Buka menu utama
Suku-suku Jazirah Arab pada masa awal penyebaran Islam. Bani Kinanah menetap di sekitar kota Mekkah.

Bani Kinanah (Arab: بنو كنانة‎‎) adalah salah satu kabilah besar bangsa Arab yang banyak menetap di Hijaz[1] dan Tihamah, di wilayah barat Arab Saudi. Dari Bani Kinanah ini diturunkan banyak suku-suku Arab lainnya, di antaranya adalah Bani Quraisy yang merupakan suku asal Nabi Muhammad.[2]

Tokoh yang menurunkan kabilah ini bernama Kinanah bin Khuzaimah bin Mudrikah bin Ilyas bin Mudhar, yaitu salah seorang keturunan dari Bani Mudhar, dari Bani Adnan.[2] Kinanah bin Khuzaimah mempunyai banyak keturunan, namun yang sering disebut adalah Al-Nadhar, Malik, Milkan, Amir, Amru, dan Abdul Manat.[3]

Cabang-cabang keturunan Bani Kinanah adalah sebagai berikut:[3]

  1. An-Nadhar
    • Quraisy
  2. Malik
    • Tsa'labah bin al-Harits
      • Firas bin Ghanam
      • Mukhdadj bin Amir
      • Fukaim bin Adi bin Amir
  3. Milkan
  4. Amir
    • Al-Kain
  5. Amru
  6. Abdi Manat
    • Ghifar
    • Bakr
      • Du'il
      • Laits
    • Bal Harits
    • Mudlidj
    • Damra bin Bakr

Kecuali keturunan An-Nadhar yang secara khusus disebut sebagai Bani Quraisy, semua keturunan lainnya tersebut secara umum disebut sebagai Bani Kinanah.[3]

Pada masa pra-Islam, puak-puak Bani Kinanah menetap di sekitar kota Mekkah; sejak dari Tihamah di barat daya berbatasan dengan Bani Hudzail, hingga timur laut berbatasan dengan Bani Asad bin Khuzaimah.[3] Pada masa awal penyebaran agama Islam, Bani Kinanah diperkirakan turut bergabung dalam pasukan-pasukan yang dibentuk Umar bin Khaththab,[3] dan tersebar ke berbagai wilayah kekhalifahan. Banyak di antaranya yang pindah ke Mesir terutama pada abad ke-6 Hijriah,[3] sehingga Mesir pun mendapat julukan Ardh Kinanah (أرض كنانة), 'tanah suku Kinanah'.[4]

Daftar tokohSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ The Bombay Quarterly Magazine and Review. 3. Holder and Co., Rampart Row. 1853. hlm. 420. 
  2. ^ a b Moenawar Chalil, K.H. Kelengkapan Tarikh Nabi Muhammad. 1 (edisi ke-Istimewa). Gema Insani. hlm. 62-63. ISBN 979-561-714-1, 9789795617143. 
  3. ^ a b c d e f M.Th. Houtsma, ed. (1993). E.J. Brill's First Encyclopaedia of Islam, 1913-1936. 4 (edisi ke-cetak ulang). BRILL. hlm. 1017-1018. ISBN 90-04-09790-2, 9789004097902. 
  4. ^ Hans Wehr, J. Milton Cowan (1979). J. Milton Cowan, ed. A Dictionary of Modern Written Arabic. Otto Harrassowitz Verlag. hlm. 986. ISBN 3-447-02002-4, 9783447020022.