Bahasa Jerman Tinggi Kuno

bagian dari rumpun bahasa Indo-Eropa
(Dialihkan dari Bahasa Jerman Hulu Kuno)

Bahasa Jerman Hulu Kuno (Bahasa Jerman: Althochdeutsch, disingkat Ahd.) merujuk pada tahap awal bahasa Jerman dan dituturkan selama periode tahun 500 hingga 1050. Teks tertulis tidak muncul hingga pertengahan kedua abad ke-8, dan sejumlah orang menyebutkan sebelum 750 sebagai 'prasejarah' dan menyebutkan awal Bahasa Jerman Hulu Kuno pada tahun 750. Terdapat beberapa prasasti Elder Futhark sejak abad ke-6 (terutama gesper Pforzen), juga kata tunggal dan banyak nama yang ditemukan di teks-teks Latin pada abad ke-8.

Bahasa Jerman Hulu Kuno
Diutisk
Bahasa Jerman Tinggi Kuno
WilayahEropa Tengah
EraAbad Pertengahan Awal
Runic, Latin
Kode bahasa
ISO 639-2goh
ISO 639-3goh
Glottologoldh1241[1]
IETFgoh
Status pemertahanan
Terancam

CRSingkatan dari Critically endangered (Terancam Kritis)
SESingkatan dari Severely endangered (Terancam berat)
DESingkatan dari Devinitely endangered (Terancam)
VUSingkatan dari Vulnerable (Rentan)
Aman

NESingkatan dari Not Endangered (Tidak terancam)
ICHEL Red Book: Extinct

Bahasa Jerman Hulu Kuno diklasifikasikan sebagai bahasa yang telah punah (EX) pada Atlas Bahasa-Bahasa di Dunia yang Terancam Kepunahan

Referensi: [2][3]
Artikel ini mengandung simbol fonetik IPA. Tanpa bantuan render yang baik, Anda akan melihat tanda tanya, kotak, atau simbol lain, bukan karakter Unicode. Untuk pengenalan mengenai simbol IPA, lihat Bantuan:IPA.
 Portal Bahasa
L • B • PW   
Sunting kotak info  Lihat butir Wikidata  Info templat
Daerah penutur bahasa Jerman di Kekaisaran Romawi Suci sekitar tahun 950.

Rujukan

sunting
  1. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2023). "Bahasa Jerman Hulu Kuno (ca. 750-1050)". Glottolog 4.8. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  2. ^ "UNESCO Interactive Atlas of the World's Languages in Danger" (dalam bahasa bahasa Inggris, Prancis, Spanyol, Rusia, and Tionghoa). UNESCO. 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2022. Diakses tanggal 26 Juni 2011. 
  3. ^ "UNESCO Atlas of the World's Languages in Danger" (PDF) (dalam bahasa Inggris). UNESCO. 2010. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 31 Mei 2022. Diakses tanggal 31 Mei 2022. 

Pranala luar

sunting