Dipawamsa atau Deepavamsa (yaitu, "Tawarikh Pulau"; Pali: Dīpavaṃsa), merupakan sebuah catatan sejarah tertua dari Sri Lanka. Babad ini diyakini disusun dari Atthakatha dan sumber-sumber lain sekitar abad ke-3-4. Bersama dengan Mahawamsa, ini adalah sumber dari banyak kisah sejarah kuno Sri Lanka dan India. Makna pentingnya tidak hanya sebagai sumber sejarah dan legenda, tetapi juga sebagai karya awal yang penting dalam literatur Buddha dan Pali.

IsiSunting

Ini mungkin ditulis oleh beberapa biksu atau bhikunni dari Anuradhapura Maha Wiharaya pada abad ke-3 hingga ke-4. Dipawamsa kemungkinan adalah teks Pali yang sepenuhnya baru yang disusun di Sri Lanka; itu juga di antara teks-teks terakhir yang disusun secara anonim.[1][2]

Pembukaan dimulai dengan "Dengar! Saya akan menceritakan riwayat kunjungan Sang Buddha ke pulau, kedatangan relikui gigi dan pohon Bodhi, munculnya ajaran sang Buddha, munculnya para guru, penyebaran agama Buddha di pulau dan kedatangan Wijaya, Kepala manusia".[3] Dhatusena dari Anuradhapura (abad ke-5) telah memerintahkan Dipawamsa untuk dibacakan pada festival Mahinda yang diadakan setiap tahun di Anuradhapura.

Dipavamsa mengacu pada tiga kunjungan ke Pulau oleh Sang Buddha, tempat-tempat yang menjadi Kelaniya, Deegavapi Raja Maha Viharaya, tempat di mana pancang Bodhi kemudian ditanam di dalam Maha Mewna-uyana (Taman) dari Anuradhapura. Itu tidak menyebutkan bahwa Buddha mengunjungi Puncak Adam.

Penggambaran sekta-sekta BuddhisSunting

Dimulai dengan Dīpavaṃsa pada abad ke-4, Theravādin dari Mahawihara di Sri Lanka berusaha untuk mengidentifikasi diri mereka dengan sekte Sthavira asli India. Dīpavaṃsa memuji Theravāda sebagai "pohon banyan agung," dan dengan mengejutkan menggambarkan aliran Buddhis awal lainnya sebagai duri (kaṇṭaka).[4]

17 sekte ini adalah skismatik,
hanya satu yang non-skismatik.
Dengan sekte non-skismatik,
semuanya ada delapan belas.
Seperti pohon beringin besar,
Theravāda adalah yang tertinggi,
Dispensasi Sang Penakluk,
lengkap, tanpa kekurangan atau kelebihan. Sekte lainnya muncul
seperti duri di pohon.
Dīpavaṃsa, 4.90–91[5]

Hubungan ke MahawamsaSunting

Berkenaan dengan legenda Wijaya, Dipawamsa telah mencoba untuk menjadi kurang super-alami daripada karya kemudian, Mahawamsa mengacu pada suami dari putri Kalingga-Wanga, leluhur Wijaya, sebagai seorang pria bernama Sinha yang merupakan penjahat yang menyerang karavan dalam perjalanan. Sementara itu, Sinha-bahu dan Sinhasiwali, sebagai raja dan ratu kerajaan Lala (Lata), "melahirkan anak kembar, enam belas kali." Yang tertua adalah Wijaya dan yang kedua adalah Sumitta. Karena Wijaya berperilaku kejam dan tidak pantas, orang-orang yang marah meminta raja untuk membunuh putranya. Tetapi raja menyebabkan dia dan tujuh ratus pengikutnya meninggalkan kerajaan, dan mereka mendarat di Sri Lanka, di sebuah tempat bernama Tamba-panni, pada hari yang tepat ketika Sang Buddha masuk ke Maha Parinibbana.

Dipavamsa memberikan laporan yang lebih lengkap tentang kedatangan Theri Sangamitta (putri untuk Asoka), tetapi kisah epik Dutugamunu diperlakukan hanya sebentar, dalam sepuluh stanz Pali, sementara Mahawamsa mengabdikan sepuluh bab untuknya. Karena perhatian yang lebih besar diberikan kepada bhikuni Sri Lanka di Dipawamsa, serta deskripsi Sangamitta sebagai sangat mahir dalam sejarah, Hugh Nevill menyarankan bahwa Dipawamsa mungkin berasal dengan komunitas bhikuni di satu wihara atau lebih, bukannya dikomposisikan oleh para biksu.[2]

Dipawamsa dianggap sebagai "bahan sumber" bagi Mahawamsa. Yang terakhir ini lebih koheren terorganisir, dan mungkin epik keagamaan dan sejarah terbesar dalam bahasa Pali. Historiografi (yaitu kronologi raja, pertempuran, dll.) Yang diberikan dalam Mahawamsa, dan sejauh itu dalam Dipawamsa, diyakini sebagian besar benar dari sekitar waktu kematian Asoka.[6][7]

TerjemahanSunting

Dipawamsa diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh Hermann Oldenberg pada tahun 1879.[8] Ini dipelajari oleh B. C. Law pada tahun 1947.[9]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Von Hinüber, Oskar (1997). A Handbook of Pali Literature (dalam bahasa English) (edisi ke-1st Indian). New Delhi: Munishiram Manoharlal Publishers Pvt. Ltd. ISBN 81-215-0778-2. 
  2. ^ a b Malalasekera, G.P. (1928). The Pali Literature of Ceylon (dalam bahasa English) (edisi ke-1998). Colombo: Buddhist Publication Society of Sri Lanka. hlm. 132–36. ISBN 9552401887. 
  3. ^ Differences between the Dipavamsa and the Mahavamsa.
  4. ^ Morgan, Diane. Essential Buddhism: A Comprehensive Guide to Belief and Practice. 2010. p. 113
  5. ^ Bhikkhu Sujato. Sects & Sectarianism: The Origins of Buddhist Schools. Santi Forest Monastery, 2006. p. i
  6. ^ [1] See Geiger's defence of the historicity of the Mahavamsa
  7. ^ K. M. de Silva, History of Sri Lanka (Penguin) 1995
  8. ^ “The Dîpavaṃsa; an ancient Buddhist historical record”, edited and translated by Hermann Oldenberg. London, Williams and Norgate, 1879.
  9. ^ Law, B. C. (1947). On the Chronicles of Ceylon. Royal Asiatic Society of Bengal. 

Pranala luarSunting