Bissu (pemeran)

(Dialihkan dari Bissu Usman)

Bissu Usman (4 Juni 1901 – 14 Desember 1974) adalah pemeran Indonesia. Ia dikenal luas oleh masyarakat pada era sejak tahun 1930an hingga tahun 1970an.

Bissu Usman
Bissu Usman.jpg
Lahir(1901-06-04)4 Juni 1901
Kesultanan Aceh Aceh
Meninggal14 Desember 1974(1974-12-14) (umur 73)
Jakarta, Indonesia
PekerjaanAktor
Tahun aktif1938 - 1974

KeluargaSunting

Ayahnya bernama Wonokromo. Sebetulnya ayahnya berasal dari Jawa, sebagai marsose ditempatkan di Aceh, maka itu Bissu lahir di situ. Selain sebagai marsose, ayahnya juga adalah peniup trompet pada zaman Hindia Belanda. Tapi kemudian dibesarkan di daerah Bogor, karena begitu ayahnya pensiun, memilih daerah tersebut untuk menetap. Bissu menikah dua kali dan memiliki 7 anak.

PendidikanSunting

Bissu pernah duduk di HIS cuma sampai kelas 5 saja.

KarierSunting

Awal karierSunting

Tahun 1918 bekerja di Algemeene Secretarie Bogor sebagai Sechrif Beamte. Tiga tahun kemudian berhenti karena tertarik pada kesenian Sunda, maka dijelajahinyalah pengalaman sebagai anggota dari rombongan Ubrug, Betok, Laes, Reog, Doger, Sandiwara Sunda. Kemudian meningkat mempelajari permainan di panggung Stamboel-Opera. Tahun 1925 mulai main di panggung sandiwara Cina Beng Goat Lauw pimpinan Ny. Ang Goat Nio alias Miss Noni. Dikelilinginya seluruh Jawa. Pindah ke Opera Stamboel Palestina pimpinan Sumampow, lalu ke Sinar Sari pimpinan Musa yang mangkal di Prinsen Park (sekarang Lokasari), tidak jauh dari studio film JIF.

Dunia filmSunting

Dari situlah kemudian The Teng Chun menariknya menjadi pemain film produksinya. Pada filmnya yang pertama dan kedua, “Oh Iboe” dan “Tjiandjoer” (1938), Bissu sebagai pemeran utama, sejak munculnya Moch. Mochtar dalam “Alang-Alang” (1939), Bissu selalu muncul dalam peran penjahat. Dimasa pendudukan Jepang ia kembali ke sandiwara, lalu bergabung dengan rombongan hiburan Keimin Bunka Shidosho untuk menghibur tentara, romusha, dan lain-lain. Dan masa revolusi dilaluinya sebagai tukang loak.

Setelah kemerdekaaanSunting

Sejak tahun 1950 kembali main film, tetapi sudah tidak mendapat peranan yang cukup berarti. Ia main di studio film Persari dan Panah Mas. Dalam masa film berwarna belakangan ini pun tetap mendapat kesempatan, mesti tidak terlalu penting. Antara lain dalam "Tiada Maaf Bagimu"sebagai peminta-minta. Filmnya yang terakhir Nafsu Gila”(1974) dan Ratu Amplop”(1974).

PenghargaanSunting

Mendapat penghargaan dari Gubernur Ali Sadikin pada tahun 1972.

TriviaSunting

  • Menjelang akhir hayatnya sering ia mengungkap prestasinya bahwa dialah satu-satunya pemain yang tidak pernah punya rumah sendiri. Dari dulu hanya menumpang di rumah mertua.
  • Namanya sebenarnya adalah Usman. Dia dipanggil Bissu karena dia baru bisa berbicara ketika usianya menginjak 10 tahun.

FilmografiSunting

Pranala luarSunting