Skala Saffir-Simpson

skala pengklasifikasian kategori badai
Skala Saffir-Simpson
Kategori Kecepatan angin
(untuk angin berkelanjutan maksimum selama 1 menit)
m/s knot (kn) mpj km/jam
Lima ≥ 70 m/s   ≥ 137 kn   ≥ 157 mpj   ≥ 252 km/jam  
Empat   58–70 m/s     113–136 kn     130–156 mpj     209–251 km/jam  
Tiga   50–58 m/s     96–112 kn     111–129 mpj     178–208 km/jam  
Dua   43–49 m/s     83–95 kn     96–110 mpj     154–177 km/jam  
Satu   33–42 m/s     64–82 kn     74–95 mpj     119–153 km/jam  
Klasifikasi terkait
(untuk angin berkelanjutan maksimum selama 1 menit)
Badai tropis   18–32 m/s     34–63 kn     39–73 mpj     63–118 km/jam  
Depresi tropis   ≤ 17 m/s     ≤ 33 kn     ≤ 38 mpj     ≤ 62 km/jam  

Skala angin topan Saffir-Simpson (SSHWS), sebelumnya dinamakan skala topan Saffir-Simpson (SSHS), mengklasifikasikan angin topan – Topan tropis Belahan Barat – yang memiliki intensitas lebih tinggi dari depresi tropis dan badai tropis – ke dalam lima kategori dibedakan oleh intensitas angin berkelanjutannya.

Skala angin topan Saffir–Simpson didasarkan pada angin rata-rata tertinggi selama rentang waktu satu menit dan secara resmi hanya digunakan untuk menggambarkan angin topan yang terbentuk di Samudra Atlantik dan Samudra Pasifik utara di sebelah timur Garis Tanggal Internasional.

Area lain menggunakan skala yang berbeda untuk memberi label badai yang disebut sebagai topan (typhoon/cyclone). Area-area ini (kecuali JTWC) menggunakan penghitungan rata-rata kecepatan angin selama tiga menit atau sepuluh menit untuk menentukan angin berkelanjutan maksimum — yang merupakan perbedaan penting dan membuat perbandingan langsung dengan badai yang diskalakan melalui metode Saffir-Simpson menjadi sulit.

Ada beberapa kritik terhadap SSHWS karena skala tersebut tidak memperhitungkan hujan, pusuan ribut, dan faktor-faktor penting lainnya, tetapi para pembela SSHWS mengatakan bahwa bagian dari tujuan SSHWS adalah untuk menjadi skala yang singkat, padat, dan mudah dipahami.

SejarahSunting

Skala ini dikembangkan pada tahun 1971 oleh insinyur sipil Herbert Saffir dan ahli meteorologi Robert Simpson, yang pada saat itu adalah direktur Pusat Badai Nasional AS (NHC).[1] Skala ini diperkenalkan kepada masyarakat umum pada tahun 1973,[2] dan digunakan secara luas setelah Neil Frank menggantikan Simpson di pucuk pimpinan NHC pada tahun 1974.[3]

Skala awal dikembangkan oleh Herbert Saffir, seorang insinyur struktur, yang pada tahun 1969 ditugaskan untuk PBB untuk mempelajari perumahan berbiaya rendah di daerah rawan badai. [4] Saat melakukan penelitian, Saffir menyadari tidak ada skala sederhana untuk menggambarkan kemungkinan dampak badai. Meniru kegunaan skala besaran Richter untuk menggambarkan gempa bumi, dia menyusun skala 1–5 berdasarkan kecepatan angin yang menunjukkan kerusakan pada struktur. Saffir memberi skala pada NHC, dan Simpson menambahkan efek gelombang badai dan banjir.

Pada tahun 2009, NHC membuat terobosan untuk menghilangkan rentang tekanan dan gelombang badai dari kategori badai, mengubahnya menjadi skala angin murni, yang disebut Skala Angin Badai Saffir–Simpson (Eksperimental) [SSHWS].[5] Skala baru mulai beroperasi pada 15 Mei 2010.[6] Skala ini tidak termasuk rentang banjir, perkiraan pusuan ribut, curah hujan, dan lokasi, yang berarti badai Kategori 2 yang melanda kota besar kemungkinan akan menghasilkan kerusakan kumulatif yang jauh lebih besar daripada badai Kategori 5 yang melanda daerah pedesaan.[7] Badan tersebut mengutip berbagai badai sebagai alasan untuk menghapus informasi "secara ilmiah tidak akurat", termasuk Badai Katrina (2005) dan Badai Ike (2008), yang keduanya memiliki kekuatan lebih besar dari perkiraan, dan Badai Charley (2004), yang lebih lemah dari perkiraan pusuan ribut.[8] Sejak dikeluarkan dari skala angin topan Saffir-Simpson, prediksi dan pemodelan pusuan ribut kini ditangani dengan menggunakan model numerik komputer seperti ADCIRC dan SLOSH.

Pada 2012, NHC memperluas jangkauan kecepatan angin untuk Kategori 4 sebanyak 1 mpj di kedua arah menjadi 130–156 mpj, dengan perubahan yang sesuai pada unit lainnya (113–136   kn, 209–251 km/jam), bukannya 131–155 mpj (114–135 kn, 210–249 km/jam). NHC dan Pusat Badai Pasifik Tengah menetapkan intensitas topan tropis dalam peningkatan bertahap sebanyak 5 knot dan kemudian mengonversi ke mpj dan km/jam dengan pembulatan serupa untuk laporan lainnya. Jadi intensitas 115 kn diberi peringkat Kategori 4, tetapi konversi menjadi mil per jam (132,3 mpj) akan dibulatkan menjadi 130 mpj, membuatnya tampak sebagai badai Kategori 3. Demikian juga dengan intensitas 135 kn (~155 mpj, dan dengan demikian Kategori 4) adalah 250,02 km/jam, yang menurut definisi yang digunakan sebelum perubahan adalah Kategori 5. Untuk mengatasi masalah ini, NHC diwajibkan untuk melaporkan badai dengan kecepatan angin 115 kn menjadi 135 mpj dan 135 kn menjadi 245 km/jam. Perubahan definisi ini memungkinkan badai 115 kn untuk dibulatkan dengan benar menjadi 130 mpj dan badai 135 kn dilaporkan dengan benar menjadi 250 km/jam dan masih memenuhi syarat sebagai Kategori 4. Karena NHC sebelumnya salah dalam membulatkan kecepatan badai agar badai di Kategori 4 tidak berubah kategorinya, perubahan ini tidak mempengaruhi klasifikasi badai dari tahun-tahun sebelumnya.[9] Skala baru mulai beroperasi pada 15 Mei 2012.[10]

KategoriSunting

Skala ini membagi topan menjadi lima kategori berbeda berdasarkan kecepatan anginnya. Pusat Topan Nasional AS mengklasifikasikan topan Kategori 3 dan di atasnya sebagai badai besar, dan Pusat Peringatan Topan Bersama mengklasifikasikan topan berkecepatan 150 mph atau lebih besar (Kategori 4 dan Kategori 5) sebagai topan super (meskipun semua siklon tropis pada dasarnya sangat berbahaya). Sebagian besar agensi cuaca menggunakan definisi untuk angin berkelanjutan yang direkomendasikan oleh Organisasi Meteorologi Dunia (WMO), yang menentukan pengukuran angin pada ketinggian 33 ft (10,1 m) selama 10 menit, dan kemudian mengambil rata-rata. Sebaliknya, Layanan Cuaca Nasional AS, Pusat Badai Pasifik Tengah dan Pusat Peringatan Topan Bersama menentukan kecepatan angin sebagai angin rata-rata selama periode satu menit, diukur pada ketinggian yang sama 33 ft (10,1 m),[11] [12] dan itulah definisi yang digunakan untuk skala ini.

Kelima kategori tersebut dijelaskan dalam subbagian berikut, dengan urutan peningkatan intensitas. [13] Intensitas badai contoh adalah baik dari saat pendaratan dan intensitas maksimum.

Kategori 1Sunting

Kategori 1
Angin berkelanjutan Terkini
33–42 m/s
64–82 kn
119–153 km/jam
74–95 mpj
 Lorena pada 2019 akan melakukan pendaratan di dekat Baja California.

Angin yang sangat berbahaya akan menghasilkan sejumlah kerusakan

Badai Kategori 1 biasanya tidak menyebabkan kerusakan struktural yang signifikan pada sebagian besar struktur permanen yang dibangun dengan baik. Namun, topan-topan dalam kategori ini dapat menumbangkan rumah mobil yang tidak ditambatkan, serta mencabut atau mematahkan pohon yang lemah. Atap atau genteng atap yang tidak terpasang dengan baik dapat terlepas. Banjir dan kerusakan dermaga sering dikaitkan dengan badai Kategori 1. Pemadaman listrik biasanya tersebar di titik tertentu hingga dalam cakupan yang luas, terkadang berlangsung beberapa hari. Meskipun badai kategori ini adalah jenis topan yang tidak terlalu kuat, topan berkategori 1 masih dapat menghasilkan kerusakan luas dan bisa menjadi badai yang mengancam jiwa.[14]

Badai yang memuncak pada intensitas Kategori 1 dan melakukan pendaratan pada intensitas itu meliputi: Beth (1971), Agnes (1972), Juan (1985), Ismael (1995), Danny (1997), Claudette (2003), Gaston (2004), Stan (2005), Humberto (2007), Isaac (2012), Manuel (2013), Earl (2016), Hermine (2016), Newton (2016), Franklin (2017), Nate (2017), Barry (2019), dan Lorena (2019).

Kategori 2Sunting

Kategori 2
Angin berkelanjutan Terkini
43–49 m/s
83–95 kn
154–177 km/jam
96–110 mpj
 
Arthur pada 2014 mendekati Carolina Utara.

Angin yang sangat berbahaya akan menyebabkan kerusakan parah

Badai Kategori 2 sering merusak bahan atap (kadang-kadang mengekspos atap) dan menimbulkan kerusakan pada pintu dan jendela yang dibangun dengan buruk. Rambu dan dermaga yang dibangun dengan buruk dapat menerima kerusakan yang cukup besar dan banyak pohon tumbang atau patah. Rumah mobil, baik yang ditambatkan atau tidak, biasanya rusak dan terkadang hancur dan banyak rumah yang diproduksi juga mengalami kerusakan struktural. Kapal kecil di anjungan yang tidak terlindungi dapat merusak tambatannya. Pemadaman listrik yang luas hingga hampir secara total dan hilangnya air minum yang tersebar kemungkinan besar akan berlangsung beberapa hari.[15]

Badai yang memuncak pada Kategori 2 intensitas dan melakukan pendaratan pada intensitas itu meliputi: Mampu (1952), Alice (1954), Ella (1958), Fifi (1974), Diana (1990), Calvin (1993), Gert (1993), Rosa (1994), Erin (1995), Alma (1996), Juan (2003), Catarina (2004), Alex (2010), Richard (2010), Tomas (2010), Carlotta (2012), Ernesto (2012), dan Arthur (2014).

Kategori 3Sunting

Kategori 3
Angin berkelanjutan Terkini
50–58 m/s
96–112 kn
178–208 km/jam
111–129 mpj
 
Otto pada 2016 saat mendarat di Nikaragua.

Kerusakan yang menghancurkan akan terjadi

Siklon tropis Kategori 3 dan lebih tinggi digambarkan sebagai badai besar di cekungan Atlantik atau Pasifik Timur. Badai ini dapat menyebabkan kerusakan struktural pada hunian kecil dan bangunan utilitas, khususnya yang terbuat dari rangka kayu atau bahan yang diproduksi dengan kegagalan dinding tirai yang ringan. Bangunan yang tidak memiliki fondasi yang kuat, seperti rumah mobil biasanya hancur dan atap pelana terkelupas. Rumah yang diproduksi biasanya mengalami kerusakan parah dan tidak dapat diperbaiki. Banjir di dekat pantai menghancurkan struktur yang lebih kecil, sementara struktur yang lebih besar dihantam puing-puing yang mengambang. Sejumlah besar pohon tumbang atau patah, mengisolasi banyak daerah. Selain itu, banjir mungkin akan mencapai jauh ke dalam daratan. Kehilangan daya hampir total hingga total kemungkinan akan terjadi hingga beberapa minggu dan air kemungkinan juga akan hilang atau terkontaminasi.[16]

Badai yang memuncak pada Kategori 3 intensitas dan membuat pendaratan pada intensitas itu meliputi: Easy (1950), Carol (1954), Hilda (1955), Audrey (1957), Isbell (1964), Celia (1970), Ella (1970), Eloise (1975), Olivia (1975), Alicia (1983), Elena (1985), Roxanne (1995), Fran (1996), Isidore (2002), Jeanne (2004), Lane (2006), Karl (2010), dan Otto (2016).

Kategori 4Sunting

Kategori 4
Angin berkelanjutan Terkini
58–70 m/s
113–136 kn
209–251 km/jam
130–156 mpj
  Harvey pada 2017 mendekati pendaratannya di Texas.

Kerusakan masif akan terjadi

Badai Kategori 4 cenderung menghasilkan kegagalan dinding tirai yang lebih parah, dengan kegagalan struktural menyeluruh pada hunian berukuran kecil. Kerusakan berat, yang tidak dapat diperbaiki dan hampir menyeluruh dari kanopi stasiun pompa bensin dan struktur tipe bentang besar lainnya adalah umum. Rumah mobil dan rumah yang diproduksi sering diratakan oleh badai dengan ketegori ini. Sebagian besar pohon kecuali yang paling berat tumbang atau patah, mengisolasi banyak daerah. Badai ini menyebabkan erosi pantai yang luas, sementara banjir mungkin masuk jauh ke daratan. Kehilangan listrik dan air secara total dan berjangka waktu yang lama mungkin akan berlangsung selama beberapa minggu.[17]

Badai Galveston 1900, bencana alam paling mematikan yang melanda Amerika Serikat memuncak pada intensitas yang setara dengan badai Kategori 4 modern. Contoh lain badai yang memuncak pada Kategori 4 dan melakukan pendaratan pada intensitas itu meliputi: Hazel (1954), Gracie (1959), Donna (1960), Flora (1963), Cleo (1964), Betsy (1965), Carmen (1974), Frederic (1979), Joan (1988), Iniki (1992), Luis (1995), Iris (2001), Charley (2004), Dennis (2005), Gustav (2008), Ike (2008), Joaquin (2015), dan Harvey (2017).

Kategori 5Sunting

Kategori 5
Angin berkelanjutan Terkini
≥ 70 m/s
≥ 137 kn
≥ 252 km/jam
≥ 157 mpj
  Dorian pada 2019 mendekati pendaratannya di Bahama.

Kerusakan masif akan terjadi

Kategori 5 adalah kategori tertinggi dari skala Saffir–Simpson. Badai kategori ini menyebabkan kegagalan atap total pada banyak tempat tinggal dan bangunan industri, dan beberapa kegagalan bangunan menyeluruh, bangunan utilitas berukuran kecil tersapu atau hilang. Keruntuhan banyak atap dan dinding bentang lebar, terutama yang tidak memiliki penopang interior, banyak terjadi. Kerusakan yang sangat berat dan tidak dapat diperbaiki untuk banyak struktur rangka kayu dan kerusakan total pada rumah mobil/yang diproduksi merupakan hal yang lazim. Hanya beberapa jenis struktur yang mampu bertahan utuh, itupun jika struktur tersebut terletak setidaknya 3 hingga 5 mil (5 hingga 8 km) dari bibir pantai. Struktur tersebut termasuk gedung perkantoran, kondominium dan apartemen, dan hotel yang terbuat dari beton padat atau konstruksi rangka baja, garasi parkir beton bertingkat, dan tempat tinggal yang terbuat dari bata atau blok beton/semen yang diperkuat dan memiliki atap miring dengan kemiringan yang tidak kurang dari 35 derajat dari horizontal dan tidak ada bagian tergantung dalam bentuk apa pun dan jendelanya terbuat dari kaca pengaman yang tahan badai atau ditutup dengan daun jendela. Kecuali jika semua persyaratan ini dipenuhi, kehancuran absolut dari suatu struktur adalah hal yang pasti.[18]

Contoh-contoh historis badai yang melakukan pendaratan pada Kategori 5 status meliputi: "Kuba" (1924), "Okeechobee" (1928), "Bahama" (1932), "Kuba – Brownsville" (1933), "Hari Buruh" (1935), Janet (1955), Camille (1969) ), Edith (1971), Anita (1977), David (1979), Gilbert (1988), Andrew (1992), Dean (2007), Felix (2007), Irma (2017), [19] Maria (2017), [20] Michael (2018), [21] dan Dorian (2019). Tidak ada badai Kategori 5 diketahui telah mendarat dengan kekuatan yang besar di cekungan Pasifik timur.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Williams, Jack (May 17, 2005). "Hurricane scale invented to communicate storm danger". USA Today. Diakses tanggal February 25, 2007. 
  2. ^ Staff writer (May 9, 1973). "'73, Hurricanes to be Graded". Associated Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 19, 2016. Diakses tanggal December 8, 2007. 
  3. ^ Debi Iacovelli (July 2001). "The Saffir/Simpson Hurricane Scale: An Interview with Dr. Robert Simpson". Sun-Sentinel. Fort Lauderdale, FL. Diakses tanggal September 10, 2006. 
  4. ^ Press Writer (August 23, 2001). "Hurricanes shaped life of scale inventor". Diarsipkan dari versi asli tanggal April 17, 2016. Diakses tanggal March 20, 2016. 
  5. ^ The Saffir–Simpson Hurricane Wind Scale National Hurricane Center. Accessed 2009-05-15.
  6. ^ National Hurricane Operations Plan Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., NOAA. Accessed July 3, 2010.
  7. ^ Ker Than (October 20, 2005). "Wilma's Rage Suggests New Hurricane Categories Needed". LiveScience. Diakses tanggal October 20, 2005. 
  8. ^ "Experimental Saffir–Simpson Hurricane Wind Scale" (PDF). National Hurricane Center. 2009. 
  9. ^ The Saffir–Simpson Hurricane Wind Scale National Hurricane Center. Accessed 2009-05-15.
  10. ^ Public Information Statement, NOAA. Accessed March 9, 2012.
  11. ^ Tropical Cyclone Weather Services Program (June 1, 2006). "Tropical cyclone definitions" (PDF). National Weather Service. Diakses tanggal November 30, 2006. 
  12. ^ Federal Emergency Management Agency (2004). "Hurricane Glossary of Terms". Diarsipkan dari versi asli tanggal December 14, 2005. Diakses tanggal March 24, 2006.  Accessed through the Wayback Machine.
  13. ^ "Name That Hurricane: Famous Examples of the 5 Hurricane Categories". Live Science. Diakses tanggal September 11, 2017. 
  14. ^ The Saffir–Simpson Hurricane Wind Scale National Hurricane Center. Accessed 2009-05-15.
  15. ^ The Saffir–Simpson Hurricane Wind Scale National Hurricane Center. Accessed 2009-05-15.
  16. ^ The Saffir–Simpson Hurricane Wind Scale National Hurricane Center. Accessed 2009-05-15.
  17. ^ The Saffir–Simpson Hurricane Wind Scale National Hurricane Center. Accessed 2009-05-15.
  18. ^ The Saffir–Simpson Hurricane Wind Scale National Hurricane Center. Accessed 2009-05-15.
  19. ^ "Famous Hurricanes of the 20th and 21st Century in the United States" (PDF). www.weather.gov/crh/. 
  20. ^ Blake, Eric (September 20, 2017). Hurricane Maria Tropical Cyclone Update (Laporan). Miami, Florida: National Hurricane Center. Diakses tanggal September 20, 2017. 
  21. ^ (Laporan teknis).  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)

Pranala luarSunting