Anonymous

kelompok peretas internasional terdesentralisasi

Anonymous adalah kelompok hacktivis internasional yang terdesentralisasi yang dibentuk pada tahun 2003. Para anggotanya dapat dibedakan di depan publik dengan mengenakan topeng Guy Fawkes atau yang biasa dikenal V for Vendetta. Pada tahun 2011, majalah Time memasukkan nama "Anonymous" sebagai salah satu orang paling berpengaruh di dunia.[2]

Anonymous
Anonymous emblem.svg
Lambang yang biasanya dikaitkan dengan Anonymous. "Pria tanpa kepala" mewakili anonimitas dan organisasi tanpa pemimpin.[1]
Anonymous at Scientology in Los Angeles.jpg
Para individu yang tampil di depan umum sebagai Anonymous, mengenakan topeng Guy Fawkes
Tanggal pendirianca.  2004
Tipe
Tujuan
Wilayah layanan
Seluruh dunia
Jumlah anggota
Kelompok afinitas yang terdesentralisasi

Dalam bentuk awalnya, konsep tersebut diadopsi oleh komunitas online terdesentralisasi yang bertindak secara anonim dengan cara terkoordinasi, biasanya menuju tujuan yang disetujui sendiri secara longgar dan terutama berfokus pada hiburan (atau lulz). Dimulai dengan Project Chanology pada tahun 2008 — serangkaian protes, prank, dan peretasan yang menargetkan Church of Scientology—kolektif Anonymous menjadi semakin terkait dengan hacktivism kolaboratif pada sejumlah masalah internasional. Individu yang mengklaim menyelaraskan diri dengan Anonymous melakukan protes dan tindakan lain (termasuk tindakan langsung) sebagai pembalasan terhadap kampanye yang berfokus pada hak cipta oleh asosiasi perdagangan film dan industri rekaman.

Filosofi

Pertanyaan politik lama yang tidak terjawab dengan konsekuensi yang seringkali tragis bagi gerakan sosial. Ini adalah gerakan komunitas sosialis berbasis Internet, non-ekstremis yang mencari jawaban atas pertanyaan yang belum terjawab.[3]

Perbedaan pendapat internal juga merupakan ciri umum grup ini.[4] Sebuah situs web yang terkait dengan grup tersebut menggambarkannya sebagai "pertemuan Internet" dengan "struktur perintah yang sangat longgar dan terdesentralisasi yang beroperasi berdasarkan gagasan daripada arahan".[4] Gabriella Coleman menulis tentang kelompok tersebut: "Dalam beberapa hal, mungkin tidak mungkin mengukur maksud dan motif ribuan peserta, banyak dari mereka bahkan tidak mau meninggalkan jejak pikiran, motivasi, dan reaksi mereka. Di antara mereka yang melakukannya, pendapatnya sangat bervariasi."[5]

Secara umum, Anons menentang sensor dan kontrol Internet dan mayoritas tindakan mereka menargetkan pemerintah, organisasi, dan perusahaan yang mereka tuduh melakukan penyensoran. Anon adalah pendukung awal gerakan Pendudukan global dan Arab Spring.[6] Sejak 2008, topik ketidaksepakatan yang sering terjadi dalam Anonymous adalah apakah anggota harus fokus pada prank dan hiburan atau aktivisme yang lebih serius (dan, dalam beberapa kasus, politik).[7]

We [Anonymous] just happen to be a group of people on the Internet who need — just kind of an outlet to do as we wish, that we wouldn't be able to do in regular society. ...That's more or less the point of it. Do as you wish. ... There's a common phrase: 'we are doing it for the lulz.'

— Trent Peacock. Search Engine: The Face of Anonymous, 7 Februari 2008.[8]

Sejarah

 
Anggota Anonymous saat mengikuti Occupy Wall Street
 
Anggota Anonymous di salah satu aksi demonstrasi

Serangan 4chan (2003–2007)

 
Laporan investigasi KTTV Fox 11 tentang Anonymous. Laporan tersebut berfokus pada contoh-contoh kontemporer penindasan di Internet oleh Anonymous.[9]

Awal dari pembentukan kelompok Anonymous ini sendiri bermula pada tahun 2003 yang berasal dari forum internet bernama 4chan. Kelompok peretas ini menentang sensor dan pembatasan kebebasan berinternet terlebih pengawasan daring yang dilakukan oleh pemerintah.

Tidak ada cara bagaimana bergabung dengan Anonymous, karena semua orang bisa menjadi Anonymous, Anonymous tidak memiliki pemimpin dan tidak memiliki struktur organisasi.

2013

Million Mask March

Pada tanggal 5 November 2013, pengunjuk rasa Anonim berkumpul di seluruh dunia untuk Million Mask March. Demonstrasi diadakan di 400 kota di seluruh dunia bertepatan dengan Malam Guy Fawkes.[10] Ini bukan satu-satunya pawai; ada beberapa lainnya selama bertahun-tahun, seperti pawai 2015, yang berubah menjadi kerusuhan dan lepas kendali di London, Inggris.

#OpOk

Operation Oklahoma adalah upaya Mutual Aid menanggapi banjir bandang tahun 2013 dan badai angin di Amerika Serikat.

2016

#BoycottThailand: Peretasan penjara Thailand

Blink Hacker Group, mengasosiasikan diri mereka dengan grup Anonymous, mengklaim telah meretas situs web dan server penjara Thailand.[11] Data yang disusupi telah dibagikan secara online, dengan kelompok yang mengklaim bahwa mereka memberikan data tersebut kembali ke Kehakiman Thailand dan juga warga Thailand. Peretasan tersebut dilakukan sebagai tanggapan atas berita dari Thailand tentang penganiayaan tahanan di Thailand.[12]

Korupsi Afrika Selatan

Sebuah kelompok yang menyebut diri mereka sendiri Anonymous Africa meluncurkan sejumlah serangan DDoS di situs web yang terkait dengan keluarga Gupta Afrika Selatan yang kontroversial pada pertengahan Juni 2016. Perusahaan milik Gupta yang menjadi target termasuk situs web Oakbay Investments, The New Age, dan ANN7. Situs web dari South African Broadcasting Corporation dan partai politik Pejuang Kebebasan Ekonomi dan Zanu-PF Zimbabwe juga diserang karena "retorika sosialis nasionalis dan mempolitisasi rasisme."[13]

2020

Peretasan Perserikatan Bangsa-Bangsa

Pada Februari 2020, Anonymous meretas situs Perserikatan Bangsa-Bangsa dan membuat halaman untuk Taiwan, negara yang tidak memiliki kursi di PBB sejak 1971. Halaman yang diretas menampilkan Bendera Taiwan, lambang KMT, bendera Kemerdekaan Taiwan, dan logo Anonim beserta keterangannya. Server yang diretas adalah milik Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa.[14]

Pembunuhan George Floyd

Setelah protes di seluruh AS setelah pembunuhan George Floyd, Anonymous merilis video di Facebook serta mengirimkannya ke Departemen Kepolisian Minneapolis pada 28 Mei 2020, berjudul "Anonymous Message To The Minneapolis Police Department", di mana mereka menyatakan bahwa mereka akan membalas dendam pada Departemen Kepolisian Minneapolis, dan "mengungkap kejahatan mereka kepada dunia".[15][16] Menurut Bloomberg, video itu awalnya diposting di halaman Facebook Anonim yang belum dikonfirmasi pada 28 Mei.[17]

Berdasarkan BBC News, halaman Facebook yang sama tidak memiliki ketenaran dan menerbitkan video konten meragukan yang terkait dengan UFO dan "rencana Tiongkok untuk mengambil alih dunia". Ini mendapat dampak setelah video tentang George Floyd dipublikasikan[18] dan situs web polisi Minneapolis, yang bertanggung jawab atas petugas polisi tersebut, tidak berfungsi.[19] Kemudian, Gubernur Minnesota Tim Walz mengatakan bahwa setiap komputer di wilayah itu kewalahan mengalami serangan yang canggih.[20] Menurut BBC News, serangan terhadap situs polisi menggunakan DDoS (Distributed Denial of Service) tidak canggih.[18]

Operasi Nigeria

Pada tahun 2020, Anonymous memulai serangan dunia maya terhadap pemerintah Nigeria. Mereka memulai operasi untuk mendukung gerakan #EndSARS di Nigeria. Serangan kelompok itu di-tweet oleh seorang anggota Anonymous yang disebut LiteMods. Situs web EFCC, INEC dan berbagai situs web pemerintah Nigeria lainnya dimatikan dengan serangan DDoS. Situs web beberapa bank telah disusupi.[21][22][23][24] Sebuah video menyebar mengklaim bahwa Anonymous memberi waktu 72 jam kepada pemerintah Nigeria, tetapi beberapa anggota Anonymous membantahnya.[25]

Penggambaran media

Sam Esmail berbagi dalam sebuah wawancara dengan Motherboard bahwa dia terinspirasi oleh Anonymous saat membuat drama hacktivist USA Network, Mr. Robot.[26] Selanjutnya, Wired memanggil "Omegas", sebuah grup peretas fiktif di acara itu, "referensi yang jelas ke cabang Anonymous yang dikenal sebagai LulzSec".[27] Seorang anggota Anonymous menyebut Mr. Robot "penggambaran paling akurat dari budaya keamanan dan peretasan yang pernah menghiasi layar".[28] Dalam serial TV Elementary, kolektif hacktivist yang disebut "Everyone" memainkan peran yang berulang; Ada beberapa petunjuk dan kesamaan dengan Anonymous.

Catatan kaki

  1. ^ "Gabriella Coleman on Anonymous". Brian Lehrer Live. February 9, 2011. Diakses tanggal March 24, 2011 – via Vimeo. 
  2. ^ Who Should Be TIME's Person of the Year 2011? - Anonymous, diakses dari situs berita times pada tanggal 4 Mei 2013
  3. ^ "The philosophy of Anonymous". Harry Halpin. hlm. 27. Diakses tanggal 24 February 2014. 
  4. ^ a b Kelly 2012, hlm. 1678.
  5. ^ Coleman, Gabriella (December 10, 2010). "What It's Like to Participate in Anonymous' Actions". The Atlantic. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 4, 2013. Diakses tanggal May 2, 2013. 
  6. ^ Kelly 2012, hlm. 1682.
  7. ^ Olson 2012, hlm. 92.
  8. ^ Brown, Jesse (February 7, 2008). "Community Organization with Digital Tools: The face of Anonymous". MediaShift Idea Lab: Reinventing Community News for the Digital Age. PBS. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 11, 2008. Diakses tanggal March 3, 2008. 
  9. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama foxnewsanonreport
  10. ^ "Protesters gather around the world for Million Mask March". The Guardian. November 5, 2013. Diakses tanggal November 6, 2013. 
  11. ^ "Anonymous Leaks Databases for 100 Thai Prison Websites". Softpedia News. February 2016. Diakses tanggal February 21, 2016. 
  12. ^ "Koh Tao Murders: Lawyer Alleges Prison Mistreatment". Khaosod English. January 26, 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 11, 2016. Diakses tanggal February 20, 2016. 
  13. ^ "EXCLUSIVE: Why Anonymous 'hacked' the SABC, Gupta websites". Fin24. Diakses tanggal June 19, 2016. 
  14. ^ Everington, Keoni. "Anonymous creates pro-Taiwan page inside UN website". Taiwan News. Diakses tanggal February 5, 2020. 
  15. ^ "Anonymous Message To The Minneapolis Police Department" – via Facebook. [butuh sumber non-primer]
  16. ^ Griffin, Andrew (June 1, 2020). "'Anonymous' is back and is supporting the Black Lives Matter protests". The Independent (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal June 1, 2020. 
  17. ^ Kartikay Mehrotra and Jamie Tarabay (May 31, 2020). "Anonymous Vows to 'Expose' Minneapolis Police, Site Attacked»". Bloomberg. Diakses tanggal June 3, 2020. 
  18. ^ a b David Molloy & Joe Tidy (June 1, 2020). "George Floyd: Anonymous hackers re-emerge amid US unrest»". BBC. Diakses tanggal June 3, 2020. 
  19. ^ "Hacker Anonymous cita Bolsonaro e sugere investigação da relação do presidente com Trump". A Tarde. May 31, 2020. Diakses tanggal June 3, 2020. 
  20. ^ Rafael Monteiro (June 1, 2020). "5 vezes em que o mundo anônimo escolhe o mundo com invasões na internet»". GQ Brazil. Diakses tanggal June 3, 2020. 
  21. ^ "80naija | EndSARS: Anonymous Hacker Shut Down First Bank Website". 80naija (dalam bahasa Inggris). 2020-10-17. Diakses tanggal 2021-02-19. 
  22. ^ https://guardian.ng/news/efcc-amuwo-odofin-lg-websites-hacked/
  23. ^ "See websites Anonymous don claim to hack for Nigeria". BBC News Pidgin. Diakses tanggal 2021-02-19. 
  24. ^ "#EndSARS: Nigerians react as Anonymous 'hacks' LASG, NNPC, INEC, EFCC, NCDC, others | The Nation". Latest Nigeria News, Nigerian Newspapers, Politics (dalam bahasa Inggris). 2020-10-17. Diakses tanggal 2021-02-19. 
  25. ^ "Anonymous hacker denies giving the Nigerian government a 72 hours ultimatum in their latest update - Opera News". ng.opera.news. Diakses tanggal 2021-02-19. 
  26. ^ "The Creator of 'Mr. Robot' Explains Its Hacktivist and Cult Roots". Motherboard. Retrieved October 28, 2016.
  27. ^ Zetter, Kim (July 8, 2015). "Mr. Robot Is the Best Hacking Show Yet—But It's Not Perfect". Wired. Diakses tanggal January 5, 2018. 
  28. ^ Agard, Chancellor (July 22, 2015). "Why USA Network's 'Mr. Robot' Is The Most Realistic Depiction Of Hacking On Television". International Business Times. Diakses tanggal January 5, 2018. 

Pranala luar

Situs aktivis yang digunakan oleh Anonymous
Berita
Lainnya
Department of Justice Anonymous Member Arrest Press Release
MediaShift Idea Lab, PBS