Buka menu utama
Duan Qirui pada 1913.

Duan Qirui (段祺瑞) lahir 6 Maret 1865 – meninggal 2 November 1936 pada umur 71 tahun adalah seorang panglima perang dan politikus Tiongkok, panglima Tentara Beiyang dan pelaksana jabatan Kepala Eksekutif Republik Tiongkok (di Beijing) dari 1924 sampai 1926. Ia juga menjadi Perdana Menteri Republik Tiongkok pada empat kesempatan antara 1913 dan 1918. Ia bisa dikatakan sebagai orang terkuat di Tiongkok dari 1916 sampai 1920.

Kehidupan awalSunting

Lahir di Hefei dengan nama Duan Qirui (段啟瑞), nama kehormatannya adalah Zhiquan (芝泉). Kakeknya adalah Duan Pei (段佩), seorang perwira dari angkatan darat yang dibentuk secara pribadi oleh Li Hongzhang, angkatan darat ini dinamakan Tentara Huai (淮军, huai jun). Ayahnya meninggal lebih awal dan dia dibesarkan oleh nenek dari pihak ibu.

Awal karirSunting

Pada tahun 1885 Duan Qirui masuk Akademi Militer Tianjin (天津武備學堂), mengambil spesialisasi artileri, dan lulus sebagai juara kelas.[1] Setelah lulus, ia dikirim ke Lushun untuk mengawasi pembangunan benteng artileri dan kemampuannya menarik perhatian Li Hongzhang, yang kemudian mengirimnya untuk belajar ilmu militer di Kekaisaran Jerman selama dua tahun.[1] Setelah kembali ke Tiongkok ia pertama kali ditunjuk sebagai komisaris di Gudang Senjata Beiyang (北洋军械局) lalu menjadi instruktur di akademi militer Weihai. Setelah itu ia mendapat bantuan dari Yuan Shikai, yang kemudian mengangkatnya menjadi seorang komandan artileri di Angkatan Darat Baru.[1]

Duan pertama kali melihat pertempuran di Pemberontakan Boxer, di mana ia bekerja kepada Yuan di provinsi Shandong sekaligus memisahkan dirinya dalam pertempuran melawan Pemberontakan Boxers.[2] Yuan kemudian mengizinkan dia memimpin divisi militer Beiyang pada tahun 1904. Pada tahun 1906 dia diangkat sebagai direktur Sekolah Staf Baoding, yang memungkinkan dia untuk mulai merekrut kelompoknya sendiri yang terdiri dari perwira yunior yang setia. Yuan mengatur pernikahan keponakan adopsinya, bagi Duan hal ini berguna untuk mengkonsolidasikan kekuatannya dan memperkuat kesetiaannya terhadap Yuan.[3]

Setelah pecahnya Pemberontakan Wuchang tahun 1911 melawan Dinasti Qing, Duan memerintahkan Korps Tentara Kedua yang loyal untuk melawan tentara revolusioner dalam Pertempuran Yangxia dan berhasil merebut kembali Hankou dan distrik Hanyang di Wuhan. Setelah Yuan Shikai mengubah jalannya Revolusi Xinhai dengan cara memaksa kaisar untuk turun takhta, Duan mendukungnya. Karena kesetiaannya, Yuan mengangkatnya menjadi gubernur militer provinsi Hunan dan Hubei. Dia selanjutnya diangkat menjadi Menteri Perang dalam kabinet Yuan pada tahun 1912, kemudian menjadi Perdana Menteri pada tahun 1913[1] sambil tetap menjabat sebagai Menteri Perang.[4] Karena dia secara terbuka mendukung pengunduran diri Kaisar saat menjabat sebagai utusan pemerintah pusat pada tahun 1911, Duan didukung juga oleh Kuomintang.[2]

PolitikSunting

Duan naik ke tampuk kekuasaan sebagai sekutu dekat Yuan Shikai, tetapi keduanya semakin sering saling tidak setuju satu sama lain karena berbagai masalah seiring berjalannya waktu. Salah satu masalah utama adalah bahwa Duan mulai memupuk pengaruh atas Tentara Beiyang karena dia sebagai Menteri Perang, sehingga melemahkan kendali Yuan sendiri atas para prajurit. Menyadari kekuatannya yang semakin besar, Duan menjadi lebih mandiri dan secara bertahap menentang kebijakan Presiden dalam hal pemberian jabatan dan reformasi di militer. Karena keduanya memiliki emosi yang tidak stabil, pertengkaran mereka menjadi semakin memanas, dan Yuan akhirnya mulai melawan Duan yang semakin meningkat karier dan pengaruhnya.[5] Dengan menggunakan alasan bahwa Duan dan Pasukan Beiyang telah gagal dalam menekan Pemberontakan Bai Lang,[4] Yuan memprakarsai reformasi untuk membersihkan militer dari para pengikut Duan dan membentuk pasukan baru yang lebih mampu daripada Tentara Beiyang dan anggota barunya setia kepada Yuan seorang. Ketika Duan jatuh sakit pada akhir 1914, ia tidak dapat menghentikan kebijakan-kebijakan yang diambil oleh Presiden, dan ia diberhentikan dari jabatannya sebagai Menteri Perang pada Mei 1915.[6]

Setelah berharap akan menggantikan Yuan dalam kursi kepresidenan, Duan akhirnya menentang upaya Yuan untuk mendeklarasikan dirinya sendiri sebagai Kaisar pada akhir 1915. Setelah beberapa provinsi mendeklarasikan kemerdekaan dari pemerintah Yuan, Duan mencoba berperan sebagai penengah antara pihak Yuan dengan pihak pemberontak anti-monarki yang tidak setuju Yuan mengangkat dirinya sendiri menjadi kaisar, Duan persis meniru seperti yang pernah dilakukan Yuan sewaktu Revolusi Xinhai. Persahabatan mereka tidak pernah pulih, bahkan setelah Duan menjabat sebagai Perdana Menteri, sebagian karena Yuan dengan cerdik menelanjangi kantor kekuasaannya. Duan menjabat sebagai Perdana Menteri secara berkala dari tahun 1913-1918, di bawah beberapa pemerintahan, sebagai bagian dari serangkaian koalisi pemerintahan yang goyah dan sering runtuh. Upaya Yuan untuk mendirikan dinastinya sendiri telah menghancurkan persatuan Tiongkok, dan banyak provinsi telah menyatakan kemerdekaan secara "de facto" dari Beijing pada awal 1915.[7]

Negara perdana menteriSunting

Pada tahun 1916, ketika Yuan Shikai berada di ranjang kematiannya, ia memanggil beberapa tokoh politik dan militer paling penting dalam pemerintahannya, termasuk Duan, untuk mendengarkan wasiat politik terakhirnya. Yuan hanya bisa mengucapkan kata: "Konstitusi", yang tidak seorang pun bisa menafsirkannya. Konstitusi Yuan 1914 menetapkan bahwa, dalam hal menjelang kematian seorang presiden Tiongkok di masa yang akan datang maka presiden akan menominasikan nama tiga orang, yang disimpan di dalam sebuah kotak, yang berpotensi menggantikannya setelah kematiannya. Setelah kematiannya, kotak itu akan dibuka dan salah satu dari orang yang disebutkan akan dipilih untuk menjadi Presiden berikutnya.[8]

Yuan meninggal pada 6 Juni 1916. Ketika kotak itu dibuka, terdapat nama Duan Qirui, Li Yuanhong dan Xu Shichang. Awalnya tidak ada yang mau menjadi presiden. Duan berkonsultasi dengan para pemimpin militer senior Tiongkok utara lainnya, mempertimbangkan bahwa Li adalah yang terlemah dan paling tidak populer dari ketiganya dan mereka kemudian berhasil menekannya untuk menjadi presiden, mungkin dengan alasan bahwa presiden yang lemah dan tidak populer akan lebih mudah untuk dimanipulasi. Duan bertugas di bawah Li sebagai Perdana Menteri, tetapi Duan mendominasi dia dan juga lembaga pemerintah lainnya bahkan memerintah untuk sementara waktu sebagai diktator Tiongkok utara yang efektif, yang sebagian besar ditantang oleh para panglima perang semi-independen. Baik Duan maupun Li tidak pernah berusaha mengajukan pengangkatan Li sebagai presiden ke pemilihan parlemen atau pemilihan umum, hal ini menunjukkan bahwa Duan telah melakukan penghinaan publik terhadap reformasi konstitusi.[9]

Duan Qirui, dalam pengangkatannya sebagai Perdana Menteri, menolak untuk mengakui konstitusi 1912 yang lama. Dia ditentang oleh Presiden Li Yuanhong dan Wakil Presiden Feng Guozhang yang juga merupakan komandan militer Beiyang terpenting kedua setelah Duan sendiri.[10] Pada 15 Juni, 1917, Laksamana Armada Laut Pertama Tiongkok, Li Tingxin, bersama dengan komandan angkatan laut paling senior Tiongkok mengeluarkan pernyataan yang mendukung konstitusi 1912 dan mengancam akan mengabaikan perintah dari Beijing jika konstitusi tidak dipulihkan, menyatakan solidaritas mereka dengan "Tentara Perlindungan Nasional" di barat daya, yang juga mengklaim mendukung konstitusi.[11] Akhirnya Feng berhasil membujuk Duan untuk mengalah dan pemerintah pembangkang di selatan setuju untuk membubarkan diri ketika Parlemen dibentuk kembali. Namun demikian, parlemen dan negara itu tetap terbagi menjadi utara dan selatan. Duan dan para pemimpin Beiyang lainnya menolak didikte oleh anggota parlemen selatan, yang sebagian besar terdiri dari partai Kuomintang yang bermarkas di Guangdong, didukung oleh pasukan selatan di luar kendali Beiyang. Duan memutuskan untuk mengambil tindakan terhadap komandan militer selatan dengan menugaskan mereka kembali ke posisi lain dan dengan demikian melanggar kendali mereka. Untuk melakukan ini, ia memutuskan untuk mengusir komandan militer Hunan yang pro-Kuomintang, namun kabinetnya menolak untuk melakukannya. Meskipun demikian, tangan kanan Duan dan Sekretaris Kabinet Xu Shuzheng, mengeluarkan perintah atas inisiatifnya sendiri untuk melancarkan serangan terhadap Hunan.[10]

Perang Dunia ISunting

Di Eropa Perang Dunia I telah mencapai titik krusial pada tahun 1916–17. Duan melihat peluang untuk mengambil hati Tiongkok dengan menyatakan berpihak kepada Sekutu untuk melawan Kekuatan Sentral Eropa.[1] Namun, Duan ditentang lagi oleh presiden dan wakil presiden, bersama dengan sebagian besar parlemen. Dia tidak sabar untuk mendapatkan persetujuan parlemen melalui negosiasi dan menggunakan taktik intimidasi dengan massa yang terorganisir. Sebagai tanggapan, presiden Li Yuanhong pada Mei 1917 memecat Duan sebagai perdana menteri setelah parlemen melakukan voting untuk meminta pengunduran dirinya.[12]

Pada titik ini seorang jenderal monarkis, Zhang Xun, melakukan mars jalan kaki bersama pasukannya ke Beijing dan mengumumkan pemulihan dinasti Qing pada 1 Juli 1917.[7] Bersama dengan para jenderal Beiyang lainnya, wakil presiden Feng Guozhang dengan marah mengerahkan pasukan mereka dan mengakhiri upaya pemulihan yang berumur pendek tersebut. Duan dikembalikan ke tampuk kekuasaan sementara Li Yuanhong, yang sudah merasa cukup dengan politik Beiyang, mengundurkan diri dari kepresidenan.[12] Beberapa hari kemudian, pada 14 Agustus 1917, Tiongkok berada di pihak Sekutu ketika meletus Perang Dunia I. Duan menyatakan perang terhadap Kekaisaran Jerman dan Kekaisaran Austria-Hongaria serta mengambil kembali pemukiman Jerman dan pemukiman Austria-Hongaria di Tianjin. Dengan terlibat dalam Perang Dunia I tersebut, Duan berharap beberapa "quid pro quo" dari sekutu baru Tiongkok, seperti pembatalan ganti rugi Pemberontakan Boxer dan sistem konsesi (sering disebut sebagai Perjanjian Tidak Adil) yang telah dipaksakan kepada Tiongkok untuk ditandatangani di masa lalu. Dia juga berharap bahwa Tiongkok bisa mendapatkan prestise di mata internasional dengan melibatkan dirinya dalam "Perang Besar".[10]

Strategi Duan sekarang adalah menegosiasikan pinjaman keuangan dengan Jepang, dengan imbalan konsesi, untuk mendanai pembangunan militer guna melakukan penaklukan Tiongkok selatan. Perlindungan politik tentara ini adalah masuknya Tiongkok ke dalam Perang Dunia Pertama.[10] Dengan kondisi kredit pemerintah yang buruk dan karena biaya perang Eropa menjadikan keuangan pihak Barat maupun domestik menjadi tidak memungkinkan, ia diam-diam menegosiasikan Pinjaman Nishihara yang pertama dengan Jepang pada tanggal 29 September 1917.[10] Sebagai imbalannya ia menawarkan kepada Jepang hak untuk menempatkan pasukan di provinsi Shandong serta hak untuk membangun dan menjalankan dua jalur kereta api Shandong yang baru. Tetapi ada ongkos politik yang mahal yang harus dibayar ketika negosiasi ini kemudian terungkap (dengan meletusnya Gerakan 4 Mei), tetapi sementara ini Duan berhasil mendapatkan pinjaman uang untuk pasukannya. Hal ini kelak menjadi penyebab dari Masalah Shandong.[13]

Kelompok AnhuiSunting

Setelah Feng Guozhang mengembalikannya sebagai perdana menteri, Duan Qirui dengan cepat memulai persiapan untuk memobilisasi pasukan untuk menaklukkan Tiongkok selatan. Pihak selatan membalas dengan membentuk pemerintah saingan lainnya melawan utara dan mengorganisir Gerakan Perlindungan Konstitusi.[14] Duan mengirim dua komandan mantan bawahan Feng Guozhang ke selatan untuk menaklukkan Hunan, yang merupakan kunci utama Tiongkok tengah; salah satu dari komandan ini adalah Wu Peifu. Wu mendukung pilihan Feng untuk rekonsiliasi damai dengan selatan dan menolak untuk bertempur. Karena malu dengan kegagalan ini, Duan terpaksa mengundurkan diri untuk kedua kalinya sebagai perdana menteri pada November 1917.[14]

Namun demikian, Duan masih memiliki pengaruh besar di Beijing karena banyak komandan militer yang masih setia kepadanya. Feng Guozhang dipaksa untuk mengusulkan ke kabinet dan mengangkat kembali Duan sebagai Menteri Perang, dan sekali lagi Duan mengirim pasukan ke selatan. Dia juga memerintahkan Zhang Zuolin, penguasa militer Manchuria, untuk mengirim pasukan ke Beijing sebagai taktik untuk lebih menekan Feng agar mengembalikannya ke jabatan perdana menteri. Namun, Wu Peifu sekali lagi menolak mengikuti perintahnya untuk menyerang provinsi selatan.[14] Menghadapi ancaman dari Feng Guozhang, Cao Kun dan Wu Peifu yang berkoalisi dengan "Kelompok Zhili," Duan berusaha memperkuat posisinya dengan membentuk partai politiknya sendiri yang disebut "Kelompok Anhui." Dia juga menggunakan dana dari Pinjaman Nishihara untuk membangun pasukan militernya, mempekerjakan perwira Jepang untuk melatih pasukannya.[15]

Masa jabatan Presiden Feng Guozhang berakhir pada 10 Oktober 1918; dalam upaya untuk menenangkan selatan, dia setuju untuk tidak mengadakan pemilihan kembali asalkan Duan juga mengosongkan kantor perdana menteri pada hari yang sama. Posisi Duan juga melemah ketika desas-desus tentang transaksi rahasianya dengan Jepang mulai muncul.[16] Ketika Pinjaman Nishihara diekspos, bersama dengan perjanjian rahasia antara Sekutu dan Jepang untuk memindahkan Shandong ke Jepang, pada Perjanjian Versailles, Beijing dan seantero pelosok negeri Tiongkok meledak sebagai protes dalam apa yang kemudian dikenal sebagai "Gerakan 4 Mei" 1919. Saingan Duan, Cao Kun dan Wu Peifu dari Kelompok Zhili bergerak untuk memojokkannya dengan mengorganisir aliansi para pemimpin militer, termasuk Zhang Zuolin, yang menentang Duan. Mereka juga merekayasa pemecatan anak buah utama Duan, Xu Shuzheng pada 4 Juli 1919. Sebagai balasan, Duan memaksa presiden baru untuk memecat Cao dan Wu, meskipun tidak ada cara lain yang memungkinkan untuk benar-benar memindahkan mereka dari jabatan mereka. Dia juga mengganti nama tentaranya menjadi "Tentara Pasifikasi Nasional" dan memobilisasi mereka untuk berperang melawan Kelompok Zhili dan para pendukungnya.[16]

Jatuh dari kekuasaanSunting

Konflik itu kemudian dikenal sebagai Pertempuran Zhili–Anhui dan berlangsung dari 14 Juli hingga 18 Juli 1920. Meskipun pasukan Duan telah dilengkapi dan dilatih oleh Jepang, tetapi mereka dengan mudah menyerah kepada pasukan Zhili yang dipimpin oleh Wu Peifu dan sekutunya.[16] Kekuatan militernya hancur, Duan melarikan diri ke pemukiman Jepang di Tianjin dan menjadi pemilik apartemen. Kelompok Anhui mulai kehilangan koherensinya, karena beberapa anggotanya menjadi terafiliasi dengan Kelompok Zhili atau faksi Fengtian pimpinan Zhang Zuolin. Hanya Zhejiang yang tetap berada di tangan Kelompok Anhui, meskipun akhirnya jatuh pada 1924. Shandong diizinkan oleh Kelompok Zhili untuk diambil alih oleh panglima perang Anhui dengan syarat netralitas yang ketat. Namun demikian, beberapa politisi Kelompok Anhui tetap aktif dalam pemerintahan ketika Kelompok Zhili dan faksi Fengtian mulai bermanuver satu sama lain. Jin Yunpeng, yang telah menjadi anak didik Duan, diangkat menjadi Perdana Menteri pada Agustus 1920. Anggota Anhui lainnya diam-diam mengadakan mediasi antara Zhang Zuolin dan Feng Yuxiang, seorang pemimpin penting dalam Kelompok Zhili, akhirnya Feng memutuskan untuk memberontak melawan bekas sekutunya dalam Pertempuran Zhili-Fengtian Kedua.

 
1 yuan, koin perak untuk memperingati Duan Qirui, dicetak tahun 1924.

Kembali sebagai kepala eksekutifSunting

Karena Feng Yuxiang melakukan kudeta Beijing yang mengakibatkan kekalahan Wu Peifu dan Kelompok Zhili sehingga memaksa mereka untuk mundur ke selatan.[17] Zhang Zhoulin yang menang secara tak terduga malah menunjuk Duan Qirui sebagai Kepala Eksekutif baru negara itu pada 24 November 1924. Pemerintahan baru yang dipimpin Duan dengan enggan diterima oleh Kelompok Zhili karena tanpa memiliki pasukannya sendiri, Duan sekarang dianggap sebagai pilihan yang netral.[17] Selain itu, alih-alih jadi "Presiden" Duan sekarang disebut "Ketua Eksekutif," menyiratkan bahwa posisi itu hanya sementara dan lemah secara politik. Duan meminta Sun Yat-sen dan Kuomintang di selatan untuk memulai lagi perundingan menuju penyatuan Tiongkok kembali. Sun menuntut agar "Perjanjian Tidak Adil" dengan kekuatan asing harus ditolak dan bahwa majelis nasional baru akan dibentuk. Sambil tunduk pada tekanan publik, Duan menjanjikan majelis nasional baru dalam tiga bulan; namun dia tidak bisa secara sepihak membuang "Perjanjian Tidak Adil," karena kekuatan asing telah membuat pengakuan resmi atas rezim Duan bergantung pada penghormatan terhadap perjanjian ini.[17] Sun meninggal pada 12 Maret 1925 dan negosiasi jadi berantakan lagi.

Dengan kekuatan militernya yang berantakan, pemerintah Duan sangat bergantung pada Feng Yuxiang dan Zhang Zuolin. Mengetahui bahwa keduanya tidak rukun, dia diam-diam mencoba untuk bermain satu sisi melawan yang lain. Pada tanggal 18 Maret 1926, sebuah unjuk rasa diadakan untuk melawan pelanggaran yang dilakukan oleh pihak asing terhadap kedaulatan Tiongkok dan insiden baru-baru ini di Tianjin melibatkan kapal perang Jepang. Duan mengirim polisi militer untuk membubarkan para demonstran, dan dalam huru-hara yang terjadi mengakibatkan 47 orang pengunjuk rasa tewas dan lebih dari 200 terluka, termasuk Li Dazhao, salah satu pendiri Partai Komunis Tiongkok. Peristiwa itu kemudian dikenal sebagai Pembantaian 18 Maret. Bulan berikutnya Feng Yuxiang kembali memberontak, kali ini melawan Kelompok Fengtian, dan menggulingkan Duan, yang terpaksa melarikan diri ke Zhang untuk mencari perlindungan. Zhang, yang mulai bosan dengan urusan gandanya, menolak mengembalikannya setelah merebut kembali Beijing. Sebagian besar Kelompok Anhui sudah memihak Zhang. Duan Qirui mengasingkan diri ke Tianjin dan kemudian pindah ke Shanghai di mana dia meninggal pada 2 November 1936.  

Kehidupan pribadiSunting

Duan memiliki reputasi sebagai orang yang tangguh dan otoriter, tetapi tanpa cinta yang besar pada jabatan publik. Dia tampaknya memiliki "kecenderungan seperti Buddha", dan menikmati kesendirian. Dia mendelegasikan wewenang besar kepada bawahannya, dan dia umumnya mendukung keputusan mereka. Minat profesional utamanya adalah pelatihan prajurit. Dalam pemerintahan, ia lebih menyukai sistem kabinet, di mana keputusan dibuat di antara sekelompok kecil orang yang memiliki kekuatan, daripada kediktatoran satu orang yang disukai oleh Yuan Shikai atau bentuk pemerintahan terbuka dan konsultatif yang diusulkan oleh Sun Yat-sen.[18]

Duan juga dikenal sebagai pemain dan pendukung permainan Igo. Dia biasanya menang karena lawan-lawannya takut untuk mengalahkannya, dengan pengecualian menantunya, yang juga merupakan pemain Igo dan tidak takut mengalahkan ayah mertuanya. Duan memiliki empat anak perempuan. Setelah Duan pensiun dari politik, ia menjadi penganut Buddha yang taat, membangun aula ibadah di rumahnya sendiri dan berdoa setiap pagi. Banyak mantan bawahannya sering datang untuk berdoa bersamanya. Pada hari pertama dan hari ke-15 setiap bulan berdasarkan penanggalan kalender candra, Duan akan pergi ke kuil untuk berpartisipasi dalam berbagai acara keagamaan Buddha. Dia seharusnya menjadi vegetarian setelah Pembantaian 18 Maret untuk bertobat karena keterlibatannya dalam aksi pembantaian tersebut. Douchi (kedelai hitam yang difermentasi dan asin) adalah makanan favoritnya dan disajikan di setiap hidangan. Duan juga memelihara peternakan ayam di rumahnya untuk menghasilkan telur, tetapi ia tidak memelihara ayam jantan, karena ia mengklaim bahwa tanpa pembuahan, telur akan tetap vegetarian.

ReferensiSunting

Karya yang dikutipSunting

  • Bonavia, David. China's Warlords. New York: Oxford University Press. 1995. ISBN 0-19-586179-5
  • Ch'en, Jerome (1972) [1st pub. 1961]. Yuan Shih-k'ai (edisi ke-2nd). Stanford, California: Stanford University Press. ISBN 0-8047-0789-8. 
  • Spence, Jonathan D. (1990). The Search for Modern China. New York: W.W. Norton & Company. ISBN 0-393-02708-2. 
  • Gray, Jack (2002). Rebellions and Revolutions: China from the 1800s to 2000. New York: Oxford University Press. hlm. 168–169. ISBN 978-0-19-870069-2. 
  1. ^ a b c d e Spence 285
  2. ^ a b Bonavia 41
  3. ^ Gray 168–169
  4. ^ a b Ch'en (1972), hlm. 160–161.
  5. ^ Ch'en (1972), hlm. 160.
  6. ^ Ch'en (1972), hlm. 161.
  7. ^ a b Spence 282-283
  8. ^ Bonavia 42-43
  9. ^ Bonavia 43-45
  10. ^ a b c d e Gray 171-172
  11. ^ Bonavia 46
  12. ^ a b Gray 173
  13. ^ Spence 288
  14. ^ a b c Gray 174-175
  15. ^ Gray 177
  16. ^ a b c Gray 178-179
  17. ^ a b c Gray 186-187
  18. ^ Bonavia 42