Kursi curule

(Dialihkan dari Curule)

Kursi curule adalah sebuah rancangan kursi yang tercatat untuk penggunaannya di Romawi Kuno dan Eropa hingga abad ke-20. Statusnya di Roma sebagai simbol politik atau kekuatan militer dibawa ke peradaban lain, juga dimanfaatkan oleh raja-raja di Eropa, Napoleon, dan lain-lain.

Dua pasang kaki perunggu, milik sellae curules, diawetkan di museum di Naples (Museo Borbonico, vol. vi. tav. 28); dan sella curulis, disalin dari koleksi Vatikan.[1]

SejarahSunting

Di Republik dan Kekaisaran Romawi, kursi curule (sella curulis, seharusnya berasal dari currus, "kereta kuda") adalah kursi dimana hakim yang memegang imperium berhak untuk duduk. Dalam hal ini termasuk diktator, magistri equitum, konsul, praetors, curule aediles, dan promagistrat, pemegang jabatan sementara atau de facto. Selain itu, sensor dan Flamen dari Jupiter (Flamen Dialis) juga diizinkan untuk duduk di kursi curule,[2] meskipun posisi ini tidak memegang imperium. Livy menulis bahwa tiga flamines maiores atau imam besar dari Triad Kuno dewa-dewa besar diberikan kehormatan untuk duduk di kursi curule.[3]

Menurut Livy, kursi curule, seperti toga Romawi, berasal dari Etruria,[4] dan telah digunakan di monumen Etruscan untuk mengidentifikasi hakim.[5] Namun, jauh sebelumnya kursi dengan kaki menyilang diketahui berasal dari Kerajaan Baru Mesir. Salah satu contoh kursi curule yang tercatat paling awal adalah yang berada pada 494 SM ketika kehormatan kursi curule di circus maximus diberikan kepada diktator Romawi Manius Valerius Maximus sebagai hasil dari kemenangan atas Sabines.[6] Menurut Cassius Dio, awal tahun 44 SM, keputusan senat memberikan Julius Caesar kursi curule di semua tempat kecuali di teater, dimana merupakan untuk tempat kursi yang disepuh dan mahkota permata miliknya, menempatkan dirinya setara dengan para dewa.[7] Sebagai bentuk takhta, sella dapat diberikan sebagai penghormatan kepada raja-raja asing diakui secara resmi sebagai sekutu oleh orang Romawi atau senat.[8]

Di Roma, kursi curule secara tradisional terbuat dari gading yang dilapisi dengan emas, dengan kaki melengkung membentuk bentuk X. Meskipun konstruksi yang mewah, kursi ini dibuat tidak nyaman untuk diduduki dalam jangka waktu yang lama, simbolisme ganda bahwa menjadi petinggi diharapkan untuk melaksanakan fungsi publik secara efisien dan tepat waktu, dan bahwa jabatannya bersifat sementara, tidak abadi. Kursi ini dapat dilipat, sehingga mudah diangkut; hal ini sesuai dengan fungsi aslinya untuk komandan magisterial dan promagisterial di lapangan.[9]

ReferensiSunting

  1. ^  This article incorporates text from the public domain Dictionary of Greek and Roman Antiquities by William Smith (1870).
  2. ^ Livius (Livy), Titus (1974). Robert Maxwell Ogilvy, ed. Ab Urbe Condita: Volume I: Book I (dalam bahasa Latin) (edisi ke-2nd). USA: Oxford University Press. hlm. 416. ISBN 978-0-19-814661-2. 
  3. ^ Ab urbe condita 1:20
  4. ^ Livy, Ab urbe condita, I.8: Me haud paenitet illis auctoribus assentiri, quibus et apparitores hoc genus ab Etruscis finitimis, unde sella curulis, unde toga praetexta sumpta est...
  5. ^ Thomas Schäfer, Imperii insignia: Sella Curulis und Fasces. Zur Repräsentation römischer Magistrate, (Mainz) 1989, fully discusses the representations of curule seats and their evolving significance.
  6. ^ Livy, Ab urbe condita, 2:31
  7. ^ Peter Michael Swan, The Augustan Succession: An historical Commentary on Cassius Dio's Roman History Books 55-56 (9 B.C.-A.D. 14), "Commentary on Book 56", (Oxford 2004) p. 298, noting T. Schäfer 1989, pp 114-22.
  8. ^ Stefan Weinstock, "The Image and the Chair of Germanicus," Journal of Roman Studies 47 (1957), p. 148 and note 38.
  9. ^ Discussed and illustrated in Nancy Netzer, "Redating the Consular Ivory of Orestes" The Burlington Magazine 125 No. 962 (May 1983): 265-271) p. 267, figs. 11-13.