Yin Lihua

Yin Lihua (Hanzi: 陰麗華; 5–64 M), secara resmi Permaisuri Guanglie (光烈皇后), merupakan permaisuri kedua Liu Xiu, Kaisar Guangwu dari Dinasti Han Timur.

Yin Lihua
Empress Yin Lihua.jpg
Permaisuri Dinasti Han Timur
Berkuasa41 - 57
PendahuluGuo Shengtong
PenerusPermaisuri Ma
LahirYin Lihua
5 M
Nanyang, Henan
Wafat64 (usia 58-59)
Nama anumerta
Permaisuri Guanglie
(Hanzi: 光烈 皇后)
AyahYin Mu
IbuNyonya Deng
PasanganLiu Xiu, Kaisar Guangwu
AnakLiu Zhuang, Kaisar Ming

Riwayat SingkatSunting

Yin Lihua menjadi permaisuri kedua setelah penggulingan Guo Shengtong, meskipun Liu Xiu menikahinya lebih dulu sebelum menikahi Permaisuri Guo. Dia terkenal karena kecantikan dan kelemahlembutannya. (gelar anumerta memulai tren untuk sisa Han Timur, di mana nama-nama anumerta permaisuri dibentuk tidak hanya dari nama-nama anumerta para suami mereka, seperti yang lazim terjadi pada Han Barat sebelumnya, tetapi menggunakan sebagian nama suami mereka sebagai anumerta sepanjang dengan karakter deskriptif tambahan)

KeluargaSunting

Yin Lihua lahir dan dibesarkan di Komanderi Nanyang, Henan. Ayahnya, Yin Mu meninggal ketika dia baru berusia enam tahun. Ibunya, Nyonya Deng juga mempunyai anak laki-laki yaitu Yin Xin dan Yin Xing. Yin Lihua memiliki saudara tiri yaitu Yin Shi dan Yin Jiu.

Yin Lihua adalah keturunan Guan Zhong, seorang politisi dan filsuf dari Negara Qi, salah satu negara bagian Dinasti Zhou.

Kecantikan Yin LihuaSunting

Liu Xiu dan Yin Lihua berasal dari daerah yang sama, Komanderi Nanyang. Ketika mereka masih muda, Liu Xiu terpikat dengan kecantikannya. Menurut Hou Han Shu, suatu ketika Liu Xiu mengunjungi Chang'an, ibukota Dinasti Han Barat. Liu Xiu menjadi terkesan dengan walikota ibu kota (zhijinyu, 執金吾) serta terpikat dengan kecantikan Yin Lihua. Oleh karena itu ia membuat pernyataan:

 "Jika saya harus menjadi seorang pejabat, saya ingin menjadi zhijinyu; jika saya menikah, saya ingin menikahi Yin Lihua."


PernikahanSunting

Yin Lihua menikah dengan Liu Xiu pada tahun 23. Saat itu Liu Xiu adalah seorang pejabat pada pemerintahan Kaisar Gengshi dari Dinasti Han Barat. Kemudian, Kaisar Gengshi mengirim Liu Xiu ke sebuah wilayah di utara Sungai Kuning.

Sebagai SelirSunting

Liu Xiu akhirnya memisahkan diri dari Kaisar Gengshi, dan dia memproklamirkan dirinya sebagai Kaisar Dinasti Han pada tahun 25 (bergelar Kaisar Guangwu). Belakangan tahun itu, dia memilih Kota Luoyang sebagai ibukota Kekaisaran Han.

Kaisar Guangwu mengirim bawahan untuk membawa Yin Lihua ke ibukota dan menjadikannya sebagai wanita kekaisaran. Namun saat itu, ia juga menikah dengan Guo Shengtong, keponakan dari Panglima Perang Daerah, Liu Yang. Panglima Perang Liu Yang bergelar Pangeran Zhending. Guo Shengtong telah melahirkan seorang putra, Liu Jiang.

Pada tahun 26, Kaisar Guangwu bersiap untuk mengangkat permaisuri, dan ia menyukai cinta pertamanya, Selir Yin. Namun, Selir Yin belum memiliki seorang putra pada saat itu, dan dia menolak posisi permaisuri dan mendukung Selir Guo. Oleh karena itu, Kaisar Guangwu menjadikan Guo Shengtong permaisurinya, dan putranya Liu Jiang menjadi putra mahkota.

Pada tahun 28, Selir Yin melahirkan putra pertamanya, Liu Yang (bukan pamanda Permaisuri Guo).

Pada tahun 33, Nyonya Deng dan Yin Xin dibunuh oleh pemberontak. Kaisar Guangwu sangat meratapi mereka, dan dia menjadikan Yin Jiu seorang marquis dan mencoba mengangkat Yin Xing menjadi seorang marquis juga, tapi Yin Xing yang rendah hati menolak dan lebih lanjut menyuruh Selir Yin untuk selalu rendah hati dan tidak berusaha untuk menghormati kerabatnya. Dia menerima nasihat itu dalam hati.

Sebagai wanita kekaisaran, meskipun Selir Yin bukan permaisuri, ia terus disukai oleh Kaisar Guangwu sebagai cinta pertamanya. Sama seperti Permaisuri Guo, Selir Yin melahirkan lima orang putra.

Sebagai PermaisuriSunting

Pada tahun 41, Permaisuri Guo telah lama kehilangan dukungan kaisar. Dia terus mengeluh tentang fakta itu, dan ini membuat Kaisar Guangwu marah. Pada tahun itu juga, Kaisar Guangwu menggulingkannya dan mengangkat Selir Yin sebagai gantinya.

Daripada memenjarakan Guo Shengtong (seperti yang sering kali dialami para permaisuri yang digulingkan), Yin Lihua justru menjadikan putra Guo Shengtong, Liu Fu sebagai Pangeran Zhongshan dan memberi Guo Shengtong gelar Janda Putri dari Zhongshan, sebuah gelar yang tidak pernah digunakan untuk ibu pangeran kekaisaran yang suaminya masih hidup. Permaisuri Yin menjadikan saudara Janda Putri Zhongshan, Guo Kuang menjadi seorang pejabat penting dan mungkin sebagai bentuk tunjangan, menghadiahinya dengan kekayaan besar.

Tidak tega untuk melengserkan ibu dan anak, Kaisar Guangwu awalnya meninggalkan putra Guo Shengtong, Liu Jiang, sebagai putra mahkota. Namun, menyadari posisinya berbahaya, Putra Mahkota Liu Jiang berulang kali menawarkan mundur. Pada tahun 43, Kaisar Guangwu setuju mengangkat Liu Yang, putra tertua Permaisuri Yin sebagai pengganti putra mahkota. Dia juga mengubah nama Yang menjadi Zhuang (莊).

Permaisuri Yin tidak sering disebutkan dalam sejarah ketika dia menjadi permaisuri—sebuah tanda bahwa dia tidak berusaha untuk banyak mempengaruhi sebagai permaisuri. Namun, ketiga saudara laki-lakinya semua menjadi pejabat yang kuat dan marquis, meskipun mereka mereka biasanya tetap merendah dan tidak mencari jabatan tinggi. Dia sangat menyukai putra bungsu Permaisuri Guo, Liu Yan, Pangeran Zhongshan, dan setelah Permaisuri Guo meninggal pada tahun 52, Permaisuri Yin memperlakukan Liu Yan seperti putranya sendiri.

Kaisar Guangwu meninggal pada tahun 57, dan digantikan oleh Putra Mahkota Liu Zhuang (sebagai Kaisar Ming). Permaisuri Yin mendapat gelar ibu suri.

Sebagai Ibu SuriSunting

Ibu Suri Yin tampaknya memberikan pengaruh yang cukup pada putranya, tetapi jauh lebih sedikit daripada para ibu ratu masa lalu.

Pada tahun 59, sebuah tragedi akan menyerang keluarga Ibu Suri Yin. Putra saudaranya Yin Jiu, Marquis dari Xinyang, Yin Feng, telah menikahi putri Liu Xiu (tidak jelas apakah dia juga putri Ibu Suri Yin) Liu Shou, Putri Liyi. Putri Liyi arogan dan pencemburu. Dalam kemarahan, Yin Feng membunuhnya dan dieksekusi. Yin Jiu dan istrinya kemudian bunuh diri. (Namun, bahkan setelah ini, Yin Jiu terus secara anumerta sangat dihormati, dan dipuji dalam dekrit berikutnya oleh menantu Ibu Suri Yin, Permaisuri Ma.)

Pada usia 60 tahun, atas dukungan Ibu Suri Yin, Kaisar Ming menjadikan Selir Ma, putri Ma Yuan, yang disukai oleh Ibu Suri Yin karena kelemahlembutan dan ketidakcemburuannya — mungkin karena sifat-sifat ini mencerminkan dirinya sendiri — permaisuri.

Juga pada tahun 60, Kaisar Ming dan Ibu Suri Yin melakukan kunjungan langka ke kediaman Kaisar Guangwu dan Ibu Suri Yin di Nanyang, di mana mereka menghabiskan hari-hari dalam perjamuan dengan hubungan Deng dan Yin yang lebih dekat.

Ibu Suri Yin meninggal pada usia 64 tahun dan dimakamkan bersama suaminya, Kaisar Guangwu.

ReferensiSunting

Keluarga Aisin Gioro
Didahului oleh:
Guo Shengtong
Permaisuri Dinasti Han Timur
41–57
Diteruskan oleh:
Permaisuri Ma