Wolf-Rayet

(Dialihkan dari Bintang Wolf-Rayet)

Wolf-Rayet adalah bintang masif (lebih dari 25 massa matahari), dalam evolusi dan menyemburkan gas panas dengan kecepatan tinggi (biasanya angin berkecepatan 2000 km/detik). Bintang Wolf-Rayet sangat panas dan mengeluarkan lapisan luar gasnya dengan kecepatan yang sangat tinggi. Garis emisi yang kuat dan lebar (dengan lebar ekivalen hingga 1000 Å!) Muncul dari angin material yang tertiup ke bintang. Bintang Wolf-Rayet mewakili ledakan aktivitas terakhir sebelum bintang besar belum mati. Kita telah mengetahui sekitar 220 di galaksi kita sendiri, tetapi para astronom memperkirakan bahwa Bima Sakti mungkin berisi antara 1.000 dan 2.000 objek seperti itu, sebagian besar tersembunyi oleh debu.[1][2][3]

Sebuah bintang Wolf-Rayet yang memasuki tahap bintang masif.

Mengingat suhu rata-rata bintang Wolf-Rayet lebih dari 25.000 Kelvin, dan mereka dapat memiliki luminositas hingga satu juta kali Matahari, diperkirakan bahwa angin kuat yang dipancarkan oleh benda-benda ini didorong oleh tekanan radiasi yang kuat. Angin ini mengeluarkan sekitar 10 juta massa matahari per juta tahun dengan kecepatan hingga 3.000 km / detik, menghasilkan karakteristik garis emisi luas dalam spektrun dalam bintang-bintang ini (bintang normal memiliki garis emisi sempit). Dan dalam kasus bintang Wolf-Rayet, ia kehabisan elemen yang lebih ringan untuk melebur di dalam intinya. Matahari dengan senang hari mengaduk hidrogen menjadi helium, tetapi Wolf-Rayet membajak melalui unsur-unsur seperti oksigen untuk mencoba menjaga keseimbangan.[4][5]

Diperkirakan berasal dari Bintang O yang kehilangan selubung hidrogennya untuk mengungkap inti helium yang terbuka, Bintang Wolf-Rayet dibagi 3 kelas berdasarkan spektrumnya : tipe WN yang mendominasi ion helium dan nitrogen, namun dapat mengandung sebagian karbon, sedangkan tipe WC tidak menunjukkan nitrogen dan didominasi oleh garis emisi ion karbon, oksigen, dan helium dan bintang WO langka dengan C / O <1.[2][3][4]

Galaksi Wolf-Rayet adalah galaksi yang memiliki populasi besar dari bintang Wolf-Rayet. Galaksi-galaksi garis emisi ini menunjukkan fitur emisi 4686 Hell yang luar karena bintang WR. Sekitar seperempat dari galaksi ini juga menunjukkan emisi NIII 4640 A.[3]

Diperkirakan sekitar 50% bintang Wolf-Rayet terjadi dalam sistem biner. Teman yang diusulkan adalah Wolf-Rayet lainnya, atau pasangan kompak seperti lubang hitam atau bintang neutron. Ada beberapa bukti untuk kedua skenario ini, tetapi observasi konklusif belum diperoleh. Sejauh ini, satu-satunya rekan yang dikonfirmasi untuk bintang Wolf-Rayet adalah bintang masif lainnya.[4]

Bintang Wolf-Rayet diperkirakan mengakhirir hidup mereka secara spektakuler sebagai ledakan supernova Tipe Ib atau Tipe Ic.[4]

Latar belakangSunting

Bintang Wolf-Rayet adalah kelas eksotis dari bintang langka yang sangat bercahaya yang dicirikan oleh spektrum dengan garis emisi yang tajam. Spektrum yang tidak biasa ini pertama kali diperhatikan pada tahun 1867 oleh dua astronom di Observatorium Paris, Charles Wolf dan Georges Rayet, tetapi pemahaman penuh tentang bagaimana mereka menghasilkan spektrum ini tidak tercapai hingga pertengahan abad kedua puluh.[6]

Semakin masif suatu bintang, masih pendek usianya - dan bintang Wolf-Rayet adalah sakah satu bintang terbesar dan terpendek yang diketahui, dengan massa lebih dari 20 massa matahari dengan suhu permukaan lebih dari 25.000 K. Angin bintang yang kuat mengeluarkan materi dari atmosfernya ke dalam cangkang. Energi yang diradiasikan Wolf-Rayet, pada tingkat yang banyak lipatnya lebih besar dari Matahari kita, memuncak di ultraviolet. Sinar ultraviolet ini mengionisasi gas dalam cangkang ini menghasilkan garis emisi khas bintang Wolf-Rayet.[6]

Bintang Wolf-Rayet jarang ditemukan, dengan kurang dari 200 yang diketahui di galaksi kita. Namun, karena kecerahannya yang intens, bintang-bintang ini terlihat jelas, dengan magnitudo semu berkisar antar 9 - 12. Spektrum ini sangat kontras dengan deret utama, yang menampilkan garis emisi kuat yang memuncak, bukannya garis serapan lemah pada umumnya. Gas emisi ini menyediakan sistem klasifikasi untuk Wolf-Rayet.[6]

ReferensiSunting

  1. ^ "Solar System May Have Been Born in Wolf-Rayet Bubble | Astronomy | Sci-News.com". Breaking Science News | Sci-News.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-11. 
  2. ^ a b "Wolf-Rayet stars". www.astrosurf.com. Diakses tanggal 2020-08-12. 
  3. ^ a b c "Wolf-Rayet Stars". www.cfa.harvard.edu. Diakses tanggal 2020-08-12. 
  4. ^ a b c d "Wolf-Rayet Star | COSMOS". astronomy.swin.edu.au. Diakses tanggal 2020-08-12. 
  5. ^ "What Is A Wolf-Rayet Star?". Universe Today (dalam bahasa Inggris). 2015-02-05. Diakses tanggal 2020-08-12. 
  6. ^ a b c "Spectra of Wolf-Rayet Stars | Imaging the Universe". astro.physics.uiowa.edu. Diakses tanggal 2020-08-12. 

Lihat JugaSunting