Buka menu utama

H. Djafar Lapasere (lahir 6 Agustus 1915 – meninggal 15 Juli 1984 pada umur 68 tahun), adalah seorang politikus dan mantan Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia yang pernah menjabat pada periode tahun 1971 hingga 1977. Ia juga merupakan Bupati Poso ke-3, yang menjabat pada tahun 1956 hingga 1957.[1]

H.
Djafar Lapasere
Djafar Lapasere.png
Djafar Lapasere
Anggota DPR-RI 1972-1977
dari Sulawesi Tengah
Masa jabatan
3 Juli 1971 – 2 Mei 1977
PresidenSoeharto
Wakil PresidenSri Sultan Hamengkubuwono IX
[[Bupati Poso]] 3
Masa jabatan
1956 – 1957
PresidenSoekarno
PendahuluAlimuddin Daeng Matiro
PenggantiS. Kabo
Informasi pribadi
LahirDjafar Lapasere
(1915-08-06)6 Agustus 1915
Bendera Indonesia Dolo, Sigi, Sulawesi Tengah
Meninggal dunia15 Juli 1984(1984-07-15) (umur 68)
Bendera Indonesia Palu Sulawesi Tengah
Partai politikMasyumiPartyLogo.jpg Masyumi
Tempat tinggalPalu, Sulawesi Tengah
PekerjaanPNS

Daftar isi

Kehidupan pribadiSunting

Djafar lahir di Dolo, Sigi, Sulawesi Tengah. Djafar menempuh pendidikan awal di Hollandsch-Inlandsche School (HIS), dan kemudian melanjutkan ke Opleiding School Voor Inlandsche Ambtenaren (OSVIA), sebuah sekolah pendidikan bagi calon pegawai-pegawai bumiputra pada zaman Hindia Belanda.[1]

Djafar meninggal pada 15 Juli 1984 dan dikebumikan di Palu.[1]

Pendidikan dan jabatanSunting

Djafar merupakan Raja Tojo terakhir yang berkuasa di Ampana pada zaman Hindia Belanda dan penjajahan Jepang. Setelah Konferensi Meja Bundar (KMB) selesai, Djafar diangkat menjadi Kepala Polisi Pamong Praja Residen Poso. Pada tahun 1952 hingga 1953, Djafar dipindahtugaskan ke Tolitoli untuk menjadi Wedana (Kepala Pemerintahan Negeri (KPN)).[1]

Djafar kemudian kembali ke Palu untuk menjadi Wedana KPN Palu sekaligus merangkap jabatan sebagai Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Donggala dari tahun 1953 hingga 1955. Pada tahun 1955 hingga 1956, Djafar kembali ke Poso untuk menjadi Patih (Wakil Bupati) dari Bupati Poso yang saat itu menjabat, Alimuddin Daeng Matiro. Setahun kemudian, Djafar menggantikan posisi Matiro sebagai Bupati Poso hingga jabatannya berakhir pada 1958.[1]

Pada 1962 hingga 1964, Djafar diangkat menjadi Kepala Polisi Pamong Praja Sulawesi Tengah yang diperbantukan di Kantor Residen Sulawesi Tengah. Pada tahun berikutnya, Djafar diangkat menjadi Kepala Biro Kepegawaian Provinsi Daerah Tingkat I Sulawesi Tengah yang ke-2. Pada tahun 1969 hingga 1971, Djafar terpilih sebagai Wakil Ketua Komisi Pemilihan Daerah (PPD) Tingkat I Sulawesi Tengah.[1]

Pada tahun 1971, Djafar diangkat sebagai Residen (Asisten) pada Gubernur Sulawesi Tengah. Pada Pemilu 1971, Djafar terpilih sebagai Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia untuk periode 1971 hingga 1977.[1]

Riwayat pendidikan dan jabatanSunting

Pemberontakan Permesta di PosoSunting

Djafar memimpin Poso saat kestabilan politik nasional dalam keadaan yang sulit. Pemberontakan terjadi di setiap pelosok Indonesia, seperti Gerakan Perjuangan Alam Semesta (Permesta), sebuah gerakan yang diproklamasikan oleh Letkol Ventje Sumual, juga melakukan pemberontakan di Poso.[2]

Poso sendiri oleh Permesta dijadikan basis kekuatan Permesta di Sulawesi untuk melakukan perlawanan bersenjata terhadap tentara pemerintah pusat, mengingat Poso oleh para pendiri Permesta dinilai merupakan wilayah paling strategis yang berada di tengah Pulau Sulawesi dan memiliki medan yang mendukung.[3][4]

Saat Permesta melakukan pemberontakan di Poso, Djafar sedang dalam masa akhir jabatannya sebagai Bupati. Permesta kemudian melakukan penahanan kepada Djafar sebagai tahanan resmi mereka. Djafar ditahan selama 5 tahun, dan kemudian bebas pada tahun 1962 setelah Permesta ditumpas oleh pemerintah.[5][6]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g "Data Kepegawaian: Djafar Lapasere". Badan Kepegawaian Provinsi Sulawesi Tengah. Diakses tanggal 5 September 2016. 
  2. ^ Aditjondro, G.J. (2001). Guns, Pamphlets and Handie-Talkies: How the Military Exploited Local Ethno-Religious Tensions in Maluku to Preserve their Political and Economic Privileges (dalam bahasa Bahasa Inggris) (edisi ke-ke-1). Hamburg: Violence in Indonesia. 
  3. ^ "Sejarah Perlawanan di Poso". Kompasiana. Diakses tanggal 5 September 2016. 
  4. ^ Membedah Kembar Siam Penguasa Politik dan Ekonomi Indonesia: Investigasi Korupsi Sistemik Bagi Aktivis dan Wartawan (dalam bahasa Bahasa Indonesia) (edisi ke-ke-1). Jakarta & Kendari: LSPP, PSHK & Formas. 2004. 
  5. ^ Kayu Hitam, Bisnis Pos Penjagaan, Perdagangan Senjata dan Proteksi Modal Besar: Ekonomi Politik Bisnis Militer di Sulawesi bagian Timur (dalam bahasa Bahasa Indonesia) (edisi ke-ke-1). Yogyakarta: Jurnal Wawasan. 2004. 
  6. ^ Damanik, Rinaldy (2003). Tragedi Kemanusiaan Poso: Menggapai Surya Pagi Melalui Kegelapan Malam (dalam bahasa Bahasa Indonesia) (edisi ke-ke-1). Jakarta & Palu: PBHI & LPS-HAM Sulawesi Tengah.