Buka menu utama

Bandar Udara Internasional Jacksons

bandar udara di Papua Nugini

Bandar Udara Internasional Jacksons-Port Moresby juga dikenal sebagai Bandar Udara Port Moresby (IATA : POM, ICAO : AYPY) adalah bandar udara yang terletak 5 mil (8 kilometer) di luar Port Moresby, Papua Nugini. Ini adalah bandara terbesar dan tersibuk di Papua Nugini dan merupakan hub utama untuk Air Niugini, maskapai nasional Papua Nugini, serta hub utama untuk Airlines PNG.

Bandar Udara Internasional Jacksons-Port Moresby
Jacksons-Port Moresby International Airport
Informasi
JenisSipil
PengelolaCivil Aviation Authority of Papua New Guinea
LokasiPort Moresby
Zona waktuUTC+10
Koordinat{{{coordinates}}}

LayananSunting

Air Niugini memiliki jaringan domestik yang luas di seluruh Papua Nugini, menggunakan Dash Bombadier 8 turbo-prop pesawat (36 dan 50 kapasitas kursi) serta Fokker 100 pesawat jet (97 kapasitas kursi). Hal ini juga menggunakan Fokker 100 pada beberapa layanan internasional ke Cairns dan Brisbane di Australia serta Honiara di Kepulauan Solomon dan Nadi di Fiji. Sebuah Boeing 767-300, Boeing 757-200 dan Embraer 190 mengoperasikan tujuan lain perusahaan penerbangan internasional termasuk Kuala Lumpur, Singapura, Manila, Tokyo, Hong Kong, Sydney dan Brisbane. Cathay Pacific juga digunakan untuk mengoperasikan penerbangan ke Auckland, Selandia Baru melalui Port Moresby, tetapi dihentikan, seperti juga pesawat jet Continental Micronesia menghentikan layanan dari Guam.

TerminalSunting

Bandar Udara Internasional Jacksons-Port Moresby terdiri dari dua terminal: Terminal Domestik untuk Air Niugini dan Airlines PNG, dan Terminal Internasional melayani semua maskapai penerbangan lainnya. Terminal Internasional dilengkapi dengan empat tempat parkir pesawat, dua di antaranya dilengkapi dengan aerobridges. Kedua terminal yang dihubungkan oleh sebuah jalan tertutup.

Maskapai dan destinasiSunting

MaskapaiTujuanTerminal
Air NiuginiAlotau, Buka, Daru, Goroka, Hoskins, Kavieng, Kerema, Kiunga, Kundiawa, Lae, Lihir Island, Madang, Manus Island (Lorengau), Mendi, Mount Hagen, Popondetta, Rabaul, Tabubil, Tari, Vanimo, Wapenamanda, Wewak Domestik
Air NiuginiBrisbane, Cairns, Honiara, Hong Kong, Kuala Lumpur, Manila, Nadi, Singapura, Sydney, Tokyo Internasional
Airlines PNGAlotau, Daru, Fane, Itokama, Kerema, Kokoda, Lae, Losuia, Misima Island, Moro, Ononge, Popondetta, Tapini, Tufi, Wanigela, Woitape Domestik
Airlines PNGCairns Internasional
Qantas dioperasikan oleh QantasLinkCairns Internasional
Virgin Australia dioperasikan oleh Pacific Blue AirlinesBrisbane Internasional

SejarahSunting

Pra-Perang Dunia II Port Moresby Airport menjadi salah satu lapangan udara utama yang digunakan oleh pasukan Sekutu selama kampanye New Guinea (1942-1945), dan merupakan bagian dari kompleks multi-lapangan udara di daerah Port Moresby. The "Aerodrome Seven Mile" (dinamakan demikian karena tujuh mil dari Port Moresby) berganti nama menjadi Jalur Jackson atau Bidang Jackson setelah Australia tempur As John Jackson, pemimpin Nomor 75 Skuadron RAAF, yang tewas dalam pertempuran udara melawan pesawat Jepang selama Port Moresby pada tanggal 28 April 1942. Selama bulan Maret-Mei 1942, skuadron P-40 Kittyhawks dihancurkan lebih dari 60 pesawat musuh di udara-ke-udara dan serangan pemberondongan memerangi untuk kehilangan 24 pesawat dan 12 pilot.

Ketika pasukan Amerika tiba pada bulan April 1942, lapangan terbang terus dikembangkan dan diperluas. Revetments dibangun untuk melindungi pesawat diparkir dan pertahanan. Juga, jaringan taxiway dibangun antara Jackson dan lapangan terbang yang berdekatan Wards (5-Mile pelabuhan udara) yang memungkinkan untuk taksi antara dua lapangan udara.

Lapangan Jackson terutama perintah dan fasilitas kontrol, perumahan markas dari banyak kelompok, dengan skuadron operasional mereka dikerahkan di daerah-daerah maju, meskipun digunakan untuk beberapa skuadron operasional.

Dengan berakhirnya perang, USAAF mundur dari lapangan udara pada tahun 1945, namun digunakan sebagai titik pembuangan utama untuk pesawat Sekutu berlebih, dan selama bertahun-tahun dibuang B-17, P-47, B-25, P-38s, A-20Gs dan bahkan beberapa s P-40 dapat ditemukan di berbagai negara pembusukan di daerah tersebut.

Satuan Tugas USAAF unit yang ditugaskanSunting

Fasilitas LainnyaSunting

Air Niugini memiliki kantor pusat di Air Niugini House, pada properti bandara.

Insiden dan KecelakaanSunting

Pada tanggal 11 Agustus 2009, PNG Airlines Penerbangan 4684 , terbang dari Bandara Internasional Jacksons, menabrak sebuah gunung setelah mencoba berkeliling diatas Bandara Kokoda, Papua Nugini. Semua 11 penumpang dan kru tewas dalam kecelakaan.

Lihat JugaSunting