Bintang biner adalah sistem bintang yang terdiri dari dua komponen bintang yang mengorbit disekitar pusat massa. Sistem yang terdiri dua atau lebih bintang disebut sistem bintang ganda. Sistem ini jika berjarak sangat jauh, maka akan tampak dengan mata telanjang sebagai satu titik cahaya, dan kemudian terungkap sebagai bintang ganda dengan cara lain.

Gambar sistem biner Sirius dari Teleskop Hubble, Sirius B tampak dalam gambar (kiri basah).

Istilah bintang ganda sering digunakan secara sinonim untuk merujuk pada bintang biner; akan tetapi, bintang ganda juga dapat berarti bintang ganda optik. Disebut ganda optik karena kedua bintang tampak berdekatan di langit seperti yang terlihat dari Bumi; mereka terlihat hampir pada garis pandang yang sama. Namun demikian, "penggandaan" mereka hanya bergantung pada efek optik ini; bintang-bintang itu sendiri berjarak jauh satu sama lain dan tidak berbagi hubungan fisik. Sebuah bintang ganda dapat dinyatakan sebagai optik melalui perbedaan dalam pengukuran paralaks, gerakan yang tepat, atau kecepatan radialnya. Bintang ganda yang paling dikenal belum dipelajari dengan baik untuk menentukan apakah mereka hanya optik ganda atau bintang ganda yang terikat secara fisik melalui gravitasi ke dalam sistem bintang ganda.

Sistem bintang biner sangat penting dalam astrofisika karena perhitungan orbitnya memungkinkan perhitungan massa bintang yang ditentukan secara langsung, yang pada gilirannya memungkinkan parameter bintang lainnya, seperti radius dan kepadatan yang diperkirakan secara tidak langsung. Ini juga menentukan hubungan luminositas massa empiris dari massa bintang tunggal yang dapat diperkirakan.

Bintang biner sering kali dianggap sebagai bintang terpisah, dalam hal ini disebut visual biner. Banyak visual biner memiliki periode orbit yang panjang selama beberapa abad atau milenium dan oleh karena itu mereka memiliki orbit yang tidak pasti atau kurang diketahui. Mereka juga dapat dideteksi dengan teknik tidak langsung, seperti spektroskopi (biner spektroskopi) atau astrometri (biner astrometri). Jika sebuah bintang biner mengorbit pada sebuah bidang di sepanjang garis pandang kita, salah satu komponennya akan mengalami gerhana dan saling transit; sistem ini disebut biner gerhana, atau bersama dengan biner lain yang mengubah kecerahan saat mengorbit melalui fotometri biner.

Jika komponen dalam sistem bintang biner cukup dekat, mereka dapat mendistorsi atmosfer luar bintang timbal baliknya secara gravitasi. Dalam beberapa kasus, sistem biner dekat ini dapat bertukar massa, yang dapat membawa evolusinya ke tahapan yang tidak dapat dicapai oleh bintang tunggal. Contoh sistem biner adalah Sirius, dan Cygnus X-1 (Cygnus X-1 adalah lubang hitam yang terkenal). Banyak bintang biner yang ditemukan di inti dari kebanyakan nebula planet, dan merupakan nenek moyang bintang pendahulu yang mengalami ledakan nova dan tipe Ia.

ReferensiSunting