Pejabat Gubernur Meninggal". Kompas. 1 October 1995. hlm. 7. 
  6. ^ a b c d Riwajat hidup anggota-anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat hasil pemilihan umum 1971. Lembaga Pemilihan Umum. 1973. hlm. 778. 
  7. ^ a b "Sejarah Sultra". bpkp.go.id. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  8. ^ a b c "Daftar Calon P3 Diajukan Sblm Tgl 27 Oktober". Sinar Harapan. 24 October 1981. 
  9. ^ "Mendagri : Teruskan Program Rakyat". Ministry of Home Affairs. 21 January 2010. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  10. ^ "Nama-nama Mantan Gubernur Jambi". jambiprov.go.id. Diakses tanggal 5 April 2020. [pranala nonaktif permanen]
  11. ^ "Serah Terima Jabatan". Tempo. 29 November 1980. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  12. ^ "Pemimpin Aceh dari Masa ke Masa". acehprov.sikn.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 June 2017. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  13. ^ 45 Tahun Kiprah dan Pengabdian DPRD Kalteng (FULL). 2004. hlm. 27. ISBN 978-979-97339-6-2. 
  14. ^ "Gubernur Figur Sentral". tegas.co. 23 February 2020. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  15. ^ "Bintang Mahaputera Bagi 15 Putera-Putera Terbaik". Sinar Harapan. 14 August 1982. Diakses tanggal 16 February 2021. 
  16. ^ Mimbar kekaryaan ABRI. Ministry of Defense. 1983. hlm. 64. 
Jabatan politik
Didahului oleh:
Laode Hadi
Gubernur Sulawesi Tenggara
1967—1978
Diteruskan oleh:
Abdullah Silondae
Didahului oleh:
Djamaluddin Tambunan
Penjabat Gubernur Jambi
1979
Diteruskan oleh:
Masjchun Sofwan
Didahului oleh:
Eddy Djadjang Djajaatmadja
Penjabat Gubernur Sulawesi Tengah
1980—1981
Diteruskan oleh:
Ghalib Lasahido
Didahului oleh:
Abdul Madjid Ibrahim
Penjabat Gubernur Aceh
1981
Diteruskan oleh:
Hadi Thayeb
Didahului oleh:
Abdullah Silondae
Penjabat Gubernur Sulawesi Tenggara
1981—1982
Diteruskan oleh:
Alala
Didahului oleh:
Willy Ananias Gara
Penjabat Gubernur Kalimantan Tengah
1983—1984
Diteruskan oleh:
Gatot Amrih