Abdullah bin Sa'ad

Abdullah bin Sa'ad bin Abi Sarh (bahasa Arab: عبد الله بن سعد بن أبي السرح‎) adalah salah seorang sahabat Nabi. Ia termasuk salah satu penulis wahyu yang kemudian murtad setelah merasa ragu dengan kenabian Muhammad.[3][4]

Abdullah bin Sa'ad
Gubernur Mesir
Penguasa monarkiUtsman bin 'Affan
PendahuluAmr bin Ash
Informasi pribadi
LahirMakkah[1]
Hubungan
  • Uwais al-Akbar, Uwais al-Ashghar, Iyas, Abu Hindun, Wahab (saudara kandung)
  • Utsman bin 'Affan (saudara sepersusuan)
AnakIyadh bin Abdullah bin Sa'ad[2]
Orang tua
  • Sa'ad bin Abi Sarh (ayah)
  • Muhanah binti Jabir al-Asy'ariyyah (ibu)
Karier militer
PihakKekhalifahan Rasyidin
Pertempuran/perang

Silsilah dan keluargaSunting

Silsilahnya adalah Abdullah bin Sa'ad bin Abi Sarh[a] bin Al-Harits bin Hubaib bin Jadzimah bin Nashr bin Malik bin Hisl bin Amir bin Lu'ay bin Ghalib[5] dan berasal dari kabilah Bani Amir bin Lu'ay.[6] Ia merupakan saudara sepersusuan dari khalifah Utsman bin Affan.[1] Ibunya bernama Muhanah binti Jabir dan berasal dari kabilah al-Asy'ari.[7] Abdullah mempunyai saudara kandung yang bernama Uwais al-Akbar, Uwais al-Ashghar, Iyas, Abu Hindun dan Wahab bin Sa'ad.[8] Wahab bin Sa'ad termasuk dalam golongan sahabat Nabi dan ia terbunuh dalam Pertempuran Mu'tah.[9]

Era Nabi MuhammadSunting

Abdullah bin Sa'ad adalah salah seorang di zaman Nabi yang dapat menulis. Maka ketika ia masuk islam, Rasulullah mengundangnya untuk menjadi juru tulis beliau. Nabi menyuruhnya untuk menulis beberapa ayat dari Surat Al-Mu'minun yang saat itu baru diturunkan oleh Allah kepada beliau. Ketika ayat ke-14 didiktekan kepada Abdullah pada bagian "Kemudian, Kami menjadikannya makhluk yang (berbentuk) lain", Abdullah pun mengucapkan rasa takjubnya dengan berkata "Mahasuci Allah, Pencipta yang paling baik." Rasulullah pun berujar, "Benar, seperti yang kau bilang itulah ayat tersebut diturunkan kepadaku." Maka Abdullah pun meragukan kenabian beliau, dan berkata, "Jika Muhammad jujur, berarti Allah telah menurunkan ayatnya kepadaku sebagaimana Allah menurunkan ayat-Nya kepada Muhammad. Dan jika Muhammad berbohong, maka berarti dia mengambil perkataanku (sebagai wahyu)."[3]

Abdullah pun pergi ke Makkah yang saat itu masih belum berhasil dikuasai Nabi Muhammad. Ketika Nabi Muhammad telah mengumpulkan cukup banyak pasukan untuk mengepung Makkah, beliau pun memerintahkan supaya Abdullah bin Sa'ad menjadi salah satu orang yang harus dibunuh walaupun dirinya sembunyi di bawah tirai Ka'bah. Namun Abdullah pun mendatangi saudara angkatnya yaitu Utsman bin Affan untuk meminta pertolongan, lalu bersamanya mendatangi Rasulullah untuk memohon ampun. Ketika bertemu dengan mereka berdua, Rasulullah yang ditemani beberapa sahabatnya diam dalam waktu yang lama sampai beliau berkata "ya". Akan tetapi setelah Utsman dan Abdullah pergi, Rasulullah pun berkata, "Aku diam supaya salah satu dari kalian berdiri dan memenggal kepalanya!" Salah seorang dari kaum Anshar lalu berkata, "Lalu mengapa anda tidak memberikan kami kode, wahai Rasulullah?" Beliau pun menjawab bahwa seorang Nabi tidak membunuh dengan memberikan kode.[4]

Sebuah hadits di Sunan Abu Dawud juga merekam ketegangan pertemuan Abdullah bin Sa`ad dengan Muhammad di Makkah pasca pembelotannya dan pelarian dirinya dari Muhammad setelah direbutnya Makkah oleh umat Muslim.[10] Dalam tarikh-nya, ath-Thabari secara singkat mencatat tentang Abdullah dan Muhammad bahwa "Abdullah bin Sa`ad bin Abi Sarh biasa menulis untuknya. Dia murtad dari Islam dan kemudian kembali ke Islam pada hari penaklukan Makkah."[11]

Ketika era pemerintahan UmarSunting

Umar mengangkatnya sebagai orang kedua dalam komando (letnan) dari Amr Bin al-As untuk operasi penaklukan Mesir. Dia memainkan peran utama sebagai komandan militer dalam penaklukan Mesir. Selama penaklukan Mesir, dia adalah komandan sayap kanan pasukan Amr dan berpartisipasi dalam semua pertempuran yang terjadi selama penaklukan Mesir di bawah komando Amr.[12]

Ketika era pemerintahan UtsmanSunting

Ketika Utsman menjadi khalifah di tahun 644 M, dia menunjuk Abdullah sebagai gubernur Mesir menggantikan 'Amr bin al-'As, dengan Muhammad ibn Abu Hudhayfa sebagai ajudannya. Abdullah membawa rombongan asing yang besar dan mendirikan diwan, "dan memerintahkan bahwa semua pajak negara harus diatur di sana".[13]

Protes-protes terhadap Abdullah tampaknya telah dihasut oleh ajudannya, Muhammad ibn Abi Hudzaifah. Ayah Muhammad (Abi Hudzaifah) adalah seorang mualaf awal yang masuk Islam yang meninggal dalam Pertempuran Yamama. Muhammad dibesarkan oleh Utsman. Ketika ia mencapai kedewasaan, ia berpartisipasi dalam kampanye militer asing dan menemani Abdullah ke Mesir sebagai ajudan. Muhammad ibn Abi Hudzaifah menegur Abdullah, merekomendasikan perubahan dalam pemerintahan tetapi Abdullah tidak menanggapi. Setelah upaya terus menerus, akhirnya Muhammad ibn Abi Hudzaifah kehilangan kesabaran dan berubah dari pemberi nasihat yang simpatik menjadi penentang yang kecewa pertama kepada Abdallah dan kemudian kepada Utsman karena telah mengangkatnya. Abdallah menulis kepada Utsman mengatakan bahwa Muhammad sedang menyebarkan hasutan dan jika tidak ada yang dilakukan untuk menghentikannya, situasi akan meningkat. Utsman berusaha untuk membungkam protes Muhammad dengan 30.000 dirham dan hadiah-hadiah mahal. Hadiah-hadiah Uthman dianggap sebagai suap dan yang menyebabkan bumerang, dengan Muhammad membawa uang dan hadiah-hadiah tersebut ke dalam Masjid Agung dan berkata;

“Tidakkah kalian melihat apa yang coba dilakukakn Umar? Dia mencoba untuk membeli keimananku. Dia mengirimkan koin-koin ini dan barang-barang ini sebagai sogokan."

Utsman mengirim banyak surat ke Muhammad dalam usahanya menenangkannya, tetapi ia terus saja melanjutkan penghasutannya terhadap Abdullah. Pada tahun 656 para pemimpin Mesir memutuskan untuk mengirim delegasi ke Madinah untuk menuntut pemecatan Abdullah. Abdullah juga berangkat ke Medinah untuk membela dirinya di mahkamah khalifah. Dalam ketidakhadirannya, Muhammad ibn Abi Hudhayfa mengambil alih pemerintahan.

Ketika Abdullah mencapai Ayla, dia diberitahu bahwa rumah Utsman sedang dikepung dan memutuskan untuk kembali ke Mesir. Di perbatasan ia diberitahu bahwa Muhammad ibn Abi Hudzaifah telah memberikan perintah untuk mencegahnya memasuki Mesir. Dia kemudian pergi ke Palestina menunggu hasil dari peristiwa di Madinah. Sementara itu, Utsman dibunuh di Madinah, dan ketika Abdullah mendengar berita itu, ia meninggalkan Palestina, dan pergi ke Damaskus untuk tinggal di bawah perlindungan Muawiyah I.

Periwayatan HadisSunting

Abdullah bin Sa'ad memiliki riwayat hadis dari Nabi. Tokoh yang meriwayatkan hadis darinya adalah Al-Haitsam bin Syufay.[6]

CatatanSunting

  1. ^ Nama asli Abi Sarh adalah Al-Hussam

ReferensiSunting

  1. ^ a b Mursi, hlm. 103.
  2. ^ "عياض بن عبد الله بن سعد بن ابي سرح - The Hadith Transmitters Encyclopedia" (dalam bahasa Arab). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-24. Diakses tanggal 2021-09-15. 
  3. ^ a b Al Wahidi, Ali bin Ahmad. Asbabun Nuzul. hlm. 77. ISBN 9781891785184. 
  4. ^ a b Ibn Ishaq. Sirat Rasul Allah. hlm. 550. ISBN 0196360331. 
  5. ^ Al-Kindi. "Kitab al-Walah wa Kitab al-Qudat". al-maktaba.org (dalam bahasa Arab). hlm. 12. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-05-17. Diakses tanggal 2022-05-17. 
  6. ^ a b "Siyar A'lam an-Nubala – Abdullah bin Sa'ad" (dalam bahasa Arab). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-02-19. Diakses tanggal 2021-05-24. 
  7. ^ "Kitab Ath-Thabaqat al-Kubra tha Dar Shadir - hlm 407 - Wahab bin Sa'ad - Al-Maktaba al-Shamela al-Haditha". al-maktaba.org (dalam bahasa Arab). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-09-16. Diakses tanggal 2021-09-16. 
  8. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-05-15. Diakses tanggal 2022-05-27. 
  9. ^ "وهب بن سعد بن أبي سرح - The Hadith Transmitters Encyclopedia" (dalam bahasa Arab). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-07-16. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  10. ^ Hadith 2683 Sunan Abu-Dawud Transl. Professor Ahmad Hasan (hadith 2677 in Hasan's translation)
  11. ^ Al-Tabari, "History of al-Tabari Vol. 9 - The Last Years of the Prophet", transl. Ismail K. Poonawala, p.148, Albany: State University of New York Press
  12. ^ Ibn, Athir. Usûd Ulghâbah fî Ma'rifat Is-Sahâbah (dalam bahasa Urdu). Lahore: Al-Meezan. hlm. 265. 
  13. ^ Archdeacon George (fl. 715), as transferred to Severus of Muqaffa; B. Evetts (1904). "Benjamin I". History of the Patriarchs of the Coptic church of Alexandria.  On George's authorship of Lives 27-42:Robert G. Hoyland (1998). Seeing Islam As Others Saw It. Darwin Press. hlm. 447. 

SumberSunting