Angkatan Udara Myanmar

Angkatan Udara Myanmar (bahasa Myanmar: တပ်မတော် (လေ), Tatmadaw Lei) adalah cabang angkatan udara dari Angkatan Bersenjata Myanmar (Tatmadaw).

Angkatan Udara Myanmar
တပ်မတော် (လေ)
Tatmadaw Lei
Emblem of the Myanmar Air Force.svg
Lambang Angkatan Udara Myanmar
Dibentuk16 Januari 1947
Negara Myanmar
Tipe unitAngkatan udara
Jumlah personel15.000 personel
279 pesawat[1]
Bagian dariAngkatan Bersenjata Myanmar
Tokoh
Panglima Tertinggi Jenderal Senior Min Aung Hlaing
Menteri Pertahanan Jenderal Mya Tun Oo
Panglima Angkatan UdaraMyanmar Air Force Guidon.svg Jenderal Htun Aung
Insignia
Bendera
Air Force Ensign of Myanmar.svg
Roundel
Roundel of Myanmar.svg
Fin flash
Fin Flash of Myanmar.svg
Pesawat tempur
Pesawat serbuQ-5
Pesawat tempurMiG-29, JF-17
HelikopterMi-2, Mi-17, UH-1, Alouette III, W-3
Helikopter serbuMi-35SP
Pesawat penyergapF-7llK
Pesawat patroliBN-2
Pesawat latihYak-130, K-8W, G-120TP, HJT-16, K-8
Pesawat pengangkutY-8, Y-12, Beechcraft 1900, ATR 42, ATR 72

Misi utama Angkatan Udara Myanmar (MAF) sejak awal adalah menyediakan transportasi, logistik, dan dukungan udara dekat kepada Angkatan Darat Myanmar dalam operasi kontra-pemberontakan.[2] Ini terutama digunakan dalam konflik internal di Myanmar, dan, dalam skala yang lebih kecil, dalam misi bantuan,[3] terutama setelah topan mematikan Nargis Mei 2008.

SejarahSunting

Era pasca kemerdekaan (1948-1990)Sunting

Angkatan Udara Myanmar (MAF) dibentuk sebagai Angkatan Udara Burma pada 16 Januari 1947, sedangkan Burma (sebutan Myanmar sampai 1989) masih berada di bawah kekuasaan Britania Raya. Pada tahun 1948, armada angkatan udara baru termasuk 40 Airspeed Oxford, 16 de Havilland Tiger Moth, empat Auster, dan tiga Supermarine Spitfire yang dipindahkan dari Angkatan Udara Kerajaan, dan memiliki beberapa ratus personel.[2]

 
Bendera Angkatan Udara Burma tahun 1948 hingga 1974

Pada tanggal 15 Februari 1961, sebuah Consolidated PB4Y-2 Privateer Angkatan Udara Republik Tiongkok yang tidak bertanda datang ke wilayah udara Burma membawa pasokan untuk pasukan Kuomintang Tiongkok yang bertempur di Burma utara, dan dicegat oleh tiga pejuang Hawker Sea Fury dari Angkatan Udara Burma. Pembom pengganggu dan satu pesawat tempur Burma jatuh di Thailand selama insiden tersebut.[4]

Antara tahun 1976 dan 1987, Angkatan Udara Burma membeli tujuh pesawat STOL porter Pilatus PC-6 Turbo; dan 16 pesawat latih turboprop Pilatus PC-7 dan 10 Pilatus PC-9 dari Swiss. Pesawat-pesawat ini dikerahkan di Lashio untuk dukungan udara jarak dekat dalam operasi kontra-pemberontakan.[2]

Program modernisasi (1990–sekarang)Sunting

Pada awal 1990-an, Angkatan Udara Burma memperbarui fasilitasnya dan memperkenalkan dua markas pangkalan udara baru, dan markas pangkalan udara yang ada diganti namanya. Mereka juga memperbarui radar dan fasilitas peperangan elektroniknya secara signifikan. Angkatan Udara Burma membeli lebih dari 100 pesawat dari Republik Rakyat Tiongkok, termasuk pesawat pencegat F7 IIK, pesawat latih FT-7, pesawat serangan darat A-5C, pesawat latih FT-6M, pesawat latih K-8, dan pesawat angkut Y-8.

Antara tahun 1992 dan 2000, Angkatan Udara Myanmar menerima pengiriman 36 pesawat serangan darat A-5C dari Tiongkok. Selain itu, Angkatan Udara Myanmar juga membeli 20 pesawat latih bersenjata Soko G-4 Super Galeb dari Yugoslavia pada tahun 1991, tetapi hanya sekitar 6 pesawat yang dikirim karena pecahnya Yugoslavia.

Sebuah kontrak telah ditandatangani pada Desember 2015 dengan Pakistan untuk pembelian pesawat tempur multiperan JF-17 Thunder, yang dikembangkan bersama oleh Chengdu Aircraft Industry Group dan Pakistan Aeronautical Complex, kepada Angkatan Udara Myanmar. Namun pada Maret 2018 dilaporkan bahwa kesepakatan pembelian JF-17 Thunder telah ditangguhkan oleh Pakistan.[5] Namun, empat JF-17II terlihat pada Hari Angkatan Udara yang dirayakan pada bulan Desember 2018. Di bawah kontrak bilateral, MAF memesan enam pesawat tempur Su-30SM dari Rusia pada tahun 2018.[6]

Inventaris pesawatSunting

Pesawat saat iniSunting

Pesawat Asal Tipe Varian Beroperasi Catatan
Pesawat tempur
MiG-29   Rusia multiperan SE/SM/UB 31 5 digunakan untuk latih konversi[7]
Sukhoi Su-30   Rusia multirole Su-30SME 6 dalam pesanan[7]
Nanchang Q-5   Tiongkok serang A-5 20[7]
Chengdu J-7   Tiongkok tempur F-7M 21[7] 6 FT-7 untuk latih konversi
Shenyang J-6   Tiongkok tempur F-6 1[7] Versi buatan Tiongkok dari MiG-19
JF-17 Thunder   Pakistan multiperan 7 9 dalam pesanan[7]
Pesawat angkut
ATR-42   Prancis VIP 10[7] 4 di antaranya adalah ATR-72[8]
Shaanxi Y-8   Tiongkok angkut 5[7]
Harbin Y-11   Tiongkok angkut 6[7][8]
Fokker F-27   Belanda angkut 1[7]
Pilatus PC-6   Swiss utilitas / angkut 5[7] berkapabilitas STOL
Beechcraft 1900   Amerika Serikat utilitas / angkut 7[7]
Britten-Norman BN-2   Britania Raya patroli maritim 5[7]
Helikopter
Mil Mi-2   Polandia utilitas / penghubung 22[7]
Mil Mi-17   Rusia utilitas 12[7]
Mil Mi-24   Rusia serbu Mi-35P 9[7]
Bell 206   Amerika Serikat utilitas 4[7]
Bell UH-1   Amerika Serikat utilitas 3 1 adalah Bell 212[7]
Alouette III   Prancis utilitas 13[7]
PZL W-3 Sokół   Polandia utilitas 12[7]
Pesawat latih
Yak-130   Rusia latih tingkat lanjut 18[7]
G 120TP   Jerman latih dasar 20[7]
Soko G-4   Yugoslavia latih / serang ringan 3[7]
Hongdu JL-8   Tiongkok /   Pakistan latih jet K-8 16[8] 50 dalam pesanan[7]
Pilatus PC-7   Swiss latih ringan 16[7]
Pilatus PC-9   Swiss latih 10[7]
Eurocopter EC120   Prancis helikopter latih 3[7]
UAV
CASC Rainbow   Tiongkok UCAV CH-3A 12[9]
CASC Rainbow[10]   Tiongkok UCAV CH-4 diproduksi di bawah lisensi[11]
Sky 02   Tiongkok pengawasan 11[9]
Yellow Cat A2   Myanmar pengawasan 22[9] varian domestik CH-3A

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Flightglobal - World Air Forces 2015" (PDF). 
  2. ^ a b c Myoe, Maung Aung: Building the Tatmadaw
  3. ^ "Humanitarian Civil-Military Coordination in Emergencies: Towards a Predictable Model" (PDF). 
  4. ^ "Intrusions, Overflights, Shootdowns and Defections During the Cold War and Thereafter". myplace.frontier.com. Diakses tanggal 2022-04-09. 
  5. ^ "Morning.pk". www.morning.pk. Diakses tanggal 2022-04-09. 
  6. ^ "Defense World" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-09. 
  7. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa "World Air Forces 2022" . Flightglobal Insight. 2022. Diakses tanggal 5 January 2022. 
  8. ^ a b c "Myanmar Air Force inducts new aircraft". Janes.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-20. 
  9. ^ a b c "Is Myanmar Using Armed Chinese Drones For Counterinsurgency?" . thediplomat.com. 2016. Diakses tanggal 10 July 2020. 
  10. ^ Weinberger, Sharon (10 May 2018). "China Has Already Won the Drone Wars". Foreign Policy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 October 2020. 
  11. ^ United Nations Human Right Office of the High Commissioner, OHCHR (August 2019). "Arms and Military Equipment Suppliers to the Tatmadaw" (PDF). United Nations. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 23 October 2020.