Buka menu utama
pasal 3       Yunus 4       Mikha 1
Kennicott Bible, folio 305r - Jonah being swallowed by the fish.

"Yunus ditelan oleh ikan besar". Ilustrasi pada Kennicott Bible, folio 305r (tahun 1476).
Kitab: Kitab Yunus
Bagian Alkitab: Perjanjian Lama
Kitab ke- 32
Kategori: Nevi'im

Yunus 4 (disingkat Yun 4) adalah bagian terakhir dari Kitab Yunus dalam Alkitab Ibrani dan Perjanjian Lama di Alkitab Kristen.[1] Berisi riwayat nabi Yunus bin Amitai yang diutus ke Niniwe.[2] Nabi ini hidup sekitar zaman pemerintahan Yerobeam, anak Yoas, raja dari Kerajaan Israel sekitar abad ke-8 SM.[3][4][5]

Daftar isi

TeksSunting

Naskah sumber utamaSunting

 
Seluruh Kitab Yunus dalam bahasa Latin pada Codex Gigas, yang dibuat sekitar abad ke-13.
  • Bahasa Ibrani:

StrukturSunting

Pembagian isi pasal (disertai referensi silang dengan bagian Alkitab lain):

Ayat 1Sunting

Tetapi hal itu sangat mengesalkan hati Yunus, lalu marahlah ia.[9]
Bahasa Ibrani (dibaca dari kanan ke kiri): וירע אל־יונה רעה גדולה ויחר לו׃
Transliterasi Ibrani (dari kiri ke kanan): wa·yê·ra‘ ’el-yō·nāh rā·‘āh ḡə·ḏō·lāh, wa·yi·ḥar

Yunus marah karena Allah memutuskan untuk mengampuni orang Niniwe; ia tidak ingin Allah menyelamatkan musuh Israel ini.

  • 1) Persoalan dasar Yunus ialah bahwa dia tidak terutama mengabdikan diri kepada kehendak Allah; ia lebih khawatir akan keamanan lahiriah Israel.
  • 2) Dewasa ini orang dapat mengabdi kepada "keberhasilan" gereja, namun tidak sungguh-sungguh mengabdi kepada kehendak, rencana, dan standar-standar kudus Allah sebagaimana dinyatakan dalam Alkitab.[10]

Ayat 2Sunting

Dan berdoalah ia kepada TUHAN, katanya: "Ya TUHAN, bukankah telah kukatakan itu, ketika aku masih di negeriku? Itulah sebabnya, maka aku dahulu melarikan diri ke Tarsis, sebab aku tahu, bahwa Engkaulah Allah yang pengasih dan penyayang, yang panjang sabar dan berlimpah kasih setia serta yang menyesal karena malapetaka yang hendak didatangkan-Nya.[11]

Allah itu "pengasih" (yaitu, Ia ingin menolong orang), "penyayang" (yaitu, Ia ikut menderita bersama mereka yang menderita), "panjang sabar" (yaitu, Ia tidak ingin menghukum orang fasik), "berlimpah kasih setia" (yaitu, Ia baik hati dan merasa iba), "menyesal karena malapetaka yang hendak didatangkan-Nya" (yaitu, Dia senang membatalkan rencana penghukuman-Nya ketika orang bertobat). Ciri-ciri khas Allah ini dinyatakan sepanjang Alkitab (lihat Mazmur 103:8; 111:4; 112:4; 145:8).[10]

Ayat 4Sunting

Tetapi firman TUHAN: "Layakkah engkau marah?"[12]
Bahasa Ibrani (dibaca dari kanan ke kiri): ויאמר יהוה ההיטב חרה לך׃
Transliterasi Ibrani (dari kiri ke kanan): wa·yō·mer Yah·weh, ha·hê·ṭêḇ ḥā·rāh lāḵ

Referensi silang: Yunus 4:9

Ayat 7Sunting

Tetapi keesokan harinya, ketika fajar menyingsing, atas penentuan Allah datanglah seekor ulat, yang menggerek pohon jarak itu, sehingga layu.[13]
Bahasa Ibrani (dibaca dari kanan ke kiri): וימן האלהים תולעת בעלות השחר למחרת ותך את־הקיקיון וייבש׃
Transliterasi Ibrani (dari kiri ke kanan): way·man hā·’ĕ·lō·hîm tō·la·‘aṯ ba·‘ă·lō·wṯ ha·sya·khar la·mā·kho·rāṯ, wa·taḵ ’eṯ-ha·qî·qā·yō·wn way·yî·ḇāš

"Pohon jarak" ini adalah Ricinus communis. "Ulat" ini dimaksudkan spesies Kermes ilicis (nama lama: Coccus ilicis) yang menghasilkan warna "merah kirmizi" dan disebutkan beberapa kali di dalam Alkitab Ibrani.[14]

Ayat 11Sunting

"Bagaimana tidak Aku akan sayang kepada Niniwe, kota yang besar itu, yang berpenduduk lebih dari seratus dua puluh ribu orang, yang semuanya tak tahu membedakan tangan kanan dari tangan kiri, dengan ternaknya yang banyak?"[15]

Allah mengungkapkan kasih-Nya kepada Niniwe.

  • 1) Kasih itu adalah kasih Pencipta bagi ciptaan-Nya sekalipun mereka telah hidup dalam dosa dan pemberontakan terhadap hukum-hukum-Nya; kasih itu jauh melampaui kasih manusia (bandingkan Roma 5:8).
  • 2) Kasih Allah bagi umat manusia menjangkau lebih jauh daripada umat-Nya sendiri sampai kepada orang terhilang di mana saja. Kebenaran ini tampak sepenuhnya.[10]
  • "Seratus dua puluh ribu (120.000) orang yang semuanya tak tahu membedakan tangan kanan dari tangan kiri": yaitu anak-anak kecil, yang tidak tahu tangan mana yang lebih kuat dan cocok untuk dipakai; atau secara kiasan, "tidak dapat membedakan baik dan jahat" (Ulangan 1:39), tidak dapat memahami moral. Termasuk di sini adalah anak-anak berusia tiga atau empat tahun (atau "balita"). Jika jumlahnya seperlima dari seluruh penduduk, maka jumlah penduduk keseluruhan adalah 600.000.[16] Allah yang mau mengampuni kota Sodom "hanya karena sepuluh orang", tentunya bersedia mengampuni Niniwe demi 120.000 anak-anak yang belum dicemari kejahatan dosa yang disengaja.[17]
  • "Dengan ternaknya yang banyak": Rahmat Allah adalah untuk seluruh ciptaan-Nya; Ia memelihara manusia dan binatang (Mazmur 36:6; Mazmur 145:9), dan sebagaimana manusia lebih berharga daripada binatang, demikian pula binatang lebih berharga daripada tanaman (yang menaungi Yunus).[16] Allah mengasihi binatang yang, sekalipun yang kurang dihargai manusia, mempunyai kemampuan dan kegunaan lebih dari tumbuhan yang diperhatikan oleh Yunus. Ini menunjukkan betapa Yunus secara teledor menganggap remeh kebinasaan binatang dan anak-anak kecil.[18]

Kitab Yunus berakhir dengan tiba-tiba, tetapi tujuannya telah tercapai. Yunus dibungkam, ia tidak dapat menjawab apa-apa. Ia hanya dapat mengaku bahwa ia sama sekali keliru dan Allah yang sungguh-sungguh benar. Yunus belajar bahwa Allah ingin semua orang selamat, dan kepicikan pikiran yang mengecualikan "orang kafir" dari Kerajaan Allah tidaklah menyukakan hati Allah dan bukanlah bagian dari rencana agung-Nya.[16]

ReferensiSunting

  1. ^ J. Blommendaal. Pengantar kepada Perjanjian Lama. Jakarta:BPK Gunung Mulia, 1983. ISBN 979-415-385-0, 9789794153857
  2. ^ Yunus 1:1
  3. ^ 2 Raja-raja 14:25
  4. ^ Dianne Bergant dan Robert J.Karris (ed). 2002. Tafsir Alkitab Perjanjian Lama. Yogyakarta: Kanisius.
  5. ^ (Indonesia) W.S. LaSor, D.A. Hubbard, F.W. Bush. Pengantar Perjanjian Lama 2, Sastra dan Nubuat. Jakarta: BPK Gunung Mulia. 1994. ISBN-13: 9789794150431
  6. ^ a b c d e Dead sea scrolls - Jonah
  7. ^ VanderKam, James C. & Flint, Peter (2002). The Meaning of the Dead Sea Scrolls. New York: HarperSanFrancisco. hlm. 28. 
  8. ^ Timothy A. J. Jull; Douglas J. Donahue; Magen Broshi; Emanuel Tov (1995). "Radiocarbon Dating of Scrolls and Linen Fragments from the Judean Desert". Radiocarbon. 37 (1): 14. Diakses tanggal 26 November 2014. 
  9. ^ Yunus 4:1
  10. ^ a b c The Full Life Study Bible. Life Publishers International. 1992. Teks Penuntun edisi Bahasa Indonesia. Penerbit Gandum Mas. 1993, 1994.
  11. ^ Yunus 4:2
  12. ^ Yunus 4:4
  13. ^ Yunus 4:7
  14. ^ Ulangan 28:39; Yesaya 14:11; Yesaya 41:14;Yesaya 66:24; Ayub 25:6; Mazmur 22:7
  15. ^ Yunus 4:11
  16. ^ a b c Joseph S. Exell; Henry Donald Maurice Spence-Jones (Editors). The Pulpit Commentary. 23 volumes. First publication: 1890.  Artikel ini memuat teks dari sumber tersebut, yang berada dalam ranah publik.
  17. ^ Barnes, Albert. Notes on the Old Testament. London, Blackie & Son, 1884. Reprint, Grand Rapids: Baker Books, 1998.  Artikel ini memuat teks dari sumber tersebut, yang berada dalam ranah publik.
  18. ^ Robert Jamieson, Andrew Robert Fausset; David Brown. Jamieson, Fausset, and Brown's Commentary On the Whole Bible. 1871.  Artikel ini memuat teks dari sumber tersebut, yang berada dalam ranah publik.

Lihat pulaSunting

Pranala luarSunting