Buka menu utama

Adolf Gustaaf Lembong (lahir di Ongkaw, Sinon Sayang, Minahasa Selatan, Sulawesi Utara, 19 Oktober 1910 – meninggal di Bandung, Jawa Barat, 23 Januari 1950 pada umur 39 tahun) adalah perwira militer Indonesia yang terlibat dalam perang gerilya di Filipina melawan Jepang pada waktu Perang Dunia II dan kemudian dalam Perang Kemerdekaan Indonesia. Dia tewas dalam Peristiwa Kudeta Angkatan Perang Ratu Adil di Bandung pada 23 Januari 1950.

Adolf Gustav Lembong
Lahir(1910-10-19)19 Oktober 1910
Bendera Belanda Ongkaw, Sinon Sayang, Minahasa Selatan, Sulawesi Utara, Hindia Belanda
Meninggal23 Januari 1950(1950-01-23) (umur 39)
Bendera Indonesia Bandung, Jawa Barat, Indonesia
Pengabdian Indonesia
Dinas/cabangLambang TNI AD.png TNI-AD
PangkatLetnan Satu (Angkatan Bersenjata Amerika Serikat wilayah Timur Jauh (USAFFE) Angkatan Bersenjata Gerilya Luzon (LGAF)

Letnan Satu Koninklijk Nederlandsch-Indische Leger (KNIL)

Letnan Kolonel (TNI)
PasanganAsuncion Angel

Daftar isi

Perang Dunia IISunting

Pada awal Perang Dunia II, Lembong tergabung dalam pasukan KNIL sebagai operator radio dengan nomr registrasi 41642 di Manado. Pada tahun 1943, dia ditangkap oleh pasukan Jepang dan dikirim ke Luzon, Filipina melalui Rabaul.[1]:107 Selama di kamp tawanan Jepang di Luzon, ia menjalin kontak dengan gerilyawan Filipina, keudian bersama beberapa tawanan lainnya berhasil melarikan diri dan bergabung dengan sebuah unit gerilya yang termasuk dalam pasukan USAFFE (United States Armed Forces in the Far East) - LGAF (Luzon Guerilla Armed Forces).[2]:67 Ia sempat diangkat sebagai komandan Skuadron 270, yang beranggotakan gerilyawan Minahasa dan Filipina, dengan pangkat Letnan Dua, oleh Kapten Robert Lapham dari Tentara Ke-Enam US Army di Filipina.

Menjelang berakhirnya perang, memikirkan kampung halamannya di Amurang, Sulawesi Utara yang masih di duduki Jepang, Lembong pun mengusulkan sebuah misi penyusupan ke Sulawesi Utara ke atasannya di USAFFE pada Juli 1945. Ia ingin mengorganisir kekuatan gerilya di wilayah-wilayah Manado, Tondano, Tonsea, Tomohon, Kawangkoan dan lainnya. Namun, rencana gerilya ini tak kunjung terlaksana. Ketika Perang Dunia II berakhir, Lembong memutuskan menemui perwakilan KNIL di Filipina. Setelah melaporkan diri, dia kembali direkrut dan diberi pangkat Letnan Satu dan ditugaskan kembali ke Indonesia, yang saat itu sudah memproklamirkan diri dari penjajahan Belanda.

Perjuangan KemerdekaanSunting

 
Letnan Kolonel Joop Warouw dan Letnan Kolonel Adolf Lembong di Jakarta pada tanggal 18 Januari 1950.

Lembong mendarat sebagai Letnan Satu KNIL di Surabaya pada Januari 1946. Ia kemudian memutuskan menyeberang ke pihak Indonesia, ketika Belanda melancarkan Operatie Produkt, atau Aksi Polisionil, yang lebih dikenal sebagai Agresi Militer Belanda I pada 21 Juli 1947, dan bergabung dengan Kebaktian Rakyat Indonesia Sulawesi (KRIS) di Yogyakarta.

Pada tahun 1947, KRIS dan beberapa organisasi perjuangan lainnya diintegrasikan dengan Tentara Republik Indonesia (TRI).[3]:141 Pada tahun 1948, TRI menjadi Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan Lembong diangkat sebagai Komandan Brigade XVI di Yogyakarta dengan pangkat Letnan Kolonel. Pada bulan September 1948, ia sempat ditangkap dan diculik ke Klaten oleh anak buahnya sendiri yang tergabung di dalam Kompi Masud atas suruhan Kahar Muzakkar, salah satu perwira bawahannya juga. Untungnya, anak buahnya yang lain, Kapten Ventje Sumual bergerak cepat membebaskannya. Akhirnya, Lembong dicopot dari jabatannya selaku Komandan Brigade XVI dan digantikan oleh Letnan Kolonel Joop Warouw pada 28 November 1948. Lembong dimutasi sebagai perwira staf di Markas Besar TNI di Yogyakarta.

Sempat direncanakan Lembong akan ditugaskan sebagai Atase Militer Indonesia di Filipina, dengan Sam Ratulangi sebagai duta besarnya. Di Filipina, Lembong akan ditugaskan mengorganisir pembebasan Sulawesi Utara melalui Filipina. Namun rencana itu tak kunjung terlaksana. Ketika terjadi Agresi Militer Belanda II pada 19 Desember 1948, Lembong yang tak punya pasukan lagi juga ingin gerilya, namun dicegah oleh Ventje Sumual yang sudah jadi mayor. Akhirnya, Lembong ditangkap oleh pasukan Belanda di Yogyakarta, dipenjarakan di Ambawara dan baru dibebaskan setelah Perjanjian Roem-Royen.[4]:141

Terbunuh dalam Peristiwa APRASunting

Selepas pengakuan kedaulatan Indonesia pada Desember 1949, Lembong ditugaskan membentuk pusat pendidikan militer di Bandung. Untuk mengemban tugasnya, pada tanggal 23 Januari 1950, Lembong dan ajudannya, Kapten Leo Kailalo, bermaksud menemui Panglima Divisi Siliwangi di Bandung. Namun, pada saat bersamaan, markas Divisi Siliwangi sedang diserang oleh pasukan bekas KNIL yang tergabung dalam gerakan APRA pimpinan Raymond Westerling. Lembong dan Kailalo dibunuh secara keji oleh pasukan APRA.[5]

Gedung di mana Lembong terbunuh sekarang dijadikan Museum Mandala Wangsit yang berisikan tentang sejarah perjuangan Divisi Siliwangi. Jalan di mana museum ini terletak sekarang dinamai Jalan Lembong.

ReferenceSunting

  1. ^ de Jong, Loe (1985). Het Koninkrijk der Nederlanden in de Tweede Wereldoorlog [Kerajaan Belanda pada Perang Dunia II] (dalam bahasa Belanda). 
  2. ^ Lapham, R.; Norling, B. (1996). Lapham's Raiders [Penyerang-Penyerang Lapham] (dalam bahasa Inggris). 
  3. ^ Saelan, Maulwi (2008). Dari Revolusi 45 sampai Kudeta 66. Visi Media. 
  4. ^ Lapian, Ed; Frieke, Ruata; Matindas, BE (2009). Memoar Ventje H.N. Sumual. Bina Insani. 
  5. ^ Nasution, Abdul Haris (1991). Sekitar Perang Kemerdekaan Indonesia, Volume 11. DISJARAH-AD.