Aitarak (bahasa Tetum untuk 'duri') adalah nama salah satu kelompok milisi pro-Indonesia yang paling ditakuti di Timor Timur selama akhir 1990-an. Pada tanggal 17 April 1999, kelompok tersebut melakukan 12 pembunuhan di Pembantaian Rumah Manuel Carrascalão di Dili. Pada bulan yang sama para anggota mengambil bagian dalam Pembantaian Gereja Liquiçá. Pada puncaknya, grup tersebut dipimpin oleh Eurico Guterres.

Aitarak
PemimpinEurico Guterres
NegaraTimor Leste (dulu sebagai provinsi di Indonesia bernama Timor Timur)
MotifMencegah kemerdekaan Timor Timur
MarkasDili, Timor Timur
Wilayah operasiTimor Leste
Posisi politikSayap-kanan
Jenis serangan
Serangan terkenalKampanye Bumi Hangus Timor Timur
StatusDibubarkan

Sejarah sunting

Pada tahun 1999, setelah Referendum otonomi, di mana warga Timor Timur memilih untuk memisahkan diri dari Indonesia dan menjadi merdeka, pasukan militer Indonesia mulai menarik diri secara perlahan dari Timor Timur. Selama ini, mereka mempraktikkan apa yang disebut sebagai kampanye Bumi Hangus Timor-Leste, membakar dan menghancurkan segala sesuatu yang menghalangi jalan mereka.

Dalam hal ini mereka sangat dibantu oleh milisi Timor pro-Indonesia. Kelompok milisi untuk setiap distrik Timor Timur bahkan lebih kejam daripada militer Indonesia dalam banyak kasus. Seringkali, mereka mengenal korban mereka, dan dalam banyak kasus yang terdokumentasi dengan baik mereka mengenal korban mereka sepanjang hidup mereka, biasanya berasal dari desa atau lingkungan yang sama.

Aitarak paling terkenal, karena mereka adalah kelompok milisi utama di ibu kota dan distrik Dili secara keseluruhan. Di sinilah press internasional paling banyak hadir, dan kemudian laporannya kebanyakan tentang apa yang terjadi di Dili sendiri, dan karena itu dengan Aitarak.

Kasus-kasus seperti pembantaian Gereja Liquiçá, dan pembantaian Gereja Suai, serta biarawati Katolik yang dibunuh di Lospalos sebagian besar tidak diketahui untuk sementara waktu.

Karena cara Aitarak yang kejam membunuh dan memperkosa, kelompok itu menjadi terkenal. Mereka bertindak dengan cara yang menunjukkan bahwa mereka tidak takut terhadap pers, atau reaksi atau konsekuensi internasional. Kalau dipikir-pikir, cukup jelas bahwa kelompok-kelompok milisi merasa Indonesia akan kembali menguasai Timor Timur, dan mereka yang setia kepada pemerintah Indonesia akan ditempatkan pada posisi kekuasaan.

Jumlah pasti korban yang dibunuh oleh Aitarak tidak diketahui. Bisa dengan mudah dikatakan jumlahnya ratusan. Yang paling kuat dari semua milisi, komandan Aitarak dapat dengan mudah mempengaruhi kelompok-kelompok milisi di bagian lain Timor Timur, dan melakukannya dalam beberapa kesempatan.

Meskipun personel militer Indonesia dan pemerintah sendiri menyangkal kendali mereka atas milisi, pasukan militer Indonesia hadir di hampir semua insiden besar pembunuhan massal. Dalam Pembantaian Gereja Liquiçá, para penyelidik bingung mengapa tidak ada korban yang melarikan diri dari lokasi penyerangan, sampai akhirnya diketahui melalui wawancara panjang bahwa kompleks gereja telah dikepung oleh tentara Indonesia. Tentara Indonesia yang hadir tidak masuk dan ikut serta dalam pembantaian tersebut, tetapi mereka mencegah salah satu korban untuk melarikan diri.

Eurico Guterres, komandan Aitarak, memegang kendali mutlak tidak hanya atas Aitarak, tetapi juga Besi Merah Putih, dan milisi lainnya di seluruh Timor Timur. Setelah itu, ketika para tersangka ditangkap dan diadili atas pembantaian yang menimpa warga Timor-Leste selama tahun 1999, adalah hal yang umum untuk mengalihkan kesalahan kepada orang lain. Anggota milisi (termasuk Guterres) secara teratur mengklaim bahwa mereka bertindak atas "perintah" dari orang lain, atau bahwa mereka hanyalah pion tanpa kendali atas apa yang terjadi. Eurico Guterres dijatuhi hukuman 10 tahun penjara oleh pengadilan ad hoc hak asasi manusia Indonesia, tetapi dia bebas hari ini (per Februari 2006) sambil menunggu Banding Mahkamah Agungnya. Ia juga diketahui terlibat dengan partai politik terbesar kedua di Indonesia, PDI-P.

Lihat juga sunting

Pranala luar sunting