Cut Nyak Meutia

(Dialihkan dari Cut Meutia)

Tjoet Nyak Meutia (lahir di Keureutoe, Pirak Timur, Aceh Utara, 15 Februari 1870 – meninggal di Alue Kurieng, Aceh, 24 Oktober 1910 pada umur 40 tahun) adalah pahlawan nasional Indonesia dari daerah Aceh. Ia dimakamkan di Alue Kurieng, Aceh. Ia menjadi pahlawan nasional Indonesia berdasarkan Surat Keputusan Presiden Nomor 107/1964 pada tahun 1964.

Cut Nyak Meutia
Cut Nyak Meutia.jpg
Cut Nyak Meutia
Lahir(1870-02-15)15 Februari 1870
Bendera Kesultanan Aceh Keureutoe, Pirak, Aceh Utara, Kesultanan Aceh
Meninggal24 Oktober 1910(1910-10-24) (umur 40)
Bendera Belanda Alue Kurieng, Aceh, Hindia Belanda
Sebab meninggalGugur terkena 3 butir peluru saat bertempur dengan serdadu Belanda
MonumenMuseum Rumah Cut Mutia
KebangsaanBendera Kesultanan Aceh Kesultanan Aceh
Dikenal atas● Pejuang Perang Aceh,
Pahlawan Nasional Indonesia
Gerakan politikPerang Aceh Melawan Belanda
Lawan politikBendera Belanda Hindia Belanda
Suami/istri●Teuku Syamsarif
●Teuku Muhammad
● Pang Nanggroë
AnakTeuku Raja Sabi
Orang tua●Teuku Ben Daud Pirak
●Cut Jah
KeluargaSaudara Kandung :
Teuku Cut Beurahim,
Teuku Muhammadsyah,
Teuku Cut Hasan, dan
Teuku Muhammad Ali.

Orang tua Tjoet Nyak Meutia merupakan keturunan minangkabau asal sijunjung sumatera barat. Awalnya Tjoet Meutia melakukan perlawanan terhadap Belanda bersama suaminya Teuku Muhammad atau Teuku Tjik Tunong. Namun pada bulan Maret 1905, Tjik Tunong berhasil ditangkap Belanda dan dihukum mati di tepi pantai Lhokseumawe. Sebelum meninggal, Teuku Tjik Tunong berpesan kepada sahabatnya Pang Nanggroe agar mau menikahi istrinya dan merawat anaknya Teuku Raja Sabi.

Tjoet Meutia kemudian menikah dengan Pang Nanggroe sesuai wasiat suaminya dan bergabung dengan pasukan lainnya di bawah pimpinan Teuku Muda Gantoe. Pada suatu pertempuran dengan Korps Marechausée di Paya Cicem, Tjoet Meutia dan para wanita melarikan diri ke dalam hutan. Pang Nagroe sendiri terus melakukan perlawanan hingga akhirnya tewas pada tanggal 26 September 1910.

Tjoet Meutia kemudian bangkit dan terus melakukan perlawanan bersama sisa-sisa pasukannya. Ia menyerang dan merampas pos-pos kolonial sambil bergerak menuju Gayo melewati hutan belantara. Namun pada tanggal 24 Oktober 1910, Tjoet Meutia bersama pasukannya bentrok dengan Marechausée di Alue Kurieng. Dalam pertempuran itu Tjoet Njak Meutia gugur.

Pada tanggal 19 Desember 2016, atas jasa-jasanya, Pemerintah Republik Indonesia, mengabadikannya dalam pecahan uang kertas rupiah baru Republik Indonesia, pecahan Rp1.000.[1]

PenghargaanSunting

Nama Cut meutia juga di abadikan di beberapa tempat:

  • Rumah Sakit Umum Daerah Cut Meutia, Aceh Utara.
  • Museum Rumah Cut Meutia, Aceh Utara
  • Masjid Cut Meutia, Jakarta Pusat.
  • Taman Cut Meutia, Bekasi, Jawa Barat.
  • Dan beberapa nama - nama Jalan di Indonesia.

Tempat PeristirahatanSunting

Pasukan Belanda menggencarkan pengejaran terhadap pasukan Cut Meutia pada bulan Oktober 1910. Hal itu membuat Cut Meutia memindahkan pasukannya dari gunung ke gunung untuk menghindari pengepungan yang dilakukan Belanda.

Hingga pada tanggal 24 Oktober 1910 di daerah Alue Kurieng, terjadi pertempuran sengit antara pasukan Belanda dan pasukan yang dipimpin Cut Meutia. Dalam pertempuran ini Cut Meutia gugur. Sebelum wafat, Cut Meutia menitipkan anaknya kepada Teuku Syech Buwah untuk dijaga.[2]

ReferensiSunting

  1. ^ "Rupiah Desain Baru Terbit Hari Ini". detikfinance. 19 Desember 2016. Diakses tanggal 19 Desember 2016. 
  2. ^ News, Tagar (2017-12-23). "Siapa Cut Meutia, Namanya Jadi RS Covid-19 di Aceh". TAGAR. Diakses tanggal 2020-04-27.