Buka menu utama

Baalis (bahasa Ibrani: בַּעֲלִיס Ba'ălîs, "putra kesukaan"; Ba'alis) adalah nama raja Amon dalam Kitab Yeremia. Dia menghasut pembunuhan Gedalya, orang Yahudi yang ditunjuk oleh kekaisaran Babel menjadi gubernur Yerusalem.[1]

Daftar isi

Meterai Ba'alisSunting

Ketika bangsa Babilonia menaklukkan Yehuda pada awal abad ke-6 SM dan menghancurkan Yerusalem, mereka membuat Gedalya, seorang anggota terkemuka keluarga Yerusalem, menjadi gubernur Yehuda. Tapi ia segera dibunuh, peristiwa masih diperingati dalam tradisi Yahudi dengan hari raya tahunan Puasa Gedalya. Pembunuh itu dikirim oleh Ba'alis, Raja Amon (Yeremia 40:13 - 41:2). Pada tahun 1984 sebuah meterai orang Amon, bertarikh ~ 600 SM, digali di Tell El-`Umeiri, Yordania yang bertulisan "milik Milkomor, hamba Baalisha". Identifikasi 'Baalisha' dengan Baalis dalam Alkitab dimungkinkan,[2] tetapi tidak diketahui apakah hanya ada satu raja Amon dengan nama itu.[3]

Meterai atau Segel Ba'alis (ditampilkan di sampul majalah Biblical Archaeology Review, di mana artikel ini pertama kali diterbitkan) terbuat dari batu akik coklat dengan garis-garis putih, dan sebenarnya cukup kecil (berdiameter 0.5 inci  dan tebalnya 0,2 inci). Sebuah lubang kecil dibor melalui pusat segel berbentuk scarab untuk pengaturan.[4]

Pada segel terdapat tiga baris tulisan, masing-masing dipisahkan oleh garis dua:

  1. [Milik] Ba'alis
  2. Raja
  3. B[ani Amo]n

Seperti yang ditunjukkan oleh tanda kurung, huruf pertama dan terakhir pad baris pertama telah direkonstruksi, tetapi memang mudah direkonstruksi. Hampir semua segel dimulai dengan lamed, atau l, yang berarti "milik..." Huruf terakhir baris itu, juga hilang, melengkapi ejaan nama. Masih banyak yang harus direkonstruksi pada baris ketiga yang. Hanya jejak dari huruf pertama dan terakhir terlihat: kepala huruf pertama, bet, dan tepi atas dari huruf terakhir, nun. Tapi ini cukup untuk merekonstruksi baris itu sebagai Bnei Amon—secara harfiah, bani Amon, atau orang Amon—karena nama raja, Ba'alis, dikenal sebagai raja Amon. Memang, dalam bagian Alkitab yang menyebutkan Ba'alis (Yeremia 40:14), dia disebut sebagai "Raja bani Amon," istilah yang sama  dengan hasil rekonstruksi di sini berdasarkan huruf pertama dan terakhir. Istilah yang sama juga muncul pada botol-botol perunggu terkenal, disebut situla, ditemukan di Tell Siran di Yordania.[4]

Tulisan pada meterai khas untuk orang Amon. Itu menunjukkan perkembangan pengetahuan sehingga dapat membedakan antara tulisan orang Israel, orang Amon, orang Moab dan Edom yang terkait erat.[4]

Nama Ba'alis berarti "ba'al telah menyelamatkan," atau "ba'al adalah keselamatan." Ini bukan pertama kalinya Ba'alis telah muncul dalam catatan arkeologi. Namanya juga muncul dalam sebuah prasasti yang digali di Tel el-'Umeiri di Yordania. Hasil cetakan meterai ini, yang dibuat oleh seorang pejabat tinggi raja, berbunyi "Milqom, hamba Ba'alis."

Ikonografi meterai kerajaan Ba'alis adalah sama menariknya dengan tulisannya: gambar di pusat dan terbesar menunjukkan Sfinks bersayap memakai apron gaya Mesir. Meskipun pengaruh Mesir jelas dan kuat, sebagaimana pula dalam budaya Israel (mungkin dimediasi melalui Fenisia), sphinx di sini telah mengidentifikasi karakteristik tertentu untuk budaya Amon. Sphinx ini memiliki ekor berbentuk huruf S, melengkung ke atas ke kanan dan kemudian menyelesaikan satu lingkaran ke kiri.[4]

Sphinx yang identik digambarkan pada meterai Amon yang lain milik seorang bernama "Pado'el".[4]

Meterai Pado'el tidak memuat gelar, tapi diketahui dari teks-teks tulisan kuno Mesopotamia bahwa Pado'el adalah nama seorang raja Amon.#6 Jika, seperti yang muncul kemungkinan, jenis sphinx adalah lambang kerajaan Amon, maka segel Pado'el mungkin milik raja itu sendiri, meskipun segel itu tidak mengidentifikasi dirinya seperti itu. Menopang saran ini adalah adanya segel orang Edom bertuliskan nama orang Edom, raja Qosgabri, yang memuat sphinx sangat mirip dengan ekor identik.#7 Rupanya ini adalah lambang kerajaan di Edom dan Amon.

Masih lain ada raja Amon lain muncul di sebuah bulla juga dipublikasikan di sini untuk pertama kalinya tetapi raja Amon ini sebelumnya tidak diketahui. Bulla ini berasal dari koleksi Shlomo Moussaieff. Terbuat dari tanah liat hitam dan hanya sedikit lebih dari setengah inci dengan diameter. Impresi segel pada tanah liat adalah sekitar seperempat inci diameternya. Alur di sekitar segel kesan menunjukkan bahwa segel ditetapkan di bezel logam. Di bagian belakang bulla dapat dilihat kesan tali yang mengikat dokumen dan tekstur dari papirus gulungan tertutup oleh bulla. Di sekitar tepi muncul sidik jari yang bisa jadi milik raja itu sendiri.[4]

Anehnya, untuk seorang raja, segelnya murni memuat tulisan saja; tidak mengandung apa-apa kecuali tulisan (segel Amon biasanya kaya ikonografi.) Mungkin lambang kerajaan berada di belakang seal, yang tidak muncul pada bulla.

Tulisan ini dibagi menjadi dua register oleh umum jalur ganda dan dikelilingi oleh membingkai garis perbatasan. Huruf-hurufnya menunjukkan ciri budaya Amon yang umum. Dua titik yang ditandai pada akhir baris kedua untuk mengisi ruang kosong. Yang bulla, seperti meterai Ba'alis, dibeli di London dari seorang pedagang barang antik Yordania.[4]

Tulisan itu berbunyi:

  1. (lbrk'l) "Milik Barak'el"
  2. hmlk "raja"

Nama Barak-el yang berarti "Diberkati dari Allah (El)" ("El" adalah istilah generik untuk Tuhanyang digunakan dalam Alkitab Ibrani). Nama yang sama juga muncul dalam Alkitab: ayah teman Ayub, Elihu, bernama Barak-el (Barachel) (Ayub 32:2,6).

Nama itu rupanya umum di antara orang-orang Amon; diketahui ada tiga orang Amon bernama Barak-el. Namun, baru sekarang ada raja dengan nama ini. Bentuk paleografi dan bentuk huruf menunjukkan bahwa ia memerintah pada paruh pertama abad ke-7 SM.[4]

Daftar raja Amon yang dikenal cukup pendek, sehingga penemuan baru ini sangat penting. Beberapa disebutkan dalam Alkitab. Selain Ba'alis, Alkitab juga mencatat ada raja Amon bernama Nahas, yang mengancam untuk mencungkil mata kanan laki-laki Jabesh-Gilead (1 Samuel 11:1-2). Nahas, memerintah pada abad kesepuluh SM, sezaman dengan Daud. Putra Nahas, yang menggantikan dia sebagai raja, diidentifikasi sebagai Hanun (1 Tawarikh 9:1-2). Sejumlah raja Amon diketahui dari prasasti kuneiform. Total, sampai munculnya Barak-el, adalah sembilan. Sekarang ini adalah sepuluh.[4]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Yeremia 40:14
  2. ^ Grabbe, Lester L., Can a 'History of Israel' Be Written?, Continuum International, 1997, pp. 80–82 [1]
  3. ^ Mykytiuk, Lawrence J., Identifying Biblical persons in Northwest Semitic inscriptions of 1200-539 B.C.E., Society of Biblical Literature, 2004, Baalis: p. 242 [2]; Jeroboam: p. 136 [3]
  4. ^ a b c d e f g h i Deutsch, Robert. "Seal of Ba'alis Surfaces: Ammonite King Plotted Murder of Judahite Governor", Biblical Archaeology Review 25 No. 2, Maret/April Tahun 1999, Halaman 46-49, 60 foto sampul depan.

Pranala luarSunting