Badai Tropis Vamei

Badai Tropis Vamei adalah sebuah badai tropis yang melanda Singapura dan Indonesia. Vamei juga merupakan sebuah siklon tropis Pasifik yang terbentuk lebih dekat ke khatulistiwa daripada siklon tropis lainnya. Badai tropis ini berkembang pada 26 Desember 2001 di Laut Natuna, 230 kilometer sebelah timur Singapura, pada lintang 1,4 derajat utara.[1]

Badai Tropis Vamei
Badai tropis (skala JMA)
Taifun kategori 1 (SSHWS)
Vamei 2001-12-27 0123Z.jpg
Badai Tropis Vamei dekat pendaratan di Malaysia pada 27 Desember
Terbentuk pada26 Desember 2001
Mereda pada1 Januari 2002
Kecepatan angin
maksimal
10 menit:
85 km/jam
1 menit:
120 km/jam
Tekanan minimal1006 hPa (mbar)
Korban jiwa5 direct
Kerusakan3.6 juta (USD 2001)
Area terdampakSingapura, Malaysia, Indonesia
Bagian dari Musim topan Pasifik 2001
dan Musim siklon Samudera Hindia Utara 2001

Riwayat meteorologiSunting

 
Peta yang menggambarkan jalur dan kekuatan badai, menurut skala Saffir-Simpson

Pada 19 Desember 2001, sirkulasi tingkat rendah yang kecil terletak di sepanjang garis pantai barat laut Kalimantan; pada saat yang sama gumpalan udara dingin berkembang ke selatan melalui Laut Cina Selatan di pinggiran tenggara punggungan di atas Timur Jauh. Pusaran itu melayang ke barat daya dan mencapai perairan terbuka pada 21 Desember. Lonjakan udara utara dibelokkan setelah ada interaksi dengan sirkulasi, dan pada saat yang sama sebagian lonjakan udara melintasi khatulistiwa. Arus badai selatan berbelok ke arah timur, lalu ke utara, dan dalam kombinasi dengan aliran ke utara berbelok ke dalam pusaran, menghasilkan pengembangan cepat dari sirkulasi tingkat rendah, hanya jarak pendek ke utara khatulistiwa.[2] Pada tanggal 25 Desember, sebuah area konveksi yang tersebar bertahan sekitar 370 km timur Singapura dalam area geser angin rendah, berkaitan dengan sirkulasi tingkat rendah. Ketika berlanjut perlahan ke barat, konveksi semakin dalam dan terorganisir lebih lanjut,[3] dan pada 26 Desember pukul 12:00 UTC gangguan itu berkembang menjadi depresi tropis sekitar 230 km (145 mil) timur Singapura, atau 156 km utara garis katulistiwa.[4] Ini adalah kejadian pertama yang dicatat dari siklon tropis di dekat khatulistiwa.[2]

Depresi semakin menguat dan secara resmi mencapai status badai tropis pada tanggal 27 Desember pukul 00:00 UTC, berdasarkan analisis oleh Badan Meteorologi Jepang (JMA),[4] meskipun Pusat Peringatan Topan Bersama (JTWC) secara tidak resmi mengklasifikasikannya sebagai badai tropis enam jam sebelumnya. Segera setelah itu, sebuah mata siklon dengan diameter 39 km terlihat jelas pada citra satelit, bersama dengan awan hujan yang memanjang ke selatan sisi khatulistiwa yang berlawanan. Pada pukul 06.00 UTC, JMA pertama kali mengklasifikasikan sistem sebagai Badai Tropis Vamei, sekitar 65 km timur laut Singapura,[3] dan badan tersebut memperkirakan badai mencapai angin puncak 85 km/jam pada saat yang sama.[4] Namun, JTWC memutakhirkan Vamei menjadi status topan dengan angin kencang 120 km/jam (meskipun JTWC secara operasional menilai angin puncak badai adalah 140 km/jam), berdasarkan laporan pandangan mata kapal Angkatan Laut Amerika Serikat; sebuah kapal melaporkan hembusan angin 195 km/jam di bagian selatan dinding mata. Badai yang kecil dan padat itu membawa angin ribut yang membentang sekitar 45 km dari pusatnya. Sekitar pukul 08.30 UTC pada tanggal 27 Desember, Vamei membuat pendaratan sekitar 60 km timur laut Singapura,[3] di Negara Bagian Johor, bagian tenggara Malaysia.[5] Awalnya, Departemen Meteorologi Malaysia (MetMalaysia) mengklasifikasikan topan tersebut sebagai badai tropis,[6] meskipun kemudian diubah kembali sebagai topan saat pendaratan.[7]

Vamei melemah dengan cepat ketika melintasi bagian selatan Semenanjung Melayu yang ekstrem, dan pada 27 Desember, JMA menurunkannya ke status depresi tropis sebelum topan muncul ke Selat Malaka.[4] JTWC awalnya mempertahankannya sebagai badai tropis minimal, meskipun badan tersebut menurunkan status badai menjadi depresi ketika pusat badai kembali mendekati daratan.[3] Pada awal 28 Desember, Vamei pindah ke darat di timur laut Sumatra, dan pada pukul 06.00 UTC, JMA menyatakan badai itu menghilang.[4] Namun, konveksi bertahan dekat sirkulasi di atas tanah, dan diyakini disebabkan oleh proses yang dikenal sebagai perbedaan tingkat atas. Pada 29 Desember, apa yang semula diyakini sebagai sistem terpisah mencapai Teluk Benggala sebelah tenggara. Dalam evaluasi ulang pasca-musim, JTWC mengklasifikasikan sistem sebagai kelanjutan dari Vamei, berdasarkan analisis citra satelit yang menunjukkan sirkulasi Vamei melintasi Sumatera tanpa menghilang. Konveksi berkembang kembali, dan pada akhir 30 Desember, JTWC mengklasifikasikan topan tersebut sebagai badai tropis sekitar 390 km barat-barat daya ujung barat laut Sumatera; awalnya, karena diperlakukan sebagai sistem yang terpisah, hingga kemudian badai tersebut diklasifikasikan sebagai Siklon Tropis 05B. Vamei dengan cepat mengembangkan arus keluar dan organisasi yang baik, meskipun peningkatan geser angin pada tanggal 31 Desember dengan cepat melemahkan badai; pada akhir hari itu, pusat badai itu terbuka, dan Vamei dengan cepat menghilang pada 1 Januari 2002.[3]

Pembentukan yang tidak biasaSunting

 
Gambar Vamei oleh TRMM di dekat daratan

Vamei terbentuk dan mencapai kekuatan badai tropis pada 1.5º LU, hanya 156 km dari garis khatulistiwa.[4] Ini memecahkan rekor Topan Sarah sebelumnya di musim topan Pasifik 1956, yang mencapai kekuatan badai tropis pada 2.2º LU.[3] Karena kurangnya efek Coriolis di dekat khatulistiwa, pembentukan Vamei sebelumnya dianggap mustahil.[3] Namun, sebuah studi oleh Sekolah Pascasarjana Angkatan Laut menunjukkan bahwa probabilitas untuk pengembangan ekuatorial serupa setidaknya sekali setiap empat abad.[2]

Vamei berkembang dalam pusaran yang muncul setiap musim dingin[diragukan] di sepanjang pantai barat laut Kalimantan dan dikelola oleh interaksi antara angin muson dan topografi lokal. Seringkali, pusaran itu tetap dekat garis pantai, dan dalam analisis 51 musim dingin, hanya enam yang melaporkan pusaran itu berada di atas perairan khatulistiwa selama empat hari atau lebih. Karena daerah di Laut Cina Selatan antara Kalimantan dan Singapura hanya memiliki lebar 665 km, pusaran harus bergerak lambat untuk berkembang. Gelombang angin utara yang terus-menerus selama lebih dari lima hari, yang dibutuhkan untuk meningkatkan pusaran, hadir, rata-rata, sembilan hari setiap musim dingin. Probabilitas untuk gangguan tropis yang sudah ada sebelumnya untuk berkembang menjadi siklon tropis adalah antara 10-30 persen. Dengan demikian, kondisi yang menghasilkan pembentukan Vamei diyakini terjadi sekali setiap 100-400 tahun.[2]

ReferensiSunting

  1. ^ "Tak Selamanya Indonesia Aman dari Badai Tropis". kompas.com. 12 November 2019. Diakses tanggal 31 Desember 2019. 
  2. ^ a b c d C.P. Chang; Ching-Hwang Liu; Hung-Chi Kuo (2003). "Typhoon Vamei: An Equatorial Tropical Cyclone Formation". Naval Postgraduate School Department of Meteorology. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Juli 2012. Diakses tanggal 28 Desember 2019. 
  3. ^ a b c d e f g Gary Padgett (2002). "Desember 2001 Worldwide Tropical Weather Summary". Diakses tanggal 28 Desember 2019. 
  4. ^ a b c d e f RSMC Tokyo — Typhoon Center. "Typhoon Vamei Best Track for the 2001 Pacific typhoon season" (PDF) (dalam bahasa Jepang). Japan Meteorological Agency. Diakses tanggal 28 Desember 2019. 
  5. ^ Malaysian Meteorological Department. "Tropical Storm Vamei causes widespread floods in Johor". Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Mei 2008. Diakses tanggal 28 Desember 2019. 
  6. ^ Zahar (2006-12-20). "Change Welcomed". New Straits Times (Malaysia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Maret 2015. Diakses tanggal 28 Desember 2019. 
  7. ^ Leong Chow Peng (14 November 2006). "Typhoon Vamei a unique experience". New Straits Times (Malaysia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Maret 2015. Diakses tanggal 28 Desember 2019.