Demi Ucok

film Indonesia

Demi Ucok adalah film komedi satirikal Indonesia yang dirilis secara luas pada 3 Januari 2013. Film ini memiliki latar belakang nuansa budaya Batak, ditulis, disutradarai dan diproduksi oleh Sammaria Simanjuntak. Film kedua Sammaria setelah Cin(T)a (2009), Demi Ucok kembali menampilkan Sunny Soon dan Saira Jihan, meskipun kali ini keduanya tidak berpasangan. Demi Ucok juga memperkenalkan dua aktris baru: Geraldine Sianturi sebagai karakter utama dan Lina Marpaung sebagai sang ibu. Lina Marpaung sendiri selama periode promosi lebih dikenal sebagai nama karakternya di film ini, "Mak Gondut".[1]

Demi Ucok
SutradaraSammaria Simanjuntak
ProduserSammaria Simanjuntak
PenulisSammaria Simanjuntak
PemeranGeraldine Sianturi
Saira Jihan
Sunny Soon
Lina Marpaung
Richard Siahaan
Nora Samosir
Perusahaan
produksi
Rapi Films
Kepompong Gendut
Royal Cinema Multimedia
Tanggal rilis
3 Januari 2013
Durasi79 menit
BahasaIndonesia
Penghargaan
Festival Film Indonesia 2012

Pada Festival Film Indonesia 2012, Demi Ucok sukses membawa delapan nominasi, termasuk Film Terbaik, Sutradara Terbaik untuk Sammaria Simanjuntak dan Aktris Terbaik untuk Geraldine Sianturi, dan memenangkan kategori Aktris Pendukung Terbaik untuk Lina Marpaung.

SinopsisSunting

Butet Sinaga, yang lebih dikenal dengan panggilannya Mak Gondut (Lina Marpaung), dulunya adalah gadis Batak yang memiliki aspirasi besar untuk menjadi aktris. Namun, baru sebentar di Jakarta ia lebih dulu kepincut pria Batak yang bernama Maruap, dan akhirnya Mak Gondut muda memilih untuk langsung menikah, punya anak dan segera melupakan mimpinya. Sang anak tumbuh menjadi wanita idealis bernama Gloria, disingkat Glo (Geraldine Sianturi), yang juga memiliki passion di bidang perfilman seperti sang ibu; saat Mak Gondut muda ingin menjadi aktris, Glo menjadi sutradara. Film pertama Glo yang bertema action and dibuat secara amatir, Resign Club (lengkap dengan poster yang memparodikan film Fight Club), menjadi sukses, bahkan memenangkannya sebuah Piala Citra. Namun, empat tahun berlalu dari masa kejayaan Resign Club, Glo belum juga bisa membuat film keduanya.

Selain karena susahnya mencari produser yang bersedia membiayai pembiayaan pembuatan filmnya dan ide cerita film keduanya yang terus berubah, Glo terus dipusingkan oleh Mak Gondut yang tiada hentinya memintanya untuk cepat menikah dengan pria Batak. Glo sendiri bersikap menghakimi keputusan ibunya dulu yang sempat punya mimpi, menikah, berkeluarga lalu hidup "boringly ever after". Acun (Sunny Soon), aktor yang dulu ikut berperan dalam Resign Club sekarang berakhir sebagai pekerja kantoran rendahan, karena seperti Glo, dirinya pun kesulitan menentukan arah hidupnya setelah menjadi terkenal sesaat, sedangkan Nicki (Saira Jihan), adalah teman Glo yang hidup pas-pasan menjual DVD bajakan di pinggir jalan, yang juga seorang lesbian namun anehnya sedang hamil besar.

Mak Gondut yang tahu bahwa setidaknya Glo perlu biaya yang memadai agar film keduanya lebih jelas adanya, melakukan berbagai cara untuk membantu Glo mendapatkan setidaknya 1 miliar, dari mengikuti kampanye sebagai calon legislatif tiga partai sekaligus, berencana mati agar dapat asuransi, sampai meminta bantuan seorang napi Batak bernama BK Marpaung (Sahat Parlindungan). Namun ujung-ujungnya selalu sama, Mak Gondut selalu akan berkata "asal kau kawin sama Batak!". Ketika Tumpal (Richard Siahaan) jelas-jelas menunjukkan bahwa ia tertarik pada Glo, ini justru memicu pertengkaran besar Glo dan Mak Gondut (lengkap dengan foto Maruap), dan akhirnya Glo memilih untuk hengkang dari rumah ibunya.

Proposal-proposal yang dibuat Glo agar filmnya berhasil didanai tidak juga membuahkan hasil, dan Glo yang tinggal di kos butut pun terpaksa harus menjual mobilnya agar bisa bertahan. Dalam perjalanan hidup mandiri inilah, Glo banyak belajar, mulai dari Nicki yang sudah melahirkan ternyata bisa menjadi ibu yang ideal, sampai dengan fakta bahwa hampir semua orang membenci Mak Gondut karena berbagai alasan. Pun ketika Mak Gondut sakit keras, tiba-tiba dunia Glo terbalik 360 derajat, dan ia sangat berharap ibunya bisa sembuh, meski harus menjual rumah mereka. Disinilah, Glo mendapatkan inspirasi untuk membuat film keduanya tentang sang ibu: dari wanita yang punya ambisi, menikah dan berkeluarga, tetapi tetap memiliki passion di hidupnya. Ketika film kedua Glo tentang Mak Gondut rampung dan siap ditonton, Mak Gondut kembali sakit dan harus dioperasi. Film Mak Gondut sukses, dan saat Glo kembali ke rumah sakit, ia dikejutkan dengan keberadaan kakak Mak Gondut yang sedang menangis di rumah sakit bersama seorang dokter.

Ajaibnya, Mak Gondut tentu tidak meninggal, karena Glo masih belum menikah dengan pria Batak. Akhirnya film ditutup dengan pernikahan Tumpal, tetapi bukan dengan Glo, tapi dengan wanita etnis Betawi yang berjilbab. Glo dan Mak Gondut pun hidup seperti sediakala: masih selalu berbeda pendapat dan hidup boringly ever after, tapi mereka berencana untuk mencoba hidup dengan itu.

PemeranSunting

Penghargaan dan jadwal PenayanganSunting

Pada ajang Festival Film Indonesia (FFI) 2012 film ini berhasil meraih 8 nominasi dan juga membawa pulang 1 piala pada kategori Aktris Pendukung Terbaik untuk salah satu aktrisnya, Mak Gondut.[1] Film ini ditayangkan pada Kamis, 3 Januari 2013.[2]

Penghargaan Tahun Kategori Penerima Hasil
Indonesian Movie Awards 2013 Film Terfavorit Demi Ucok Nominasi
Aktris Pembantu Terbaik Saira Jihan Nominasi
Aktris Pendatang Baru Terbaik Lina Marpaung Menang
Geraldine Sianturi Nominasi
Aktris Pendatang Baru Terfavorit Lina Marpaung Menang
Geraldine Sianturi Nominasi
Festival Film Indonesia 2012 Film Bioskop Terbaik Demi Ucok Nominasi
Sutradara Terpuji Sammaria Simanjuntak Nominasi
Pemeran Utama Wanita Terbaik Geraldine Sianturi Nominasi
Pemeran Pendukung Wanita Terbaik Lina Marpaung Menang
Skenario Terbaik Sammaria Simanjuntak Nominasi
Tara Artistik Terbaik Rezki Ridha Nominasi
Tata Suara Terbaik Andri Yargana Nominasi
Cerita Asli Terbaik Sammaria Simanjuntak Nominasi
Piala Maya 2013 Pendatang Baru Wanita Terbaik Lina Marpaung Menang
Geraldine Sianturi Nominasi
Cerita Asli Terbaik Sammaria Simanjuntak Nominasi

Catatan ProduksiSunting

Film ini sempat menuai kontroversi sebab yang mengakibatkan aksi protes keras dari warga Bandung di dunia maya karena dalam film ini terdapat adegan anjing yang bernama Bobot memakai kostum Persib (Persatuan Sepak Bola Indonesia Bandung).[3] Tim produksi film Demi Ucok meminta maaf dengan menanggapi protes yang disampaikan beberapa warga Bandung yang mengaku sebagai Bobotoh-julukan pendukung Persib.[4][5]

ReferensiSunting

  1. ^ a b Jeanot Nahasan
  2. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Film Indonesia
  3. ^ 1 Kapanlagi
  4. ^ 2 Kapanlagi
  5. ^ Jangan Ganggu PERSIB Kami

Pranara luarSunting